Sovereign of the Three Realms – Chapter 127

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 127

Bermain-main dengan Tentara Kerajaan Darkmoon

“Sial, apakah mereka bermain lelucon? Saya pikir mereka akan menyergap kita! “

” Binatang buas bodoh ini hanya bisa menakuti orang-orang dari Kerajaan Timur. Mereka tidak banyak berhadapan dengan pasukan Kerajaan Darkmoon kita yang perkasa. “

Semua prajurit dan perwira Kerajaan Darkmoon semuanya berdebat keras. Mereka telah menghabiskan waktu cukup lama untuk menyiapkan formasi mereka, tetapi kawanan Swordbirds ini baru saja terbang tanpa menjatuhkan bahkan satu bulu pun.

“Apa-apaan!”

Tapi, petugas yang bertugas mengarahkan formasi tidak berani menurunkan penjagaannya dan tidak berani membubarkan formasi. Dia hanya memberi perintah lima belas menit penuh kemudian ketika dia melihat bahwa pasukan Swordbird tidak akan kembali.

“Mundur!”

Formasi diturunkan di tengah-tengah derak keluhan dan kutukan. Semua orang duduk lagi berpasangan, kembali ke belakang, berniat untuk beristirahat di tempat mereka berdiri.

Bagaimanapun, ini berbaris dan bertempur. Mereka harus berbaris di siang hari, jadi bahkan jika mereka tidak bisa berbaring di tanah pada malam hari, mereka masih harus duduk dan beristirahat sebentar.

Bahkan belum lima belas menit setelah mereka duduk ketika terompet melengking terdengar lagi.

Musuh menyerang lagi, bangun! Siapkan formasi, atur formasi! ”

Itu terjadi lagi dengan sekelompok Swordbirds lain terbang dari arah Kerajaan Timur. Kali ini, ada sekitar beberapa ribu Swordbirds. Mereka semua adalah Silverwing Swordbirds di bawah kepemimpinan Goldwing Swordbirds, dengan tidak ada satu pun Swordwing Greenwing yang terlihat.

Ada orang di belakang Swordbirds! Kali ini penyergapan nyata! “

” Siapkan formasi dan formasi tombak panjang, bersiaplah untuk menyerang! “

Whoosh, whoosh, whoosh!

Kicauan, kicauan, kicauan!

Pasukan Swordbird hitam yang padat sekali lagi telah menipu pasukan Kerajaan Darkmoon. Meskipun ada pengendara di punggung Swordbirds kali ini, mereka masih tidak memulai serangan dan hanya meluncur melewati tinggi di udara. Bahkan pemanah terkuat tidak bisa menembak ke ketinggian itu.

Ditipu sekali lagi.

Para prajurit dan perwira Kerajaan Darkmoon agak meradang dengan iritasi. Mereka baru saja menutup mata sebentar ketika dua angkatan dari pasukan Swordbird terbang lewat. Sepertinya mereka akan bertarung, tetapi kemudian mereka tidak melakukannya. Apa yang mereka rencanakan dengan terbang bolak-balik seperti ini?

Formasi diturunkan. Namun kali ini, setengah jam berlalu sebelum tanduk melengking itu terdengar tiba-tiba, sekali lagi mengguncang tentara dari tidur mereka.

Musuh mendekat, musuh mendekat! Bangun! Siapkan formasi, atur formasi! ”

Formasi itu sekali lagi diatur dengan semua orang dalam kebingungan. Untunglah mereka adalah prajurit yang sangat terlatih dan disiplin. Bahkan jika mereka mengusir tidur dari mata mereka, kecepatan dan efisiensi yang mereka buat formasi mereka tidak tertunda sedikit pun.

Formasi dengan cepat diatur lagi di tengah-tengah derau kebisingan . Tentara Swordbird yang telah terdeteksi sekali lagi terbang dari arah Kerajaan Timur.

“Mungkin saja pelecehan lagi kali ini, kan? Hanya ada beberapa ribu Swordbirds, mereka tidak mampu melakukan banyak kerusakan. Jika itu benar-benar turun ke pertarungan, formasi eksterior akan cukup untuk menghancurkan mereka. “

” Mereka tidak akan bertarung dengan pasti. Binatang buas ini hanya ada di sini untuk membuat masalah sehingga kita tidak bisa tidur nyenyak! “

” Sialan, Kerajaan Timur tidak memiliki kekuatan dan hanya bisa menarik taktik busuk ini! ” >

Mereka tidak bertarung dengan benar dalam pertempuran antara dua pasukan dan hanya menggunakan trik kecil ini. Betapa memalukan! ”

Para prajurit mencerca musuh mereka dengan penghinaan tetapi juga penuh dengan pengunduran diri. Siapa yang membuat aturan bahwa taktik pangkalan ada di meja ketika dua pasukan bertempur? Ini diberi label ‘semua adil dalam perang’.

Lagipula, panglima tertinggi Kerajaan Darkmoon mereka adalah dewa pasukan yang juga berpengalaman dalam menggunakan taktik yang licik.

< p> Huh. Catat formasi. Itu semua hanya pelecehan. Mereka tidak memiliki keberanian untuk bertatap muka dengan pejuang pemberani dari Kerajaan Darkmoon! “

” Kerajaan Timur penuh dengan pengecut! “

” Sampah yang tidak berguna Kerajaan Timur, turun dan bertarung jika Anda berani! Keterampilan apa yang Anda miliki hanya dengan terbang bolak-balik di atas kepala kita? “

Para prajurit di bawah memanggil makian dan berusaha membuat marah para praktisi Kerajaan Timur yang mengendarai Swordbirds.

” Karena kamu ingin bertarung, maka ayo bertarung! ”

Sebuah tanggapan turun dari udara dan tiba-tiba semua praktisi di belakang Swordbirds mengeluarkan busur panjang di belakang mereka. Anak panah dengan api dan minyak yang diikat ke mereka tiba-tiba menghujani perkemahan di bawah mereka.

Ketika beberapa ribu orang menembak pada waktu yang sama dan masing-masing menembakkan dua puluh panah, itu masih menghasilkan sepuluh ribu panah .

Ketika sepuluh ribu panah turun pada ruang sekecil itu, kekuatan penghancur mereka cukup besar.

Meskipun formasi di bawah mereka memblokir sebagian besar panah, sebagian kecil dari panah masih ada. mendarat di tenda.

Ketika panah yang menyala mendarat di tenda, mereka mulai membakar dengan marah.

Setelah itu, beberapa tentara terbakar.

Setelah serangkaian penembakan yang marah, pasukan Swordbird tidak melakukannya. t berlama-lama sama sekali ketika mereka pergi dengan meriah, meninggalkan lautan api di bawah mereka.

“Matikan apinya! Cepatlah dan padamkan api! ”

Meskipun sebagian besar dari sepuluh ribu panah yang menyala telah dihancurkan, beberapa ribu masih mendarat di tanah, cukup untuk memicu gelombang besar lautan yang berapi-api.

Organisasi internal pasukan besar agak berantakan karena kebakaran itu.

Ren Feilong segera memberi perintah, “Penunggang Hitam sudah siap! Jagalah langit, jika Anda bertemu pasukan Swordbird, segera bertarung! Kamu hanya diizinkan menang dan tidak boleh kalah! ”

Kerajaan Darkmoon sebenarnya telah menyiapkan pasukan udara juga, bernama Penunggang Hitam.

Namun, Kerajaan Darkmoon memiliki sumber daya yang terbatas di daerah ini dan telah berhasil mengeruk pasukan hanya tiga ribu. Jumlah gagak hitam jauh lebih sedikit jika dibandingkan dengan Goldwing Swordbirds sehingga mereka bisa paling setara dengan Silverwing Swordbirds. Tetapi orang-orang dari pasukan ini semuanya adalah dunia maju dari qi sejati dan telah memenuhi kriteria seleksi yang ketat. Sistem pelatihan mereka juga sangat kuat.

Mereka benar-benar jauh lebih kuat dibandingkan dengan pengendara Swordbird yang berkumpul dengan cepat yang disatukan oleh Jiang Chen.

Gelombang lain dari pasukan Swordbird tiba tidak lama setelah Penunggang Hitam naik ke udara. Dengan cara ini, pertempuran yang diantisipasi di udara mulai terjadi.

Baik dalam hal taktik atau pelatihan, Black Riders benar-benar jauh lebih kuat.

Namun, para pengendara Swordbird juga memiliki keunggulan, dan itu adalah keuntungan alami dari Swordbirds sendiri. Swordbirds adalah binatang buas yang ganas dan kemampuan pertahanan mereka sangat mencengangkan, dan sama sekali bukan sesuatu yang bisa diharapkan oleh Penunggang Hitam.

Ketika semua keuntungan ini dibatalkan, kemampuan bertarung dari keduanya kira-kira setara satu sama lain.

Namun, pengendara Swordbird jelas tidak memiliki keinginan untuk tetap berjuang. Setelah mereka bertukar beberapa putaran dengan Black Riders, mereka pergi dengan gelombang besar sayap mereka.

Black Riders bahkan mulai mencurigai jumlah gelombang yang dimiliki pasukan Swordbird ini. Mungkinkah kawanan Swordbirds yang sama berputar-putar di sekitarnya dan terbang bolak-balik?

Lagi pula, terbang di udara berbeda dengan berjalan di tanah. Seseorang bisa membuat lingkaran dan datang dari timur, membuat lingkaran kecil lain dan datang dari timur lagi.

Dengan hanya jenis berputar-putar ini, mereka akan menyesatkan orang lain bahwa tampaknya ada banyak gelombang pengendara Swordbird.

Namun, tidak ada yang bisa memastikan apakah itu satu gelombang atau beberapa gelombang pengendara Swordbird. . Oleh karena itu, kapten Penunggang Hitam memutuskan untuk mengikuti gelombang ini dan melihat apa yang dilakukan para penunggang Swordbird.

Pengejaran baru saja dimulai ketika tiba-tiba, gelombang besar Swordbirds melonjak keluar dari tiga arah timur, barat, dan utara.

“Sialan, kami berjalan ke dalam perangkap. Itu mendorong kami untuk meninggalkan pangkalan kami! Siapkan formasi, pasukan darat, buat formasi! ”

Para Penunggang Hitam telah dialihkan ke selatan, sepenuhnya mengambil pertahanan udara mereka. Dengan cara ini, orang-orang di bawah ini tidak dapat berkonsentrasi untuk memadamkan api, dan harus mengatur formasi untuk berjaga-jaga terhadap serangan dari langit.

Namun, karena api mulai menyala, tentara tidak dapat mengatur formasi sebanyak yang mereka inginkan. Meskipun mereka semua mengenakan baju besi, mereka terbuat dari darah dan daging. Tidak ada yang bisa menahan momentum kuat dari api.

Pada saat ini, tiga regu Swordbird di langit menyerang serempak. Panah yang tak terhitung jumlahnya menghujani seperti air hujan yang disiram dari sendok labu, mengalir turun dari langit.

Karena api yang mengamuk di bawah ini, formasi pertahanan tidak sekokoh sebelumnya.

Seperti segera setelah formasi pertahanan perisai putaran menjadi limbung, banyak celah kemudian akan muncul. Di hadapan hujan panah yang begitu padat, setiap celah akan berakibat fatal.

Jeritan yang menyakitkan terdengar tiba-tiba, untuk ditindaklanjuti dengan tangisan yang bahkan lebih menyakitkan.

Mereka yang dipukul berteriak dan mereka yang terbakar berteriak. Pasukan hebat tenggelam dalam kekacauan gerakan dalam rentang>

Itu adalah hal yang baik bahwa tentara sangat terlatih dan mereka segera menemukan pijakan mereka setelah kerusuhan sementara. Mereka yang bertugas menyiram api dan mereka yang bertanggung jawab mendirikan formasi masing-masing fokus pada tugas mereka. Semuanya dalam keadaan baik dan diatur dengan baik.

Kecuali, setelah putaran serangan ini, meskipun kekuatan utama tentara tidak dirugikan, tetapi beberapa ribu tentara masih kurang lebih terluka oleh panah.

Lagipula, panah-panah itu ditembak jatuh oleh tiga regu yang terdiri lebih dari sepuluh ribu orang hingga dua puluh hingga tiga puluh ribu panah. Bahkan jika mereka tidak menusuk siapa pun hingga mati, itu sudah cukup untuk membombardir banyak orang sampai mati.

Efektivitas taktik pelecehan dan perang gerilya jelas, pasukan Swordbird tidak tinggal dan bertarung. Mereka pergi dengan gembar-gembor sekali lagi, meninggalkan pasukan besar di bawah mereka berteriak kutukan.

Ketinggian pasukan Swordbird membuat mustahil bagi mereka untuk membalas balik.

Saat melakukan perjalanan dari tinggi ke rendah, bahkan jika kekuatan panah lemah, mereka masih setidaknya memiliki potensi untuk melukai dan membunuh. Tetapi ketika mereka menembak ke udara dari tanah, kekuatan panah mereka secara alami sangat menurun.

Bahkan praktisi dengan kekuatan lengan terbaik hampir tidak bisa mengatur jarak dengan jarak tembaknya. Tetapi bagaimana sesuatu yang baru saja mencapai mereka cukup membahayakan Swordbirds?

Bulu-bulu pada Swordbirds sekuat besi dan baja, sebuah kehidupan mesum.

Karena itu, pertempuran telah menghasilkan pasukan Kerajaan Darkmoon yang marah tanpa jalan keluar untuk melampiaskan kemarahan mereka.

Namun, tidak ada seorang pun dalam pasukan Kerajaan Darkmoon yang bisa mengantisipasi bahwa bencana yang sebenarnya baru saja akan dimulai. p>

Seorang prajurit yang terluka oleh panah tiba-tiba merangkak dengan kaku dan menerkam, menggigit tenggorokan prajurit lain.

“Ah!” Teriakan mengerikan terdengar, dengan prajurit tergigit menggenggam tenggorokannya sakit. Darah segar mengalir deras keluar dari tenggorokannya.

Tidak lama kemudian, seorang prajurit lain yang luka-lukanya cenderung oleh rekannya membuat matanya tiba-tiba berubah menjadi merah darah dan giginya gemeletuk. Dia menjulurkan kepalanya, dan menggigit keras di belakang tangan kawan yang membalutnya.

“Kamu … kamu gila sekali! Aku mendandani lukamu dan kau menggigitku ?! ”

Namun, adegan seperti ini hanyalah permulaan.

Satu, dua …

Aneh teriakan dan tangisan menembus ketenangan tentara. Segala macam ratapan, ejekan, dan kutukan menyebar ke seluruh lembah gunung.

Serangan musuh telah berakhir, tetapi mengapa tangisan dan kutukan yang melengking ini terus-menerus terdengar?

Pasukan hebat di lembah gunung tiba-tiba tenggelam dalam kepanikan. Perasaan panik menyebar keluar seperti epidemi.

Namun, begitu racun menakutkan memiliki momentum, kecepatan penyebarannya tidak lebih lambat daripada penyebaran perasaan ketakutan itu.

Setelah satu jam, pasukan besar di lembah sudah benar-benar larut dalam kekacauan. Pada awalnya, para kapten, letnan, dan berbagai jenderal telah mampu menjaga ketertiban.

Namun pada akhirnya, situasi seperti ini menjadi sepenuhnya di luar kendali dan perlahan-lahan berubah menjadi kekacauan.

Setelah rasa takut menyebar, bahkan pasukan batu yang kokoh akan diatasi, belum lagi jenis ketakutan ini tidak dibawa oleh musuh, tetapi muncul dari dalam kamp itu sendiri.

Internal kepanikan jauh lebih menakutkan dan merusak daripada musuh eksternal.