Sovereign of the Three Realms – Chapter 1230

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1230

Teknik Hujan Darah

Ekspresi Kaisar Shura adalah refleksi langsung dari perasaannya. Kemarahan yang ekstrem. Dao pembantaian kaisar agung adalah seni membunuh yang sama dengan Gao Zhan dan Li Jiancheng. Namun, Kaisar Shura jauh lebih kuat daripada murid-muridnya, terutama menjadi seorang kaisar agung.

Kaisar agung memancarkan cahaya merah keunguan yang tampak seperti api neraka. Terisi penuh dengan pertumpahan darah yang menakutkan, Kaisar Shura melenturkan tangannya untuk memegang kilasan ungu cahaya berdarah. Bilah iblis membocorkan bau darah dan memancarkan kehadiran yang menakjubkan muncul di tangannya.

Apakah itu Bilah Darah Shura? Jiang Chen sebelumnya berperang melawan murid Kaisar Shura, Gao Shan. Murid itu memegang pisau iblis yang sama-sama membunuh. Yang ada di tangan Kaisar Shura tampak setidaknya sepuluh kali lebih kuat dari milik Gao Zhan dan tampaknya menjadi avatar dari dewa iblis kuno.

Pedang itu mengambil dan meludahkan jumlah niat haus darah yang mengejutkan setiap kali berdenyut . Bahkan dari kejauhan, siapa pun yang melihatnya merasa qi dan darah mereka menjadi serba salah, dan kesadaran mereka mengancam untuk menyebar kapan saja.

Sepertinya Kaisar Shura akan menggunakan teknik terbaik. Jiang Cheng sedang waspada. Lawannya jelas bertekad untuk mencegahnya dengan mudah melewati putaran. Untungnya, dia siap menghadapi kesulitan.

Niat membunuh Kaisar Shura naik ke ketinggian baru dengan senjata di tangan. Dia tampak seperti dewa iblis kuno yang keluar dari neraka. Cahaya berdarah melonjak ketika ujung bilah kaisar besar berubah menjadi bulan sabit cahaya, menabrak formasi.

Cahaya itu begitu cepat dan kuat sehingga hampir melampaui kemampuan para pengikut di bawah arena untuk ikuti itu. Tebasan itu benar-benar berbeda dari serangan aura pukulan. Serangan itu memiliki ketajaman luar biasa dan kekuatan untuk menembus udara itu sendiri.

Cahaya dengan cepat mendekati leher patung batu. Tapi sebelum bisa melakukannya, Jiang Chen membuat segel tangan dan membentuk baju besi energi bumi di sekitar patung dengan Earth Bodhisattva Orb.

Suara keras dan logam menjerit ke telinga semua orang, menyebabkan tuli sementara. Armor unsur itu langsung terkoyak. Serangan itu meninggalkan tanda yang dalam di leher patung batu itu. Jika baju besi itu tidak membatalkan setengah dari energi ofensif, serangan itu akan menjadi jauh lebih dalam.

“Serangan yang kuat!” Jiang Chen megap-megap setelah menyaksikan kekuatan belati dari pedang itu. Dia tahu betapa sulitnya delapan patung batu itu. Serangan normal tidak akan bisa merusaknya sama sekali; mereka hanya akan meninggalkan bekas samar, bukan tanda yang dalam seperti ini. Dia tidak berpikir bahwa serangan itu cukup kuat untuk memotong setengah patung dengan satu pukulan, tetapi Kaisar Shura mungkin bisa mengelolanya jika dia menindaklanjuti dengan beberapa serangan beruntun.

Bahkan Jiang Chen harus menghormati pedang iblis Kaisar Shura karena kekuatan ofensif belaka.

Dia sangat percaya diri dengan kemampuan defensif patung batu. Mobilitas mereka rata-rata, tetapi kemampuan mereka untuk melakukan pukulan tidak pernah gagal memenuhi harapannya. Namun, serangan Kaisar Shura telah mengubah pendapatnya. Sesungguhnya, tidak ada yang namanya pertahanan yang tidak bisa dihancurkan di dunia ini.

Jiang Chen semakin khawatir dengan pemikiran ini. Dia tahu betul bahwa serangan itu bukanlah serangan terkuat Kaisar Shura. Kaisar agung tentu memiliki lebih banyak trik di lengan bajunya.

Seperti yang diharapkan, Kaisar Shura tidak kehilangan ketenangannya meskipun merasa jengkel dengan kegagalannya menebang patung batu dengan satu gerakan. Stroke kedua, ketiga, keempat …

Serangan melonjak ke arah Jiang Chen seperti bendungan pecah. Kaisar Shura benar-benar marah. Teknik yang dia perlihatkan adalah salah satu kartu trufnya, begitu kuat sehingga bahkan seorang kaisar yang hebat harus menghindari beban serangan sepenuhnya.

Kaisar Void terpaku pada Kaisar Shura dengan tampilan yang sangat serius. < / p>

“Daois Void, apakah itu teknik Shura Rain of Blood?” Kaisar Coiling Dragon tidak bisa tidak bertanya. Dia adalah seorang kaisar agung yang baru naik. Selain itu, dia tidak pernah mendapat kesempatan untuk bertarung melawan Kaisar Shura, tidak seperti Emperor Void ketika dia naik ke tampuk kekuasaan.

Kaisar Void mengangguk sedikit, berat. “Teknik Kaisar Shura tidak lengkap pada saat itu, tetapi tampaknya dia telah memperbaiki kelemahan itu sekarang.”

Di sampingnya, dahi Kaisar Peerless juga berkerut. “Jadi, Kaisar Shura tidak semua bicara. Bahkan aku akan menghindarinya jika ada kesempatan. “

Kaisar Peerless tidak berarti dia lebih rendah dari Kaisar Shura. Maksudnya dia tidak punya pilihan selain bertarung secara defensif jika Kaisar Shura akan mengeksekusi teknik ini dalam pertempuran. Tidak mungkin dia bisa melawan api dengan api dan menanggung beban serangan langsung Kaisar Shura.

Kaisar Void rupanya memiliki perasaan yang mendalam tentang teknik ini. Kaisar Peafowl adalah satu-satunya di seluruh ibukota Veluriyam yang dapat menekan teknik ini secara langsung.”

Begitukah? Shura mencoba menantang Kaisar Peafowl menggunakan teknik ini sebelumnya? “Mata Kaisar Coiling Dragon bersinar dengan rasa ingin tahu.

” Dia melakukannya. Saat itu, Kaisar Shura tidak sabar menunggu penguasaan penuh dan menyerbu dengan setengah sok untuk mencoba teknik baru pada Daoist Peafowl. ”Nada suara Kaisar Void membungkuk saat dia berbicara tentang hal-hal di masa lalu.

“Dan? Apa yang terjadi? “Kaisar Coiling Dragon bertanya dengan mendesak.

Rasa ingin tahu Kaisar Peerless juga terguncang.

“Apa yang terjadi?” Kaisar Void mencibir dan menggelengkan kepalanya dengan acuh. Butuh Taoist Peafowl hanya satu bulu untuk sepenuhnya menekan teknik ini.”

Satu bulu?”

Itu benar. Satu bulu dari merak. “Kaisar Void menghela nafas. “Daoist Peafowl membongkar teknik dan benar-benar menekan Shura hanya dalam tiga gerakan. Setelah pertempuran itu, Kaisar Shura tidak pernah menantang Taois Peafowl untuk berdebat lagi. “

Kaisar Peafowl mengalahkan Kaisar Shura dengan satu bulu merak dan tiga gerakan pasti merupakan pukulan yang menghancurkan.

“Kaisar Peafowl benar-benar luar biasa.” Kaisar Coiling Dragon menghela nafas.

“Taois Peafowl tidak diragukan lagi kuat. Namun, dia juga memberitahuku satu hal dengan sangat serius setelah pertempuran itu. “Kaisar Void mengenakan tatapan yang sangat rumit. “Dia mengatakan kepadaku bahwa aku seharusnya tidak pernah berusaha untuk memenuhi teknik ini secara langsung!”

Jadi, bahkan Kaisar Peafowl merasa tekniknya cukup kuat. Dia tidak akan memberikan saran seperti itu. Ini mengkhawatirkan mereka yang ada di sisi Gunung Merak Suci. Bisakah tuan muda Zhen benar-benar menanggung suatu teknik yang mendapat pujian tinggi dari Kaisar Peafowl sendiri?

Teknik Kaisar Shura tidak lengkap ketika ia mengeluarkan tantangan kepada Kaisar Peafowl. Pria itu hari ini bertempur seolah dia tidak membuka gerbang neraka. Bisakah tuan muda Zhen benar-benar menanggung kekuatan seorang kaisar besar sekuat ini? Mungkinkah dia benar-benar memegang garis itu?

Bahkan Kaisar Peerless, terlepas dari optimisme sebelumnya, mulai mengkhawatirkan tuan muda. Bahkan dia tidak tahu apakah Jiang Chen bisa selamat dari serangan itu.

Aura pembunuh Kaisar Shura telah mencapai puncaknya. Dia adalah dewa iblis Shura paling haus darah yang pernah ada di lapangan. Setiap tebasan tampaknya mampu mengakhiri banyak nyawa.

Tekanan yang harus ditanggung Jiang Chen meningkat secara dramatis ketika menghadapi Kaisar Shura yang mengamuk. Jika kaisar agung menempel pada teknik tinju yang sama dari sebelumnya, tidak akan ada tekanan yang meningkat. Namun, teknik pedang berada pada level yang sama sekali berbeda. Itu memiliki aura tajam dengan kehadiran unik yang membuatnya merasa seperti bisa menembus apa pun.

Setiap kali tebasan datang dengan cara pahatan batu, Jiang Chen harus membayar harga yang sangat besar untuk mencegahnya menjadi diiris menjadi dua. Aspek yang paling menakutkan dari teknik ini adalah kemampuannya untuk mengumpulkan semua niat membunuh menjadi satu titik fokus dan menciptakan ladang pembantaian iblis. Semua makhluk hidup yang terperangkap di dalam ladang akan menjadi debu.

“Keluar dan pukul aku jika kau berani, Zhen! Kamu mempermalukan reputasi Kaisar Peafowl yang sangat tinggi dengan kepengecutanmu! “Kaisar Shura terdengar seperti dewa iblis pembunuh, kata-katanya penuh dengan kemarahan dan kekerasan.

Jiang Chen tahu bahwa Kaisar Shura berusaha memprovokasi dia. Namun, dia bukan orang yang membiarkan darah mengalir deras ke kepalanya. Dia tidak berpikir dia bisa mengambil bahkan tiga pukulan jika dia meninggalkan pengaturannya saat ini dan menghadapi Kaisar Shura secara langsung. Satu-satunya hal yang bisa dia sandarkan sekarang adalah lapisan demi lapisan pertahanan yang telah dia siapkan untuk pertempuran ini. Jiang Chen bisa bertahan melalui serangan sengit kaisar berkat Formasi Delapan Trigram Boulder, patung batu, dan Orb Bodhisattva Bumi. Yang dia inginkan hanyalah hasil seri. Itu sudah cukup untuk memenangkan semua Sacred Peafowl Mountain. Jadi tidak peduli betapa kerasnya Kaisar Shura mencoba memprovokasi dia, Jiang Chen hanya menutup telinga dan fokus pada mempertahankan pertahanan kedap udara nya. Pertahanannya memang hampir setup sempurna. Meskipun sangat menguras tenaga untuk mempertahankan mereka, Kaisar Shura merasa sulit untuk menerobos bahkan setelah menggunakan kartu truf. Teknik Hujan Darah mengaduk-aduk angin berdarah dan kejatuhan berdarah. Setiap serangan adalah panggilan dari neraka, dan setiap serangan akut memberikan perasaan menari antara hidup dan mati. Jika Jiang Chen tidak mengolah Boulder’s Heart, kesadarannya mungkin dengan cepat akan runtuh di bawah teknik tebal darah yang haus.