Sovereign of the Three Realms – Chapter 1217

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1217

Cara Li Jiancheng genit

Emperor Vastsea dan Emperor Skysplitter juga memiliki wajah serius. Kaisar Vastsea khususnya adalah pendukung berat Kaisar Shura. Dia telah melakukan begitu banyak hal untuk membantu Kaisar Shura merebut kekuasaan sehingga dia pasti salah satu yang paling berdedikasi di sini. Itulah sebabnya dia tidak bisa menerima kekalahan kaisar agung. Kaisar Shura harus bertahan, karena nasibnya terikat pada kaisar agung.

Jika Kaisar Shura berhasil, dia berhasil. Tetapi jika Kaisar Shura gagal, dia juga gagal. Pada catatan itu, jika Sacred Peafowl Mountain berhasil menstabilkan pemerintahan mereka atas Veluriyam Capital, maka kejatuhan dari rahmat bagi Kaisar Shura dan dia hanyalah masalah waktu. Sementara itu, meskipun Kaisar Skysplitter telah memilih untuk mengikuti Kaisar Shura, dia tidak sedekat itu dengan Kaisar Shura.

Daoist Vastsea, orang-orang ini hanya disihir oleh bocah itu untuk saat ini. Veluriyam Capital akan tetap menjadi milik kita untuk memerintah jika kita mengambil putaran ini dengan paksa, bukan? Pada akhirnya, yang kuat menentukan apa yang terjadi di dunia ini. Jika kami memenangkan pertandingan bela diri, tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk mengubah keadaan. ”

Tujuh pertandingan telah terjadi, tetapi kedua belah pihak sama-sama mempertimbangkan bahwa skornya adalah tiga kemenangan, tiga kekalahan dan satu hasil imbang. setiap. Kaisar Shura akan berbohong jika dia mengatakan bahwa gunung sorakan tidak mempengaruhi pikirannya. Namun, itu juga akan bohong jika dia mengatakan bahwa moralnya terguncang sebagai hasilnya. Memang benar bahwa dia merasa terhina oleh skor saat ini, tetapi dia merasa bahwa peluang Shura Retreat untuk menang semakin besar dan semakin besar.

Mereka bisa memenangkan setidaknya satu putaran jimat. Tidak masalah jika mereka kehilangan atau terikat untuk yang lain. Keduanya adalah hasil yang dapat diterima. Kuncinya di sini adalah pertarungan dao bela diri. Kaisar Shura benar-benar yakin bahwa dia bisa menang, dan dia meyakini hal yang sama untuk Li Jiangcheng ketika menyangkut boneka kecil yang cantik itu.

Pill King Ce atau Pill King Hui pasti akan kalah dari Emperor Peerless. Tidak masalah jika Cloudsoar Monarch berhasil mengikat untuk putaran terakhir karena Shura Retreat sudah mengklaim enam putaran kemenangan. Selama Pill King Hui bertarung melawan Cloudsoar Monarch, skor akan menjadi enam kemenangan dan dua kali imbang yang mendukung Shura Retreat. Tidak peduli seberapa baik Sacred Peafowl Mountain tampil setelah itu, mereka hanya bisa mengelola lima kemenangan terbaik.

Itu juga berarti bahwa Shura Retreat akan memenangkan seluruh kompetisi. Bahkan lebih baik, ini hanya perkiraan konservatif. Kaisar Shura sangat percaya diri dalam keterampilannya dengan jimat, dan dia yakin dia bisa memenangkan pertandingannya.

Sementara itu di sisi Sacred Peafowl Mountain, Jiang Chen memutuskan untuk membawa Huanger lagi. Kaisar Peerless tidak sepenuhnya yakin bahwa ia bisa menang dengan jimat, belum lagi bahwa Jiang Chen tidak ingin mengirimnya ke arena untuk kedua kalinya.

“Saudara Mo, misi utama Anda adalah untuk mengklaim kemenangan bagi Gunung Merak Suci di dao bela diri. “Jiang Chen memberi Kaisar Peerless pengingat karena dia takut kaisar agung akan ragu.

Kaisar Peerless mengerti bahwa Jiang Chen menyelamatkan wajahnya di melakukan ini, jadi dia mengangguk. “Jangan khawatir. Aku akan membawakan kepalamu sendiri jika aku gagal bertanding di sana. ”

Kaisar Peerless berencana untuk melakukan semuanya. Sebagai perwakilan dari Veluriyam Capital, akan memalukan jika dia tidak bisa lepaskan satu pertandingan dari musuh. Terus terang, bahkan Kaisar Shura mungkin tidak bisa mengalahkan Kaisar Peerless. Tetapi karena aturan menyatakan bahwa para pemimpin harus saling bertarung, lawan Kaisar Shura haruslah tuan muda Zhen. Karena itu, akan sangat memalukan jika dia tidak bisa memenangkan pil raja!

Sayangnya, pencapaian Huang dalam jimat adalah yang terbaik. Lebih buruk lagi, jimat tampaknya menjadi bidang kemahiran Shura Retreat sesuai dengan kecerdasan yang mereka dapatkan. Itu adalah alasan utama Jiang Chen memutuskan untuk tidak mempertaruhkan segalanya tentang masalah yang akan datang.

“Huang, kami tiga kali menang, tiga kali kalah, dan satu kali imbang. Kami masih memiliki peluang bahkan jika kami kalah setiap putaran dalam subjek ini. Situasinya bahkan lebih baik bagi kami jika kami berhasil seri dan kalah. ”

Huang tersenyum dan menjawab diam-diam. Aku tahu apa rencanamu, Brother Chen. Kami akan melakukan yang terbaik apa pun yang terjadi. Jika kita bisa mengklaim kemenangan dan kekalahan di sini, Sacred Peafowl Mountain akan memiliki kemenangan pamungkas. ”

Jika mereka berhasil menang dan kalah dalam pertandingan jimat, skornya akan menjadi empat-empat-satu di kedua sisi. Ini berarti bahwa perkelahian akan menentukan segalanya. Ketika sampai pada itu, Kaisar Peerless benar-benar akan mengambil pertandingan dari Shura Retreat.

Adapun duel antara Huang’er dan Li Jiancheng, Kaisar Shura mungkin percaya bahwa Li Jiancheng akan menjadi pemenang yang tak terbantahkan dari babak ini. Jiang Chen tahu bahwa itu sama sekali tidak terjadi. Pertandingan itu akan menjadi “hadiah” untuk Kaisar Shura dan kartu asnya untuk memenangkan semuanya. Li Jiancheng mungkin jenius muda terbesar Kaisar Shura, tetapi dia masih kalah dengan Huang dari Pulau Myriad Abyss, terutama Huang yang dibebaskan dari Kutukan Penjilidan Generasi.

Kemenangan dalam subjek jimat atau hasil imbang dalam skenario terburuk. Tentu saja, dua hasil imbang bahkan lebih baik. Ketika sampai pada jimat, Jiang Chen mengerti bahwa bahkan undian adalah hasil yang baik untuk Sacred Peafowl Mountain. Jika dia bisa mengklaim dua hasil imbang, maka kompetisi akan sepenuhnya mendukung Sacred Peafowl Mountain. Dua hasil imbang atau satu menang dan satu kalah berarti sama persis dalam skenario ini.

Ada banyak cara pertandingan jimat bisa dilakukan. Cara yang paling primitif adalah melihat siapa yang bisa membuat jimat yang lebih baik atau siapa yang bisa mengendalikan jimat mereka dengan lebih baik.

Jimat sebenarnya adalah kelemahan Jiang Chen. Dia memiliki pengetahuan teoretis berkat ingatan masa lalunya, tetapi tidak memiliki kemampuan untuk mengendalikannya. Pill dao paling menarik baginya di masa lalu. Meskipun dia telah meneliti jimat, dia tidak menghabiskan terlalu banyak upaya dalam masalah ini. Dia mungkin memiliki jutaan tahun dalam masa hidupnya>

Cukup menakjubkan bahwa dia dapat mencapai apa yang dia lakukan dalam pil dao. Dia tidak bisa melakukan hal yang sama dengan jimat juga. Dia telah menggunakan banyak jimat sejak tiba di dunia ini, tetapi dia hampir tidak pernah mencoba-coba penciptaan jimat sebelumnya. Dia tidak kekurangan yayasan. Sebaliknya, dasar-dasarnya di daerah ini cukup solid, tetapi dia tidak yakin apakah dasar-dasarnya cukup untuk memenangkan pertandingan.

Anehnya, Kaisar Shura tidak membawa Pill King Hui atau Pill King Ce bersamanya kali ini. Sama seperti terakhir kali, Kaisar Shura dan murid pribadinya, Li Jiancheng, akan menghadiri pertandingan. Barisan ini mengejutkan Jiang Chen. Pria muda itu melirik ke arah mantan jenius nomor satu dari Ranking Tuan Muda.

Li Jiancheng bertemu dengan wajah Jiang Chen dengan perasaan rumit. Tuan muda Zhen jauh lebih rendah darinya di pertemuan Pagoda Veluriyam. Tetapi hanya beberapa tahun kemudian, lawannya telah mendaki begitu tinggi sehingga ia sejajar dengan tuannya sendiri. Lebih buruk lagi, bajingan ini menatapnya seperti bagaimana seorang senior akan menilai seorang junior! Itu membuatnya merasa tidak nyaman seperti menelan lalat.

Kaisar Shura secara pribadi menderita serangan psikologis Jiang Chen sebelumnya, jadi dia dengan cepat mengirim pesan ke Li Jiancheng. “Abaikan dia tidak peduli seberapa keras dia mencoba mengejekmu, Jiancheng. Tegaskan hati dan dao Anda. ”

Peringatan itu membuat Li Jiancheng merasa khawatir. Dia mengangguk sebagai jawaban. Namun, dia dengan cepat diliputi rasa cemburu ketika dia mengalihkan pandangannya ke Huanger. Temperamen wanita muda itu mengejutkannya untuk sedikitnya.

Apa yang baik tentang pria itu? Kenapa wanita cantik seperti dia mau mengikutinya? Li Jiancheng telah melihat banyak wanita cantik sebelumnya. Bahkan, bisa dikatakan bahwa wanita cantik ada di mana-mana di dunia bela diri dao. Namun, dia belum pernah melihat seseorang dengan temperamen seperti milik Huang.

Kecemburuannya berkobar seperti api. Tuan Muda Zhen telah mengambil semua yang baik! Dia telah dipilih sebagai penguasa muda Gunung Peafowl Suci pada usia muda, dan merupakan idola nomor satu di Veluriyam Capital. Sekarang, dia bahkan memiliki pasangan yang terlihat seperti dewi hidup.

Untuk sementara waktu, Li Jiancheng merasa ingin membunuh Jiang Chen dan merampok pasangannya.

Dia pria yang beruntung , bajingan itu! Tuanku akan melawannya, dan Nona Huanger ini akan bertarung denganku sebentar lagi. Saya harus menunjukkan kinerja yang baik dan mendominasi dia dengan kekuatan dan hati. Mata Li Jiancheng menyala dengan keinginan dan posesif saat dia menatap tubuh Huang’er yang luar biasa dan postur ilahi.

Pertandingan kedelapan adalah Nona Huang’er dari Gunung Peafowl Suci dibandingkan tuan muda Li Jiancheng dari Shura Retreat. “

Li Jiancheng bekerja keras untuk menyesuaikan perasaannya sehingga dia akan berada dalam kondisi yang optimal untuk pertempuran. Berjalan menaiki tangga arena, tuan muda membungkuk sopan di Huang’er dan menggenggam tangannya. Seberapa sering Anda meninggalkan Gunung Merak Suci, Nona Huanger? Memikirkan seorang cantik sepertimu tinggal di Veluriyam Capital, dan aku entah bagaimana tidak menyadarinya! Apakah Anda benar-benar abadi abadi dari alam atas? “

Pernyataannya tidak benar-benar jenaka, tetapi itu juga merupakan pujian besar. Dia berpikir bahwa semua wanita di dunia mencintai pujian, tidak peduli betapa luar biasanya mereka. Sial baginya, ini sama sekali tidak berguna bagi Huanger. Dia meliriknya dengan acuh tak acuh. “Ayo, aku.”

Li Jiancheng tidak digagalkan oleh kegagalan kecil. Dia terkekeh. “Nona Huang’er, Veluriyam Capital mungkin dalam keadaan kacau sekarang, tetapi Shura Retreat pasti akan menggantikan Gunung Peafowl Suci. Saya benar-benar merasa kasihan kepada Anda, Nona Huang’er. “

” Maaf untuk apa? “Huang merespons dengan acuh tak acuh. Dia akan mengabaikan kata-katanya yang tidak sopan, tapi Li Jiancheng telah menolak untuk menutup mulutnya. Itu membuatnya tidak senang.

“Nona Huang’er, Anda adalah orang yang luar biasa, tetapi Anda digunakan oleh orang Zhen itu seperti bidak!” Sungguh pembunuh mood, dia tidak tahu bagaimana memperlakukan seorang wanita sama sekali! Saya tidak tahan melihat Anda jatuh dari rahmat bersama dengan Sacred Peafowl Mountain. “Li Jiancheng pura-pura murah hati.

dahi Huang berkerut. Katakan saja apa yang ingin kamu katakan. Berhentilah berbelit-belit. ”

Wanita muda itu telah melihat banyak pria yang mengenakan front misterius seperti Li Jiancheng. Dan faktanya, dia melihat banyak sekali pria di Pulau Myriad Abyss yang jauh lebih unggul darinya dalam segala hal. Dia benar-benar kebal terhadap orang-orang seperti dia.

Li Jiancheng ternyata sangat sabar. Dia tersenyum santai. Karena itu adalah perintahmu, aku akan menuruti keinginanmu. Nasib Sacred Peafowl sudah berakhir, dan itu tidak bijaksana untuk tinggal di tempat itu lagi. Ada pepatah yang mengatakan ‘orang yang berbakat memilih pelindung integritas’. Tidak ada alasan bagi Anda untuk menolak bersama Sacred Peafowl Mountain ketika Anda sendiri orang yang luar biasa. Tapi jangan khawatir, Nona Huang. Aku akan melindungimu di Veluriyam Capital bahkan setelah Gunung Merak Suci telah menjadi sejarah. ”Li Jiancheng membusungkan dadanya ketika dia mengatakan ini dengan sangat percaya diri.