Sovereign of the Three Realms – Chapter 1297

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1297

Keputusan Dan’er

Retret Plumscore sepanjang tahun bersalju. Bunga prem mekar di sekitar pintu masuk, lautan pohon membentang ke kejauhan. Banyak unggas roh dan bangau melayang di atas kepala.

Sebuah petir putih turun dari langit, memperlihatkan elang salju yang megah. Di atas burung itu ada seorang gadis kecil dengan mata yang cerah dan gigi yang cemerlang. Dia mengenakan jubah biru muda, matanya semurni mata air pegunungan. Pipi kemerahan dan wajahnya yang indah membangkitkan kekaguman pada siapa pun yang melihatnya. Gadis itu berusia sekitar sepuluh tahun dan belum sepenuhnya berkembang. Namun, kakinya yang ramping, cukup petunjuk bahwa gadis itu akan menjadi sangat indah setelah dia dewasa.

“Luar biasa, Besar Putih. Kamu semakin cepat dan semakin cepat! “Suaranya lembut dan renyah, senyaman burung kenari.

Lebih jauh ke dalam lautan pohon prem, Miss Dan’er berdiri di belakang pohon tua, memandangi gadis berkuda elang dari jauh. Matanya memerah saat dia melakukannya, emosinya menjadi lebih baik darinya. Dia mulai menangis pelan, menutup mulut dengan tangan.

Gadis itu tampaknya sama sekali tidak menyadari bahwa ada seseorang yang memperhatikannya dari jauh. Dia hanya fokus bermain dengan elang, meledak dengan tawa yang tidak bersalah dari waktu ke waktu. Plum blossom rimbun dengan kehadirannya semata-mata.

Ketika gadis dan burung telah bermain selama beberapa waktu, yang pertama bangkit dari tanah untuk merapikan bulu-bulu halus elang, masih tersenyum.

Kita harus kembali, Big White. Ketika nenek kembali untuk melihat saya bermain sepanjang waktu, dia akan mencaci saya karena malas. Nenek selalu mengatakan bahwa jika saya tidak berkultivasi dengan baik, maka saya tidak akan diizinkan melihat ibu … saya benar-benar merindukannya … “Suara Nianer semakin rendah. Dia mencengkeram leher elang, mengucapkan gumaman yang hampir seperti mimpi. Itu sudah cukup untuk menghancurkan hati setiap pendengar.

Elang mengeluarkan teriakan melengking di udara, berubah menjadi sambaran petir putih sekali lagi. Itu melesat kembali ke bagian dalam Retret Plumscore.

Di belakang pohon tua, Nona Daner tidak bisa menahan gairahnya lagi. Dia pingsan di atas bagasi, terisak diam-diam di kulitnya.

“Nianer, Nianer, saya benar-benar mengecewakan Anda. Saya terlalu egois. Saya … saya yang harus disalahkan atas semuanya. Saya tidak bisa mengajari Anda sesuatu yang berguna. Itulah sebabnya saya mengeraskan hati saya dan menyerahkan Anda kepada Plumscore Monarch. Saya ingin Anda pergi ke suatu tempat suatu hari nanti, sehingga Anda dapat memahami nasib Anda di tangan Anda sendiri. Jangan seperti saya … “

Menyeka air matanya, Miss Daner menenangkan diri sebelum melemparkan pandangan sedih ke arah retret. Dia bertahan di sana sejenak sebelum dengan keras memalingkan wajahnya.

Dia ingin lebih dari apa pun untuk bersama putrinya lagi, tetapi dia khawatir dia akan kehilangan dirinya sendiri. Tidak mungkin dia bisa menolak permintaan putrinya untuk membawa gadis itu pergi ketika mereka bertatap muka. Sayangnya, Daner tahu secara intim bahwa kekuatan dan pengetahuannya sendiri tidak cukup untuk mengajar putrinya.

“Tunggu aku, Nianer. Saya berjanji tidak akan membiarkan Anda menunggu terlalu lama. Ketika saya kembali, saya tidak akan pernah meninggalkan Anda lagi. Bahkan jika langit runtuh, aku akan berada di sisimu untuk melindungimu. Ini yang terakhir. Jika saya tidak mengambil kesempatan ini, saya akan menyesalinya selama sisa hidup saya … “

Dengan perlahan-lahan menghasut kata-kata ini untuk dirinya sendiri, Nona Dan’er berangkat dari Gunung Peafowl Suci dalam seberkas cahaya .

… …

Veluriyam Capital adalah tempat yang ramai. Penggarap berkeliaran di jutaan mengelilingi tempat Dragon dan Tiger Meet, menyumbat ruang di sekitarnya.

Jiang Chen berbicara dengan semangat dari panggung, kata-kata mengalir dari mulutnya dengan mudah. Ada gaya dalam tingkah lakunya yang secara alami menarik hormat. Bahkan kelas berat Wilayah Delapan Atas di area tamu menunggu dengan napas tertahan untuk mendengar apa yang harus dikatakannya. Tidak ada satu kata sumbang pun terdengar.

“Beberapa orang bertanya kepada saya: Delapan Daerah Atas tidak pernah mendengar tentang Pil Pinecrane atau Pil Supremasi Kaisar. Apakah saya membuat mereka? “Tersenyum dengan tenang, ekspresi Jiang Chen berisi kebijaksanaan percaya diri ketika dia melihat ke arah Guru Dong Yeord Temple Sublime.

” Saya pikir Guru Dong Ye harus tahu jawabannya di hatinya sekarang. ”Pria muda itu tertawa. “1,61 miliar batu roh suci bukan jumlah yang diberikan secara gratis.

” Alam semesta adalah tempat yang sangat besar, tanpa batas atau batas. Dunia kita yang dikenal adalah sebutir pasir di lautan luas, semboyan yang sangat tidak penting dalam skema hal-hal besar. Berbeda dengan alam semesta, pengetahuan manusia memiliki batas. Tidak apa-apa jika Anda belum pernah mendengar tentang Pinecrane Pill atau Emperor Supremacy Pill. Tetapi mulai hari ini dan seterusnya, Anda tidak lagi memiliki alasan itu. Pil-pil ini memang ada. Bisakah mereka mewakili puncak dunia pil, bagaimanapun? “Jiang Chen tersenyum samar. Jelas tidak.”

Pill dao juga tidak memiliki batas. Bahkan pil seperti Pil Pinecrane dan Pill Kaisar Supremasi agak biasa dalam skema besar hal.

“Jangan terlalu mendahului diri kita sendiri, di sini. Di Benua Divine Abyss, kita hanya tahu domain manusia. Berapa banyak pengetahuan yang kita miliki tentang dunia di luar itu? Berapa banyak dunia yang kita ketahui di luar dunia kita?

“Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa kekuatan dan pengetahuan kita terbatas. Selama kita memahami apa yang ada dalam genggaman kita, itu sudah lebih dari cukup. Orang lain mungkin mengatakan bahwa mengetahui hal yang tidak diketahui tidak ada artinya.

Ya, saya yakin banyak orang di sini akan setuju dengan dua sentimen ini. Itu karena begitu banyak yang berpikir seperti ini sehingga dunia bela diri dao memiliki begitu banyak pembudidaya biasa-biasa saja. Mereka yang benar-benar mencapai puncak melakukannya dengan berani memikirkan apa yang tidak dilakukan orang lain, untuk melakukan apa yang tidak dilakukan orang lain, memikul apa yang tidak dimiliki orang lain.

“Mungkin Anda mungkin berpikir bahwa kita menyimpang dari topik aslinya. Kita seharusnya berbicara tentang pil dao, ya? Saya terdengar seperti membuang-buang waktu untuk membahas topik esoteris yang tidak relevan.

“Saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa dunia adalah tempat yang besar. Terlihat sedikit lebih jauh dan lebih tinggi. Dunia bela diri memiliki banyak hal, tempat, subyek yang belum ditemukan. Sering kali, diri Anda sendirilah yang paling membatasi Anda. Lingkungan Anda, pengasuhan Anda, percekcokan faksi tak berguna, pencatutan egois … semua ini adalah rintangan yang menyakitkan. Saya baru berusia tiga puluh tahun, namun, siapa yang bisa menyaingi saya dalam pengetahuan pil dao di Delapan Daerah Atas?

“Mungkin Anda mungkin berpikir saya membuat pernyataan yang terlalu umum, tapi saya lebih dari cukup bahagia untuk membuat deklarasi formal. Dalam hal pil dao, saya tidak ada duanya. Saya memiliki kepercayaan diri ini setidaknya. Tidak peduli siapa yang datang untuk menantang saya, saya akan siap untuk membela diri. Saya di sini kapan saja!

“Mengapa saya berani membuat pernyataan berani ini? Karena saya melihat sesuatu dari sudut pandang yang lebih tinggi daripada orang lain. Itulah yang memberi saya kepercayaan diri saya.

“Kembali ke pil dao. Mari kita bicara tentang faksi pil dao … ada faksi pil dao yang tak terhitung jumlahnya, tetapi siapa pun yang termasuk dalam faksi yang mencapai puncaknya tidak akan membatasi diri untuk tinggal di bagian. Master sejati selalu mengumpulkan keuntungan dari banyak … “Pidato Jiang Chen dipoles dan ramah tamah.

Tiba-tiba, hatinya bergetar. Dia merasa bahwa mata seseorang menatapnya dari kejauhan. Dia belum menyadarinya sampai sekarang, tetapi perhatiannya membuatnya sedih. Perasaan yang paling aneh, kabur dan ambigu. Itu bukan sesuatu yang bisa dipahami oleh seseorang.

Kesadaran Jiang Chen bergerak, Mata Dewa-nya bergerak. Sayangnya, yang dilihatnya hanyalah segerombolan pembudidaya berkeliaran di segala arah. Dia tidak bisa menemukan pengamat misteriusnya sama sekali. Bagaimana ini bisa terjadi? Jiang Chen merasa agak tersesat. Dia kehilangan kendali atas emosinya sendiri.

Itu bukan sesuatu yang mudah terjadi padanya, mengingat Boulder’s Heart-nya.

Apakah itu seseorang yang saya kenal? Fenomena itu menggelitik keingintahuannya. Bagaimana bisa seseorang yang dia kenal menyakiti hatinya?

Ibunya? Saudara?

Mereka berdua di Sekte Dewa Bulan. Tidak mungkin mereka ada di sini, di semua tempat. Sepertinya mereka tidak seperti itu.

Huang? Dia kembali di kediaman tuan muda di Gunung Peafowl Suci. Dia tidak pergi pada titik mana pun. Siapa yang mungkin, kalau begitu? Ada bayangan yang tidak jelas di hati Jiang Chen, tetapi dia merasa tidak mungkin untuk mengumpulkan mereka menjadi sosok yang bisa dilihat. tuan muda di atas panggung. Hatinya benar-benar tenang. “Tuan muda Zhen ini adalah pembicara yang fasih. Menggagalkan konspirasi Kaisar Shura dan sekarang menjadi tuan rumah acara seperti ini … dia pasti cukup mampu. Saya tidak perlu khawatir demi Yang Mulia lagi; Gunung Merak Suci ada di tangan yang baik sekarang. Saya hanya berharap orang ini dapat menjunjung tinggi warisan Yang Mulia. ”Setelah cukup lama mempertimbangkan tuan muda Zhen, Dan berpikir bahwa satu-satunya kelemahan tuan muda adalah dia terlalu banyak bicara. Mengingat prestasinya, dia bisa memaafkannya sebanyak ini. Meskipun dia memiliki minat pada isi ceramah, dia tidak berminat untuk mendengarkan sisanya. Dia berlama-lama beberapa saat di dalam kerumunan sebelum menghilang dengan napas pelan. “Yang Mulia, saya harus melanggar perintah Anda sekali lagi. Saya jamin ini adalah yang terakhir. Jika saya masih tidak dapat menemukan berita tentang dia saat ini, saya akan menyerah fantasi saya sama sekali. Saya akan berkultivasi di sini di Sacred Peafowl Mountain dengan tenang, membesarkan putri saya, dan tinggal di sisi Yang Mulia. Saya hanya berharap Yang Mulia bebas dari masalah apa pun yang Anda alami, dan kita dapat bertemu lagi suatu hari nanti. sedikit linglung sebelum dengan cepat memulihkan akalnya. Dia sangat tenang sekali lagi. Dia menceritakan banyak kisah menyenangkan dan tidak dikenal tentang sejarah pil dao. Para pendengarnya bersorak dan tertawa terbahak-bahak mendukung. Setelah sekitar dua jam, dia perlahan-lahan menyelesaikan ceramah. Kata-kata saya yang menganggur akan berakhir di sini, teman-teman. Berikutnya adalah waktu luang untuk mengajukan pertanyaan. Peluang terbatas, jadi saya ingin mendengar yang sulit. Saya tidak ingin membuang waktu siapa pun – baik milik Anda maupun milik saya. Ah ya, catatan kecil: setiap orang hanya memiliki satu kesempatan untuk mengajukan pertanyaan. Siapa pun yang sudah melakukannya tidak memenuhi syarat untuk bertanya lagi. ”Dia mengisyaratkan bahwa pertanyaan mudah tidak boleh diajukan. Setiap orang diberi insentif untuk menghargai kesempatan satu-satunya dalam menjawab pertanyaan mereka. Para pembudidaya yang mengembara telah menunggu lama untuk ini.