Sovereign of the Three Realms – Chapter 1212

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1212

Apakah Anda Masokis?

Pertarungan pil memiliki batas waktu yang sama dengan pertarungan dao bela diri: empat jam.

Saat detik-detik mengalir dalam hitungan menit, satu-satunya hal yang bisa dilakukan penonton adalah dengan cemas menunggu dengan napas tertahan. Berkat fakta bahwa keduanya bersaing dalam isolasi, tidak ada seorang pun di luar yang tahu apa yang mereka lakukan.

Empat jam hampir habis. Menurut aturan, setiap orang hanya bisa menulis maksimal tujuh jawaban. Jawaban yang benar diberikan poin, tetapi jawaban yang salah tidak menghasilkan penalti. Poin dimengerti dikurangi untuk jawaban ekstra, sehingga para kontestan akan menulis paling banyak tujuh jawaban.

Huang’er hanya menulis dua jawaban pada gulungannya sejauh ini. Keduanya adalah bahan yang cukup ia yakini. Dia punya beberapa ide tentang ruang kosong yang tersisa, tetapi masih berunding. Jawaban-jawaban dalam benaknya berada di perbatasan yang masuk akal. Ada beberapa bukti pendukung untuk mereka, tetapi itu sebagian besar merupakan dugaan buta.

Berlalunya waktu berarti dia tidak bisa lagi menunda. Dekat batas empat jam, Huanger menuliskan semua tebakannya pada gulungan. Dia kehabisan waktu dan tidak ada ruginya dengan melakukannya. Babak berakhir ketika dia menulis beberapa surat terakhirnya.

Dengan itu, para kontestan akhirnya dibebaskan dari isolasi. Ekspresi Huang tidak bahagia atau tidak bahagia. Pill King Hui, di sisi lain, terlihat sedikit lebih serius, dengan sedikit ketidakpastian yang bercampur.

Kedua gulungan jawaban diajukan.

Karena rasa hormat terhadap nominal kontes sopan, setiap kontestan menandai gulir lawan. Tidak ada yang cukup bodoh untuk mencoba trik curang di sini. Sumpah telah dilantik sebelumnya, dan tipu daya mudah diidentifikasi pada tahap ini.

Pill King Hui agak terkejut bahwa Huang memiliki dua jawaban yang benar. Pil yang disediakannya cukup kabur. Dia berharap gadis itu benar-benar bingung, jujur.

Aku ingin tahu apakah dia benar-benar mengetahuinya atau tidak? Mungkin tebakan mereka beruntung. Raja pil merasa sulit untuk percaya bahwa seseorang yang begitu muda memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk menghubungkan titik-titik tertentu. Dia telah melakukan hal yang sama untuk Pil Pinecrane, meskipun keduanya adalah bahan tambahan. Dia tidak tahu apa bahan utama pil itu.

Masing-masing pihak mengidentifikasi dua bahan masing-masing.

“Karena jumlah bahan yang diidentifikasi sama, putaran kedua berakhir dalam undian. “Kaisar Petalpluck terkejut melihat hasilnya seperti orang lain. Karena pertempuran seperti ini sangat teknis, dia berpendapat bahwa gadis yang luar biasa dari Sacred Peafowl Mountain kemungkinan akan kalah. Dasi dengan raja pil … betapa tak terduga.

Suara kebingungan menggema di antara kerumunan. Dasi pertama sampai pada mereka begitu cepat! Pill King Hui sedikit kesal. Dia tidak ingin menerima sesuatu yang kurang dari kemenangan. Tetapi hidup sering kali merupakan serangkaian kekecewaan, dan ia menerima hasil yang cukup memadai.

Namun, ia tidak punya waktu untuk mengembara. Dia mengirim pesan Kaisar Pillzenith segera setelah dia meninggalkan panggung. “Yang Mulia, pil yang saya analisis tadi memiliki aura kekuatan luar biasa. Saya curiga itu adalah pil Pinecrane yang kami kejar. “

Itu adalah berita yang menakjubkan, langsung dari tiba-tiba. Pikiran yang tak terhitung jumlahnya muncul dalam pikiran Kaisar Pillzenith, sebagian besar dari mereka setengah terbentuk.

Pil Pinecrane, eh? Keserakahan memenuhi hati kaisar agung. Statusnya yang hebat hanya meningkatkan keinginannya. Apakah pil ajaib seperti Pil Pinecrane benar-benar ada di dunia ini? Dari mana Pill King Zhen mendapatkannya? Siapa yang mengajarkannya padanya? Selain keserakahannya, kaisar juga merasakan dosis kecemburuan yang terkonsentrasi.

Akhirnya, hatinya memutuskan sebuah resolusi. Saya harus mendapatkannya. Apa pun yang terjadi, saya harus memiliki Pil Pinecrane!

Kaisar Pillzenith tidak meragukan keputusan Pill King Hui. Pria itu adalah salah satu bawahannya yang paling tepercaya. Meskipun tidak menunjukkan dirinya hampir sama sekali di depan umum, pengetahuan pil dao Pill King Hui sangat fenomenal. Kaisar mempercayainya secara implisit. Sikap raja pil yang hampir pasti berarti bahwa itu lebih mungkin daripada bukan yang asli.

Dari perspektif Sacred Peafowl Mountain, tidak ada yang lebih sulit ditembus. Kaisar Pillzenith tahu pil apa yang dibawa Menara Taiyuan, seperti halnya banyak raja pil yang memperhatikan rekan-rekan mereka. Karena itu, mustahil bagi tuan muda Zhen untuk memilih satu dari pilihan di sana. Dia harus menggunakan sesuatu yang jauh lebih membingungkan.

Pil Pinecrane adalah kandidat paling masuk akal yang memenuhi kriteria itu.

Dasi Huang’er bukanlah kabar baik atau buruk bagi Sacred Peafowl Gunung. Setidaknya Sacred Peafowl Mountain tidak dirugikan oleh pertarungan pil dao secara keseluruhan. Babak ketiga mengadu tuan muda Zhen melawan Kaisar Shura, tetapi semua orang secara naluriah merasa bahwa yang pertama adalah pemenang yang pasti.

Prosesnya berjalan seperti yang diperkirakan. Kaisar Shura berusaha berjuang, tetapi ia memiliki sedikit keahlian untuk berbicara tentang hal itu akan berguna. Dia bahkan tidak bisa menandingi mantan Bu Raja Pill bawahannya, apalagi orang-orang seperti Pill King Hui atau Ce. Itu sebagian mengapa Pill King Bu dihargai di Shura Retreat beberapa tahun yang lalu. Sayangnya, provokasi Jiang Chen membuatnya tanpa sadar diterima sebagai murid pemuda itu. Shura Retreat telah kehilangan raja pil peringkat atas hari itu.

Jiang Chen memenuhi harapan publik dengan menang melawan Kaisar Shura dengan mudah. Yang terakhir ini tidak terlalu malu dengan kehilangan itu, karena pil dao adalah pengejaran yang hampir tidak ia pedulikan. Dia jauh lebih marah tentang fakta bahwa Pill King Cui tidak memenangkan putaran kedua. Ini melemparkan bayangan ke dalam hatinya. Namun, keluar dengan satu kemenangan dan satu kerugian tidak terlalu buruk. Ini adalah bidang di mana Gunung Peafowl Suci memiliki keuntungan. Tidak ada yang tidak dapat diterima tentang kinerja Shura Retreat.

Putaran pil dao telah berakhir, persiapan untuk putaran subjek berikutnya sedang berlangsung. Formasi, jimat, dan penjinakan binatang buas semuanya memiliki dua putaran khusus.

Menggambar undian mengungkapkan penjinakan binatang buas untuk menjadi topik berikutnya. Karena penjinakan binatang buas adalah bidang keahlian yang relatif langka, sebagian besar pembudidaya di luar sekte khusus tidak terbiasa dengannya. Tapi ini bukan kesimpulan mutlak. Kurangnya keahlian tidak menghentikan beberapa pembudidaya dari menjinakkan binatang buas sebagai familier atau tunggangan mereka.

Setelah beberapa diskusi tentang sisi Sacred Peafowl Mountain, diputuskan bahwa Jiang Chen dan Huang akan melangkah maju. Sejujurnya, Huang tidak tahu apa-apa tentang masalah ini. Sayangnya, Kaisar Peerless dan Cloudsoar juga tidak. Jadi pada akhirnya, dia adalah pilihan terbaik. Orang lain hampir dijamin akan kalah. Memiliki seseorang yang dekat melakukannya memungkinkan beberapa penampilan dapat dipertahankan. Seorang ahli seperti Kaisar Peerless tidak bisa diizinkan untuk menunjukkan rasa takut.

Kaisar Peerless memiliki binatang jinak, karena hampir seluruhnya menggunakan kekuatan bela dirinya untuk memaksanya di bawah komandonya. Dia melakukannya dengan bantuan signifikan dari seorang teman dengan bakat yang dibutuhkan. Dia tidak memiliki keterampilan seperti itu, yang berarti bahwa dia akan mencapai sangat sedikit bahkan jika dia memaksa dirinya untuk berpartisipasi.

Namun, Jiang Chen berbeda. Dia adalah penjinak binatang buas yang ulung. Dalam Boundless Catacombs, ia mengandalkan bahasa binatang buas kuno untuk menarik minat non-jahat Mang Qi padanya. Selain itu, hubungannya dengan Long Xiaoxuan juga dipicu oleh pengetahuannya tentang bahasa drakonik. Itu adalah manfaat dari membaca dan mempelajari dengan baik.

Seseorang harus belajar bahasa binatang untuk menjinakkannya. Binatang buas datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, tetapi bahasa binatang buas kuno adalah bahasa umum yang umum. Alasan Jiang Chen bisa berteman dengan Long Xiaoxuan adalah penguasaannya atas hal itu. Ini juga merupakan penyebab keintiman alaminya dengan anak harimau Putih Astral.

Mengapa spesies yang sombong itu mau bergaul dengan manusia?

Shura Retreat mengirim Kaisar Shura dan Pill King Hui. Jika bukan karena aturan bahwa para pemimpin kedua faksi diminta untuk berpartisipasi dalam satu putaran per wilayah, kaisar akan lebih suka mengirim kedua raja pil Pillfire. Mereka berdua secara mengejutkan mahir binatang buas di samping keterampilan memurnikan pil mereka.

Kaisar Shura tidak jorok dalam menjinakkan binatang buas sendiri. Dia sebenarnya cukup mahir.

“Tuan muda Zhen, Gunung Merak Suci Anda tidak memiliki peluang dalam kompetisi penjinakkan binatang buas.” Kaisar tidak bisa tidak terkekeh ketika melihat bahwa Jiang Chen membawa Huang’er dengan dia.

“Jika Anda begitu percaya diri, akankah kita membatalkan tiga belas putaran? Kita dapat memutuskan pemenang dengan satu putaran saja, bukan? “Jiang Chen tersenyum tipis.

Kata-kata itu memberikan tamparan menyengat di wajah Kaisar Shura. Ekspresinya membeku dengan rahang kendur. Dia tidak tahu harus berkata apa. Dia merasa sulit untuk menjawab tantangan balasan Jiang Chen. Jika dia tidak mengambilnya, bukankah itu berarti dia seharusnya tidak begitu bersemangat tentang peluangnya? Kenapa Gunung Suci Peafowl tidak punya peluang, kalau begitu?

Tapi Kaisar Shura juga tidak bisa menyetujuinya. Hatinya terganggu oleh senyum percaya diri Jiang Chen. Dia tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa persekongkolan bersembunyi di belakangnya. Kaisar tahu lebih baik daripada siapa pun sekarang bahwa Jiang Chen bukan genius muda yang biasa.

Menurut pendapatnya, pemuda itu memiliki potensi yang menakutkan. Dia mungkin masih mengejar ke tingkat Kaisar Peafowl, tetapi jika dia dibiarkan tumbuh, sangat mungkin bahwa dia akan menjadi salah satu musuh terberat kaisar. Kaisar Shura secara naluriah takut pada lawan mudanya.

Secara alami, ia menahan diri untuk tidak jatuh karena trik potensial dengan serangan Jiang Chen. Jauh lebih aman untuk bertahan dengan tiga belas putaran. Komentar awalnya menjadi pukulan terhadap dirinya sendiri karena itu. Ada tawa dari bawah panggung. Suara mengejek menghampiri para kontestan. Sikap dan ketakutan Kaisar Shura untuk berperang memperburuk pendapat para pengikut lagi tentang dirinya.

“Hmph, aku tidak tertarik untuk mendapatkan kemenangan gratis dari juniorku. Saya juga tidak peduli untuk dengan santai melanggar aturan. Jika Anda takut, tuan muda Zhen, belum terlambat untuk meminta maaf. “

” Mohon? “Jiang Chen mendengus. “Jika Anda tidak takut, Kaisar Shura, lalu mengapa Anda mengubah topik pembicaraan? Jika Anda tidak takut, mengapa tidak menerima kesepakatan saya? Saya penasaran. Kenapa Anda memilih bertengkar dengan saya ketika Anda sebenarnya tidak ingin diperparah? Anda tidak pernah memiliki apa pun untuk mendukung kata-kata Anda. Mungkin Anda sebenarnya seorang masokis? “