Sovereign of the Three Realms – Chapter 1149

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1149

Pertahanan dari Empat Penggarap Berkeliaran Besar

Kepergian Wei Xing meringankan kekhawatiran Jiang Chen yang terakhir. Dengan demikian bebannya meringankan, dia siap untuk melompat kembali ke medan. Dia berlama-lama beberapa saat di tepi formasi sebelum dia mempersiapkan diri untuk masuk kembali.

Saat dia akan bergerak, sesuatu menggelitik di telinganya. Dia memperlambat tubuh dan langkahnya, berhenti di bawah pohon dan memeriksa sekeliling dengan kesadarannya. Matanya terfokus lurus ke depan.

“Ayo keluar!” Dia berdengung pelan. Pemindaiannya memberitahunya tentang penyergapan di sayap. Ada dua penyerang di masing-masing pihak, jelas siap untuk mencegatnya.

Jiang Chen menemukan ini sedikit aneh. Pada kali pertamanya berkencan dengan Wei Xinger, tidak ada seorang pun di sini. Dia tidak butuh waktu lama untuk mengirim gadis itu pergi, namun empat orang baru tiba-tiba muncul.

Apakah orang-orang ini datang khusus untukku? Jiang Chen merenung kaget, tapi tak satu pun dari keterkejutannya muncul. Kesadarannya mengatakan kepadanya bahwa keempat penyerang ini cukup kuat. Mereka semua adalah kerajaan tingkat ketiga. Namun, tidak ada yang perlu ditakutkan olehnya. Level kultivasinya sendiri terlalu tinggi untuk itu.

“Kekekeke …” Sebuah kikik yang menusuk telinga tiba-tiba datang dari kanannya. Sosok dengan rami terbang keluar dari dalam rerumputan.

Dengan angka itu muncul sinar cahaya yang menyilaukan. Tiba-tiba, sensasi bahaya yang kuat merayap ke dalam hatinya. Jiang Chen secara naluriah mengelak.

Pilar emas bersinar seperti ledakan sinar matahari yang keras. Itu adalah badai jarum emas, ditembak pada kecepatan yang tidak mungkin!

Seorang wanita tua jompo yang mengenakan pakaian rami compang-camping berdiri di depannya. Wajahnya sama keriputnya seperti kulit jeruk yang dijemur, sangat jelek untuk dilihat.

Hmm. Anda keluar dari jalan jarum emas nenek, eh? Tidak buruk, nak. Sayang sekali Anda datang ke tempat yang salah! “Wanita tua itu adalah salah satu dari dua belas pelindung yang telah dipilih oleh tuan beranda. Dia adalah Granny Goldneedle dan salah satu dari empat pembudidaya berkeliaran.

Jiang Chen telah melihat penerimaan empat oleh master Veranda. Nenek tua ini pasti ada di sana. Tapi bukankah seharusnya dia bersama pasangan pelindung lainnya sekarang? Dan bukankah seharusnya mereka berada di tempat lain?

Strategi salah arah master Verplendent Emerald Veranda melibatkan pengiriman sekelompok pelindung dengan penipu. Secara teori, wanita tua itu seharusnya ada di sana. Jadi mengapa dia ada di sini?

Apakah mereka kembali setelah pergi ke tempat lain? Lalu apa gunanya memiliki rencana? Jiang Chen benar-benar bingung. Ini semakin penasaran dan penasaran. Ada konspirasi besar di balik semua ini, seorang pria tak terlihat di balik tirai. Dalang … adalah tuan Veranda.

Atau … apakah dia? Jiang Chen ragu apakah seorang pria dengan kemampuannya dapat membuat papan permainan sebesar itu sendirian.

Apakah dia punya pembantu? Atau dia salah satu boneka juga? Pria muda itu merasakan sentakan ketidaknyamanan yang tiba-tiba. Di sinilah Boulder’s Heartnya masuk. Dia mampu mempertahankan ketenangan mental meskipun dia cemas.

“Ada lebih banyak dari Anda. Apakah kamu tikus? Apakah Anda berencana untuk bersembunyi selamanya? “Menyeringai, Jiang Chen menatap lurus ke tempat persembunyian trio yang tersisa. Dia belum melihat tiga lainnya, tetapi mereka pasti tidak lain adalah Pak Tua Clearcloud, Silversand Cavalier, dan Sir Miao. Tiga pembudidaya pengembara lainnya juga telah datang.

“Ini bukan tempat untuk penghinaanmu, Nak!” Teriakan menggelegar pecah di udara, menyerukan masuknya sosok lain ke medan. Pria ini memiliki alis perak yang unik. Ya, Silversand Cavalier.

Dari kiri dan kanan, dua lagi menunjukkan diri. Pak Tua Clearcloud memiliki rambut bersalju, dan Sir Miao, penampilan yang tampan. Keempat pembudidaya berkeliaran mengambil satu sudut masing-masing, menekan Jiang Chen.

Dengan alis berkerut ringan, Jiang Chen menyapu Mata Dewa-nya di mata kuartet. Tatapannya dalam dan mencari jiwa, menembus pertahanan kesadaran mereka.

Menolak untuk takut, empat ahli kaisar mengejek kembali. Ada sikap apatis, iblis, meremehkan, dan kekhidmatan. Kepribadian setiap anggota dalam kuartet terungkap dalam penampilan mereka.

Nenek Goldneedle adalah orang yang apatis, Sir Miao, mengejek; Pak Tua Clearcloud, menghina, dan satu-satunya yang khidmat adalah Silversand Cavalier. Yang terakhir adalah satu-satunya yang menganggap serius Jiang Chen. Itu ada hubungannya dengan pengalamannya. Setelah pernah menjadi bagian dari sekte, Cavalier memiliki pengalaman menyakitkan karena seluruh sekte-nya dihancurkan. Karena itu, ia cenderung sedikit lebih berhati-hati daripada yang lain.

Nenek Goldneedle tidak disiplin dan sulit diatur, dan terbiasa memiliki caranya sendiri. Sikapnya yang acuh tak acuh membuat dia apatis.

Sir Miao masih muda, terkenal, berbakat, dan ceroboh. Di matanya, Jiang Chen adalah semut belaka. Dia adalah mangsa yang mudah, tidak lebih dari itu – karenanya sikapnya yang lebih suka bermain-main.

Ole Clearcloud adalah orang yang memiliki posisi tinggi di antara para pembudidaya pengembara. Seorang individu yang sering bepergian, dia menemukan sangat sedikit orang yang layak dipertimbangkan secara serius. Ini ditransfer ke Jiang Chen dengan nada meremehkan.

Ck tsk, Master Terang yang Luar Biasa terlalu berhati-hati. Mengapa dia meminta kami berempat untuk berurusan dengan seorang anak? ”Sambil mendesah, Sir Miao menggelengkan kepalanya. Jelas, ia mendapati tugas itu tidak menyenangkan dan membosankan.

Wajah nenek tua itu mendapatkan beberapa kerutan. Jangan menganggapnya terlalu enteng, Tuan Miao. Dia menghindari serangan dari jarum emasku. Dia tidak ringan. “

Sir Miao tersenyum dengan tenang. “Kenapa menyanjungnya seperti itu, nenek? Dia hanya seorang kultivator kerajaan setengah langkah. Salah satu dari kita dapat dengan mudah membawanya. “

” Baiklah, “Pak Tua Clearcloud angkat bicara. Kami dibayar untuk melakukan pekerjaan dan sekarang kami harus memberikan. Kami punya instruksinya. Bahkan jika semudah harimau memburu domba, kita masih harus mengadakan pertunjukan. Karena kamu sangat percaya diri, Tuan Miao, aku akan menyerahkannya padamu. “

” Kenapa kamu menyerahkannya padaku? “Sir Miao mengangkat bahu.

” Kamu ‘ adalah yang termuda di sini, “Pak Tua Clearcloud mengerutkan kening. “Kami memberi Anda kesempatan untuk bersinar karena kami mempercayai Anda.”

“Jangan beri aku omong kosong itu. Nenek Goldneedle memukul lebih dulu. Saya pikir tidak ada gunanya mengganggu orang lain untuk melakukannya. Setelah Anda, Nenek. “

” Anda semua terlalu egois, “Granny Goldneedle mendengus. “Baik, aku akan melakukannya.”

Ole Clearcloud mengangguk. Sir Miao tersenyum, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

“Jangan meremehkannya, Nenek,” kata Silversand Cavalier tanpa diduga. “Ada lebih banyak baginya daripada yang terlihat,”

Seringai membingungkan muncul di wajah wanita tua itu. “Jangan khawatir. Anak itu cukup cepat, tetapi berurusan dengan yang cepat adalah spesialisasi nenek! “

Nenek Goldneedle adalah ahli jarum. Serangannya dari penyergapan beberapa saat sebelumnya hanya menguji air. Kecakapannya dengan jarum emas hampir melegenda. Ketika didorong sampai batasnya, dia bisa mengisi udara dengan apa pun kecuali jarum. Tidak peduli seberapa cepat itu, sulit untuk menggunakan kecepatan itu sepenuhnya mengingat kepadatan jarum. Lagipula, setiap kultivator kerajaan memiliki domain sendiri.

“Bersiaplah untuk mendukungku!” Kulit kayu rendah menandakan persiapan nenek untuk menyerang.

Jiang Chen yang suka mencibir memilih saat ini untuk tertawa keras. “Ole Clearcloud, seorang lelaki tanpa sekte yang tidak takut pada otoritas … the Silversand Cavalier, seorang lelaki yang sekte-nya dihancurkan namun menolak untuk tunduk pada musuhnya … Kupikir kalian berdua adalah orang-orang berkarakter. Adapun Anda, Nenek Goldneedle, dengan seberapa individualistis dan maverick Anda cenderung bertindak, saya membayangkan bahwa Anda akan memiliki prinsip Anda sendiri. Bagaimana … tidak terduga. Tapi saya rasa ketenaran sering tidak selayaknya diterima. “

” Hmm? Apakah Anda mencoba membuat saya membunuh Anda di tempat, Nak? Menghemat beberapa penderitaan dalam jangka panjang, kan? “Kata-kata Jiang Chen menggelapkan wajah neneknya.

” Kamu terkenal, Nenek Goldneedle, tapi jangan biarkan ketenaran itu sampai di kepalamu. ” Jiang Chen kembali ke senyum pingsannya. “Aku akan berdiri tanpa menggerakkan jari. Anda dapat menyerang dengan jarum emas Anda semua yang Anda inginkan. Jika Anda dapat melukai satu rambut kecil di tubuh saya, maka saya akan membiarkan Anda melakukan apa pun yang Anda inginkan dengan saya. Berurusan?”

Bola mata wanita tua itu menggembung. Dia cukup marah untuk batuk darah. “Apakah kamu tidak tahu apa-apa, Nak, atau kamu mengeluarkan kata-kata terakhirmu sebelum mati?” “Kurasa kata-kata tidak cukup meyakinkan.” Jiang Chen tersenyum tipis. “Coba aku.” Gelombang tangannya menyebabkan sesuatu muncul di telapak tangannya. Itu dengan cepat meluas ke ukuran gunung –tidak, itu adalah gunung di tempat pertama! Itu adalah gunung emas magnetnya! Marah oleh kesombongan Jiang Chen, Nenek Goldneedle menyapu lengan bajunya ke arahnya. Jarum emas yang tak terhitung jumlahnya terbang ke arah pemuda itu dari segala arah, menyerangnya seperti gelombang rambut. Jarum-jarumnya bukan senjata lempar yang sederhana. Masing-masing dari mereka telah disempurnakan secara khusus. Nenek memiliki kontrol penuh dan mutlak atas gerakan mereka. Karena itu, dia bisa mengubah lintasan mereka kapan saja. Memang, setiap jarum mengikuti jalannya sendiri. Mereka bergerak hampir seolah-olah mereka hidup. Mereka secara otomatis mencari titik lemah target mereka, dan terus mencari celah pertahanan. Dengan menggeser matanya dan mendorong telapak tangannya, Jiang Chen memperbesar gunungnya secara instan. Tingginya sepuluh meter, dan memberikan medan magnet yang sangat kuat. Ini menyebabkan pemandangan aneh terjadi. Jarum yang tak terhitung banyaknya dihisap oleh medan magnet seperti air minum naga. Tidak satu pun dari mereka yang tertinggal di udara, masing-masing dan setiap helai logam dengan kuat dipegang oleh gaya magnet gunung. Dalam kilatan cahaya keemasan, kekuatan penyerap gunung mengambil jarum-jarum halus itu sebagai miliknya. “Apakah Anda punya lebih banyak?” Senyum samar Jiang Chen semakin melebar. Mata Goldneedle Gary sebesar mata porselen. Dia hampir tidak bisa mempercayai apa yang baru saja dilihatnya. “Bagaimana ini bisa terjadi?” Mereka mengandalkan Nenek Goldneedle untuk merawatnya justru karena mereka memiliki keyakinan pada kemampuannya untuk melawan pembudidaya cepat. Bagaimana mereka bisa memikirkan kemungkinan bahwa pemuda itu akan melahap seluruh serangan nenek? “Trik apa yang kau lakukan, Nak ?!” Nenek Goldneedle muram. Jarum emasnya sangat berharga baginya. Dia punya lebih banyak lagi, tetapi dia tidak ingin menyia-nyiakannya.