Sovereign of the Three Realms – Chapter 1132

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1132

Pengaduan Liu Zhen

Rumah leluhur Liu Zhen terletak di Vermilion Tang Empire di Horizontal Mountain Mid Region. Dia berasal dari salah satu keluarga menengah kekaisaran. Setelah bencana melanda, orang tuanya meninggal satu demi satu. Sebagai anak tunggal mereka, Liu Zhen ditinggalkan dengan warisan yang rapi.

Hari-hari berikutnya di ibukota kekaisaran, Kota Scarlet Tang, relatif nyaman karena hal ini. Perkebunan yang luas dan pacar masa kecil yang dibuat untuk kehidupan yang nyaman.

Sayangnya, hari-hari seperti itu tidak berlangsung lama. Seorang pria muda dari keluarga sepuluh kali lebih baik darinya, dengan kekayaannya seratus kali, tiba-tiba muncul dalam kehidupan Liu Zhen suatu hari. Wanita itu berjalan pergi tanpa ragu-ragu, meskipun hamil pada saat itu. Dia mengambil semua yang dia miliki dengannya dan menggagalkan semua miliknya. Tidak ada satu tembaga pun yang tersisa untuknya.

Liu Zhen pada dasarnya dibiarkan melarat dalam semalam. Rumahnya, ladangnya, dan semua bisnisnya menjadi milik orang lain selama rentang waktu>

Penderitaan yang dialaminya mendorong Liu Zhen pergi dari tempat ini ke pengasingan sukarela. Dia mulai berkeliling dunia, menjadi seorang pembudidaya berkeliaran yang hidup di ujung pisau. Hadiah dao bela dirinya agak rata-rata. Di Kekaisaran Tang Vermilion, orang-orang seperti dia dapat ditemukan berbondong-bondong. Tanpa harta duniawi, ia tidak memiliki sumber daya kultivasi untuk melanjutkan dengan kecepatan yang wajar.

Sudah bertahun-tahun sejak itu, tetapi levelnya dalam ranah asal hampir tidak naik sama sekali. Ketika ia pertama kali berkenalan dengan Jiang Feng, Liu Zhen jauh lebih kuat dari saudara lelakinya yang disumpah. Tapi sekarang, dia tertinggal dalam debu. Jiang Feng adalah wilayah asal tingkat keenam, berbatasan dengan ketujuh. Liu Zhen masih kembali ke lantai tiga.

Sementara itu, Liu Zhen tidak terlalu iri dengan Jiang Feng. Dia sedikit iri karena saudara lelakinya yang disumpah memiliki putra yang baik. Tetapi lebih dari itu, dia sebagian besar bersyukur bahwa dia bisa membuat kenalan orang lain. Dengan cepat menjadi jelas bahwa putranya bisa menjadi katalisator perubahan dalam kehidupan Liu.

Liu Zhen mengira bahwa rasa sakitnya sedang dalam proses disapu perlahan. Tapi semakin dekat dia ke tanah airnya, semakin membakar bekas luka psikologisnya. Waktu sama sekali tidak menyembuhkan rasa sakitnya. Itu hanya menguburnya jauh di dalam hatinya. Kedekatan rumah menyebabkan ingatannya meledak seperti banjir, benar-benar menghancurkan bendanya dengan kekuatan yang pura-pura.

Dia menyadari bahwa dia bisa melepaskan semua hal lain kecuali sedikit sejarah yang menyakitkan ini. Dia harus mencari tahu kebenaran apa pun yang terjadi. Bukan kebenaran tentang mengapa dia meninggalkannya, tetapi apakah anak di dalam dirinya adalah miliknya atau lelaki lain?

Vermilion Tang Empire menduduki status yang sama di Horizontal Mountain Mid Region seperti yang dilakukan oleh Great Scarlet Empire di Great Scarlet Mid Region. Mereka berdua adalah inti administratif wilayah mereka. Di kota ini, keluarga Liu Zhen paling memenuhi syarat sebagai keluarga lumayan. Dia tidak banyak berhubungan dengan kekuasaan. Ketika menentang keluarga atau faksi sepuluh atau seratus kali lebih besar, pengalamannya bisa dimengerti.

Dunia itu kejam, kejam.

Sejak keberangkatannya dari Kota Scarlet Tang, Liu Zhen belum menginjakkan kaki di kota kelahirannya selama hampir tiga puluh tahun. Setiap mimpi yang muncul di kota pasti berubah menjadi mimpi buruk. Selama seluruh kekaisaran, tiga puluh tahun berlalu dalam sekejap mata. Tetapi untuk Liu Zhen, mereka menandakan malam tanpa tidur yang tak terisi penuh dengan mimpi buruk yang terbangun.

“Angkat kepalamu, Liu Zhen. Ingat, Anda bukan pria yang sama seperti sebelumnya. Adikmu yang bersumpah adalah ayah dari tuan muda Gunung Peafowl Suci! ”Perintah Kaisar Peerless. Dia sangat tertarik ketika datang ke masalah emosional. Membantu Gu Xintang dan Ah Li keluar, misalnya. Mendengar tentang kepergian Liu Zhen di masa lalu tidak berbeda. Kaisar marah sementara Nyonya Yun tampak tidak percaya. Reaksi Jiang Chen jelas serupa.

Scarlet Tang City adalah tempat yang cukup ramai. Namun, di mata Jiang Chen dan teman-temannya, kesibukannya tidak dapat dibandingkan dengan banyak tempat lain yang telah diinjak-injak kaki mereka.

Liu Zhen tampak semakin berkonflik setelah mereka memasuki kota, oleh karena itu Kaisar Pengingat Peerless yang tak henti-hentinya bagi dia untuk bangkit. Jauh di lubuk hati, dia merasa ragu untuk kembali ke sini. Ada kebencian dan ketakutan yang tak kunjung hilang, meskipun keduanya tersembunyi dengan baik, tentang putra keluarga kaya dan berkuasa yang mencuri wanita itu. Bahkan ketika dia baru saja dipersenjatai dengan pendukung yang menonjol, dia tidak bisa melepaskan rasa takut di tulangnya. Dia hanya dapat menyesuaikan diri secara mental setelah beberapa peringatan dari kaisar.

Setelah sekitar satu jam, Liu Zhen dan yang lainnya datang ke ambang pintu sebuah rumah. “Ini rumah leluhurku,” komentarnya sedih. Ada orang lain yang memilikinya sekarang. Nenek moyang saya akan ngeri melihat pemandangan itu, saya yakin. “

Dia telah dibohongi oleh wanita itu, bertahun-tahun yang lalu dan menjadikan orang miskin semalam melalui penjualan pengganti barang-barang miliknya. Ini sudah merupakan hasil yang menyedihkan. Bahwa dia tidak mendapat simpati pada saat itu adalah garam pada lukanya. Banyak yang mengatakan bahwa kebutaannya yang menyebabkan nasibnya. Mereka bergosip bahwa dia memilih gadis yang salah.

Yang lain menyebutnya sebagai kegagalan karakter. Lagipula, pria tak berguna macam apa yang bisa kehilangan semua yang dimiliki leluhurnya seperti itu? Ada ejekan dan ejekan, dan segala macam desas-desus dan fitnah. Sangat sedikit orang yang bersimpati dengannya, atau jika mereka melakukannya, mereka tidak berani menunjukkannya.

Orang yang bertanggung jawab atas penghancuran Liu Zhen adalah keturunan bangsawan dari salah satu keluarga terbaik Kota Scarlet Tang dan real lalim lokal. Siapa yang akan mengampuni belas kasih yang tak berarti bagi seseorang yang tidak punya uang seperti Liu Zhen? Berdiri di depan rumahnya tadi, Liu Zhen mulai menangis.

“Apakah hanya itu yang baik untukmu?” Gumam Kaisar Peerless dengan tidak puas. “Aku menyesal ikut bersamamu sekarang. Jika dulu tinggal di sini, beli saja lima atau sepuluh kali lipat dari harga semula. Halo. Anda bernilai satu miliar batu roh suci sekarang. “

Liu Zhen berkedip. Betul sekali! Dia sekarang sangat kaya, setidaknya secara komparatif berbicara. Pesolek yang membawa gadisnya pergi tentu tidak punya uang sebanyak ini, dan mungkin bahkan keluarganya tidak.

Kekaisaran Tang Vermilion memiliki bagian keluarga kaya yang adil, tetapi itu hanya sebuah kerajaan di wilayah tengah. Bangsawan muda saat itu menonjol di Scarlet Tang City, tetapi tidak ketika seluruh kerajaan dimasukkan ke dalam perspektif.

Dengan kata lain, lebih dari satu miliar batu roh suci setara dengan lebih dari sepuluh miliar asal batu roh. Itu adalah jumlah pangeran, dan bahkan orang-orang seperti sekte peringkat empat tidak bisa datang dengan terburu-buru. Di Kekaisaran Tang Vermilion, satu-satunya faksi yang bisa menjadi sekte peringkat kedua dan ketiga, beberapa keluarga terkemuka, dan garis keturunan kekaisaran. Tidak banyak orang lain yang dapat dengan mudah mengambil begitu banyak uang terlintas dalam pikiran.

“Kakak Mo benar, Liu Zhen,” Jiang Chen mendorong. Kamu orang kaya, dan kamu perlu menggunakan kekayaanmu seperti klub. Apakah masalah yang bisa Anda selesaikan dengan uang benar-benar masalah? Ada apa di sana untuk menangis? “

Kaisar dan saran teman mudanya mengisi Liu Zhen dengan kepercayaan baru. Jiang Feng menolak untuk menawarkan miliknya sendiri, bukannya langsung mengetuk pintu. Pintu berderit terbuka. Dua penjaga rumah keluar, meliriknya. “Siapa yang kamu cari?”

“Panggil tuan rumahmu,” kata Jiang Feng dengan dingin.

“Siapa kamu?” Para penjaga keluarga besar cenderung cukup angkuh. Mereka tidak mau mendengarkan permintaan kasar Jiang Chen.

Terkekeh, Jiang Chen melangkah ke sepasang singa batu di pintu. “Apakah ini milik keluarga Anda?” Dia bertanya pada Liu Zhen.

Kultivator pengembara menggelengkan kepalanya. “Bukan milikku. Mungkin diletakkan di sini oleh orang yang membeli rumah. “

” Baiklah kalau begitu. “Jiang Chen tertawa.

Dia memberi tepukan ringan pada salah satu patung. Terlepas dari bahan-bahannya yang unik, singa batu itu hancur menjadi debu seketika seperti tumpukan pasir.

“Panggil tuan rumah,” lanjutnya, sama-sama dingin.

Penjaga rumah itu wajah langsung memucat. Dia melarikan diri dengan putus asa kembali ke dalam. Tidak lama kemudian, serangkaian langkah kaki keras terdengar dari dalam. Sekelompok penjaga yang tampak galak berkerumun di bawah kepemimpinan tuannya. Tuan rumah itu adalah seorang kultivator alam asal langit dari kelihatannya.

“Siapa yang cukup berani untuk masuk tanpa izin dengan benar di siang hari bolong, hmm? Anda tahu Anda di Scarlet Tang City, ya? “Pria itu memiliki tenggorokan yang berkembang dengan baik.

Menyeringai, Jiang Chen melangkah maju sekali lagi. “Kamu adalah penguasa rumah?”

“Jadi bagaimana kalau aku? Saya ingin tahu siapa Anda. Apakah Anda orang yang mematahkan singa batu di sebelah pintu saya? “

” Berapa harga yang Anda beli untuk rumah ini? “Jiang Chen berkata, suaranya datar seperti biasa.

” Apa itu untukmu? Saya benar-benar ingin tahu dari mana Anda berasal, mematahkan singa batuku seperti itu, bukankah Anda takut … “Pria itu memotong kalimat di tengah kalimat. Jiang Chen dengan santai menghancurkan singa lain hingga berkeping-keping juga ketika dia berbicara.

“Kesempatan terakhir. Berapa harga rumah yang Anda beli? “Suara Jiang Chen lebih dingin sekarang.

Pemilik rumah memucat seperti yang dilakukan penjaganya. Menghancurkan seluruh singa dengan satu tepukan … kekuatan yang luar biasa!

Dia tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa singa batu tidak terbuat dari jenis batu apa pun. Dipahat dengan bahan khusus, mereka telah dirancang untuk memberinya keberuntungan. Bahkan seorang kultivator kerajaan bijak akan mengalami kesulitan jika mereka ingin memecahkan batu itu dengan tangan kosong. Membawa itu menjadi debu secara langsung … mungkin bahkan melampaui alam sage langit. Kenapa … kapan dan mengapa iblis seperti ini datang ke Scarlet Tang City tanpa peringatan?

Melihat suhu ekspresi Jiang Chen semakin rendah dan semakin rendah, pemilik rumah menggigil ketakutan. “H-harganya m-aku … enam juta batu roh suci. Tabungan seumur hidup saya. ”

Sambil menyeringai, Jiang Chen menjentikkan jarinya ke arah Liu Zhen.

Menyadari, pembudidaya yang berkeliaran berjalan sendiri, menyerahkan pemilik rumah dua puluh juta batu roh suci. “Aku memberimu sebanyak ini untuk keluar dari sini. Sekarang. Scram. “

” Apa? “Pemilik rumah itu tertegun. Dia menyipitkan matanya pada Liu Zhen sebagai pengakuan nyata. “Kamu … kamu orang terakhir yang tinggal di sini, kan? Siapa namamu lagi? Liu … Liu Zhen, apakah itu kamu? Kamu berani kembali, nak ?! ”

Dia menyesali kata-katanya begitu mereka keluar dari mulutnya. ‘Anak laki-laki’? ‘Berani kembali’? Bukankah dia memperhatikan? Dengan dukungan yang dia dapat sekarang, tentu saja Liu Zhen berani kembali. Sungguh luar biasa penyokong mereka untuk dapat menghancurkan singa batu dengan satu tepukan!