Sovereign of the Three Realms – Chapter 112

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 112

Jiang Chen Di Bawah Perlindungan Saya

Jika terjadi konfrontasi langsung, roh qi akan terbang ke segala arah di tempat kejadian jika pukulan Chu Xinghan langsung dibatalkan Setiap kehidupan dalam beberapa ratus meter akan terpengaruh, dengan kemungkinan tidak ada yang tersisa hidup.

Namun, untuk pertarungan kekuatan ini dengan mudah menelan pukulan Chu Xinghan tanpa mengangkat satu riak pun, itu benar-benar terlalu menakutkan . Itu seperti melempar batu besar dan menghilangkannya ke udara tipis.

Bahkan jika batu besar dilemparkan ke dalam air, itu masih akan menciptakan beberapa cipratan dan menimbulkan beberapa riak.

Namun, pukulan ini bahkan belum menendang percikan.

Apa artinya ini? Ini berarti bahwa orang yang secara tiba-tiba mengganggu ini setidaknya sepuluh kali lebih kuat daripada Chu Xinghan!

Chu Xinghan telah memulai pelatihan sejak ia berusia delapan tahun dan telah bertemu dengan banyak musuh dan membunuh banyak ahli. Di jalur pelatihannya, ia telah bertemu banyak lawan yang kuat.

Namun, Chu Xinghan tidak pernah mengalami kekuatan luar biasa bahkan dari tuannya yang terhormat, Shuiyue. Dia bahkan curiga bahwa kekuatan ini tidak datang dari salah satu sekte dalam aliansi enam belas kerajaan.

Kejutan Jiang Chen tidak kalah dengan kekuatan Chu Xinghan.

Dia siap untuk turun bertarung barusan, tapi siapa yang akan mengira bahwa perkembangan yang tiba-tiba ini akan menyebabkan pertempuran kembali ke arah yang berbeda?

“Murid dari Sekte Matahari Ungu apakah itu ? Kalian semua bisa kembali sekarang. Jiang Chen berada di bawah perlindungan saya. “

Sebuah suara megah keluar melalui udara. Tampaknya agak tua dan tua, dan membawa rasa penindasan yang tak dapat dijelaskan, membuat pendengar tidak punya pilihan selain mematuhi apa yang dikatakannya.

“Senior … siapa kau?” Chu Xinghan bukan orang yang terburu nafsu, saat dia menangkupkan tangannya, mengucapkan salam dari seorang junior kepada seorang senior, dan bertanya dengan hormat.

“Kamu tidak perlu bertanya tentang namaku.” >

Suara megah itu tampak agak tidak senang, Kembali dan katakan pada Immortal Zixu dan Shuiyue dari Purple Sun Sect bahwa dendam antara Jiang Chen dan Long Juxue akan diselesaikan oleh mereka berdua saja. Jika ada orang dari Sekte Sun Purple yang bergerak melawan Jiang Chen, saya tidak keberatan pergi ke Sekte Sun Purple suatu hari. “

Chu Xinghan adalah seseorang yang tahu kapan harus maju dan kapan untuk mundur. Dia tahu bahwa kekuatan besar ini bukanlah seseorang yang bisa dia lawan. Dia mengangguk, Terima kasih banyak kepada senior kami karena tidak mengganggu kami junior. Saya pasti akan menyampaikan kata-kata senior kata demi kata ketika saya kembali. “

Mengirimkan secara patuh dan jujur ​​di hadapan kekuasaan absolut adalah satu-satunya cara. Chu Xinghan tidak bodoh, dia tahu bahwa pakar senior membiarkannya pergi karena senior itu tidak mau repot mengotori tangannya.

Jika dia tidak tahu kapan harus berhenti dan berbicara balik dengan ofensif , senior dapat menghancurkannya dengan satu jari.

Selain itu, jujur ​​saja, Chu Xinghan tidak merasa menyesal dalam menyelesaikan masalah ini dengan cara ini, juga tidak merasa dipermalukan. Mengajukan sebelum orang yang lebih kuat menyesuaikan tindakannya dengan waktu.

Selain itu, niatnya juga tidak benar-benar ingin membunuh Jiang Chen.

Bagaimanapun, perseteruan antara Jiang Chen dan Long Juxue tidak ada hubungannya dengan dia. Jika dia tidak berada di sini atas perintah tuannya, dia bahkan tidak ingin terlibat.

Pikiran Chu Xinghan berbeda dengan pikiran Yu Jie.

Yu Jie ingin menjilat dengan Long Juxue dan meletakkan dasar untuk menjilat jenius Long Juxue.

Chu Xinghan adalah seorang jenius dan memiliki reservasi dan kebanggaan satu. Dia merasa bahwa itu adalah di bawah martabatnya untuk menjilat Long Juxue. Bahkan jika dia naik ke tingkat yang lebih tinggi dengan prestasi masa depan, kepribadian Chu Xinghan bukanlah orang yang akan memacu dia untuk menjilat dengan orang lain.

“Saudara perempuan Junior Long, saudara bodohmu telah mencoba yang terbaik di masalah hari ini. “Chu Xinghan berkata kepada Long Juxue ketika dia kembali ke tanah.

Meskipun Long Juxue merasa bahwa itu sangat disayangkan, dia juga tahu bahwa Chu Xinghan benar-benar mencoba yang terbaik, mengingat situasi ini . Siapa yang mengira bahwa seorang ahli yang tak tertandingi akan tiba-tiba muncul entah dari mana?

Dia adalah orang yang cerdas dan tahu bahwa satu-satunya alasan mereka dapat meninggalkan tempat ini hidup-hidup adalah karena ahli misterius itu menghargai statusnya dan tidak ingin menggertak yang lemah.

Kalau tidak, dia bisa membunuh mereka bertiga semudah meniup debu.

Meskipun Yu Jie agak tidak berdamai dengan kesimpulan ini, dia tidak berani mengatakan hal lain. Dia tahu lebih dari Long Juxue betapa kuatnya seseorang yang dapat dengan mudah mengusir salah satu pukulan kekuatan penuh kakak senior Chu Xinghan.

“Ayo pergi!” Kata Chu Xinghan rendah karena dia tidak berani tinggal. Dia membawa Long Juxue bersamanya dan mendorong dengan kakinya. Awan salju biru beriak seperti lotus biru saat mereka terbang ke langit dan menghilang ke udara tipis.

Jiang Chen menyaksikan Chu Xinghan dan yang lainnya pergi. Meskipun tidak mengundurkan diri ke kesimpulan ini, dia tidak mengatakan apa-apa.

Segala macam perubahan aneh telah mencekam kejadian hari ini. Pertarungan ini juga bukan salah satu dari pencapaian Jiang Chen. Dia secara alami tahu bahwa dia tidak memiliki kemampuan untuk membuat Chu Xinghan meninggalkan Long Juxue.

Selain itu, Jiang Chen adalah seseorang dengan integritas moral. Dia akan mengundang penghinaan jika dia ingin Long Juxue tetap pada saat ini. Dia akan membunuh Long Juxue, tetapi tidak dengan kesombongan dengan pengaruh pinjaman.

Sambil mendesah ringan, dia menangkupkan tangannya dan memanggil. “Boleh aku tahu nama terhormat senior? Jiang Chen tidak akan pernah melupakan bantuan yang diberikan hari ini. Akankah senior meninggalkan nama Anda? Saya berharap untuk memberikan kompensasi kepada Anda jika ada kesempatan di masa depan. ”

Namun, Jiang Chen juga tahu bahwa di mata pakar semacam ini, jenis kompensasi yang dapat ia tawarkan sebagai praktisi biasa mungkin tidak memiliki daya pikat sama sekali.

Tapi kata-kata Jiang Chen datang dari hatinya dan dia merasa bahwa dia memiliki potensi dan landasan untuk melakukannya.

“Kompensasi?” Suara di udara terkekeh. “Baiklah Jiang Chen, orang tua ini akan mengingat kata-kata Anda mulai hari ini. Saya harap akan ada hari di mana Anda dapat menawarkan saya beberapa kompensasi. “

Setelah kata-kata ini diucapkan, suara itu mulai berguling jauh seperti guntur, menghilang di kejauhan.

< p> “Yang terhormat senior, tolong tahan langkahmu!” Jiang Chen ingin mengatakan beberapa kata lagi.

Tapi diam menyambutnya. Tidak ada lagi tanggapan.

Jiang Chen bahkan belum melihat wajah penyelamatnya di tengah-tengah semua ini. Dia tertawa masam saat melihat pemandangan yang porak poranda dengan tubuh-tubuh berserakan di mana-mana, mendesah ringan di hatinya.

Di Bawah Persimpangan Kedua, jutaan tentara kuat masih berjongkok di tanah. Tidak ada yang berani menggerakkan satu jari pun sampai sekarang. Bahkan ketika efek dari pertempuran besar telah menyebar ke mereka, itu masih menyebabkan orang mati dalam petak besar. Dengan demikian, tidak ada yang berani berteriak atau mengeluh kesakitan.

Jiang Chen merasa lelah. Dia juga merasa sangat menyesal bahwa kepala kejahatan ini, Long Juxue, belum terbunuh. Dia melihat pasukan besar lagi. Mereka semua ikut saja dalam perjalanan.

Jiang Chen tentu saja tidak tega memulai pembantaian lagi.

Meskipun Long Juxue belum mati, rumah tangga Naga Melonjak pada dasarnya dimusnahkan. Tugas membersihkan sisa kekacauan ini dapat dikembalikan ke klan Timur atas perhatian mereka.

Kembali di Persimpangan Kedua, semua orang mengepung Jiang Chen dan memberinya pertanyaan.

Jiang Chen menderita siksaan sepanjang pertempurannya, tetapi begitu pula mereka yang berdiri di atas celah gunung.

Jiang Chen mengulurkan tangannya. “Orang-orang dari Purple Sun Sekte kemungkinan akan takut untuk membuat lebih banyak masalah. Satu-satunya yang disayangkan adalah Long Juxue berhasil lolos dan akan menjadi sumber masalah di masa depan. ”

Dia melambai pada Putri Gouyu. “Klan Timur Anda harus mampu menangani tugas membersihkan setelahnya sendiri?”

Jiang Chen tidak memiliki minat sedikit pun dalam perebutan kekuasaan antara keluarga kerajaan dan keluarga Panjang. Dia tidak melawan Duke of Soaring Dragon karena dia mendukung keluarga kerajaan, tetapi karena keluarga Panjang telah terlalu jauh dalam menggertak orang lain dan ingin mengakhiri keluarga Jiang beberapa kali.

Pertempuran Crossing Kedua telah berakhir dengan kehancuran keluarga Panjang dan kebangkitan keluarga Jiang menjadi terkenal.

Namun, kekacauan Kerajaan Timur tidak akan berakhir secepat ini. Adalah hal yang baik bahwa masih ada Putri Gouyu dan Lin Timur sebagai Putra Mahkota, sehingga garis keturunan keluarga kerajaan belum berakhir.

Putri Gouyu menggunakan berbagai metode setelahnya untuk mengumpulkan pasukan para adipati setia kepada keluarga kerajaan dan memusnahkan sisa-sisa keluarga Panjang dengan tindakan cepat dan kejam.

Mengeksekusi kepala, membunuh kaki tangan.

Semua adipati yang telah dipaksa oleh Long Zhaofeng tidak akan dituntut.

Ini adalah aturan yang ditetapkan oleh Putri Gouyu.

Dia juga jelas tahu bahwa jika dampaknya terlalu luas, kekacauan di dalam kerajaan tidak akan berakhir . Membunuh beberapa pemimpin, memusnahkan istana Soaring Dragon, dan merevitalisasi otoritas keluarga kerajaan akan dilakukan.

Kerajaan Timur saat ini tidak mampu lagi menanggung kerugian.

Tapi tentu saja , proses ini tidak dapat disimpulkan dalam beberapa hari.

Keluarga Jiang tetap netral selama ini dan tidak berpartisipasi.

Keluarga kerajaan sebenarnya menempatkan Duke of Jinshan dan Duke of Hubing, orang-orang yang selalu bersahabat dengan keluarga Jiang, pada posisi penting saat ini, menjadikan mereka dua kekuatan yang paling diandalkan keluarga kerajaan dalam kebangkitan kekuatan kerajaan lagi. >

Adapun keluarga Jiang, apakah Jiang Feng, Adipati Jiang Han atau Jiang Chen, yang telah menunjukkan bakat luar biasa dalam pertempuran Crossing Kedua, mereka semua menjaga profil rendah yang tidak biasa. Mereka tetap berada di dalam Kota Gelombang Sungai, tidak keluar dari rumah dan tinggal di rumah sepanjang hari.

Pada pertempuran Crossing Kedua, Jiang Chen telah berhasil mundur relatif tanpa cedera setelah beberapa perkembangan, tapi dia merasa sangat malu di dalam.

Meskipun dia tidak tunduk atau berkompromi di depan Chu Xinghan, perasaan tidak mengendalikan nasibnya sendiri dan kehidupan dan kematiannya diputuskan oleh orang lain membuat Jiang Chen merasa sangat marah.

Kembali di wilayah Jiang Han, hal pertama yang dilakukan Jiang Chen adalah secara pribadi melatih Goldwing Swordbirds dan menyampaikan kepada mereka misteri “Delapan Trigram Asimilasi Formasi.”

Dia juga tahu betul bahwa untuk tiba-tiba meningkatkan kekuatannya dengan cepat sekali dalam waktu singkat tidak realistis.

Tapi harapan bisa ditahan untuk dao formasi. Jika beberapa ratus Goldwing Swordbirds dapat memahami tujuh puluh hingga delapan puluh persen dari “Formasi Asimilasi Delapan Trigram”, maka mereka akan menjadi kekuatan besar yang harus diperhitungkan.

Selain itu, variasi dari “Asimilasi Delapan Trigram Formasi ”sangat banyak. Itu juga bisa dipecah menjadi formasi yang lebih kecil yang tak terhitung jumlahnya, disusun kembali menjadi formasi berukuran sedang, dan direformasi sekali lagi menjadi formasi besar.

Perubahan antara besar, sedang, dan kecil adalah atas kehendak dan keinginan seseorang. Setelah tujuh puluh hingga delapan puluh persen dari esensi formasi telah dipahami, kekuatan formasi akan membuka mata.

Paling tidak, dia tidak akan bingung ketika dia bertemu seseorang pada tingkat Chu Xinghan lagi.

Terlepas dari Jiang Chen, semua yang lain berusaha keras setelah mengalami aib. Delapan penjaga pribadi Jiang Chen telah merasa malu tentang bagaimana seorang subjek harus mati untuk penghubungnya ketika penghubungnya mengalami penghinaan.

Setiap orang melakukan upaya terbesar mereka saat mereka berlatih tanpa berpikir untuk diri mereka sendiri.

>

Dua bulan berlalu tanpa suara. Tingkat pelatihan Jiang Chen melihat kemajuan yang lebih besar saat ia mengambil langkah maju dan berhasil mencapai sebelas meridian qi benar.

Seperti pengetahuan umum, memasuki ranah sebelas meridian qi master sejati hampir mencapai tingkat batas-batas dari dunia qi sejati.

Dalam arena dao bela diri dari aliansi enam belas kerajaan, sebelas meridian master qi sejati akan berhasil memasuki dunia roh saat ia maju, atau menjelajah dunia nyata qi selama sisa hidupnya.

Adapun untuk naik ke tingkat dua belas meridian qi benar, tidak ada yang pernah mendengar seseorang menembus ke tingkat ini, setidaknya tidak di kerajaan umum ini.

Sejak awal waktu, tidak ada kekurangan para genius dalam dunia bela diri dao. Mereka semua menjelajahi cara dua belas meridian qi yang benar, tetapi semuanya akhirnya kehilangan waktu terbaik untuk berubah ke alam roh pada akhirnya, tanpa pengecualian. Mereka murung sampai akhir hari-hari mereka seperti bintang gemerlapan yang perlahan-lahan tenggelam ke bumi.

Secara logika, Jiang Chen seharusnya sudah bersiap untuk transformasi ke roh qi.

Namun, Jiang Chen tidak berniat menyerang wilayah roh. Dia telah benar-benar berasimilasi ke dunia ini dan cukup banyak mendirikan yayasan bela dirinya. Langkah selanjutnya adalah menyerap kenangan kehidupan masa lalunya dan mulai menggali lebih dalam dalam penjelajahannya. Apa yang disebut dua belas meridian dari dunia qi sejati hanyalah sebuah cara pelatihan kecil. Ada banyak cara pelatihan utama dalam ingatan Jiang Chen, bahkan cara pelatihan ilahi. Keterampilan dasarnya sangat siap pada saat ini, dan sudah waktunya untuk keluar dari kepompong dan menjadi kupu-kupu!