Sovereign of the Three Realms – Chapter 1136

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1136

Kembali ke Veluriyam Capital

Xiao Qian akhirnya menemukan apa yang terjadi setelah mendengarkan komentar yang melayang di sekitarnya. Apakah Liu Zhen benar-benar menjadi kaya? Apakah dia di sini untuk membalikkan meja pada Liu Feng? Jantungnya berdetak kencang ketika dia memandangi Liu Feng yang babak belur, dan kemudian pada Liu Zhen yang tampak tinggi. Dia akhirnya mengerti segalanya.

Tiba-tiba dia meratap. Zhen tersayang, ini bukan salahku. Bajingan inilah yang memaksaku untuk melakukan ini! Anda tahu dia penindas yang kejam, dan saya tidak punya pilihan lain selain … sayang Zhen, Anda belum melupakan saya setelah bertahun-tahun. Anda bahkan kembali untuk saya. Saya … Saya sudah muak dengan ini! Aku ingin ikut denganmu, Zhen tersayang. Tolong, biarkan aku ikut denganmu. Saya bisa menghangatkan tempat tidur Anda. Saya bisa melakukan apa saja. Tolong … “

Kecepatan Xiao Qian tiba-tiba mengubah nadanya bahkan menghibur Jiang Chen. Wanita ini sangat plin-plan. Sulit dipercaya seberapa cepat sikapnya berubah. Kaisar Peerless dan Nyonya Yun juga mengerutkan kening. Mereka tidak pernah membayangkan bahwa wanita Liu Zhen akan memiliki karakter yang buruk.

“Memalukan!” Teriak Liu Zhen dengan marah. “Aku sama sekali tidak terkejut mendapati bahwa Liu Feng adalah pengganggu tirani, tapi aku cukup yakin dia tidak memaksamu untuk menjual properti dan tidur bersamanya di belakang punggungku!”

Xiao Qian berteriak dan menangis. Itu semua salahnya! Dia memaksa saya untuk melakukan segalanya. Zhen tersayang, Anda harus tahu bahwa yang benar-benar saya cintai adalah Anda. Kamu adalah satu-satunya cinta sejatiku di dunia ini. Dia adalah orang yang memaksa saya untuk menggugurkan anak Anda! Sayang Zhen, kamu tidak bisa memaafkan hewan ini, kamu harus … “

” Cukup! “Liu Zhen tiba-tiba tertawa getir. Dipaksa batal? Anak saya? Dikatakan dengan baik! Satu-satunya hal yang ingin saya ketahui hari ini dengan datang ke sini adalah untuk mengetahui siapa ayah dari anak itu, tetapi saya kira tidak perlu memverifikasinya lagi sejak mereka sudah pergi. “Matanya memerah ketika dia mengatakan ini. < / p>

Beberapa saat kemudian, mata Liu Zhen tiba-tiba mengunci Liu Yue dengan dingin. “Asisten Menteri Liu, saya perhatikan ketulusan Anda. Namun, perlu ada kesimpulan untuk urusan menjijikkan ini, bukankah Anda setuju? Lakukan apa yang kamu mau. Saya menunggu ketulusan hati Anda. ”

Liu Yue menatapnya dengan kosong. Apa yang dia maksud? Apakah Liu Zhen memintanya untuk menghukum saudaranya sendiri?

Liu Zhen tidak membuang waktu menunggu Liu Yue keluar dari kebingungannya. Dia segera berjalan dan menendang Liu Feng di pangkal paha. Lelaki itu jatuh ke tanah dan menggeliat-geliat, menjerit kesakitan yang mengerikan selama proses itu. Itu adalah kehancuran total perhiasan keluarga Liu Feng!

Xiao Qian menjadi pucat karena ketakutan dan berteriak berulang-ulang. Jangan bunuh aku, Sayang Zhen, jangan bunuh aku! Kami pernah menjadi suami dan istri, dan kami sangat saling mencintai saat itu … “

” Diam, pelacur! “Liu Zhen mencibir. Aku tidak punya niat untuk membiarkan pedangku ternoda darahmu. Yang sedang berkata, saya harus berterima kasih kepada Anda untuk menjadi pelacur murah Anda. Anda membuat saya menyadari betapa tidak perlunya tahun-tahun kesengsaraan saya benar-benar terjadi. Aku tidak akan membunuhmu. Dari sini, kamu dan aku akan berpisah. ”Dia kembali menatap Liu Yue. Hal ini diselesaikan. Saya berharap keluarga Liu tidak akan melupakan masalah hari ini. Ingatlah bahwa surga menyaksikan sebelum Anda melakukan tindakan seperti itu di masa depan. ”

Meskipun akhir cerita ini agak memalukan, Liu Yue tahu bahwa itu adalah akhiran terbaik yang bisa ia harapkan. Paling tidak, Liu Zhen tidak terdengar seperti dia akan melanjutkan masalah ini lagi. Itu melegakan bagi Liu Yue, terutama karena tekanan yang dia rasakan dari para ahli tak terduga yang berdiri di belakang Liu Zhen. Dia hampir merasa seperti baru saja melarikan diri dari neraka.

Seluruh Scarlet Tang City gempar karena kembalinya Liu Zhen, tetapi pria itu sendiri segera menghilang secara misterius sekali lagi. Seorang penjaga telah dipekerjakan untuk melindungi rumah leluhurnya. Jadi sepertinya Liu Zhen telah meninggalkan kota lagi.

Untuk sesaat, Liu Zhen menjadi legenda moderat di Kota Scarlet Tang. Tetangga-tetangganya yang sangat menganggur membentuk citra Liu Zhen menjadi pembalas mistis, dan contoh klasik dari seorang underdog yang bertarung melawan penindasnya dan menang. Banyak versi dari cerita ini ditelurkan dan diwariskan dari waktu ke waktu.

… …

Liu Zhen tampak jauh lebih bahagia dan santai setelah menyingkirkan sakit hatinya. Kelompok itu sekarang menuju ke Veluriyam Capital, dan kali ini mereka tidak menemui hambatan di sepanjang jalan.

Mereka mencapai Veluriyam Capital tanpa hambatan selusin hari kemudian.

Setelah mereka lewat di perbatasan, Kaisar Peerless menyembunyikan sikapnya yang luar biasa dan mempertahankan sikap rendah hati. Hal pertama yang dilakukan Jiang Chen setelah kembali ke Veluriyam Capital adalah untuk mengkonfirmasi apakah Mu Gaoqi dan yang lainnya telah kembali dengan selamat.

Untungnya, semuanya telah berjalan sesuai rencana. Kelompok Mu Gaoqi telah kembali dengan selamat ke Veluriyam Capital sejak sebulan yang lalu, dan saudara-saudara Geng masih berkeliaran, dan mereka sangat senang melihat Kaisar Peerless dan Madame Yun lagi.

Jiang Chen mengatur kelompok Kaisar Peerless untuk tinggal di gedung di seberang jalan Menara Taiyuan. Taiyuan Lodge adalah milik faksi lain, tetapi itu berpindah tangan setelah Jiang Chen memenangkannya dari taruhan. Itu lebih dari cukup untuk mengakomodasi kelompok Kaisar Peerless.

Karena Mu Gaoqi adalah saudara lelaki Jiang Chen, Lin Yanyu telah membawanya ke kediaman tuan muda di Gunung Peafowl Suci. Lin Yanyu tahu bahwa tuannya sangat menghargai Mu Gaoqi, jadi dia memperlakukan yang terakhir dengan rasa hormat yang sama. Sementara itu, Penatua Yun Nie tetap tinggal di Menara Taiyuan.

Shen Trifire telah menjadi manajer yang ditunjuk Menara Taiyuan, tetapi posisinya sekarang telah ditransfer ke Penatua Yun Nie. Semua orang di Regal Pill Palace sangat senang melihat penatua itu lagi, karena ia adalah penatua sekte pertama yang mereka temui setelah bertahun-tahun setelah penghancuran sekte. Selain itu, Hallmaster Yun Nie dari Aula Herbal sangat tinggi di atas tiang totem.

Setelah semua orang diatur dengan benar, Jiang Chen akhirnya menuju ke kediaman tuan muda di Gunung Peafowl Suci bersama ayahnya.

Semua orang di kediaman tuan muda, terutama Huanger, sangat gembira ketika mereka mengetahui kembalinya Jiang Chen. Dia hampir sendirian mengelola seluruh kediaman tuan muda sendirian dalam beberapa kali. Meskipun itu bukan tugas yang sulit, kerinduannya terhadap Jiang Chen hanya meningkat seiring berjalannya waktu. Secara alami, pasangan menghabiskan beberapa momen manis untuk mengejar ketinggalan.

“Ayo, Huang’er, izinkan saya memperkenalkan Anda kepada ayah saya.”

Huang’er benar-benar melihat Jiang Feng beberapa kali kembali di Kerajaan Timur. Namun, dia tidak meninggalkan kesan padanya karena Huang tidak punya perasaan untuk Jiang Chen saat itu, apalagi adipati provinsi Jiang Han. Keduanya tidak pernah berinteraksi satu sama lain. Tapi hari ini, Jiang Feng bukan lagi adipati provinsi Jiang Han. Dia sekarang adalah ayah kesayangannya dan seniornya. Hanya masalah waktu dia memanggilnya “ayah” juga.

“Huang’er menyapa Anda, paman.” Keramahtamahan Huang’er, temperamennya yang luar biasa, wajah yang indah, sosok yang sempurna, kecerdasan yang hebat dan kebaikan membuatnya benar-benar sempurna dalam segala hal. Sikapnya terhadap seorang wanita muda yang dibesarkan dengan baik terutama tidak tertandingi oleh murid kelas atas di Delapan Daerah Atas.

Jiang Feng tertawa keras. “Bagus! Huanger, seorang gadis seindah bambu tinggi. Nama yang hebat, temperamen yang menakjubkan. Chen, Anda memiliki mata yang bagus untuk wanita. “

Jiang Chen juga tertawa. “Saya percaya ini lebih dari sekadar keberuntungan, ayah. Jika surga belum mengirim Huanger ke Kerajaan Timur, tidak mungkin jalan kita akan berpotongan. “

” Kamu benar, kamu benar! “Jiang Feng sangat senang . Putranya telah tumbuh dewasa dan bahkan memiliki pasangannya sendiri sekarang. Kepuasan dan harga dirinya hanya meningkat ketika dia melihat betapa baiknya pasangan putranya.

“Aku ingin tahu betapa bahagianya ibumu jika dia melihat Huang, Chen.” Jiang Feng menghela nafas.

Jiang Chen tidak menyembunyikan masalah ibunya dari Huang. Dia tampak sangat bahagia setelah dia menjelaskan secara singkat seluk beluk bagian dari perjalanannya ini. Saudaraku Chen, kehendak langit dan kekuatan takdirlah yang menyatukan paman dan bibi! Kesalehan bakti Anda pasti menyentuh para dewa sendiri! “

” Jangan khawatir, Huang. Suatu hari, aku akan menemanimu ke Myriad Abyss Island dan menyelamatkan ayah dan ibumu juga. “

Huang setuju dengan diam-diam saat hatinya dipenuhi dengan kebahagiaan tanpa batas. Sejak hubungan mereka dikonfirmasi dan mereka telah menjadi belahan jiwa, hatinya yang kesepian perlahan-lahan luluh oleh keberadaan dan kepuasan Jiang Chen. Penderitaan yang dia alami di masa lalu semuanya layak pada akhirnya. Jika dia tidak melalui kesulitan-kesulitan itu, dia tidak akan bertemu kekasihnya di lautan manusia ini!

Setelah Jiang Chen mengatur segalanya untuk ayahnya dan mengatur beberapa budak untuk melayaninya, Jiang Chen akhirnya pergi bersama Huang’er untuk mengekspresikan kerinduan mereka satu sama lain. Huang penuh dengan kekaguman dan pujian ketika dia mendengar pengalaman Jiang Chen. Dia sangat bangga padanya.

Ketika dia mendengar bahwa Jiang Chen telah menjadi saudara bersumpah dengan Kaisar Peerless, dia merasakan kegembiraan baginya dari lubuk hatinya. Dia merasa bahwa suaminya tumbuh setiap hari dan perlahan-lahan dia menjadi penguasa sejati dari wilayah manusia. Meskipun tujuan itu masih jauh, sepertinya tidak ada yang bisa menghentikan Jiang Chen dalam kebangkitannya.

Oh benar, Huang. Bagaimana kabar Gaoqi saat ini? Apakah dia menunjukkan tanda-tanda trauma psikologis? “Jiang Chen masih merindukan Mu Gaoqi.

” Dia telah tumbuh banyak dan menjadi jauh lebih dewasa setelah selamat dari kesulitan ini. Dari segi mental, saya pikir dia baik-baik saja. Yang mengatakan, dia tampaknya sangat haus akan pengetahuan dan kekuatan. Seolah-olah dia ingin mendapatkan kembali semua tahun yang telah hilang selama penahanannya, “jawab Huang.

” Itu bagus. Kerja keras dapat menebus hilangnya waktu, belum lagi bahwa ketabahan mental yang ia dapatkan dari kesulitan ini mungkin belum menjadi bentuk kekayaan yang berbeda. “

Pendapat Jiang Chen tentang Mu Gaoqi selalu lebih baik tinggi. Dia telah membayar harga tinggi untuk menyelamatkan Mu Gaoqi tidak hanya karena Mu Gaoqi adalah temannya, tetapi juga karena dia sangat menghargai bakat sekte sesamanya.

Jiang Chen dikelilingi oleh banyak orang dengan bakat besar dalam pil dao , seperti murid-muridnya Pill King Bu, Pill King Lu Feng dan Lin Yanyu. Namun, tidak ada dari mereka yang berbakat seperti Mu Gaoqi.

“Apakah Yang Mulia kembali saat saya pergi?” Jiang Chen bertanya dengan khawatir. “Sayangnya, tidak. Suasana di Veluriyam Capital agak aneh akhir-akhir ini, dan Kaisar Peafowl belum kembali dari perjalanannya. Untungnya, segalanya relatif baik di dalam Gunung Merak Suci, tetapi untuk beberapa alasan, suasana Veluriyam Capital terasa menindas sekarang. Saya merasa ada sesuatu yang naik dari bayang-bayang. ”Terkadang, wanita mengandalkan intuisi alih-alih inferensi logis. Namun, intuisi seperti itu telah terbukti lebih baik daripada rasionalitas pada banyak kesempatan. “Huang, apa maksudmu, tepatnya?” Jiang Chen jarang membiarkan pendapat Huang meluncur di telinganya. Sebaliknya, dia selalu mendengarkan pendapatnya dengan serius. Jika dia merasa cukup percaya diri untuk menyuarakan keraguannya, sangat mungkin bahwa kekhawatirannya tidak berdasar. Pasti ada semacam dasar di balik semua ini.