Sovereign of the Three Realms – Chapter 11

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 11

Craze Membeli Obat

Ketika Jiang Chen membuka matanya pada hari berikutnya, ada beberapa jejak vitalitas yang belum ada di matanya sebelumnya.

Dia duduk naik dan meregangkan, seluruh tubuhnya dipenuhi dengan jenis kekuatan eksplosif.

Tiga puluh hingga empat puluh persen efek pil Heavenly Karma sudah cukup menakjubkan untuk menyembuhkan hampir delapan puluh hingga sembilan puluh persen dari cedera Jiang Chen. Ditambah fakta bahwa empat meridian qi sejatinya telah menghabiskan malam memperbaiki dan menguatkan tubuhnya setelah dia membersihkan meridian keempatnya, fungsi tubuhnya telah meningkatkan banyak level selama satu malam.

Jiang Zheng sudah ada di sana sejak pagi itu, dan dalam kondisi baik-baik saja. Dia senang setiap kali dia berpikir tentang bagaimana dia menceramahi istrinya dan mendapatkan kembali harga dirinya sebagai lelaki rumah tadi malam setelah dia meminta maaf, serta kecakapan yang dihasilkannya dia ditampilkan di antara seprai kemarin malam.

Tapi dia benar-benar terperangah ketika dia melihat Jiang Chen keluar dari kamar.

“Aduh, kau … kau …” Jiang Zheng tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat karena dia sangat heran. Jiang Chen hanya mengalami perubahan yang terlalu besar.

Jiang Chen sebelumnya adalah seorang bajingan dan kadang-kadang mendominasi, dan terkadang cemas dan tertekan. Dengan kata lain, dia benar-benar tidak melakukan apa-apa.

Tapi hari ini, adipati muda itu memiliki penampilan baru tentang dirinya. Seluruh kehadiran dan auranya seperti pedang yang baru ditempa langsung dari tungku, dengan tepi tajam dan cahaya.

Jiang Zheng, siapkan kudaku. Saya akan keluar. “

” Ya! “Jiang Zheng dengan senang hati akan menanggung kesulitan. Dia dulu berpikir bahwa menjalankan tugas untuk adipati muda itu menyebalkan, tetapi telah dipenuhi dengan api semangat sejak kemarin.

Hanya setelah mereka meninggalkan istana, Jiang Zheng dengan hati-hati bertanya, “Duke muda, ke mana kita akan pergi?”

“Aula Penyembuhan tentu saja.” Jiang Chen tertawa, menjentikkan cambuknya, dan mengirim kudanya yang berlari kencang. Dia dalam suasana hati yang sangat baik hari ini, dan seorang pria menunggang kuda cepat ketika dia bangga!

Eh? Duke muda, tolong tunggu hamba Anda! “Jiang Chen sudah menghilang ke kejauhan pada saat Jiang Zheng bereaksi.

Bangunan megah Aula Penyembuhan muncul di depan Jiang Chen setelah beberapa saat .

Ketika Jiang Chen tiba di ambang pintu Aula, pelanggan yang masuk dan keluar aula bertindak seolah-olah mereka melihat hantu.

Bagaimanapun, Jiang Chen masih putra seorang adipati dan memiliki sedikit ketenaran di ibukota. Kentut yang dia keluarkan di kuil suci sudah cukup untuk menjadikannya berita utama di seluruh ibukota selama dua hari terakhir.

Kentut selama Hak Penyembahan Surgawi, Jiang Chen ini adalah sesuatu yang baik-baik saja.

Oleh karena itu, nama Jiang Chen telah digosipkan secara luas selama dua hari terakhir, dan identik dengan menjadi “unik”.

Jiang Chen telah kentut selama Ritus Penyembahan Surgawi dan menodai para dewa. Raja telah memerintahkan baginya untuk dicambuk sampai mati. Ini adalah berita yang diketahui seluruh kerajaan.

Tetapi sangat sedikit yang tahu bahwa dia belum mati karena cambuknya

Karena itu, kemunculannya sekarang pasti membuat rumor pabrik kembali beroperasi.

“Apakah Anda melihat itu? Bukankah itu adipati muda yang tidak berguna dari provinsi Jiang Han? “

” Jadi bagaimana jika dia? Ada begitu banyak kekuatan di ibu kota, apakah Anda ingin menghisap yang itu? “

” Mengisap pantat Anda. Saya mengatakan bahwa itu Jiang Chen! Tidakkah ia dihukum cambuk sampai mati karena kentut dalam Ritus Ibadah Surgawi? “

” Apa? Anda berbicara tentang Jiang Chen? Orang aneh kentut itu? Di mana? ”

Percakapan seperti ini sedang diadakan di sekitar Hall of Healing. Orang-orang berkerumun dalam kelompok-kelompok kecil dan hampir semuanya membahas masalah yang sama.

Adapun orang yang dimaksud, Jiang Chen, ia tidak memperhatikan pandangan konyol ini, dan bahkan cenderung tidak terlibat dengan orang-orang ini. .

Dia memiliki hal-hal penting untuk ditangani di Aula Penyembuhan.

Ada dua hari lagi sebelum dia harus memasuki istana dan merawat sang putri. Dia harus melakukan persiapan apa pun yang terjadi. Tampaknya bukan hal yang mudah berjalan dengan tangan kosong, dan dia akan sulit sekali menjelaskannya sendiri.

Jiang Chen telah membuat sketsa rencana kasar untuk menangani masalah Zhiruo Timur, dan dia telah datang hari ini untuk menggerakkan beberapa hal.

Sikap rekan di Aula Penyembuhan jelas telah diperbaiki setelah kejadian kemarin. Jelas bahwa beberapa restrukturisasi internal telah terjadi.

Jiang Chen menempatkan daftar di meja. “Halo, saya suka bahan-bahan dalam daftar ini.”

Associate mengambil daftar dan mengangguk, tetapi sedikit mengernyit ketika dia mencapai bahan terakhir dalam daftar. “Bahan tingkat roh peringkat keenam? Tuan … apakah Anda yakin Anda menginginkan bahan ini? “

” Persiapkan bahannya sesuai daftar. “Jiang Chen tersenyum sedikit.

” Tapi bahan ini … “Rekan itu ragu-ragu .

Apa? Level terlalu rendah? Anda tidak memilikinya di sini? Kemudian tukarkan dengan Buah Sembilan Api Aurora. ”

Seolah rekan itu dipukul dengan sambaran petir yang menggoreng bagian dalamnya dan memasak kulitnya. Dia nyaris tidak berhasil memeras wajah tersenyum. Tuan, apa itu Buah Sembilan Api Aurora? Aula tidak membawanya. The Dragonbone Sun Grass adalah item dari Yang terbaik. Ini sangat langka, dan salah satu bahan roh berharga kami. Aula hanya memiliki satu stok dan itu sangat berharga, harga jualnya … “

“Apa, pikirku tidak mampu?” Jiang Chen mengangkat alisnya.

Rekan itu tertawa kecil dan berpikir, setidaknya kamu bisa membaca kata-kataku. Saya benar-benar khawatir Anda tidak mampu membelinya. Namun pemukulan yang diderita rekannya kemarin memberi tahu mereka semua untuk tidak menilai buku dari sampulnya.

Masalahnya, item ini sangat berharga dan bahkan administrator tidak dapat mengambilnya. Salah satu tua-tua kita harus memberi izin sebelum kita dapat membuat kesepakatan. ”Dia dengan sabar menjelaskan sambil secara tidak sadar menarik kepalanya. Tentunya pria ini juga tidak akan memiliki medali naga berukir dan melemparkan tamparan ke arahku?

“Begitu banyak kesulitan untuk Rumput Naga Tulang belaka? Di mana orang tua Anda? Katakan pada mereka untuk keluar, aku tidak punya waktu untuk disia-siakan. “Jiang Chen benar-benar tidak ingin menghabiskan terlalu banyak waktu di Aula Penyembuhan.

Tidak ada yang bisa dilakukan rekan itu selain mengirim kata di dalam. Jiang Chen memutar-mutar ibu jarinya ketika keriuhan besar kebisingan datang dari luar pintu, dan kerumunan kecil orang masuk.

Pemimpin kelompok itu terlihat sekitar enam belas atau tujuh belas tahun dan kaya berpakaian sutra. dan bulu. Dia berjalan dengan bangga dan menutup jarak ke konter dalam tiga langkah. Dia membanting tangannya ke meja: “Katakan pada atasanmu untuk keluar. Saya ingin pisau Dragonbone Sun Grass dan saya sedang terburu-buru. Ayo, ayolah, tak seorang pun dari Anda akan dapat menanggung akibatnya jika Anda menunda bisnis saya. “

Nada orang itu sangat sombong dan dia tidak menghormati siapa pun. Dia bahkan belum melihat salah satu pelanggan di konter lain.

Namun, rekan di konter lain, tercengang.

Biasanya, tidak ada yang akan menggunakan untuk Dragonbone Sun Grass ini, bahkan selama tiga hingga lima tahun. Tapi hari ini, dua set pelanggan datang untuk membelinya segera setelah mereka membuka bisnis.

Apakah nilai untuk Dragonbone Sun Grass meningkat?

Tiga orang berjalan keluar dari belakang Aula Penyembuhan setelah beberapa saat. Selain rekannya, ada juga administrator He dan seorang penatua wanita.

Penatua wanita itu berusia sekitar empat puluh tahun dan telah menggambar alis yang sedikit berlebihan. Dia memakai sejumlah besar perhiasan, dan memproyeksikan perasaan canggung dengan pilihan busananya.

“Siapa yang mau membeli Dragonbone Sun Grass?” Tanya sesepuh wanita itu.

” Aku, aku! Bibi Blue, apakah Anda ingat saya? Saya putra adipati adipati White Tiger, Bai Zhanyun. Bai Xianling adalah ayahku! Anda memeluk saya ketika saya masih kecil. ”Remaja sombong itu mulai bersikap baik kepada sesepuh perempuan.

“Ah, itu adipati Putih muda. Apakah Dragonbone Sun Grass ini untukmu, atau ayahmu? ”

Pangeran Samurai Putih adalah salah satu dukedom paling terkemuka di Kerajaan Timur, peringkatnya di antara lima teratas. Karena itu, bahkan seorang penatua dari Aula Penyembuhan perlu menunjukkan rasa hormat mereka.

“Bibi Blue, jangan bertanya lagi. Ketahuilah bahwa keponakan Anda sangat membutuhkan ini. Sebutkan harganya dengan cepat, saya akan kembali dan berterima kasih nanti. ”

Penatua Blue memberikan senyum malu-malu. Kamu sedang terburu-buru. Apakah Anda mengambil bahan tingkat roh ini dan memberikannya kepada seorang gadis? “

Bai Zhanyun” heh “ed dalam tawa,” Bibi Blue tahu yang terbaik. “

” Baiklah, aku menang akan mempermainkanmu lebih jauh. Dragonbone Sun Grass dihargai dua juta perak. Apakah Anda membawa cukup uang? “

” Ya, sudah. Apakah saya akan datang tanpa uang? Semua orang tahu bahwa Aula Anda tidak melakukan bisnis secara kredit. “Bai Zhan Yun tampaknya khawatir.

Jiang Chen telah membuat obrolan dan tawa mereka sudah cukup lama. Alisnya melengkung ketika dia mengetuk meja. “Aku bilang, bukankah kamu melewatkan sesuatu di sini? Bisnis pertama kali dilayani terlebih dahulu. “

Kedua penatua Blue dan Bai Zhanyun tampaknya baru saja memperhatikan Jiang Chen. Mereka berdua memberinya tatapan aneh.

Bai Zhanyun khususnya memiliki ekspresi yang sangat nakal di wajahnya. Sepertinya dikatakan, dan siapa kamu sebenarnya?

Siapa pun itu, kawan, aku bertanya padamu. Bukankah aku yang pertama ingin membeli Dragonbone Sun Grass? “Jiang Chen bertanya dengan ringan.

Associate itu tidak akan pernah berpikir bahwa pembeli lain akan berjalan melewati pintu dalam rentang yang begitu singkat>

Dia membuka dan menutup mulutnya, tetapi tidak bisa mengeluarkan suara. Bai Zhanyun sepertinya mengerti sesuatu dan tertawa dingin, Kamu. Anda ingin membelinya juga. “

Bai Zhanyun telah berlari ke sini seperti api neraka mengejar dia untuk tidak membeli Dragonbone Sun Grass untuk dirinya sendiri, tetapi karena dia telah mendengar bahwa putri yang paling tinggi pangkat adipati, Long Teng, di Kerajaan Timur, Long Juxue, entah bagaimana menjadi korban humor dingin ketika berlatih. Dia membutuhkan item yang paling untuk penyembuhan dan dengan demikian dia segera lari ke Hall of Healing. Dia ingin memulai kompetisi dengan membeli Dragonbone Sun Grass dan mempersembahkannya kepada Long Juxue sebagai gerakan yang gagah.

Pikiran pertamanya setelah mendengar bahwa Jiang Chen juga ingin membeli ramuan itu adalah bahwa orang di depannya adalah saingan cinta!

Jiang Chen melirik Bai Zhan Yun dengan pandangan acuh tak acuh, tetapi tidak memiliki minat untuk berbicara dengan orang idiot. Dia hanya berbicara kepada Penatua Blue, Nyonya Penatua, saya hanya mengajukan satu pertanyaan. Apakah Aula Penyembuhan menghormati urutan prioritas? ”

Penatua Blue adalah topi tua yang telah melihat sebagian besar adegan besarnya, dan berkata dengan senyum menawan. Yah, kami sangat menghormati urutan prioritas. Tetapi beberapa hal lebih penting daripada yang lain. Saudara Bai di sini ingin menggunakan Rumput Tulang Naga untuk menyelamatkan kehidupan. Dikatakan bahwa menyelamatkan satu kehidupan lebih mulia daripada membangun kuil tujuh tingkat untuk Buddha. Dia juga kebetulan adalah adipati muda adipati Macan Putih. Mengapa kamu tidak memberinya sedikit muka? Memberinya wajah sama dengan … “

Bai Zhanyun membusungkan dadanya dan berkata dengan bangga,” Benar. Kamu. Kamu terlihat agak akrab. Siapa namamu? Jika Anda menyerahkan Dragonbone Sun Grass kepada saya, maka saya, Bai Zhanyun, akan merawat Anda sepenuhnya di ibukota! “

Jiang Chen tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Sangat jelas melihat bahwa sesepuh Blue bias terhadap Bai Zhan Yun.

“Bagaimana jika saya tidak mau?” Jiang Chen berdebat dengan dingin dan tertawa ringan.

“Apa?” Bai Zhanyun lebih dari sedikit terkejut. “Apa yang salah denganmu? Saya adalah pewaris pangkat seorang duke Harimau Putih, duke Tiger Putih masa depan. Anda bahkan tidak menunjukkan rasa hormat kepada empat adipati agung kerajaan? Kamu. Kamu sombong. Beritahu saya nama Anda. Biarkan saya melihat betapa hebatnya orang yang bahkan tidak menghormati saya, pewaris pangkat seorang duke Putih. “

Saat ini, seseorang yang menonton acara itu berani berbicara,” Dia Jiang Chen. ”

“Menurutku, pewaris pangeran Jiang Han.”

“Ya, itu dia. Tetapi bukankah dia dihukum mati sampai mati? “

Baik Bai Zhanyun dan Elder Blue terpana dengan tanggapan ini. Pewaris pangkat seorang duke Jiang Han?

Pandangan Bai Zhanyun menajam pada Jiang Chen dan akhirnya sepertinya mengenalinya. Dia menunjuk Jiang Chen dan mulai tertawa keras. “Kamu. Itu benar-benar kamu. Apakah kamu tidak mati? Baiklah Anda Jiang Chen, Anda berpura-pura mati. Ini menyesatkan raja dan pengkhianatan! ”

Seluruh makhluk Jiang Chen telah mengalami perubahan signifikan berkat serangkaian pelatihan. Tambahkan ke fakta bahwa Bai Zhanyun tidak memiliki banyak kontak dengan Jiang Chen sebelumnya, dan Anda mengerti mengapa mantan tidak mengenal Jiang Chen sebelumnya.

Dia merasa pijakan lebih kencang setelah dia mengidentifikasi Jiang Chen. “Jiang Chen, kamu punya nyali. Adalah satu hal untuk bermain mati, beraninya Anda berani tampil di depan umum ketika Anda seharusnya mati. Ini jelas merupakan provokasi terhadap otoritas Yang Mulia, dan penghinaan publik terhadap keluarga kerajaan. Saya pikir Anda harus bergegas pulang dan membereskan urusan Anda. Bahkan jika Anda dapat membelinya, apakah Anda memiliki kehidupan untuk menggunakannya? “

Jiang Chen memiliki wajah penuh dengan pengunduran diri dan menoleh untuk tersenyum dengan masam pada elder Blue. “Apakah Aula Penyembuhan lebih suka berbisnis dengan orang idiot daripada menjual bahan tingkat roh kepada orang normal?”

Bai Zhanyun segera marah, “Jiang Chen, siapa yang kamu panggil orang idiot?” Jiang Chen mengangkat bahu. Pasti idiot. Bahkan tidak dapat menyelesaikan pertanyaan sederhana seperti itu? Siapa lagi yang idiot di sini selain Anda? ”Kerumunan yang menonton pertunjukan semakin memanas. Apakah kedua adipati muda ini makan mesiu hari ini? Masing-masing lebih berani daripada yang terakhir, masing-masing lebih mendominasi daripada yang terakhir. Apakah pertempuran siapa yang lebih baik jika tidak terjadi apa-apa?