Sovereign of the Three Realms – Chapter 1127

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1127

Bersatu kembali

Bibir Xu Qingxuan melengkung, tetapi dia tidak memberikan balasan padanya. Dia mendukung ibunya saat mereka berjalan menuju kebun belakang. Ibu, kamu benar-benar harus tetap tenang, oke? Apa pun yang terjadi, harap diingat bahwa putri Anda benar di samping Anda. ”

Xu Meng mengangguk berulang kali sambil berkata, Aku tahu, aku tahu. ”Namun, ia benar-benar tidak bisa lebih gugup daripada dia sekarang.

Mereka dengan cepat tiba di pintu masuk ke taman. Seseorang tiba-tiba berlari keluar dari balik rak bunga di dekatnya dan memekik berhenti, hanya menatap Xu Meng dan Xu Meng. Mereka merasa seolah-olah seluruh dunia terhenti ketika mereka menatap mata satu sama lain. Sudah tiga puluh tahun. Itu adalah selamanya.

Air mata Xu Meng jatuh seperti tetesan hujan saat dia berbisik, “Feng tersayangku.”

“Meng’er!” Jiang Feng meneteskan air mata jantan, dan dia bergegas ke depan untuk memegang Xu Meng dalam pelukan erat. Dia takut bahwa angin yang tiba-tiba akan tiba-tiba merenggut pemandangan di depan matanya seperti mimpi.

Mereka telah berpisah selama tiga puluh tahun dan dipersatukan kembali tiga puluh tahun kemudian. Curahan emosi adalah sesuatu yang tidak mungkin dijelaskan oleh bahasa di dunia ini. Satu-satunya cara mereka tahu untuk mengekspresikannya secara maksimal adalah dengan saling berpelukan erat.

“Feng tersayang, Meng’er tidak bermimpi, kan? Meng’er jelas bukan bermimpi, kan? “Xu Meng berbisik pelan dan gemetar.

” Ini bukan mimpi, Meng’er. Maaf membuat saya menunggu begitu lama. Surga telah mengasihani kami dan menyatukan kembali keluarga kami sekali lagi. Ini adalah takdir, Meng’er. Ini tidak lain adalah takdir. “Suara Jiang Feng sama goyah dan emosionalnya dengan Xu Meng.

Mata Xu Qingxuan berubah sedikit basah. Tubuhnya sedikit bergetar karena emosi. Hati manusia terbuat dari daging, jadi bagaimana mungkin dia tidak senang melihat ayah dan ibunya bersatu kembali satu sama lain? Dia belum pernah melihat ibunya bahagia seperti dia hari ini sejak muda. Seolah seluruh tubuhnya tersenyum dan bergema dengan kebahagiaan. Itu semacam kebahagiaan yang belum pernah dilihat Xu Qingxuan sampai sekarang.

Xu Qingxuan menyeka air mata dari matanya sejenak sebelum tiba-tiba teringat bahwa Jiang Chen ada tepat di sampingnya. Dia buru-buru memoles perasaannya dan meliriknya sedikit. Namun, dia memperhatikan bahwa matanya juga merah. “Hei, jangan kamu pikir kamu harus … di tempat lain? Ini masalah pribadi, Anda tahu. Juga, apa yang kamu tangisi? “

Xu Qingxuan bingung dengan reaksi Jiang Chen. Saya menangis karena orang tua saya telah bersatu kembali, tetapi mengapa Anda, seorang pembawa pesan, menangis? Tidakkah Anda pikir Anda terlalu asyik dengan drama ini?

Jiang Chen sangat terhibur dengan reaksi Xu Qingxuan. “Apakah ada aturan yang mengatakan bahwa orang tuamu tidak bisa menjadi orang tuaku?”

Awalnya, Xu Qingxuan tidak mengerti maknanya. Apa? Orang tua saya adalah orang tua Anda? Apakah Anda mengambil keuntungan dari saya, Nak?

Dia mengira begitu karena orang tua dari satu pasangan juga dihitung sebagai orang tua dari pasangan lain. Namun, ketika dia melihat bahwa Jiang Chen benar-benar serius dan tidak terlihat seperti dia mengambil keuntungan darinya sedikit pun, pikirannya tiba-tiba menjadi kosong. Ada gebrakan di dalam kepalanya, tetapi dia tidak dapat menguraikan artinya dengan segera.

“Oh Holy Maiden Qingxuan, gadis suci terpenting dari Moon God Sect. Apakah Anda pikir saya cukup layak untuk menjadi kakak Anda? “Jiang Chen tersenyum samar.

” Apa? Kamu … “Jawabannya memotong kabut di kepala Xu Qingxuan seperti kilat.

Saudaraku? Shao Yuan adalah … saudaraku? Xu Qingxuan berbalik untuk melihat ayahnya, lalu kembali ke Jiang Chen. Untuk sesaat, dia benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Sekarang Jiang Feng dan Xu Meng telah berhasil mengendalikan emosi mereka sedikit. Ayah mereka dengan senang hati menuntun tangan ibu mereka ke arah mereka. Meng’er, hari ini benar-benar yang paling bahagia yang pernah saya alami dalam tiga puluh tahun terakhir, karena kita bukan satu-satunya yang telah bersatu kembali satu sama lain. Chen, datanglah dengan cepat dan hormati ibumu! “

Jiang Chen tidak berani berlengah saat dia tersenyum pada Xu Meng, berjalan ke arahnya dan berlutut di lantai, bersujud. “Anakmu, Jiang Chen, menyapamu, ibu.”

Emosi Xu Meng melejit lagi saat matanya memerah. “Jiang Chen? Anda … Anda Chener? “

Dia melemparkan dirinya ke arah Jiang Chen dan memeluknya. Dia menariknya ke dadanya dan menghujani dia. Untuk sesaat, Xu Meng merasa seolah-olah dia telah melakukan perjalanan ke masa hampir tiga puluh tahun yang lalu. Pada saat itu, Chen hanyalah seorang bayi yang sedang menyusui dan hanya tahu bayi yang berbicara. Seolah-olah waktu telah bergulir kembali ke hampir tiga puluh tahun yang lalu.

Oh, Chener, anakku yang malang. Saya telah melakukan begitu banyak kesalahan pada Anda dan ayah Anda. Ayo, Chener, biarkan aku melihatmu. “Xu Meng meneteskan air mata sambil memegang kepala Jiang Chen.

Ini jelas bukan waktu untuk peduli tentang penyamarannya, jadi Jiang Chen melepas topengnya dan mengungkapkan wajah aslinya. Jelas bahwa dia menyerupai ayah dan ibunya, tidak termasuk bagian-bagian dari sosoknya yang telah berkembang dari pertumbuhannya. Dia memiliki alis yang tajam dan lurus yang membingkai mata yang cerah, wajah yang jelas, dan bantalan yang dipesan sesuatu yang luar biasa. Dia mulai terlihat seperti seorang pria yang melampaui para jenius muda terhebat di Delapan Daerah Atas dalam segala hal.

Xu Qingxuan benar-benar terpana ketika dia menatap wajah yang memiliki sedikit kemiripan dengan miliknya. Apakah dia benar-benar kakak laki-laki saya? Apakah dia benar-benar Jiang Chen? Saya tidak menyadari bahwa saudara lelaki saya tampan dan anggun ini! Kultivasinya tidak seperti tempat kecil yang mereka sebut Kerajaan Timur sama sekali … Pikirannya berantakan.

Xu Meng tersenyum melalui air matanya dan mengangguk berulang kali, Anak baik, anak baik. Kamu berbagi fitur ayahmu, tetapi kamu bahkan lebih tampan daripada dia. ”

Jiang Feng tertawa bodoh. “Tapi tentu saja! Dia adalah anakku, bukan? Meng’er, Anda mungkin tidak tahu ini, tetapi putra kami tidak kalah dengan … untuk … dia tidak kalah sedikit pun … “

Pria itu memandang Xu Qingxuan dengan mata yang dipenuhi dengan cinta kebapakan. Xu Meng akhirnya menyadari sesuatu dan memberi isyarat putrinya untuk mendekat. “Xuaner, tunggu apa lagi? Datang dan beri hormat kepada ayahmu! “

Xu Qingxuan tidak berperasaan. Terlihat malu, dia berjalan mendekati mereka sebelum berlutut. “Ayah, aku sudah lama iri padamu, kau tahu? Ibu merindukanmu setiap hari. Tapi itu semua layak untuk melihat betapa bahagianya dia hari ini. “

” Haha, bagus, bagus! Tidak pernah terjadi bahkan dalam mimpi saya bahwa saya, Jiang Feng, akan memiliki putra dan putri yang luar biasa. Meng’er, semua yang kami alami sampai sekarang tidak sia-sia. Chen, Anda adalah kakak perempuan kakak Anda. Kamu lebih baik merawatnya mulai dari sini, kamu dengar? ”Kata Jiang Feng.

Jiang Chen sedikit tersenyum. “Aku tidak tahu, ayah. Adikku adalah gadis suci, jadi mungkin dia yang seharusnya merawatku. ”

Xu Qingxuan mendengus pelan. “Kamu pembicara yang lancar, saya mengerti. Anda ingin saya memanggil Anda saudara saya? Ya, jangan bilang aku tidak memberimu kesempatan. Kalahkan aku pada sesuatu dan aku akan melakukannya tanpa keraguan. “

Dia tersenyum. “Tentu saja. Tapi bagaimana kita harus berkompetisi? “

” Kamu bahkan tidak memikirkan pertarungan pil. Mari kita bertanding dalam bela diri dao! “Xu Qingxuan tahu bahwa tidak mungkin dia bisa mengalahkan saudara lelakinya yang bau di dalam pil dao.

Xu Meng memasang wajah lurus dan menegur. “Xuaner, hentikan. Bagaimana Anda bisa berbicara dengan saudara Anda seperti ini? “

Xu Qingxuan terkikik. Oh bu, ini baru beberapa menit sejak kamu melihat putramu dan kamu sudah bermain favorit! Hmph, saya tidak peduli. Dia harus mengalahkan saya terlebih dahulu jika dia ingin saya memanggilnya saudara. Kalau tidak, saya akan menambahkan kata ‘stinky’ dan memanggilnya ‘stinky brother’ setiap kali kita bertemu satu sama lain! “

Xu Meng tampak sedikit malu ketika dia melihat ke arah Jiang Feng. “Feng tersayang, aku minta maaf. Saya pikir saya terlalu memanjakan Xuaner. Dia bukan orang jahat, tapi kadang-kadang dia bisa sangat tajam. “

Jiang Feng tertawa keras. “Dia perempuan, bukan? Itu tidak akan terjadi jika dia tidak sedikit marah. Chen, Anda sebaiknya bekerja keras untuk mendapatkan status Anda, Anda dengar? Tidak mudah menjadi saudara Qingxuan. “

Xu Meng memutar matanya ke arah Jiang Feng. Ayah seperti apa kamu? Berhentilah menabur perselisihan di antara anak-anak kita! “

Jiang Feng tidak bisa berhenti tersenyum. “Aku hanya bercanda, Chener. Anda tidak perlu khawatir sama sekali. Tentu saja, Xuaner adalah gadis suci, tetapi Chener juga bukan anak kecil. Apakah Anda tahu bahwa Chen memiliki identitas kedua? Dia adalah Pill King Zhen, juga dikenal sebagai penguasa muda Gunung Peafowl Suci, Veluriyam Capital. “

” Apa? “Kali ini Xu Qingxuan benar-benar terpana. “Apa yang baru saja kau katakan, ayah?”

Jiang Feng menggosok hidungnya sendiri. “Yah, Chener, tolong jelaskan hal-hal kepada adikmu, bukan?” Dia melemparkan tanggung jawab kepada putranya.

Jiang Chen tersenyum masam. Ceritanya panjang, dan saya masih harus merahasiakan identitas ini. Saya harus melakukan sesuatu di Pillfire City sebelumnya, dan Veluriyam Capital dan Pillfire City adalah musuh bebuyutan. Itu sebabnya saya menyamar sebagai Shao Yuan sekarang. “” Apakah Anda benar-benar Pill King Zhen? “Xu Meng memiringkan kepalanya dan menatap Jiang Chen. “Apakah kakakku yang bau benar-benar mengalahkan Pill King Ji Lang itu?”

“Satu-satunya milikmu,” canda Jiang Chen. Dia tidak mengudara. Dia menjelaskan secara singkat pengalamannya, dengan kebohongan putih bahwa alasan dia memiliki bakat luar biasa hari ini adalah semua berkat gurunya” yang tidak ada.

Sebuah kisah yang terdiri dari setengah kebenaran dan setengah kebohongan secara umum lebih menarik daripada kebenaran itu sendiri. Xu Qingxuan dengan cepat terserap dalam kisah legendaris Jiang Chen.

“Saudaraku, kamu menyebutkan bahwa seorang lelaki tua misterius telah mengajarimu bela diri dao dan pil dao, kan? Apakah dia datang dari Pulau Myriad Abyss? Apakah Myriad Abyss Island benar-benar ada di dunia ini? “

” Ya. Itu pasti ada. “Ini adalah satu hal yang bisa dipastikan Jiang Chen karena Huang sendiri berasal dari Pulau Myriad Abyss.

Sedikit pesona menembus mata Xu Qingxuan yang jernih. “Akan bernilai semua kesulitan kultivasi jika aku bisa mengunjungi tempat misterius itu suatu hari.”

Jiang Chen tersenyum. “Jangan khawatir, suatu hari kamu pasti bisa pergi ke sana.”

“Benarkah? Apakah Anda guru berjanji untuk membawa Anda ke sana, saudara? “Cahaya harapan muncul di murid-murid Xu Qingxuan.

” Kami tidak membutuhkan bantuannya. Kita bisa pergi ke sana sendiri ketika kekuatan kita mencapai tingkat tertentu. Tidak ada tempat di dunia yang tidak dapat diakses jika Anda memiliki kekuatan yang cukup. “

Sebelum Xu Qingxuan mengetahuinya, dia mulai memanggil Jiang Chen dengan ikhlas sebagai saudara lelakinya. Xu Meng sangat bersyukur melihat betapa bagusnya putranya. Dia menatap putrinya. Xuaner, mulai hari ini dan seterusnya, kamu harus ingat bahwa nama keluargamu adalah Jiang. Nama yang kuberikan padamu saat kelahiranmu, adalah Jiang Xuan. “Namun, Jiang Feng berkomentar,” Nama tidak penting, kami adalah. Tidak perlu terburu-buru, Meng’er. Xuan masih seorang gadis suci Moon God Sect, dan itu bukan sesuatu yang bisa kita ubah segera. “Jiang Chen setuju dengan sentimen ayahnya. “Ibu, untuk sekarang nama saudari termasuk di antara prioritas rendah. Kebetulan, akankah Anda tahu di mana adik lelaki kita berada? ”Mata Xu Meng bertabur kesedihan yang tak terbatas sekali lagi. Itu adalah salah satu luka yang dideritanya selama hidupnya yang menyedihkan, dan yang belum disembuhkan.