Sovereign of the Three Realms – Chapter 1303

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1303

Ikatan Takdir

Jiang Chen tidak bisa melakukannya. Dia tidak akan pernah meminta bantuan dari orang yang baru saja berusaha untuk hidupnya. Selain itu, si bodoh tua itu terlalu berlebihan. Rasa jijiknya yang dalam terhadap wilayah manusia sudah jelas. Jiang Chen tidak akan pernah mencari bantuan dari orang yang sombong dan menjengkelkan seperti itu.

“Saudara Chen, percayalah padaku sekali ini saja. Baiklah? “Kemarahan Jiang Chen menguap ketika dia bertemu dengan tatapan tulus Huang’er.

” Huanger … “Jiang Chen tidak memiliki kekuatan untuk menolak.

“Jiang Chen … sekali ini saja. Biarkan saya yang menangani semuanya. “

Jiang Chen hanya bisa menghela nafas dengan lembut, karena dia tidak punya kata-kata untuk diucapkan. Pikirannya ada di mana-mana. Ketulusan di balik permohonan Huang’er membuatnya tidak bisa berkata-kata.

Huang’er tahu bahwa kesunyian kekasihnya merupakan indikasi bahwa dia telah mencapai sebuah pemahaman.

“Penatua Xi, saya berjanji untuk memenuhi kesepakatan kami jika Anda bekerja sama. Namun, jika Anda bersikeras melakukan sesuatu dengan cara Anda, saya akan lebih cepat mati daripada menjalankan janji saya, bahkan jika itu berarti jatuhnya seluruh klan Yan. “Huang memperingatkan melalui kesadarannya.

Penatua Xi sangat marah. Dia adalah sesepuh terhormat klan Yan! Dia tidak akan begitu sopan jika Huang’er bukan putri langsung dari House Yan dan karakter kunci untuk mem-boot.

“Huang’er, aku benar-benar berharap kamu akan memenuhi keinginanmu berjanji karena aku bisa menghancurkan Gunung Merak Suci hanya dengan jentikan jariku. Tentunya Anda tidak meragukan kemampuan saya? “Penatua Xi mengancam.

Huang tidak akan berdebat dengan Penatua Xi. “Penatua, saya lebih dari menyadari kemampuan Anda, tetapi Anda tidak bisa mengatakan hal yang sama untuk keterampilan dan potensi Brother Chen. Anda akan menyesal jika mendorongnya terlalu jauh. Sebenarnya, saya tidak dapat menjamin bahwa Anda akan keluar dari kehidupan ini, “Dia menjawab dengan lembut.

Penatua Xi terkejut. Karena tidak yakin, dia melotot tajam ke arah Jiang Chen dan mendengus dingin. Aku tidak akan membuang nafasku. Jika bocah itu benar-benar sekuat yang kamu katakan, dia akan datang ke Myriad Abyss Island untuk menampar wajahku. Jika hari itu tiba, saya tidak akan membalas! “

Penatua Xi tertawa dengan dingin ketika tanda misterius menyelimutinya. Ruang di sekitarnya beriak tanpa henti, dan ia menghilang ke udara tipis dalam sekejap mata. Suara kejamnya menggema di udara. “Huang, sebaiknya kamu tidak memberiku alasan untuk memusnahkan tanah ini.”

Daerah sekitarnya diselimuti oleh selimut keheningan begitu dia pergi. Seolah-olah apa yang terjadi sebelumnya hanyalah mimpi.

Jiang Chen merenung dalam kehampaan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Brother Chen, saya telah membebani Anda dan membuatmu tidak bahagia lagi … “Suara Huang’er mengandung sedikit rasa bersalah. Dia telah menyebabkan masalah tak berujung Jiang Chen sejak hari pertama mereka bertemu.

“Gadis bodoh, Bagaimana Anda bisa menjadi beban?” Jiang Chen tersenyum. “Katakan padaku. Apakah orang tua itu mencoba membawa Anda kembali ke Pulau Myriad Abyss? “

Huang’er diam.

” Jawab aku. “Jiang Chen mengejar lebih jauh.

< "Brother Chen, Gunung Peafowl Suci tidak bisa menandingi Myriad Abyss Island. House Yan dan House Xiahou tidak akan membiarkanmu pergi dengan mudah. ​​"Air mata menggenang di mata Huang saat dia berbicara.

” Cukup. Huang, saya mengerti bahwa mereka kuat, tetapi apakah Anda benar-benar berpikir bahwa saya akan membiarkan mereka membawa Anda pergi? “Jiang Chen menjadi sangat gelisah. “Aku akan membunuh setiap orang yang mencoba!”

Hati Huang berdarah. Dia meletakkan kepalanya dengan lembut di bahu Jiang Chen dan mengosongkan pikirannya. Yang dia ingin lakukan hanyalah berbaring di pelukan kekasihnya dan mengambil wewangiannya.

“Huang’er, berjanjilah padaku.”

“… Aku tidak bisa, Saudaraku Chen. ”Gumam Huanger sedih. Sampai ikatan nasib yang mengikatku ke pulau itu terputus, aku harus kembali. Saya tidak pernah membayangkan bahwa hari itu akan datang begitu cepat … “

” Kakak Chen … “Huang menatap Jiang Chen dengan tulus dan memohon sambil menahan air matanya. Huanger akan selalu menjadi wanitamu, tidak peduli dalam hidup atau mati. Tetapi kali ini, saya harus meminta Anda mendengarkan saya. Baiklah? “

Jiang Chen merasa tak berdaya, tapi itu bukan karena Penatua Yi atau takdir yang berkaitan dengan Myriad Abyss Island. Dia tidak sedikit pun takut pada mereka.

Tidak. Apa yang membuatnya merasa paling tidak berdaya adalah mata Huang yang sedih dan permohonannya yang paling tulus. Jika dia menolak untuk mendengarkan Huang dan dengan keras kepala mendekati masalah itu dengan caranya, semuanya akan segera lepas kendali. Itu adalah sesuatu yang sangat ingin dia hindari.

“Huang … aku tidak bisa. Saya khawatir untuk Anda. “Jiang Chen menjawab dengan tulus.

” Jangan khawatir, Brother Chen. Saya akan merawat diri sendiri ketika saya kembali ke pulau dan menunggu kedatangan Anda. Sepuluh tahun, dua puluh tahun, lima puluh tahun, atau bahkan seratus tahun, saya akan terus menunggu Anda. Jika House Xiahou ingin saya menjadi kuali mereka, mereka harus menunggu sampai saya setengah ahli empiris setengah jalan. Saya baru saja mencapai wilayah kaisar yang maju. Bahkan jika mereka melemparkan semua sumber dayanya kepadaku, itu akan memakan waktu setidaknya lima puluh hingga seratus tahun untuk mencapai tingkat itu. “Huang’er segera menghilangkan ketakutannya.

” Huang’er, adalah benar-benar tidak ada cara bagi Anda untuk tetap? “Jiang Chen tidak pernah merasa begitu tak berdaya sejak ia bereinkarnasi ke dunia ini. Dia menghadapi segala macam bahaya dan kesulitan, tetapi tidak satu pun dari mereka yang dapat membuatnya merasa sangat sedih dan sakit. Pada akhirnya, kekurangannya sendiri yang menyebabkan situasi ini.

“Jiang Chen, aku akan menunggumu di Pulau Myriad Abyss. Berjanjilah padaku bahwa kamu tidak akan datang sampai kamu menerobos ke kaisar agung, “Huang memohon saat dia memegang tangan Jiang Chen.

” Aku berjanji. Saya sudah berjanji kepada Anda, tapi saya akan melakukannya lagi. “Jiang Chen bertindak keras, tetapi hatinya meneteskan darah.

Ketika Huang’er memberitahunya tentang latar belakangnya, dia telah sangat terkejut tetapi tidak tahu apa yang sebenarnya tersirat. Baru hari ini dia menyadari betapa luar biasa pulau itu dibandingkan dengan wilayah manusia.

“Kakak Chen, tolong coba mengerti mengapa saya melakukan ini. Penatua Xi tidak ada di sini hanya untuk membawaku pergi. Dia juga memberi tahu saya bahwa Penatua Shun ditangkap ketika dia kembali ke pulau itu. Penatua menculik saya dari pulau dan membawa saya ke dunia sekuler. Ini adalah dosa yang sangat parah. Mereka tidak akan membiarkannya hidup jika saya tidak kembali. Seperti orang tua saya, dia akan dijebloskan ke penjara penyiksaan yang mengerikan. Jiang Chen … Saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengalami cinta dari orang tua saya. Sebelum saya bertemu dengan Anda, Penatua Shun adalah satu-satunya orang yang dengan tulus mencintai saya … “

Hati Jiang Chen berdenyut kesakitan. Gadis ini telah dilahirkan dalam kebangsawanan, namun dia menderita melalui begitu banyak rasa sakit dan kesulitan. Satu demi satu, orang-orang yang paling mencintainya telah menjadi korban takdir.

“Penatua Shun ditangkap …” Jiang Chen bisa merasakan kepahitan di mulutnya. Bahkan sosok yang kuat seperti dia telah ditangkap oleh pulau itu.

“Jadi ini sebabnya Huang harus kembali. Kakak Chen, aku akan menunggumu di pulau. Jika Anda tidak pernah datang, saya hanya akan terus menunggu sampai akhir waktu … “Kata Huang dengan acuh tak acuh seperti itu benar-benar normal. Namun, ada juga petunjuk tekad tak tergoyahkan dalam suaranya

Jiang Chen memiliki ribuan alasan untuk tidak ingin Huang’er pergi, dan ribuan cara untuk membunuh Penatua Xi, tetapi tidak ada satu pun yang bisa bertahan .

Penatua Xi adalah klan Huang’er. Membunuhnya akan secara permanen memisahkan Huang dari klannya. Selain itu, itu juga akan menjadi penyebab langsung kematian Penatua Shun dan menghancurkan harapannya untuk menyelamatkan orang tuanya dari penderitaan mereka. Dia tidak bisa begitu egois.

“Huanger, tunggu aku.” Dia memiliki jutaan kata untuk diucapkan, tetapi dia mengompres perasaan itu menjadi empat kata sederhana yang berisi janjinya yang paling tulus.

“Jiang Chen, tolong senang ketika aku tidak ada. Jangan serahkan seluruh hutan untuk satu pohon. Anda tidak hanya dicintai oleh saya, tetapi juga orang tua, saudara perempuan, saudara laki-laki, saudara, dan bawahan Anda yang terkasih … “Huanger sangat empati. Dia masih khawatir tentang Jiang Chen dan mencoba yang terbaik untuk menghiburnya bahkan pada saat seperti itu.

Jiang Chen sangat tersentuh. Mereka diam-diam merangkul di bawah sinar bulan yang lembut. Kata-kata tidak lagi cukup untuk menyampaikan perasaan mereka. Xi yang mengejutkan ternyata bersikap kooperatif pada hari berikutnya. Dia sangat kesal tetapi menghadiri Pertemuan Naga dan Harimau. Kehadirannya saja sudah cukup mengejutkan setiap pakar yang hadir. Pakar empyrean memancarkan aura kekuatan luar biasa tanpa mencoba. Jiang Chen menyaksikan adegan itu tanpa emosi. Dia tidak memiliki harapan untuk Penatua Xi. Dia tidak akan peduli bahkan jika orang tua itu tidak muncul sama sekali. Tapi karena Huang bersikeras untuk ini, dia tidak bisa menolak meskipun dia membenci Penatua Xi sampai ke tulang belulang. Sejujurnya, kehadiran lelaki tua itu telah menyelamatkannya dari banyak masalah. Pendeta Xi adalah orang yang sangat sombong dan sombong, tetapi ia tampaknya mendapatkan kesenangan yang menyimpang dari sekelompok kaisar besar yang membelikannya. Mereka yang menerima kesempatan untuk mengajukan pertanyaan muncul dengan rendah hati. Mereka menjadi sasaran ejekan dan ejekan, tetapi penatua itu masih enggan memberikan beberapa petunjuk di antara mata Huang’er yang waspada. Jiang Chen menyaksikan proses itu tanpa perasaan, tidak mengungkapkan kegembiraan maupun ketidakpuasan. Enam kaisar besar yang menerima jawaban adalah senang melampaui kepercayaan dan merasa bahwa perjalanan ini lebih dari sepadan. Ketika prosesnya selesai, pria tua itu meninggalkan seberkas cahaya, tanpa meninggalkan jejaknya. “Huang, saya sudah menepati janji saya. Kami berangkat besok. Saya harap Anda tidak memainkan trik apa pun. “Tetua itu menularkannya kepada gadis itu.” Tuan muda Zhen, Anda benar-benar hebat! Senior itu sangat misterius, bagaimana Anda mengundangnya ke sini? “” Memang, untuk berpikir jaringan tuan muda ini seluas ini yang bahkan mencakup Pulau Myriad Abyss yang legendaris! “Kerumunan orang kagum dengan takjub, tetapi sesepuh Istana Sungai Empyrean sedikit mengernyit. Perkembangan ini membuatnya lengah.