Sovereign of the Three Realms – Chapter 128

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 128

Membunuh Jenderal Pertama

“Panglima Tertinggi, ada yang salah besar. Tentara dalam kekacauan total. Para prajurit yang terluka semuanya melompat satu sama lain dan menggigit rekan mereka sendiri. Mereka yang digigit terus menggigit orang lain setelah waktu yang singkat. Satu menyerahkannya ke sepuluh lainnya, sepuluh menyerahkannya ke seratus lainnya. Bahkan jika kita harus membunuh mereka sekarang, kita tidak akan bisa menyingkirkan mereka semua. Hati prajurit itu semua gelisah, dan mereka tidak dapat menemukannya dalam diri mereka sendiri untuk membunuh rekan-rekan mereka. “

Pada awalnya, di dalam tenda komandan, Ren Feilong berpikir bahwa itu hanyalah beberapa perkelahian kecil dan perkelahian. Dia sebenarnya tidak goyah sedikit pun ketika battlecries mengguncang langit sekarang.

Dia tahu betul bahwa pengendara Swordbird ini hanya di sini untuk pelecehan, dan tidak akan pernah berani bersilangan pedang dengan sebagian besar kekuatan mereka di sini. Kerajaan Timur tidak memiliki kemampuan bertarung seperti itu, dan ini benar-benar bukan tempat yang cocok untuk menjadi medan perang juga.

Namun, kepercayaan Ren Feilong kali ini adalah kepercayaan yang berlebihan.

“Panglima Tertinggi, kita benar-benar tidak bisa mengendalikan semuanya lagi. Pasukan besar telah jatuh ke dalam kekacauan. Kita perlu membendung kekacauan atau pasukan besar akan benar-benar runtuh. ”

Ren Feilong dengan kejam menghancurkan cangkir teh di tangannya ke tanah. “Tak berguna! Banyak sampah yang tidak berguna! Beberapa ribu Swordbirds sudah cukup untuk mengganggu sejuta pasukanku yang kuat? “

” Panglima Tertinggi, kali ini berbeda. Siapa yang mengira tentara kita tiba-tiba akan saling serang? Selain itu, mereka tampaknya berada di bawah semacam mantra sihir. Para prajurit terus-menerus saling menggigit dan tidak terbuka untuk alasan sama sekali. Sepertinya mereka semua menjadi korban racun aneh dan sudah mati. “

” Racun aneh? “Mata Ren Feiling membelalak. “Mungkinkah … ini buruk!”

Ren Feilong tiba-tiba teringat kemungkinan yang menakutkan dan buru-buru memberikan perintah, “Tarik pasukan dan berhitung. Siapa pun yang digigit akan segera dieksekusi. Gambarlah siapa saja yang belum digigit dan bersiap untuk menerobos berbagai kamp. Saling memandang dan saling mengawasi. Tidak ada satu orang pun yang digigit diizinkan masuk melalui celah-celah itu. “

Ren Feilong benar-benar sedikit terguncang kali ini. Dia telah menjadi bagian dari pasukan selama tiga puluh tahun, mencapai prestasi yang tak terhitung jumlahnya, dan melihat banyak pertempuran hidup dan mati.

Namun, pertempuran malam ini benar-benar berbeda jika dibandingkan dengan apa pun sebelumnya. Bisa dikatakan bahwa itu sama sekali bukan pertempuran, tapi bencana.

Panglima Tertinggi, bawahanmu akan meliput mundurmu.”

Panglima tertinggi, datang ke sini. Semua orang membuka mata Anda dan perhatikan dengan cermat! Mereka yang digigit akan dieksekusi tanpa kecuali. ”

Itu adalah kekacauan kacau di tempat kejadian dan lingkungan kamp Ren Feilong tidak terkecuali.

Hampir tidak ada Pasukan lengkap tersisa sekarang bahwa situasi telah berkembang ke titik ini. Semua regu telah sepenuhnya dipisahkan dan itu adalah keberuntungan murni apakah seseorang telah digigit atau tidak.

Adalah hal yang baik bahwa daerah ini dipenuhi oleh para ahli tentara. Mereka yang belum digigit berkumpul dalam kelompok beberapa ratus, dengan sepuluh ribu orang dikumpulkan sebelum lama.

Mereka berlari ke kiri dan ke kanan dan akhirnya mengukir jalur darah.

Pada saat ini, penerangan bulan di langit malam tiba-tiba redup lagi, seolah-olah ada sesuatu yang menutupi itu.

Pedang yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba muncul lagi di detik berikutnya, dan putaran serangan panah yang menakutkan lainnya hujan lebat seperti hujan lebat.

Bunuh! Bunuh perampok Kerajaan Darkmoon, bunuh Ren Feilong! “

” Ren Feilong, Anda disebut jenderal pertama Kerajaan Darkmoon, tetapi Anda mungkin harus memberi gelar diri sendiri sebagai kepala pantat yang sial dari Darkmoon Kingdom setelah pertempuran hari ini, kan? Hahahahaha! ”

Ren Feilong hampir muntah darah karena mendengar kata-kata ini.

Pertempuran ini benar-benar terlalu menyedihkan. Dia hampir terus-menerus dipermainkan oleh lawan-lawannya dan tidak memiliki kemampuan sedikit pun untuk melawan balik.

Semua persiapannya, semua yang disebut taktik pertempurannya sama sekali tidak berguna.

Ya, dia benar-benar telah dipermainkan.

Ketika sampai di situ, pasukan Swordbird dari Kerajaan Timur belum membunuh sebanyak itu di Kerajaan Darkmoon. Luka Kerajaan Darkmoon hampir semuanya akibat perselisihan internal.

Wajah Ren Feilong menjadi gelap ketika ia melarikan diri dengan panik ke dalam malam, di bawah perlindungan dari bawahannya.

Saat ini saat itu, apakah itu formasi perisai bundar, panah atau formasi tombak panjang, semuanya telah benar-benar runtuh dan tidak dapat dibentuk sama sekali.

Tanpa formasi hebat ini, itu akan membutuhkan banyak usaha untuk melawan pasukan Swordbird.

Pada awalnya, pasukan Swordbird hanya berfungsi sebagai pelecehan. Tanpa sampul formasi besar, ketinggian pasukan Swordbird telah bergerak semakin rendah dan lebih rendah dan beberapa bahkan terjun ke bawah untuk melibatkan para prajurit dalam pertempuran jarak dekat.

“Apa hubungan dengan para Penunggang Hitam? Kenapa mereka belum kembali untuk melindungi Panglima? “

“Panglima Tertinggi, kita tidak bisa berlarian seperti ini tanpa tujuan. Kita perlu mencari perlindungan dan menghindari pasukan udara ini. Kalau tidak, keuntungan kita dalam jumlah akan perlahan-lahan dipangkas oleh mereka. “

” Panglima tertinggi, semak dan pohon di sana tebal, kenapa tidak kita … “

Ren Feilong pecah dengan kutukan yang keras, Pertumbuhan semak dan pohon yang tebal, apakah Anda mencoba menuju kematian Anda? Sebagian besar prajurit kita telah berubah menjadi iblis yang menggigit, bagaimana kita akan membebaskan diri di pohon-pohon di mana penglihatan terbatas? Selain itu, ini adalah musim rumput dan pohon kering dan layu. Jika musuh sekali lagi menyerang dengan api, maka kita akan benar-benar berada di ujung tali kita. “

Memasuki hutan akan membuatnya tidak nyaman untuk menghindari tentara yang menggigit dan seseorang harus berjaga-jaga melawan serangan api dari musuh.

Jika mereka tidak memasuki hutan, mereka harus menghadapi pengejaran dari pasukan Swordbird.

Mereka terikat.

Tinggi di atas di langit, dua Goldwing Swordbirds terbang berdampingan. Ada orang-orang yang mengendarai punggung mereka. Salah satu dari mereka adalah Jiang Chen, sementara yang lain adalah Ye Rong.

Ye Rong memiliki gunungnya sendiri untuk memulai, tapi dia tidak ingin menarik perhatian yang tidak semestinya pada dirinya sendiri dalam pertempuran antara Kerajaan Darkmoon dan Kerajaan Timur. Karena itu, dia tidak naik tunggangannya sendiri dan mengendarai Goldwing Swordbird sebagai gantinya.

“Adik laki-laki, apakah Anda melihat itu? Di sana, di sana, yang ada di baju besi perak dan jubah putih adalah Ren Feilong. Apakah Anda melihat naga yang melonjak

“Ren Feilong ini masih mempertahankan penampilannya bahkan ketika kematian menatap wajahnya? Apa yang dia lakukan agar tidak merobek jubah putihnya ketika melarikan diri? “Jiang Chen benar-benar mencurigai ada beberapa sekrup longgar di kepala yang disebut jenderal pertama ini.

disebut jenderal pertama hanyalah manusia biasa. Dia tidak lebih baik daripada orang biasa dalam menghadapi bencana dan malapetaka yang besar. Kali ini, dia menghadapi orang yang sesat seperti Anda, sudah ditakdirkan untuk kalah. Baiklah, jangan ngobrol santai. Saya akan menunjukkan kekuatan yang kosong untuk menciptakan peluang, tetapi Anda harus menjadi orang yang melakukan tembakan fatal, karena keterampilan memanah dan peralatan Anda lebih unggul dari milikku. ”

Ye Rong terkekeh, menepuk Goldwing Swordbird dan tiba-tiba menukik lurus ke arah Ren Feilong.

“Ren Feilong, apa kau tahu siapa aku, Jiang Chen?” Ye Rong memanggil dengan suara aneh, menggertak dengan sengaja sebagai busur panjang di tangannya ditarik ke belakang.

Busur itu seolah-olah bulan purnama, sedangkan panah seolah-olah bintang jatuh.

“Lindungi Panglima Tertinggi, lindungi Panglima Tertinggi!”

Penjaga pribadi jenderal di bawah ini semua melemparkan diri ke Ren Feilong, tanpa memikirkan kehidupan mereka sendiri, berusaha untuk memblokir panah turun seperti bintang jatuh dengan tubuh mereka sendiri.

Ye Rong mungkin telah secara salah menawarkan nama Jiang Chen, tetapi pelatihannya pada level sebelas meridian benar qi master itu benar dan solid. Menambahkan kekuatan menyelam dari Goldwing Swordbird ke dalamnya, momentum panah ini benar-benar mengesankan.

Panah berubah menjadi arus udara dan meluncur ke bawah, menembus lebih dari sepuluh orang.

< Itu adalah hal yang baik bahwa penjaga pribadi di sebelah Ren Feilong semua tidak takut mati dan ada cukup banyak dari mereka. Perisai daging yang terbentuk dari massa umat manusia itu lebih berguna daripada baju besi apa pun.

Karisma jenderal pertama bukanlah gangguan kosong. Orang bisa mendapatkan satu atau dua hal dari kematian para penjaga pribadi ini yang menentang tindakan memblok panah.

Ye Rong terus berteriak dan panahnya tidak berhenti, terus mengalir tanpa henti. Keterampilannya benar-benar sangat baik sehingga mereka tidak kalah dengan Jiang Chen sama sekali.

Dalam rentang>

Jenis keterampilan memanah ini hanya bisa digambarkan sebagai ilahi yang luar biasa.

Jiang Chen juga terpesona pada saat itu. Dia hampir lupa bahwa Ye Rong membuat ruang untuknya dan pukulan mematikan terakhir harus dieksekusi olehnya, Jiang Chen.

Jiang Chen juga gatal untuk menunjukkan keahliannya ketika dia melihat penampilan Ye Rong yang mempesona .

Mengangkat busur Da Yu di tangannya, perasaan solid yang unik untuk senjata roh segera melonjak ke atas. Bahkan napasnya menyatu dengan ritme senjata roh ini pada saat itu.

Dengan panah di tangan, ia membenturkannya ke tali busur!

Jiang Chen tiba-tiba memaksa Goldwing Swordbird untuk menyelam ke bawah seperti seberkas cahaya berwarna keemasan, seperti pelangi putih menembus matahari.

Pada saat yang sama, busur Da Yu seolah-olah sebagai monster yang bangkit, kekuatannya yang menakutkan ditembakkan dengan raungan di bawah kendali Jiang Chen, menyertai momentum cahaya keemasan.

Arus berwarna emas muncul di langit, lebih gemilang dan memesona mata daripada bulan yang cerah.

Oh tidak! Lindungi Panglima Tertinggi! ”

Semua makhluk antara langit dan bumi tampak terbangun pada saat itu, seolah-olah panah ini adalah matahari pagi, menyebabkan semua makhluk terbangun dan mengendalikan dunia ini. darkness.

Tidak ada embel-embel atau berkembang untuk panah ini, tetapi secara unik memegang esensi dao dari haluan.

Itu cepat, akurat, ganas, dan cerdik.

Cahaya berwarna keemasan seperti meteorit yang bisa menghancurkan kota, api yang dikirim oleh surga yang bisa menyalakan udara.

Panah menemukan bahwa sepotong terkecil ruang kosong di tengah-tengah banyaknya panah Ye Rong.

Cahaya berwarna keemasan seperti sinar matahari yang menembus benda transparan saat menembus wajah Ren Feilong. Seluruh kepala Ren Feilong tiba-tiba menyerah, dan sebuah lubang hitam besar muncul di wajahnya. Dari dahi ke bawah, sebuah lubang kosong, besar, dan hitam diambil dari kepalanya yang terbelah. Cahaya berwarna emas benar-benar melenyapkan segala sesuatu di antara dahinya dan dagunya.

Hal yang paling menakjubkan adalah bahwa kepala tanpa bentuk ini masih mengenakan helm. Ini membuat situasinya semakin aneh.

Pasukan hebat berhenti pada saat itu. Mata semua orang tampak tidak percaya. Hati mereka sepertinya berhenti berdetak pada saat itu.

Panglima Tertinggi, mati?

Jenderal pertama Kerajaan Darkmoon, kebanggaan kerajaan, telah mati seperti itu kematian aneh di malam yang aneh ini?

Tubuh Ren Feilong jatuh dengan suara keras.

Ketika dia jatuh, moral Kerajaan Darkmoon benar-benar runtuh.

“Panglima militer sudah mati, semua orang melarikan diri untuk hidup Anda!”

“Tidak! Bagaimana panglima bisa mati? Panglima tertinggi adalah jenderal pertama Kerajaan Darkmoon kita, dewa perang kerajaan kita, dewa pasukan! Bagaimana mungkin dia bisa mati? ”

Di pasukan Kerajaan Darkmoon, Ren Feilong adalah dewa, dewa sejati. Namun, dewa ini telah jatuh seperti ini.

Adegan ini tidak diragukan lagi menghancurkan iman dan kepercayaan semua orang.

Mereka tidak bisa menerima kebenaran ini. Sebagai dewa tentara dan panglima tertinggi, bagaimana bisa Ren Feilong mati di padang belantara lembah gunung ini?

Ini semua tampak sangat konyol, seperti mimpi buruk. >

Dengan kematian Ren Feilong, rencana Jiang Chen diucapkan sukses besar. Rencana penyergapan ini bisa dilabeli sebagai sempurna. Ini benar-benar berhasil dalam satu pukulan dengan kombinasi semua jenis taktik aneh dan faktor Ye Rong yang cerdik. Bahkan Jiang Chen merasa bahwa ini agak meragukan. Kehidupan Ren Feilong dipenuhi dengan prestasi militer yang menakjubkan. Dia telah membunuh banyak orang, memegang gelar seperti dewa tentara, jenderal pertama, tukang daging, dewa pembantaian, dll.

Namun pada saat ini, semua gelar ini menjadi sejarah dengan miliknya menabrak gedebuk.

Malam ini ditakdirkan untuk menjadi mimpi buruk Kerajaan Kegelapan dan benar-benar akan membawa Kerajaan Kegelapan menuju ke malam kegelapan yang bertahan lama.