Sovereign of the Three Realms – Chapter 1218

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1218

Tidak Bisa Kalah Lagi

Li Jiancheng adalah orang yang benar-benar sombong. Dia selalu tak tertandingi di antara generasi muda di Veluriyam Capital dan tidak berpikir bahwa dia dalam bentuk atau cara apa pun lebih rendah dari tuan muda Fan.

Dia tetap tidak yakin akan inferioritasnya kepada tuan muda Zhen sebagai baik, meskipun ada rasa kekalahan. Dia tidak peduli bahwa tuan muda itu tak tertandingi dalam pil dao dan bahwa dia memahami kesembilan Veluriyam Obelisks. Bagi Li Jiancheng, bela diri memerintah dunia. Dia percaya bahwa kultivasinya jauh lebih unggul dari tuan muda.

Itulah sebabnya dia menolak untuk mengakui inferioritas, meskipun dia sangat iri dengan tuan muda. Setelah melihat betapa cantiknya Huang, dia tidak bisa menahan keinginan untuk mengambilnya dari tuan muda. Baginya, tuan muda Zhen sangat menentang surga, tetapi tuan muda itu tidak akan memiliki masa depan di ibukota. Karena itu, dia tidak memiliki masalah dengan mencoba untuk merebutnya. Akan sia-sia untuk mengubur keindahan yang tak tertandingi ini dengan tuan muda Zhen. Dia lebih suka memilikinya di sisinya saja.

“Nona Huang, saya tidak melebih-lebihkan sedikit pun. Jika itu orang lain, saya tidak akan mengatakan ini kepada Anda. Saya tidak bisa membiarkan seseorang semenarik Nona Huang melompat ke lubang api. “

Huang tersenyum kecut pada dirinya sendiri. Dia tahu bahwa Li Jiancheng adalah orang yang sangat sombong, tetapi dari mana dia mendapatkan kepercayaan dirinya?

“Li Jiancheng, kan?” Dia berbudaya baik dan tidak pernah secara terbuka mengungkapkan kekesalannya. “Saya tidak tahu dari mana Anda mendapatkan kepercayaan diri Anda, saya juga tidak bisa melihat kekayaan apa pun di Shura Retreat. Saat mendengarkan Anda, saya tahu Anda merasakan perasaan superioritas yang luar biasa terhadap tuan muda Zhen? ”

Li Jiancheng tertawa sombong. “Aku mengakui bahwa tuan muda Zhen memiliki bakat besar dalam pil dao, tapi ini adalah dunia di mana dao bela diri paling dihormati …”

Huang tersenyum lembut. “Kamu bisa menghindarkan aku dari kata-katamu. Apa yang akan saya katakan mungkin melukai perasaan Anda, tetapi saya merasa berkewajiban untuk memberitahukan hal ini kepada Anda. Anda mungkin jauh lebih kuat dari rekan-rekan Anda, tetapi membandingkan diri Anda dengan tuan muda Zhen adalah sesuatu yang hanya dapat dijelaskan dengan tiga kata. “

” Tiga kata apa? “Li Jiancheng terkejut.

“Meminta penghinaan.”

Wajah Li Jiancheng menjadi gelap ketika dia mendengar itu dan nadanya menjadi jelek. “Nona Huang’er, saya tidak tahu apa yang ada, tuan muda Zhen memberi Anda makan, tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa legenda itu akan hancur berkeping-keping setelah kompetisi ini.”

“Anda memiliki sangat imajinasi yang kuat. “Huang’er tersenyum lembut. Baiklah, aku melihat sedikit alasan untuk membicarakan ini lebih jauh. Tidak peduli seberapa superior Anda berpikir Anda, dibandingkan dengan dia, Anda hanyalah serangga belaka. Anda mungkin bangga dengan bakat Anda, tetapi dia berada di liga yang sangat berbeda. “

Li Jiancheng hampir saja mengamuk.

“Tidak mungkin!” Dia berteriak dengan marah. “Segera kita akan melihat siapa di antara kita yang benar! Aku akan membuatnya membungkuk di hadapanku seperti anjing, dan kau akan tahu tuan muda mana yang paling unggul di Veluriyam Capital! ”

Huang tersenyum dengan acuh tak acuh dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Namun, jelas bahwa dia menganggapnya idiot.

Li Jiancheng juga tahu bahwa kata-kata tidak berguna sekarang. Hal terbaik yang bisa dia lakukan sekarang adalah mendominasi wanita itu dalam duel jimat. Iya nih. Saya akan fokus menaklukkannya!

Seperti biasa, ada banyak cara yang bisa dilakukan seseorang untuk bersaing dengan jimat. Topik untuk duel Li Jiancheng dan Huang adalah yang paling mendasar dari semuanya, pembuatan jimat. Itu adalah duel dengan penekanan kuat pada fondasi seseorang.

Huang cukup terpelajar dalam jimat, tetapi dia tidak menghabiskan banyak waktu untuk menguasai subjek. Retret Shura, bagaimanapun, adalah salah satu yang terbaik dalam hal ini. Li Jiancheng khususnya memiliki ketertarikan yang besar terhadap jimat. Karena itu, dia dirugikan sejak awal. Bersemangat untuk pamer, Li Jiancheng juga tampil di luar kemampuan normalnya. Wajar jika ia memenangkan pertarungan.

“Brother Chen, Shura Retreat memiliki pengetahuan yang sangat mendalam tentang jimat dao. Huang telah mengecewakan Anda. “Huang sedikit tertekan.

Jiang Chen tertawa. “Aku sudah memperkirakan yang terburuk dalam duel jimat.”

Huang mengangguk dengan lembut. Li Jiancheng sangat kasar dan kurang ajar. Dalam pertempuran bela diri yang akan datang, saya akan menunjukkan kepadanya betapa besar dunia ini dan mengalahkannya. “

Bahkan seseorang yang lemah lembut dan pendiam seperti dia sangat marah. Ini membuktikan seberapa besar bajingan Li Jiancheng.

“Untuk putaran kesembilan, tuan muda Zhen akan bersaing melawan Kaisar Shura!”

Kompetisi telah pindah ke babak kesembilan, dengan duel yang tersisa sangat penting. Kerumunan yang memihak Sacred Peafowl Mountain sangat khusyuk saat Jiang Chen berjalan ke arena.

Keempat raja sangat cemas. Dari delapan putaran, Sacred Peafowl Mountain membawa pulang empat kekalahan, tiga kemenangan, dan satu hasil imbang. Mereka berada dalam posisi yang sangat berbahaya. Jika mereka kehilangan ronde kesembilan juga, itu akan menjadi total lima kerugian. Konsekuensi dari itu akan dibawa ke empat duel bela diri bela diri.

Meskipun semua orang memiliki banyak kepercayaan pada tuan muda Zhen, empat raja tidak percaya bahwa tuan muda mereka akan dapat mengalahkan Kaisar Shura. Bagi empat raja, duel itu adalah kerugian yang pasti dan akan meningkatkan jumlah total kehilangan menjadi enam. Selain itu, mereka tidak tahu banyak tentang kehebatan pertempuran Nona Huang. Dia sepertinya tidak bisa mengalahkan Li Jiancheng dalam duel bela diri.

Menambahkan semua faktor ini, Gunung Merak Suci benar-benar tampaknya berada di tempat yang sulit. Satu-satunya hal yang mereka tahu dengan pasti adalah kemenangan Kaisar Peerless dalam duel bela diri. Ada sedikit peluang bahwa para duel lainnya, termasuk Cloudsoar Monarch, akan menang.

Jika Cloudsoar Monarch bertarung keras, mungkin ada kemungkinan dia akan berakhir seri. Tetapi hasil seri tidak akan cukup untuk mempengaruhi hasil secara signifikan. Sacred Peafowl Mountain berada dalam kerugian besar tidak peduli bagaimana orang memandang sesuatu.

Jangan kalah dalam pertandingan ini! Kerumunan dari Sacred Peafowl Mountain diam-diam berdoa. Namun, dapatkah tuan muda Zhen benar-benar mengalahkan jimat master seperti Kaisar Shura? Tidak ada yang tahu pasti.

Semua orang akan lebih percaya pada tuan muda Zhen jika duel itu terkait dengan pil dao atau formasi. Namun, mereka benar-benar tidak memiliki keyakinan ketika duel berhubungan dengan jimat.

Jiang Chen tetap setenang biasanya. Tujuannya jelas. Dia akan membuat babak ini seri. Tetapi bahkan jika dia gagal, itu masih belum akan menjadi akhir dunia.

Kaisar Shura juga sangat percaya diri saat ini. Dia cukup terpelajar dalam jimat.

“Tuan Muda Zhen, pernahkah terjadi padamu bahwa jika kau kalah dalam ronde ini, kerugian Gunung Peafowl Suci pada dasarnya akan dijamin?” Kata-kata Kaisar Shura belum keluar entah dari mana. Jika Jiang Chen kehilangan duel ini, fraksinya akan memiliki lima kekalahan, tiga kemenangan, dan satu hasil imbang. Akan ada banyak tekanan di duel bela diri berturut-turut.

Tentu saja, Jiang Chen adalah tipe orang yang melakukan yang terbaik dalam situasi yang penuh tekanan. Dia menjaga wajah lurus meskipun ada provokasi Kaisar Shura dan mengejek kembali tanpa syarat. “Kamu harus tutup mulut sampai kamu akhirnya menang. Anda telah membual berulang kali, tetapi jika saya ingat dengan benar, Anda belum pernah memenangkan satu ronde pun melawan saya, bukan? “

Wajah Kaisar Shura menjadi gelap. Memang, dia tidak menang dalam pil dao, penjinakan binatang buas, atau formasi. Dia yakin akan kemenangannya dalam penjinakan binatang buas, tetapi pergantian peristiwa yang tak terduga telah memburunya. Dia tidak lagi berani terlalu percaya diri dengan kemenangannya.

Topik untuk duel berikutnya ditarik, mengungkapkan dirinya sebagai etsa dari jimat rune. Mereka harus menggambar sepuluh rune jimat dalam jangka waktu tertentu. Ini adalah kejutan yang menyenangkan bagi Jiang Chen.

“Ingat, pihak yang menyelesaikan rune terbanyak dalam waktu yang diberikan adalah pemenangnya. Jika kedua pihak dapat menyelesaikan tugas, yang pertama selesai adalah pemenang. Jika kedua belah pihak selesai pada saat yang sama, itu akan seri. “Kaisar Petalpluck mengumumkan aturan.

Jiang Chen merasa sangat percaya diri ketika mendengar topik itu. Etching Rune adalah bagian paling mendasar dari pembuatan jimat. Tanda yang terukir pada jimat sangat mirip dengan yang ditemukan dalam formasi. Rune-rune ini membentuk tulang punggung jimat dan memberikan sejumlah besar energi. Ada beberapa perbedaan antara rune jimat dan formasi, tetapi ada beberapa kesamaan. Etching Rune adalah bagian dari membangun formasi dan hanya mengambil satu segmen kecil dalam tata letak. Tetapi untuk jimat, etsa rune adalah langkah yang paling penting. Untuk membuat jimat yang kuat, seseorang harus menggambar rune sebelum mereka dapat mentransfer energi mereka ke dalamnya. Prosesnya sama untuk jimat mana pun. Jika rune digambar secara tidak benar, seluruh jimat tidak akan menjadi apa-apa selain sampah kertas. Jiang Chen sudah memiliki beberapa pengetahuan tentang jimat dan sangat berpengetahuan luas dalam formasi. Persaingan dalam menggambar rune jelas paling menguntungkan baginya. Dia pergi ke kondisi konsentrasi yang dalam segera setelah duel dimulai. Dia agak berkarat pada awalnya, tetapi tumbuh lebih baik setelah menyelesaikan dua jimat pertama. Pada jimat ketiganya, dia menemukan lekukannya dan untuk sementara waktu memasuki trans. Seolah-olah dibantu oleh dewa, dia tumbuh lebih cepat dan lebih terampil saat dia melanjutkan. Pengetahuan dari kehidupan sebelumnya segera mulai berlaku. Inspirasi mengalir tanpa henti ke dalam benaknya. Kerumunan dari Sacred Peafowl Mountain menjaga agar mata mereka terpaku pada arena. Mereka sangat gugup sehingga hati mereka melompat ke tenggorokan mereka. Tidak ada ruang untuk kesalahan apa pun. Batu besar yang membebani hati mereka semakin lama semakin berat seiring berjalannya waktu. Stres hampir melemahkan. Jiang Chen adalah satu-satunya yang kebal dari semua ini. Dia begitu fokus sehingga dia benar-benar lupa bahwa nasib seluruh ibukota ada di tangannya.