Sovereign of the Three Realms – Chapter 1260

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1260

Pengkhianatan Umum

Kekhawatiran Kaisar Vastsea tidak ada hubungannya. Mata penuh kebencian Kaisar Shura mengisyaratkan keengganan mendasar untuk menyerah menyerang. Api pembalasan membakar semakin terang. Dia tidak memiliki niat untuk membatalkan rencana itu.

Vastsea, ini adalah saat kita membuatnya atau menghancurkannya! Entah kita membunuh bocah itu dan mengambil kembali Veluriyam Capital, atau kita terputus darinya selamanya! “Kaisar Shura tidak cukup menyatakan alternatif absolut dari ‘kematian’ secara langsung. Dia masih mempertahankan beberapa pertimbangan untuk perasaan Kaisar Vastsea.

“Kami akan memiliki kesempatan yang pasti, sesama pengikut Taoisme,” kata Vastsea.

Tiba-tiba, kesadaran Kaisar Shura mendeteksi sesuatu. Ekspresi kegembiraan gila muncul di wajahnya. “Baik! Sungguh keberuntungan, Vastsea! Bocah itu akhirnya menunjukkan dirinya. Dia mengawal kaisar-kaisar besar yang berkeliaran keluar sekarang dan mereka sedang dalam perjalanan menuruni Gunung Peafowl Suci. Dia hanya memiliki Mo Wushuang di sampingnya. Void dan Coiling Dragon tidak ada! ”

Jantung Kaisar Vastsea bergetar. Matanya terpancar gembira. “Sungguh?”

Kaisar adalah aktor yang sangat baik. Di belakang ekspresinya yang ceria ada ketidakpedulian. Bodoh sekali. Dia berada di tepi jurang, tapi tidak tahu dia sengaja di-umpan. Bagaimana aku bisa begitu buta untuk mengikuti pria tak berotak dan tidak kompeten selama bertahun-tahun?

Ayo, Vastsea . Ayo pergi ke mereka. Yang lain telah mengunci anak itu. Kami bertugas memotong pelariannya. Kita hanya perlu mencegahnya kembali ke kediamannya. Dia tidak akan lolos bahkan jika dia menumbuhkan sayap! “Kaisar Shura menggertakkan giginya.

” Ya, ayo! “Sependapat dengan Kaisar Vastsea.

Kaisar Shura tidak mendeteksi sesuatu yang tidak biasa dengan rekan senegaranya. Kegembiraannya telah pergi ke kepalanya. Dalam benaknya, kemenangan sudah terjamin.

Kedua kaisar menyembunyikan diri di dekat pintu masuk Gunung Peafowl Suci, di sepanjang jalan kembali.

Kaisar Shura menatap tajam ke kejauhan. “Dia baru saja mengirim para penggarap berkeliaran,” gumamnya. Bocah itu akan segera kembali. Jam perhitungan akan segera tiba di kita. Anda akan bertanggung jawab untuk menghentikan Mo Wushuang. Saya akan memimpin serangan, dan tiga lainnya akan mendukung saya. Gunakan domain kami untuk memblokir pelarian anak itu! “

” Baiklah. Selamat, rekan Taois. Tentunya tidak ada yang salah saat ini, “mengangguk Kaisar Vastsea.

” Heh heh heh, “Kaisar Shura terkekeh. Dia memfokuskan matanya pada jalan yang lebih jauh ke bawah, tidak berkedip bahkan untuk sedetik pun. Dia akan segera beraksi begitu ada petunjuk tentang Jiang Chen yang muncul di pinggiran.

Waktu berlalu dari waktu ke waktu. Tidak butuh waktu lama untuk muncul dua sosok kabur di kejauhan. Sedetik lagi sudah cukup bagi Kaisar Shura untuk membedakan identitas mereka. “Itu dia! Ini bocah! “Kaisar yang putus asa itu merasakan gelombang kebahagiaan. “Dia pikir dia sangat baik, Vastsea. Dia pikir dia tepat di luar rumahnya. Dia hanya membawa satu orang bersamanya! Ini adalah takdir yang menentukan kematiannya! “

Kaisar Vastsea menggemakan tawa hampa. “Jika langit menginginkan seseorang untuk mati, mereka pertama-tama akan membuatnya gila.”

Kaisar Shura benar-benar merindukan nada-nada itu dengan kata-kata itu. Reaksi satu-satunya adalah anggukan ganas. Dia menunggu Jiang Chen untuk mencapai zona kendali domainnya sebelum dia akan meluncurkan serangannya.

Jiang Chen sangat ceria dengan langkah musim semi dalam langkahnya. Dia tertawa dan mengobrol dengan Mo Wushuang, tidak memiliki kecenderungan sedikit pun merasakan bahaya yang akan datang.

Kaisar Shura senang dengan pemandangan itu. Bocah itu begitu penuh dengan dirinya sendiri sehingga dia melemparkan semua kehati-hatian pada angin. Berita bagus untuk apa yang akan dia lakukan. Semakin santai anak itu, semakin baik peluangnya untuk melakukan pelanggaran. Target yang waspada hanya akan menghambat rencananya.

Sangat dekat!

Menggosokkan jarinya, kaisar menyulap jimat yang kuat ke tangannya. Setelah aktivasi, itu berubah menjadi hamparan cahaya kuning, beriak keluar dalam serangkaian gelombang melingkar.

Guntur bergemuruh di udara. Itu adalah jimat penyegelan yang sangat kuat.

Jimat ini dirancang untuk melawan Jimat melarikan diri. Itu mengunci area umum sehingga calon pelarian tidak bisa lolos dari celah dimensi. Kaisar Shura telah melakukannya untuk menghalangi setiap jalan keluar. Dia ingin menjebak Jiang Chen dan menyiksanya di waktu luang.

Jimat ini khususnya kuat, dan merupakan salah satu harta paling berharga milik Kaisar Shura. Dia rela menghabiskan sedikit uang untuk perjalanan itu.

Ruang angkasa dalam radius sepuluh mil dengan demikian ditutup.

“Hahaha!” Keberhasilan jimat itu membuat Kaisar Shura terkekeh di kemenangan. Sekarang ruang di sekitarnya ditutup, baik Jiang Chen maupun Mo Wushuang tidak bisa melarikan diri.

Tidak ada lagi alasan baginya untuk bersembunyi. Dia memiliki tiga sekutu di dekatnya yang akan tiba kapan saja. Lima kaisar besar melawan satu, ditambah jenius kaisar belaka, berada di luar peluang yang luar biasa! Bagaimana mungkin kaisar tidak merasa dibenarkan?

Kaisar Vastsea mengikuti perwujudan temannya dari udara tipis, berdiri dekat dengan kaisar lainnya.

Ekspresi Mo Wushuang membeku di kandang spasial. “Tuan muda,” serunya kepada Jiang Chen, “ini adalah jimat pemeteraian yang kuat. Kami hanya bisa keluar dengan berjalan kaki. “

Jiang Chen mengangguk, tetapi ekspresinya cukup tenang. Dia mengunci dengan dingin pada Kaisar Shura. Kaisar agung berada di tengah-tengah gunung, menghalangi jalannya.

Kaisar Shura secara khusus membenci kebanggaan pemuda yang keras kepala itu. Kematian bocah itu sudah dekat, tetapi dia masih bersikap mulia dan terpisah. Kaisar sangat marah dengan reaksi semacam ini.

“Brat Zhen, surga telah memberikan keadilan hari ini dengan memberikanmu padaku! Saya ingin mendengar kata-kata terakhir yang mungkin Anda miliki, hahahaha … “Kaisar yang putus asa itu gembira atas perubahan. Dia bahkan punya energi untuk mengucapkan komentar mengejek.

Tuan muda Zhen adalah tikus yang terperangkap dalam perangkap. Tidak peduli ke arah mana dia melihatnya, pemuda itu harus turun ke panik setiap saat. Kaisar Shura sangat tidak senang bahwa itu belum terjadi.

“Syura, eh? Tindakanmu hanya membuat dirimu hancur. Anjing gelandangan harus menjilat luka-luka mereka dari bayang-bayang, tidak lari ke kematian mereka. Anda akan baik-baik saja jika Anda tidak berlari menuju kehancuran Anda. “

Kaisar Shura meneriakkan tawa karena kemarahan yang luar biasa. “Apakah Anda benar-benar punya waktu untuk membuang percekcokan kosong? Di satu sisi, saya terkesan. Apakah Anda pikir masih ada peluang untuk membalikkan keadaan hari ini? “

” Apa, Anda pikir Anda sudah menang? “Jiang Chen memandang lawannya dengan setengah tersenyum.

“Hmph, cukup bicara. Wilayah udara bermil-mil telah ditutup oleh jimat saya. Anda tidak akan bisa melarikan diri. Apakah Anda berpikir bahwa Mo Wushuang sendiri dapat melindungi Anda? Jangan mencoba untuk menggertak. Saya sudah melakukan penelitian dan tahu bahwa kaisar lain tidak ada di Gunung Peafowl Suci! “

Kaisar Shura berbicara seperti bocah kecil yang suka membantah. Dia tampaknya takut kehilangan debat verbal dengan Jiang Chen dan terus-menerus menekankan keuntungannya. Dia ingin membanjiri para pemuda pada tingkat emosional.

Namun, omelannya tampaknya memiliki efek sebaliknya. Alih-alih menghapus senyum di wajah pemuda itu, tampaknya malah menimbulkan sedikit ejekan. Ada sedikit simpati juga; jenis amal yang bisa dilemparkan ke orang bodoh. Untuk kedua kalinya hari itu, reaksi pemuda sangat melukai kaisar.

“Vastsea, dukung aku. Saya akan langsung mengambil kepala anak itu. Mari kita lihat apakah dia bisa terus menjalankan mulutnya, “perintah Kaisar Shura.

Kaisar Vastsea mempertahankan ekspresi kosong. “Baiklah.”

Shura mengalihkan pandangannya ke kejauhan. “Baik. Tiga lainnya akan datang sekarang. Manuver yang mengapit akan mempercepat kematian bocah itu. “

“Seperti yang kauinginkan,” jawab Vastsea dengan nada kayu. Dengan suara tawa mengerikan, Kaisar Shura mulai memunculkan momentum yang dibutuhkan untuk melakukan pukulan mematikan. Tiba-tiba, kilatan prekognisi yang tidak nyaman berkedip-kedip melalui kesadarannya. Dia ingin menyelidiki dengan tepat apa yang salah, tetapi kekuatan yang luar biasa sudah mengalir deras ke arahnya dari belakang. Dia merespons dengan kecepatan kilat, tetapi serangan yang tiba-tiba itu memungkinkannya untuk menyelinap masuk. Sebuah pukulan kejam memukulnya di bagian kecil punggungnya. Pukulan itu menghasilkan pukulan yang berat dan memalu, hampir mengirim jantungnya terbang melewati bagian depan dadanya. Buk! Kaisar Shura merasakan sensasi hangat di rongga mulutnya. Dia meludahkan seteguk darah. Cepat! Namun, kaisar yang putus asa itu tidak bungkuk dalam pertempuran. Dia secara refleks memutar mundur dengan pedang iblisnya dengan gerakan mengalir. Jika penyerang di belakangnya menunda setengah saat, ia akan dipotong menjadi dua. Sayangnya, serangan itu mendarat di udara kosong. Penyerang sudah pergi seperti angin sepoi-sepoi. Sebuah pemikiran menakutkan melayang ke pikiran Kaisar Shura. Meskipun dia tidak menoleh, dia masih bisa yang telah menyerangnya dari belakang. Hanya ada satu kemungkinan pelakunya: Kaisar Vastsea! Bawahan saya yang dulu loyal telah mengkhianati saya! Shura menoleh dengan marah, tetapi Kaisar Vastsea sudah melayang beberapa ratus meter. Pengikut yang dulu mengabaikan kemarahan pembunuh mantan gurunya. “Vastsea, kau … kau berani mengkhianatiku !?” Kemarahan Kaisar Shura tidak bisa ditahan. Dia tidak pernah berpikir dia akan ditikam oleh orang yang paling dia percayai, dan pada jam sebelas! Kaisar Vastsea tidak memiliki ekspresi. “Aku bukan orang yang mengkhianatimu, Syura. Anda mencoba menyeret saya ke dalam jurang dengan Anda. Saya tidak ingin mati, jadi saya harus melakukan sesuatu. “” Omong kosong! “Kaisar yang putus asa mengeluarkan raungan biadab. “Aku hampir membunuh anak ini. Apakah kamu buta? Tidakkah Anda melihat kita berada di puncak kemenangan? “Kaisar Vastsea menggelengkan kepalanya. “Tidak, saya tidak. Aku melihatmu badut yang tidak punya akal menari-nari. Syura, aku mengikutimu sebelumnya karena kupikir kau bisa mewarisi takhta. Anda membuktikan saya salah melalui ketidakmampuan Anda, dan mengarahkan titik pulang dalam menghadapi kesulitan. Kamu tidak lagi bernilai kesetiaan saya lagi, “Kaisar Shura gemetar seperti daun. Serangan Kaisar Vastsea telah melukainya secara fisik, tetapi kata-kata pria itu lebih kejam daripada tinjunya. Dia hampir mati lemas.