Sovereign of the Three Realms – Chapter 111

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 111

Kakak Senior Xinghan

Yu Jie, kamu akan menghancurkan urusan tuan terhormat jika aku tidak datang. Anda bahkan tidak bisa menangani masalah kecil seperti ini, dan hampir menyebabkan tangan yang dipilih guru terhormat kehilangan nyawanya. Di mata saya, gelar Anda sebagai salah satu dari sepuluh murid besar benar-benar hanya untuk mengisi angka. “

Kakak senior Xinghan ini tampaknya tidak sombong seperti Yu Jie, tetapi kata-kata kecamannya yang diucapkan dengan samar cukup untuk menyebabkan dahi Yu Jie dipenuhi keringat.

“Kakak senior Xinghan, aku …” Yu Jie tidak bisa mengekspresikan dirinya.

“Lupakan saja.” Kakak senior Xinghan melambaikan lengan bajunya, dan berkata kepada Long Juxue, “Saudari junior Long, aku saudaramu yang bodoh, Chu Xinghan, murid kedua di bawah Tuan Shuiyue. Peristiwa hari ini telah menimbulkan ketakutan besar pada saudari junior. ”

Long Juxue adalah seorang wanita cantik yang menangis seperti bunga pir yang bermandikan hujan, pandangan yang membuat mereka yang melihatnya tidak bisa tidak mencintainya. saat dia berkata dengan sedih, “Jika bukan karena kakak senior Xinghan bergegas ke sini tepat waktu, aku … aku mungkin tidak akan bisa melihat tuan yang terhormat lagi.”

Chu Xinghan menganggukkan kepalanya sedikit, melirik Yu Jie ke samping dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

Kedua kakinya menginjak, saat seluruh tubuhnya melayang di udara. Pusaran biru udara berkembang di bawah kakinya seperti bunga lotus, perlahan-lahan membawanya ke udara.

“Kamu dipanggil Jiang Chen?” Mata Chu Xinghan sedalam Bima Sakti saat ia menangkap Jiang Chen. Dia berbeda dari Yu Jie. Arogansi tidak ada dari tatapannya saat dia menatap Jiang Chen – alih-alih, jejak gravitasi muncul sebagai gantinya.

“Memang.”

Meskipun Chu Xinghan ini tidak membuang berat badannya sekitar seperti Yu Jie, dia juga tidak menganggap semua orang di bawah pemberitahuannya, gerakannya yang sederhana menyebabkan Jiang Chen merasa sangat tidak nyaman, seolah-olah binatang buas telah mengarahkan matanya padanya.

“Memikirkan bahwa dokter umum dapat menyebabkan keributan seperti itu. Anda benar-benar tidak sederhana, “Chu Xinghan mengangguk. “Jika aku ingin membunuhmu, Goldwing Swordbirdsmu tidak akan bisa menyelamatkanmu.”

Jiang Chen ingin kembali dengan tanggapan, tetapi tidak mengatakan apa-apa setelah berpikir sebentar.

Kekuatan Chu Xinghan memang jauh lebih besar dari Yu Jie. Mereka bahkan mungkin tidak berada pada level yang sama.

Jika dia punya waktu untuk berlatih “Delapan Trigram Asimilasi Formasi” selama tiga bulan, Jiang Chen mungkin memiliki peluang tiga puluh persen untuk membela Chu Xinghan . Tapi saat ini, pada saat ini, dia tidak perlu membantah terhadap Chu Xinghan.

Namun, Jiang Chen bukan domba yang dibawa ke pembantaian. Meskipun Chu Xinghan sangat kuat, Jiang Chen tidak akan turun tanpa perlawanan.

“Bagaimana dengan ini,” kata Chu Xinghan setelah mempertimbangkan untuk sementara waktu. “Jika saya menggunakan kemampuan ilahi untuk menekan Anda, saya pasti akan mendapatkan reputasi dari yang kuat menggertak yang lemah. Saya akan memberi Anda dua pilihan. “

Tatapan Jiang Chen tenang dan menyendiri, dan dia tidak membuka mulutnya. Dia menunggu, mengumpulkan kekuatannya.

“Pilihan pertama, adalah bahwa Anda kembali ke Sekte Sun Ungu dengan saya. Perseteruanmu dengan adik junior Long akan diputuskan oleh wasit tinggi kami. Keputusan ini akan menghasilkan sembilan puluh persen peluang kematian untuk Anda, tetapi Anda juga akan memiliki kesempatan untuk hidup. “

” Pilihan kedua adalah saya membunuhmu, di sini dan saat ini, dan bawa kepalamu kembali ke sekte untuk memenuhi tugasku pada tuan yang terhormat. “Aura Chu Xinghan sedikit berdenyut ketika dia selesai berbicara.

Tiba-tiba, Bimasakti tampak muncul di sekitar tubuh Chu Xinghan. Kekuatan dan misteri yang mendalam dan kuat memberi orang lain perasaan terlalu dalam untuk bisa dipahami.

Mengenai pilihan kedua, saya percaya bahwa Anda tidak curiga saya tidak memiliki kekuatan untuk ? “Nada bicara Chu Xinghan cukup tenang dan tidak tergesa-gesa sepanjang semua ini.

Jika Yu Jie yang mengusulkan dua pilihan ini, Jiang Chen pasti akan menggerakkan hidungnya ke arahnya. p>

Tapi Chu Xinghan memiliki kehadiran tertentu tentang dia ketika dia mengucapkan kata-kata ini. Kekuatan kehadiran dan kekuatannya, memaksa Jiang Chen untuk menganggapnya serius.

“Pilihan pertama untuk kembali ke sekte bersamanya sepertinya adalah kesempatan untuk ini, tetapi sebenarnya menyeret keluar keberadaan lemah saya. . Saya telah melewati roda kehidupan dan bereinkarnasi, bagaimana saya bisa membiarkan orang lain memegang nasib saya di tangan mereka dan menentukan hidup atau mati saya? Saya mungkin tidak dapat memilih bagaimana saya dilahirkan, tetapi sebagai seorang praktisi, setidaknya saya dapat memutuskan bagaimana saya akan mati. “

Tidak ada jejak keraguan dalam pikiran Jiang Chen. Dia mungkin juga mati bertarung sekarang jika mereka ingin dia menekuk lututnya, menyerah, dan pergi dengan patuh bersama mereka kembali ke Sekte Sun Ungu untuk menerima penilaiannya. Dia kemudian akan menderita karena menangis memalukan dan memahkotai penghinaan, sebelum akhirnya dieksekusi.

Mati dalam pertempuran yang bernada adalah kematian yang mulia.

Membungkuk di lutut dan mengemis seumur hidup mungkin tidak menghasilkan dalam kelangsungan hidupnya pada akhirnya.

Ketika pikirannya melintas di sini, Jiang Chen tersenyum dengan gagah dan jejak lekuk bangga berjalan ke bibirnya. “Chu Xinghan, kamu berbeda dari Yu Jie. Setidaknya saya melihat sikap murid sekte pada Anda. Saya menghormati Anda, tetapi saya tidak memilih satu pun dari pilihan ini. Mungkin Anda bisa membunuh saya, tetapi saya juga akan membuat Anda membayar harga yang lumayan. “

Nada suaranya terdengar jelas.

Sikap Jiang Chen tampaknya berada dalam harapan Chu Xinghan. Alis yang terakhir agak menyedihkan tiba-tiba terangkat.

Baiklah. Jika tidak ada dendam di antara kami, saya cukup mengagumi Anda. Namun, keuntungan dari tuan di atas segalanya. Jiang Chen, aku tidak akan menahan diri begitu aku mulai. “

Saat Chu Xinghan berbicara, Bimasakti yang goyah masuk dan keluar di belakangnya menjadi lebih gemilang.

Tentu saja, itu bukan Bima Sakti yang sebenarnya, tetapi ilusi yang terbentuk oleh aura pribadinya. Bima Sakti yang cerah memiliki bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya dan berbinar di dalamnya seperti lautan perak. Setiap bintang seperti ikan mas perak, yang terikat melalui riak kristal.

Cahaya putih perak ini adalah kekuatan mengerikan yang telah membantai Goldwing Swordbirds dan beberapa ratus Silverwing Swordbirds hanya dalam beberapa detik saja.

“Magnificent Xinghan, pedang aura menembaki awan, pergi!”

Chu Xinghan menjamur lengan bajunya dan melambaikan lengan kanannya, sebuah pedang muncul di tangannya. Dengan kilatan pedang sebagai panduan, Bimasakti di belakangnya tiba-tiba bergolak dan bergejolak, ketika titik-titik cahaya putih keperakan yang tak terhitung jumlahnya bergabung menjadi aura pedang putih keperakan yang menakutkan, seperti bintang jatuh yang tak terhitung jumlahnya, saat bergerak ke arah Jiang Chen. < / p>

Dia telah mengerahkan keterampilan pamungkas dengan gerakan pertamanya.

Yu Jie sedang menonton dari bawah dan menelan dua kali suara. Tingkat kemampuan dan metode ilahi ini adalah tingkat yang benar-benar tidak bisa ia cita-citakan.

Ketika seorang praktisi qi sejati seperti Long Juxue menyaksikan serangan yang mengerikan dan mulia ini, hatinya berdebar dengan emosi, dan Tatapan dia menatap Chu Xinghan dengan menjadi lembut dan hangat.

Dia tidak bisa tidak berpikir, “Saya pikir kakak senior Yu Jie kuat sebelumnya, tetapi siapa yang akan berpikir bahwa dia adalah seorang mengucapkan badut di depan kakak senior Xinghan. Ketika saya memasuki sekte, pandangan dunia saya perlu sedikit ditingkatkan. Yu Jie ini tidak cukup baik untuk mencapai apa pun, tetapi lebih dari cukup untuk merusak barang-barang. “

Tanpa sepengetahuannya, hati batin Long Juxue telah memutuskan untuk mengganti pendukungnya. Kinerja Yu Jie adalah lelucon besar jika dibandingkan dengan kakak senior Xinghan.

Long Juxue adalah seorang gadis muda yang bangga; dia tidak ingin menemukan pendukung yang tidak ada gunanya.

Adapun Jiang Chen di tengah-tengah pertempuran, dia menderita tanpa bisa dikatakan. Kekuatan Chu Xinghan jauh lebih dari yang dia bayangkan.

Ribuan helai pedang putih keperakan terus melompat ke arahnya seperti bintang jatuh. Bahkan “Formasi Asimilasi Delapan Trigram” yang sangat defensif merasa sulit untuk menahan serangan.

Beberapa Goldwing Swordbirds di luar meledak dan mati ketika mereka digembalakan oleh aura pedang, tanpa pengecualian sama sekali.

Formasi terus diperketat, melindungi Jiang Chen pada intinya. Goldwing Swordbirds ini, liar dan buas seperti mereka, masih setia dan tabah, melindungi Jiang Chen dengan kehidupan mereka saat ini.

Emosi aneh melonjak dalam hati Jiang Chen. Dia benar-benar tidak berpikir bahwa Goldwing Swordbirds ini tidak akan takut ke titik ini hanya karena perintah dari Mang Qi.

Jiang Chen tidak pernah menjadi orang yang tidak berperasaan. Dia bukan tipe orang yang disembunyikan dan dipahami kehidupan sementara Goldwing Swordbirds menangkis bencana dan berjuang untuk momen tambahan baginya.

Dia tiba-tiba memberikan peluit panjang saat cahaya yang kuat keluar dari matanya. . Peluit menembus awan, dan sisa sejuta pasukan Swordbird tiba-tiba muncul di langit di atas Second Crossing. Mereka sekali lagi memenuhi seluruh langit.

“Chu Xinghan, karena kamu memaksaku, maka aku akan hancur sendiri bersamamu. Meskipun Anda kuat, bisakah Anda membunuh semua juta tentara kuat ini? Bahkan jika kamu membunuhku, aku masih akan membunuh Long Juxue! “

Jiang Chen tiba-tiba mengambil keputusan dan memutuskan untuk menghancurkan dirinya sendiri bersama musuh-musuhnya.

Bahkan jika dia adalah dibunuh oleh Chu Xinghan, dia masih membawa Long Juxue bersamanya. Jika dia mati tanpa membunuh Long Juxue, dia masih akan membawa masalah kepada orang lain juga.

Jika dia membunuh Long Juxue dan menghilangkan sumber masalah ini, Sekte Matahari Ungu mungkin tidak akan membantai sisa nya klan keluarga karena pertimbangan wajah.

Pikiran Chu Xinghan juga gelisah sejenak ketika dia melihat adegan ini. Sekuat seseorang, dia masih sedikit terkejut ketika jutaan jiwa tiba-tiba muncul di depannya.

Yu Jie, lindungi adik perempuan Long, Long. Saya akan menyelesaikan ini dengan cepat. “

Chu Xinghan adalah murid teladan sekte yang baik-baik saja. Dia melihat langsung melalui niat Jiang Chen. Jiang Chen tahu bahwa dia tidak bisa bertarung melawan Chu Xinghan, dan karenanya telah mengubah targetnya menjadi Long Juxue.

Jika bukan karena perintah Master Shuiyue, Chu Xinghan sebenarnya tidak ingin bunuh Jiang Chen. Namun, ini ada hubungannya dengan urusan tuan yang terhormat, dan meskipun Chu Xinghan tidak mau, dia tidak bisa ragu sama sekali.

“Jiang Chen, mati!”

Chu Xinghan mengacungkan pedang panjangnya, dan auranya tumbuh semakin kuat. Bimasakti yang gemilang di belakangnya bergetar dan bergetar bersamanya, berubah menjadi cahaya bintang yang tak terhitung jumlahnya – seolah-olah meteorit turun dari langit.

Aura pukulan ini sebenarnya tiga sampai empat kali lebih kuat dari pukulan sebelumnya.

Sebuah “Formasi Asimilasi Delapan Trigram” yang baru dipraktikkan “tidak memiliki harapan untuk memblokir aura seperti itu. Jiang Chen menghela nafas tragis di dalam hatinya dan tahu bahwa hidup atau mati akan diputuskan pada saat ini.

Tiba-tiba, Jiang Chen mengangkat busur di tangannya.

Empat hingga lima panah ditembak keluar dalam suksesi dekat. Semua dari mereka membuat tepat untuk Long Juxue.

Jiang Chen memegang pola pikir bahwa dia akan mati pada saat ini – dia hanya berharap dia bisa membunuh Long Juxue. Jutaan tentara Swordbird yang kuat juga turun secara massal.

Tidak takut mati, tidak takut akan kehancuran.

Bahkan Yu Jie merasakan rambut di punggungnya naik ketakutan ketika dia melihat adegan ini . Serangan begitu terkonsentrasi sehingga bahkan kulit kepala praktisi roh dao mati rasa.

Belum lagi bahwa dia, Yu Jie, memiliki beberapa luka pedih.

Hanya Chu Xinghan yang tenang secara tidak normal dengan tatapan yang dalam di matanya, seolah-olah sejuta pasukan Swordbird masih tidak cukup untuk menimbulkan riak emosi yang besar di dalam hatinya.

Chu Xinghan memang sangat tenang karena dia tahu bahwa Jiang Chen dan formasi yang dibuat oleh Goldwing Swordbirds tidak akan mampu menahan pukulan ini.

Ini adalah pukulan yang akan menyapu bersih hal-hal dan mengakhiri pertempuran.

Langit suram di atas bumi yang gelap, dan matahari dan bulan tanpa cahaya. Seolah-olah langit dan bumi mengerang sedih dari pertempuran ini, dan matahari dan bulan melankolis karena pertempuran ini.

Tiba-tiba –

Sebuah berkas cahaya menembus awan dan langit yang tertutupi oleh Swordbirds yang tak terhitung jumlahnya.

Itu seperti sambaran petir yang dipancarkan dari awan hitam saat melesat melintasi langit.

Sebelum cahaya memudar, kebetulan mendarat di tengah-tengah Formasi Asimilasi Delapan Trigram.

Adegan aneh terjadi pada saat ini.

Cahaya itu seolah-olah pedang besar langit dan bumi – Membersihkan cakrawala dari udara tipis, dan membangun bendungan dari ketiadaan – menjadi penghalang di depan serangan Chu Xinghan yang datang ke Jiang Chen seperti air tidewater.

Serangan menghujani dia seperti meteor shower sepertinya membentur dinding udara yang tak terlihat, dan ditelan utuh.

Angin sepoi-sepoi lembut, dan angin sepoi-sepoi di saat berikutnya.

Sinar cahaya telah menghilang , dan pukulan menghancurkan Chu Xinghan adalah seolah-olah sebuah batu besar telah tenggelam ke laut besar, ditelan tanpa jejak.

Perkembangan yang tiba-tiba ini mengejutkan baik Jiang Chen maupun Chu Xinghan.

Siapa di sana? ”Chu Xinghan meraung rendah ketika tatapannya yang dalam bergerak dengan waspada di sekelilingnya, berusaha untuk mencari orang yang telah mengganggu secara mencolok.

Pada saat yang sama, Chu Xinghan sangat terkejut secara internal. Chu Xinghan hampir menggunakan kartu trufnya dengan pukulan itu sekarang. Apakah seseorang yang setingkat bahkan tuannya yang terhormat, Shuiyue dapat dengan mudah menangkis pukulan seperti itu adalah faktor yang tidak diketahui. Sinar cahaya redup telah muncul dari suatu tempat dan telah sepenuhnya menelan pukulannya. Kekuatan ini benar-benar luar biasa.