Sovereign of the Three Realms – Chapter 1225

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1225

Huang’er Menampilkan Might-nya

Li Jiancheng pada dasarnya bukan pria terhormat. Perasaan ahlinya mengatakan kepadanya bahwa dia pasti meremehkan lawannya. Gadis di hadapannya tampak menawan dan lembut, tetapi penampilannya tidak bisa mengimbangi kekuatannya yang luar biasa. Dia merasakan bahaya yang sangat nyata darinya, menyangkal kesombongannya sebelumnya.

Dia tidak bisa mempertahankan kesombongannya di hadapan ancaman yang mengancam. Janji ‘tiga serangan’ disingkirkan sepenuhnya. Sambil mencengkeram udara, dia memunculkan tombak panjang di antara jari-jarinya.

Senjata itu sedikit lebih panjang dari pekarangan. Aura pembunuhan tak berujung melonjak begitu itu muncul di tangan Li Jiancheng, seolah-olah senjata telah dibawa keluar dari lapisan neraka terdalam.

Murid-murid Kaisar Shura mempelajari dao pembantaian Shura. Bagi mereka, temperamen yang paling penting untuk ditunjukkan adalah keinginan untuk membunuh. Murid lain Kaisar Shura, Gao Zhan, telah memperjuangkannya dengan agak sengit terhadap Jiang Chen di peringkat Raja Muda. Dia adalah jenius lain di dao pembantai Shura. Pada saat itu, bahkan ada desas-desus bahwa dalam hal pemahaman dao sendirian, Gao Zhan lebih unggul dari Li Jiancheng.

Saat tombak Li Jiancheng masuk ke dunia, seluruh orangnya menjadi mirip dengan seorang dewa iblis yang membantai jalannya tentang neraka. Dia memancarkan aura membunuh yang sangat pekat.

“Aura yang sangat kuat!” Para pengamat terkejut melihat kebrutalan Li Jiancheng. Hampir tidak ada yang pernah melihatnya seperti itu sebelumnya. Bahkan bangsawan muda Veluriyam yang lain pun kagum dengan perubahan karakternya — termasuk lawan masa lalunya. Mereka terpana oleh kesadaran bahwa Li Jiancheng yang mereka tantang tidak pernah menggunakan kekuatan penuhnya. Mungkin ini seberapa kuat dia sebenarnya?

Jiang Chen sama terkejutnya dengan orang lain pada transformasi Li Jiancheng. Namun, ekspresi Huang yang tidak berubah cukup untuk menenangkan emosinya. Gadis itu ditentukan pada tindakannya. Tidak ada sedikit pun keraguan yang dapat ditemukan dalam dirinya.

Di matanya, tindakan Li Jiancheng sebenarnya transparan. Kurangnya reaksi dari lawannya membuat Li Jiancheng khawatir. Dia tampak terlalu sulit ditembus untuk menghadapinya. Bahkan Kaisar Shura agak khawatir dengan ketidaksopanan Huang. Ada apa dengan gadis ini?

Apakah iblis Jiancheng yang membunuh tidak melakukan apa-apa padanya meskipun dekat dengan mereka? Jika itu masalahnya, maka dia adalah orang yang harus ditakuti!

Di tengah semua ketidakpastian tentang dirinya, Huang menarik udara dengan tangan kanannya. Sinar cahaya batu giok hijau ditarik dari lengan bajunya. Sebuah cambuk yang sangat mirip bambu muncul di antara jari-jarinya. Itu bagus dan tipis, tetapi berkilauan dengan cahaya. Diambil secara keseluruhan, cambuk itu hampir tidak bisa dibedakan dari seluruh batang bambu, meskipun tidak berdaun.

“Apa itu?” Semua orang bingung dengan cambuk di tangan Huang. Apakah itu semacam pancing? Itu pasti terlihat seperti buatan tangan. Jiang Chen sama penasarannya dengan penonton lainnya. Dia belum pernah melihat Huang menggambar senjata sebelumnya.

Li Jiancheng berdesir, mengetuk ujung tombaknya ke tanah. Dia mengarahkan senjatanya ke lawannya. “Hmph. Apakah Anda berharap untuk mengalahkan Tombak Dewa Syura saya hanya dengan tongkat bambu, Nona Huang’er? “

” Sebuah tongkat bambu lebih dari cukup untuk orang-orang seperti Anda, “Huang’er balas balas dengan dingin.

Kamu terlalu lancang untuk kebaikanmu sendiri. Makan ini! “Kemarahan Li Jiancheng tidak bisa ditekan. Dengan sedikit gerakan ke depan, dia menyelipkan kakinya ke tanah dan ke udara.

Kegigihan tak tertandingi terbentang di belakang ujung logam tombak, berapi, dan drakonik. Tidak ada yang mewah sama sekali tentang serangan itu, tetapi momentumnya membuatnya luar biasa. Dao bela diri Li Jiancheng terkenal karena keganasannya. Dia menyerang lawan-lawannya dengan kebrutalan dan kekejaman, menggiling mereka tanpa henti untuk tunduk.

Uap merah mulai berputar di sekitar ujung tombak, kekuatan memakannya jelas bagi semua penonton. Ruang itu sendiri di sekitar senjata mulai terdistorsi, membatasi jangkauan gerakan lawannya. Seluruh arena terpengaruh dalam sekejap mata, dan tombak itu hampir mencapai wajah Huang.

Tapi gadis itu berdiri sepenuhnya tanpa bergerak di tempat asalnya. Dia tampak seperti seorang bhikkhu tua yang menetap di kesurupan. Dia mengacungkan cambuk di tangan kanannya, menciptakan riak hijau seperti pusaran. Riak berperilaku sebagai perisai inkorporeal, menghalangi Shura Divine Spear tepat di jalurnya. Senjata itu meleset sepenuhnya, menusuk dirinya sendiri ke ruang kosong. Li Jiancheng merasakan kekuatannya dilemahkan oleh kekacauan ruang.

“Hmm?” Li Jiancheng terkejut. Bagaimana mungkin lawannya meniadakan seluruh serangannya hanya dengan segumpal cambuknya? Dia mulai berpikir dua kali tentang pertarungan. Dia tahu bahwa wanita di hadapannya hanyalah masalah. Meski begitu, tingkat persis dari masalah ini sedikit di luar dugaannya.

Kerutan dan ayunan sebenarnya adalah teknik spasial yang canggih. Itu menggerakkan ruang dalam jangkauan serangan Li Jiancheng, membuat pelanggarannya tanpa target. Karena tuan muda itu belum pernah menyaksikan pertempuran seperti itu sebelumnya, ia merasa sulit untuk bereaksi. Seorang ahli dengan pengetahuan teknik spasial kemungkinan akan menebak alasan untuk kehilangan serangan pertamanya, setidaknya sebagian. Sayangnya, arena tidak memberikan banyak waktu bagi Li Jiancheng untuk berpikir.

Jarang kebingungannya hilang ketika cambuk Huang bergetar sekali lagi. Gambar cambuk yang tak terhitung jumlahnya muncul, tampaknya entah dari mana. Hanya perlu sekejap mata untuk mengisi ruang dengan mereka.

Apa? Bagaimana ini bisa terjadi? ” Li Jiancheng tercengang. Dia secara naluriah mengangkat Syura Divine Spear-nya untuk menangkis, bermaksud untuk membelokkan gambar. Tombaknya tiba-tiba tidak bergerak. Bayangan hijau telah melilit dirinya sendiri, menandai penampilan cambuk yang tak terhindarkan itu sendiri beberapa detik kemudian.

Saat yang tidak menentu sudah cukup bagi cambuk untuk membungkus dirinya dengan pas di sekitar tombak Li Jiancheng. Lebih mengerikan lagi, ia terus mengayun-ayunkan sulurnya ke tubuhnya juga!

“Apa ini?” Tuan muda Shura Retreat hanya bisa menonton dengan rahang ternganga. Dia mencoba melepaskan Shura Divine Spear-nya, melemparkan jimat yang dihasilkan dari udara tipis dalam upaya untuk membebaskan diri. Tapi sulur cambuk lain menyegel jimatnya sebelum bisa diaktifkan, menggenggam kedua lengannya dengan erat.

“Tidak!” Li Jiancheng menjerit dengan suara serak, mendorong dengan setiap ons energi yang tersisa padanya. melawan ikatannya. Namun begitu kulitnya menyentuh salah satu sulur, ia merasakan denyut statis mengalir melalui dirinya. Kelumpuhan sesaat mencegahnya bergerak sesaat. Sudah cukup waktu bagi kemenangan untuk diputuskan.

Ketika mati rasa hilang dari sistem sarafnya, sulur-sulurnya telah mengikatnya menjadi kepompong giok. Dipandu oleh segel tangan Huang, didorong oleh energi roh, sulur cambuk menyeret Li Jiancheng ke udara.

Tidak ada lawan yang membuat Li Jiancheng merasakan hal yang tak berdaya sebelumnya. Dia berkelahi dengan banyak orang, tetapi dia tidak pernah dipermalukan dan impoten. Dia benar-benar tidak bisa mengerti. Cambuk tidak terlihat seperti sesuatu yang istimewa. Bisakah sebatang bambu benar-benar mengalahkan Syura Divine Spear-nya? Mungkinkah itu benar-benar menjebaknya seperti ini? Bambu jenis apa yang terbuat dari cambuk?

Wajah Li Jiancheng pucat. Dia menemukan bahwa semakin dia berjuang, semakin banyak cambuk mengencang di sekitarnya. Senjata itu tampaknya memiliki perasaan terhadapnya.

“Keluar dari sini.” Deklarasi Huang’er membawa ketidakpedulian yang sama yang telah menandai sikapnya selama seluruh pertarungan.

The penguasa muda Retreat Shura terlempar keluar dari lilitan cambuk dan secara tidak sengaja terhempas ke tanah. Dia mendapat seteguk kotoran untuk masalahnya; dia benar-benar dalam keadaan menyesal.

Ada keheningan mutlak dari semua orang. Seolah-olah waktu sendiri membeku di tempat. Pembuangan Huang untuk Li Jiancheng secara singkat diabadikan.

Bagaimana ini mungkin? Apakah ini nyata? Apakah Li Jiancheng yang sombong begitu mudah dihancurkan? Gadis itu mengatakan dia akan mengalahkannya dalam tiga serangan, tetapi dia hanya mengambil dua, kan? Informasi bahwa ahli waris Kaisar Shura tidak dapat bertahan bahkan dua serangan sebelum seorang gadis gading tidak bisa dimengerti. Paling tidak ada yang membuat kenalan Nona Huang sebelumnya. Bahkan mereka yang berada di dalam lingkaran dalam Sacred Peafowl Mountain memiliki keraguan mereka sebelum hasil pertandingan terungkap. Pemandangan di hadapan mereka tidak terduga untuk orang-orang yang paling optimis, apalagi orang lain. Beberapa detik keheningan sempurna berlalu sebelum gelombang tepuk tangan mulai bergulir. Pertarungan ini layak mendapat tepuk tangan meriah! Peristiwa ini telah membalikkan harapan dan perkiraan semua orang. Plotnya adalah sesuatu yang penulis bahkan tidak akan berpikir untuk menulis. Benar-benar seratus delapan puluh putaran penuh. Semua empat raja dari Sacred Peafowl Mountain merasakan sentakan yang menyakitkan di hati sanubari mereka ketika mereka melihat Li Jiancheng dihempaskan ke tanah. Mereka mengalami momen membatu singkat seperti orang lain. Hanya ketika para pengikut mulai bersorak, mereka menyadari bahwa hari itu adalah milik mereka. Ya, mereka telah memenangkan ronde! Ini luar biasa, tuan muda Zhen! Saya sedikit iri. Mitra dao Anda adalah gadis yang luar biasa. “Mo Wushuang memuji dengan sepenuh hati. Tampilan kekuatan Huang membuatnya menang. Jiang Chen terkekeh, tidak yakin bagaimana cara terbaik untuk menjawab. Dia juga tidak berharap Huang akan sekuat ini. Dia telah menghancurkan Li Jiancheng dengan mudah. Itu adalah sensasi yang sangat menyenangkan, tidak semuanya tidak disukai. Jenius Pulau Abyss yang banyak adalah sesuatu yang lain, oke. Mereka yang tidak tahu akan berpikir bahwa cambuk Huanger adalah alasan untuk kekuatannya, tapi dia setidaknya beberapa tingkat di atas Li Jiancheng dalam hal budidaya juga. Huang telah memenangkan kemenangan yang menghancurkan!