Sovereign of the Three Realms – Chapter 1232

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1232

The Violet Rings

Jiang Chen bukan orang yang mudah ditangani, tetapi Kaisar Shura juga tidak akan menyerah pada nasib di tengah jalan. Setelah beberapa saat pelecehan monster emas, Kaisar Shura akhirnya memahami maksud strategis Jiang Chen. Dalam kemarahannya, dia benar-benar mengabaikan mereka dan menuangkan semua energinya dalam serangan gila terhadap formasi sebagai gantinya.

Kaisar Shura tahu bahwa Jiang Chen ingin mempertahankan kebuntuan ini. Berakhir seri itu sendiri merupakan kemenangan bagi Sacred Peafowl Mountain. Sebaliknya, itu berarti bahwa semua usahanya selama beberapa tahun tidak sia-sia.

Kaisar besar itu sama sekali tidak mau menerima hasil seperti itu. Dia perlu menyerang dan memecah formasi. Melolong dalam kemarahan, dia mendorong dirinya ke ketinggian baru. Kekuatan ofensifnya berkobar sekali lagi. Aura berdarah merayap keluar dari pedang iblis; ia bergolak dengan gila-gilaan menuju formasi untuk menuai yang hidup. Setelah formasi selesai, lawannya juga!

Aku harus menghancurkan formasi bodoh ini. Saya harus membunuh anak itu! Saya harus menjadi penguasa Veluriyam Capital! Siapa pun yang menghalangi jalanku akan jatuh oleh pedangku! Mati, mati, MATI! ”Kaisar yang ambisius itu mabuk haus darah.

Tapi Jiang Chen bertarung dengan kecerobohan yang sama. Kaisar Shura mungkin telah mengamuk untuk meningkatkan tubuh dan kekuatan ofensifnya, tetapi raja muda Veluriyam tidak ragu untuk memanfaatkan setiap cadangan kekuatan yang harus dia lawan. Dia menghabiskan semua yang dia bisa dari Orb Bodhisattva Bumi untuk memperkuat Formasi Delapan Trigram Boulder dan delapan patungnya.

Kedua belah pihak telah meningkatkan kekuatan mereka, skala pertempuran tetap agak seimbang.

< "Bagaimana ini mungkin?" Kaisar Shura ingin batuk darah. Prospek lawannya yang meningkatkan keefektifan pertahanan sama sekali tidak terduga. Bagaimana dia bisa menang jika semuanya berjalan seperti ini? "Apakah anak itu tidak memiliki batas?"

Sejujurnya, kaisar tidak mempercayainya. Dia menggandakan upayanya dengan gigi kering. Setiap ayunan pedang lebih cepat dan lebih marah daripada yang terakhir. Patung-patung itu diserang dengan badai ganas yang meningkatkan keganasan. Dia tahu bahwa selama hanya satu patung yang hancur, dia akan memiliki jalan melewati lapisan luar formasi. Pelanggaran seperti itu akan memungkinkannya untuk mengeksploitasi kelemahan dengan cara yang jauh lebih penting.

Formasi adalah satu kesatuan. Merusak bagian dari itu biasanya berarti bahwa sisanya juga akan mengikuti. Kaisar Shura tahu betul bahwa satu celah sudah cukup bagi pedangnya untuk menyelinap masuk dan menemukan sasarannya. Mengingat bahwa lawannya adalah seorang kultivator muda, dia tidak mungkin bisa menghindari serangan. Formasi yang luar biasa kuat adalah seluruh dasar untuk anak muda tuan Zhen melawannya. Pria muda itu tidak akan berharga tanpa itu!

Tetapi meskipun dia punya rencana dalam pikiran, itu tidak mudah untuk dicapai. Tidak peduli seberapa keras dia menyerang, kekuatan regeneratif dari delapan patung batu itu jauh melampaui pemahamannya. Serangan kuat yang meninggalkan bekas luka dalam beberapa waktu yang lalu sekarang hanya tanda samar.

Sebenarnya, apakah delapan patung itu menjadi lebih kuat?

Apa yang terjadi di sini? Situasi aneh seperti itu tidak bisa dipahami oleh Kaisar Shura. Itu adalah satu hal jika patung-patung itu terbuat dari bahan yang sangat tahan lama. Tetapi bagaimana bisa hal-hal yang tidak hidup meningkatkan kecerdasan diri mereka sendiri seperti ini? Apakah mereka hidup dan beradaptasi terhadap serangannya?

Kaisar Shura tidak ingin melanjutkan. Dia merasa bahwa pertimbangan lebih lanjut akan mendorongnya ke jurang kegilaan. Dia tidak bisa melanjutkan serangan sia-sia. Pikirannya berlari dengan kecepatan tinggi. Sebagian besar batas waktu telah berlalu. Mungkin kira-kira satu jam tersisa, tetapi itu masih merupakan durasi yang masuk akal untuk menyelesaikan sesuatu.

Namun, tidak ada waktu untuk dihabiskan. Jika Kaisar Shura mengeluarkan lebih banyak energi tanpa melihat hasil, dia akan kehilangan terlalu banyak momentum. Empat jam pertempuran yang berat dan terus menerus itu terlalu berat bahkan untuk pria paling keras sekalipun. Lebih penting lagi, banyak juga yang terbuang sia-sia. Penggarap kaisar agung memiliki batas kekuatan mereka, sama seperti orang lain. Tidak ada ahli fana yang mungkin memiliki energi tak terbatas.

Namun, ada kesedihan yang menarik-narik hati sanubari. Saya lelah setelah menyerang begitu lama. Bukankah seharusnya anak itu juga lelah? Pembelaannya harusnya mengeluarkan lebih banyak kekuatan kemauan dan kekuatan, bukan? Apakah dia mesin yang sebenarnya?

Kaisar Shura punya banyak pertanyaan. Agaknya, pertahanan yang kuat seperti itu sangat berat bagi bek seperti halnya pada penyerang. Tetapi kemudian … mengapa anak itu tidak merasa lelah sama sekali? Kaisar benar-benar tidak bisa memahaminya. Orang-orang dari Retret Syura sama bingungnya.

“Bagaimana mungkin? Apa keburukan anak itu? Apakah formasi terkutuknya benar-benar tidak memiliki kelemahan? Rain of Blood Daoist Shura tidak mengatur banyak goresan. “Kaisar Vastsea adalah yang paling tidak puas di antara yang lainnya. Jika dia harus berurusan dengan teknik itu di sebuah arena, dia akan mengalami kesulitan. Lalu mengapa bisa tuan muda Gunung Suci Peafowl Mountain menjawabnya dengan begitu mudah?

Mata Li Jiancheng penuh dengan kebencian. Tuan, kamu harus membunuh anak itu. Anda hanya perlu! Anda tidak bisa membiarkannya memerintah Veluriyam Capital! Begitu dia melakukannya, akankah ada ruang bagi kita untuk bertahan? “

Tuan muda Shura Retreat adalah pria yang bangga. Ada pepatah umum bahwa dua harimau tidak bisa berbagi tempat berburu yang sama. Li Jiancheng telah mengamati secara langsung ketidakberdayaan tuannya melawan tuan muda Gunung Peafowl Suci.

Ketabahan yang kuat dari saingan potensial membuatnya putus asa. Dia adalah puncak yang Li Jiancheng tidak mungkin bisa berharap untuk menyeberang, terlepas dari ukuran egonya. Dia tidak akan membiarkan seseorang seperti itu tetap di Veluriyam Capital. Dia sangat ingin menghindari harus hidup dengan situasi yang mengerikan seperti itu selama sisa hidupnya.

Akhirnya, Kaisar Shura menghentikan serangannya dan tenang. Bersandar pada pedangnya, dia melihat ke kejauhan dengan serius. Matanya memandang Formasi Delapan Trigram Boulder dan delapan patung batu dengan tatapan merenung. Ekspresi marahnya memudar, memberi jalan pada perhatian. Kaisar akhirnya mendapatkan kembali ketenangannya.

Jumlah waktu tersisa yang terbatas memaksanya untuk mempertimbangkan kembali situasinya. Dia tahu bahwa status mengamuk dapat meningkatkan keinginannya untuk bertarung dan memberinya energi tambahan, tetapi dia harus menukar rasionalitasnya sebagai gantinya. Melawan seseorang yang sepintar tuan muda Zhen, melakukan hal itu sangat tidak bijaksana.

Jika dia tidak bisa menerobos sistem pertahanan dengan kekuatan kasar, maka dia harus menggunakan pikirannya untuk tugas itu sebagai gantinya. Kaisar Shura bukan orang bodoh. Setelah tenang, ia segera mulai membuat ide.

“Sistem pertahanan anak itu terdiri dari cincin dan lapisan yang saling terkait. Delapan patung hanyalah pelopor. Jika saya dapat menghancurkan salah satu dari mereka, maka bagian luar akan menjadi tidak sempurna, menciptakan cacat pada formasi. Jadi, saya harus mulai dengan delapan patung itu. Tetapi kekuatan saya tidak cukup sekarang, hmm … “

Jika saya tidak bisa melakukannya dengan kekuatan mentah, mengapa tidak melakukan sesuatu untuk menduduki mereka atau memindahkannya ke samping? Jika menghancurkan mereka terlalu keras, dia untuk sementara waktu bisa mengendalikan mereka, bukan?

Kilasan inspirasi melintas di benak Kaisar Shura.

“Ya, mari kita coba!” kaisar yang ambisius dihibur untuk pertama kalinya dalam tiga jam. Dia akhirnya memiliki jalan potensial menuju solusi. Bersandar pada pedangnya, dia melayang di udara dengan tangannya yang lain. Cincin Violet muncul dari ketiadaan itu, melingkarkan diri di lengan Kaisar Shura.

“Apakah itu … Cincin Syura Kehidupan dan Kematian?”

Di sisi Gunung Peafowl Suci, Kaisar Void Mau tak mau memanggil dengan wajah pucat, Ini buruk! Tampaknya Shura telah menemukan cara untuk berurusan dengan tuan muda Zhen. ”

Kaisar Shura menggeram tanpa banyak kesopanan, menyapu lengan cincinnya ke depan. Lingkaran ungu terbang ke udara, membentuk jejak cahaya di belakang mereka. Sejumlah komet ajaib berwarna-warni merobek langit.

Cincin mulai tumbuh dan tumbuh, masing-masing menjadi tiga meter. Mereka langsung menuju delapan patung batu.

“Hmm? Apa yang dia rencanakan untuk lakukan? “Jiang Chen resah dengan pemandangan aneh ini. Apakah Kaisar Shura berusaha untuk menahan patung-patungnya di tempatnya? Formasi Delapan Trigram Boulder itu tangguh dengan sendirinya, tetapi tanpa pencegahan patung-patung terhadap sebagian besar serangan yang masuk, itu tidak akan cukup untuk menghentikan Kaisar Shura yang mengamuk. Cincin ungu itu memiliki batasan yang menakutkan. Jika mereka diizinkan untuk menempel ke patung, jumlah pembatasan pada mobilitas patung apa pun akan mematahkan hubungan antara mereka dan formasi. Patung-patung tidak akan lagi dapat menarik kekuatan dari Orb Bodhisattva Bumi kemudian. Tanpa pembentukan dan energi roh Orb untuk mendukung mereka, patung-patung itu akan secara signifikan lebih lemah. Kaisar Shura kemungkinan besar akan dapat menghancurkan mereka. Tapi itu bahkan lebih mungkin bahwa kaisar tidak akan tertarik pada mereka sama sekali. Sebagai gantinya, dia akan menyerang Formasi Delapan Trigram Boulder secara langsung. Begitu formasinya jatuh, ia akan rentan terhadap serangan langsung. Meskipun mengetahui semua ini, Jiang Chen tidak punya solusi. Dia hanya merasa cemas pada ketidakmampuannya untuk datang dengan strategi yang sudah dekat. Cincin ungu berdenyut dengan meningkatnya kekuatan menahan diri. Tidak akan lama sekarang sebelum patung-patung itu diambil dari kendalinya. Sambil menggertakkan giginya, tuan muda Sacred Peafowl Mountain mengeksekusi serangkaian segel tangan yang memanggil kembali delapan patung ke dalam cakram formasinya. Setelah menyingkirkan hambatan yang signifikan, Kaisar Shura berseri-seri dengan gembira.