Sovereign of the Three Realms – Chapter 1105

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1105

Sable Cells

Masih bingung, kapten membutuhkan beberapa saat untuk mengumpulkan pikirannya. Dia jarang menghadapi situasi seperti ini, tetapi siapa dia untuk menghentikan orang lain? “Kapten Gu,” katanya, “Tidak ada alasan bagiku untuk mencegahmu menjemput seorang tahanan untuk diinterogasi. Tetapi, karena Anda tidak sedang bertugas sekarang, bisakah Anda menunjukkan kepada saya token identifikasi Anda? “

Tentu saja Gu Xintang memiliki tokennya sendiri. Mengambilnya, dia menyerahkannya. Kapten Qin meliriknya selama beberapa detik sebelum tersenyum. “Bolehkah saya berani meminta Anda memverifikasinya?”

Token identifikasi harus diverifikasi oleh kesadaran seseorang. Setiap token dicocokkan dengan individu tertentu. Penipu yang mencoba menyusup ke penjara akan gagal di sini. Kesadaran mereka tidak akan bisa menandingi token orang lain.

“Kapten Qin, bukankah kita kawan lama? Apakah benar-benar dibutuhkan untuk ini? ”Gu Xintang merengut.

“Jika peran kita dipertukarkan, Kapten Gu, aku akan menjadi sukarelawan dari kerjaku.” Kapten lainnya tersenyum kecut. “Hanya saja, kau tahu, ini giliranku, dan aku tidak mau …”

“Aku selalu memperlakukanmu dengan baik, Kapten Qin. Namun Anda tidak memiliki iman yang paling mendasar dalam diri saya? ”Gu Xintang tidak senang.

“Seandainya Anda secara manusiawi, Kapten Gu, tentu saja Anda memiliki keyakinan penuh saya. Tapi … aku khawatir tentang penipu, kan? “

Sel Sable adalah area yang penting, terlarang bagi kebanyakan orang.

” Kamu tentu memiliki imajinasi yang terlalu aktif, “Gu Xintang meludah dengan marah. Ketika dia mengatakan ini, dia mengaktifkan kesadarannya untuk menunjukkan bahwa itu memang cocok dengan tanda pengenalnya.

Proses verifikasi telah berlalu, permintaan maaf berkedip di wajah Kapten Qin. “Maaf tentang itu, Kapten Gu. Hanya mengikuti proses yang seharusnya. ”

Dia melihat ke arah Jiang Chen dan Kaisar Peerless saat dia mengatakan ini, jelas mencari tanda identifikasi mereka juga.

“Kapten Qin, apakah Anda sengaja mencoba membuat hal-hal sulit bagi saya? Tidak cukupkah saya memverifikasi, dan sekarang bawahan saya perlu melakukannya juga? “Ekspresi Gu Xintang tampak lebih buruk sekarang.

Iritasi hebat dalam suara Gu Xintang mengirim riak di hati Kapten Qin. Dia kembali menatap rekan kaptennya dan menghela nafas panjang. “Jika Anda mengatakannya seperti itu, Kapten Gu, maka tidak apa-apa. Silakan masuk. ”

Aturan mengamanatkan bahwa setiap orang yang masuk harus dikonfirmasi identitasnya. Tetapi Gu Xintang adalah kenalan yang dekat, dan dia sendiri yang menyerahkan cek itu. Jika tidak ada masalah dengan pemimpin, bagaimana mungkin ada dengan bawahannya? Kapten Qin tidak ingin menyinggung Gu Xintang lebih jauh dari yang sudah dilakukannya. Dia senang menawarkan bantuan yang relatif biasa untuk menenangkan pria lain.

Jiang Chen dan Kaisar Peerless bersikap tenang. Ketika Kapten Qin telah menunjukkan niat untuk memeriksa mereka, mereka berdua siap untuk menaklukkan pria itu di tempat. Syukurlah, kapten akhirnya memberi Gu Xintang sedikit rasa hormat. Dia belum sepenuhnya mematuhi aturan. Tetap saja, itu adalah panggilan yang cukup dekat.

Jiang Chen langsung merasa bahwa dia telah memasuki dunia yang sama sekali berbeda ketika dia memasuki Sable Cells. Ini adalah dunia yang gelap, penuh dengan udara kotor dan udara busuk. Aroma mual menyerang lubang hidung trio. Bukan hanya bau kotoran saja. Putresensi, bau busuk, dan bau keringat bercampur menjadi satu membentuk bau harum yang merangsang muntah.

“Begitulah selnya,” Gu Xintang berdehem meminta maaf. “Maafkan suasananya.”

Jiang Chen menggelengkan kepalanya. “Ayo mulai mencari.”

Selnya sangat luas. Tidak ada sel individual yang tertutup, dan narapidana bebas bergerak di dalam ruang. Sekte Dewa Bulan sengaja mendesainnya menjadi seperti itu. Dengan cara ini, para tahanan bisa menghabiskan jumlah mereka sendiri melalui pertumpahan darah bersama. Daerah itu sedikit berbeda dari daerah kumuh yang remang-remang. Kebencian terhadap sifat manusia ditampilkan secara penuh di sini, setiap saat.

Begitu Jiang Chen memasuki Sel, dia sepenuhnya membuka kesadarannya. Mata Tuhan seiring dengan Evil Golden Eye memberikan kepadanya visi yang menusuk yang menyebar ke setiap sudut ruang. Dengan sangat hati-hati dan hati-hati, ia memulai proses pencarian. Ada mayat dan tulang sejauh mata memandang. Merobek anggota badan dan pelengkap bergerigi tergeletak di mana-mana, dan darah mengeringkan bumi dengan coklat cemberut.

Jika Jiang Chen tidak memiliki apa pun di pikirannya, pemandangan itu akan sangat memengaruhinya. Hampir setiap sekte memiliki ruang bawah tanah mereka sendiri. Daerah-daerah seperti itu disediakan untuk tahanan dan tawanan mereka yang paling kejam, untuk membiarkan mereka berada di perangkat mereka sendiri. Hanya yang terbesar di antara mereka yang bertahan hidup. Bahkan, banyak sekte melanjutkan untuk memperpanjang tawaran undangan kepada para korban yang selamat. Tentu saja, itu sebagian besar merupakan undangan kenyamanan. Mereka diberi kesempatan untuk menebus diri mereka sendiri dan menggunakan kemampuan mereka untuk menguntungkan sekte tersebut.

Mereka yang dimasukkan ke dalam ruang bawah tanah semacam ini biasanya menemukan penawaran yang cukup menarik. Kandang mereka yang gelap mungkin tidak merenggut nyawa mereka, tetapi itu tentu saja menghilangkan waktu luang dan kebebasan mereka. Keberadaan di sini membosankan dan basi. Karena itu, mereka yang tertarik untuk mendapatkan kembali kebebasannya biasanya menerima undangan. Tentu saja, premis dasarnya adalah bertahan hidup di lingkungan yang begitu keras. Memiliki kehidupan untuk mengalami kebebasan di masa depan adalah prasyarat dasar untuk menerima kesempatan itu lebih jauh.

Gu Xintang agak tidak nyaman. Dia merasa agak cemas. Lagipula, dia yang memerintahkan orang itu mengirim ke Sel-sel ini. Akankah keduanya di depannya benar-benar membebaskannya jika kultivator itu ditemukan mati? Keresahan yang tak terhitung jumlahnya memenuhi hatinya. Jauh di lubuk hatinya, dia berharap akan keajaiban bahwa lelaki itu masih hidup.

Pasokan makanan di dalam Sel Sable jarang dan terbatas. Selain itu, tidak ada sumber daya untuk penanaman di sini. Kanibalisme adalah kejadian sehari-hari. Konsumsi pembudidaya dari rekan-rekan mereka bukan hanya untuk memuaskan rasa lapar mereka. Karena kurangnya sumber daya budidaya, mereka terpaksa menyerap energi internal dan garis keturunan orang lain dalam upaya untuk meningkatkan mereka sendiri. Itu adalah fakta kehidupan yang kejam yang terjadi dengan keteraturan yang mengkhawatirkan. Dalam hal itu, Sel Sable juga seperti kota kriminal kecil. Ada kedatangan baru dan menghilang secara misterius setiap hari.

“Ada berapa orang di Sel Sable?” Jiang Chen mengerutkan kening.

“Sekitar lima puluh hingga seratus ribu,” Gu Xintang buru-buru menjawab. “Lebih rendah dari lima puluh pada titik terendah, tetapi biasanya di atas.”

Sebagian besar wilayah bawah tanah bahkan tidak melayani fungsi utama menahan tahanan. Sebaliknya, mereka ada untuk memupuk pembunuh yang tidak berperasaan. Di kerajaan roh binatang, banyak binatang roh menjaga anak-anak mereka bersama dalam persaingan bersama sampai hanya satu yang selamat. Yang melakukannya selalu sangat ganas karena pengalaman berdarah. Kesulitan dan pembantaian adalah baja asah yang sangat baik. Sel Sable menerapkan prinsip yang sama.

Penggarap ranah asal tidak terlalu diperhatikan di sini. Dalam Sel, mereka adalah yang terendah pada rantai makanan literal. Mereka yang memiliki hak untuk dikurung di Sel Sable jarang mendapatkannya tanpa semacam perbedaan lainnya. Dengan demikian, beberapa upaya Gu Xintang dalam meminta penduduk setempat hanya menimbulkan kekosongan dan kebingungan. Tak satu pun dari mereka yang ingat ada orang yang cocok dengan deskripsi itu.

Selain itu, Jiang Chen tahu bahwa ayahnya Jiang Feng tidak akan pernah menggunakan nama aslinya di sini. Itu membuat pengumpulan informasi menjadi sangat sulit. Tapi itu bukan karakternya untuk menyerah. Dia ingin menemukan ayahnya, hidup atau mati. Bahkan jika Jiang Feng adalah yang pertama, Jiang Chen masih menginginkan mayat itu.

Sel Sable sangat besar, jadi mereka melanjutkan dengan langkah yang disengaja. Apa pun kelompok orang baru yang muncul dalam pandangan mereka pasti akan diinterogasi, tetapi tidak ada petunjuk yang muncul. Ekspresi tajam Jiang Chen membuat Gu Xintang resah. Dia tidak tahu apa yang bisa dia lakukan untuk mencuci tangan perselingkuhannya. Satu-satunya pilihannya adalah melanjutkan dengan ekspedisi dengan suram.

Tak satu pun dari tahanan di Sel Sable adalah tipe tenang. Saat melihat Gu Xintang, mereka mulai ribut. “Kapten Gu, kamu tidak bertugas hari ini, kan? Pola pikir mewah apa yang membawa Anda? Mencari tempat sendiri, ya? ”

Jelas, kapten sangat terkenal di sini. Sikapnya yang ketat menarik kemarahan banyak tahanan. Ada beberapa yang ingin menghisapnya juga. Mereka menginginkan kesempatan untuk maju sendiri dan mungkin keluar.

“Kapten Gu, apakah Anda mencari pembantu? Bagaimana dengan saya? “

” Bawa aku bersamamu, kapten. Saya berjanji bahwa apa pun pesanan Anda, saya akan melaksanakannya sepenuhnya. Anda tidak akan menemukan masalah dengan pekerjaan saya, tidak tuan! “Wajah mereka adalah lambang pujian.

Gu Xintang memberi isyarat kepada mereka. “Ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu. Siapa pun yang bisa menjawab, majulah. Jika Anda memiliki info yang berguna, saya akan berpikir untuk memberi Anda kesempatan. “

” Hal apa? Ceritakan pada kami tentang hal itu, Kapten Gu. “

” Saya yang paling lucu dari kelompok itu di sini. Saya jamin Anda akan senang telah bertanya kepada saya. “

Gu Xintang menjaga ekspresinya tenang. “Jangan mulai membual sekarang. Jangan mencoba berbohong kepada saya. Jika Anda melakukan keduanya, saya dapat memastikan bahwa Anda tidak akan melewati malam ini … apalagi mendapatkan kesempatan kebebasan yang sangat Anda inginkan. “

” Tidak bohong, tidak bohong! Bagaimana orang bisa berbohong kepada Anda, Kapten Gu! “

” Itu benar. Ini sudah merupakan bantuan luar biasa dari Kapten Gu. Bohong! Tidak mungkin! “

Gu Xintang melirik Jiang Chen sebelum berbicara lebih lanjut. “Beberapa bulan yang lalu, ada seorang kultivator ranah asal yang datang ke sini ke Sel Sable. Apakah ada yang ingat? “

” Beberapa bulan yang lalu? Pembuat ranah asal? “

” Apakah ada hal lain, Kapten Gu? Ini terlalu sedikit untuk dilepaskan. Setidaknya ada beberapa ratus hingga seribu dari itu, jadi bagaimana kita bisa tahu yang Anda maksud? “

” Ya, beri kami lebih banyak. Bahkan beberapa informasi tambahan akan membantu. Penampilan, nama, nama panggilan … apa pun. Jika ada nama, pasti ada jalan. “

Gu Xintang memikirkannya sejenak. “Orang ini dikirim kepada kami oleh Heavensfall Society. Bawahan saya membawanya ke sini. “

” Untuk apa dia datang ke sini? “

Gu Xintang agak malu, tapi tetap menjawab. “Dia bertanya tentang rahasia Blue Moon, khususnya tentang Maiden Suci Xu Meng …”

Sebelum dia selesai, salah satu narapidana mengucapkan “Eh?”

Tahanan yang dimaksud tidak terlalu mengesankan, tapi dia memiliki pandangan yang cerdas di matanya. Jiang Chen segera menguncinya. Dia melangkah maju, bertanya dengan suara rendah. “Apakah kamu punya petunjuk?”

Napasnya tersentak saat dia menanyakan hal ini. Jelas, setiap informasi tentang ayahnya pada saat ini sangat penting!