Sovereign of the Three Realms – Chapter 134

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 134

Setengah Langkah Roh Dao Praktisi

Jiang Chen, sebelas meridian master qi sejati.

Kakak senior Yi, alam roh setengah langkah.

Secara logis berbicara, keduanya sama sekali tidak berada pada level yang sama sehubungan dengan perbedaan dalam kekuatan mereka yang sebenarnya.

Namun, saat Wave Surge yang menakjubkan ini terhapus, kilau bilah yang diaktifkan oleh sang agung true qi sangat indah dari puncaknya hingga detail paling kecil saat ia membelah udara kosong.

Arus qi benar yang kuat segera menyebarkan arus di udara kosong.

The enam rantai yang dibentuk oleh arus udara tersebar saat arus udara itu tersebar dengan kacau.

Suara logam berbenturan dengan logam berdering menembus udara.

Itu adalah undian setelah satu gerakan !

“Mm?” Saudara senior Yi sedikit terkejut. “Alam qi yang benar-benar dapat benar-benar mengganggu arus kekuatan rohku dan menghancurkan pengekangan rantai angin dan awanku?”

Jiang Chen telah memaksa balik serangan yang lain dengan hanya satu pisaunya dan memaksa Goldwing Swordbird untuk bergerak mundur dengan cepat ketika yang lain masih tercengang.

Cahaya keemasan menerobos udara saat busur Da Yu Jiang Chen sudah di tangannya.

“Mati! “

Whoosh, whoosh, whoosh!

Tiga anak panah menembak tanpa ampun dalam suksesi cepat terhadap para murid Istana.

Para murid Istana telah mengepung Jiang Feng dan para yang lain, dan dengan demikian tidak memprediksikan perubahan dalam situasi pertempuran ini. Mereka tidak mengira bahwa Jiang Chen masih bisa mengampuni mereka untuk menyerang ketika dia ditekan oleh saudara senior Yi.

Panah telah tiba di tangan mereka target segera setelah suara mereka menembus udara.

Tiga teriakan penderitaan terdengar pada waktu yang hampir bersamaan dari para murid ketika suara panah ree ditembakkan melalui tenggorokan mereka.

Tentu saja, Jiang Chen hanya menggunakan panah biasa pada praktisi qi sejati yang biasa ini. Mereka tidak layak panah yang datang sebagai satu set dengan busur Da Yu.

Kakak senior Yi telah kehilangan konsentrasinya, memungkinkan Jiang Chen untuk menyerang selama jendela kesempatan dan sekarang tiga dari rekan-rekannya sudah mati.

Meskipun saudara senior Yi tidak terlalu peduli tentang kehidupan dan kematian teman-temannya, tetapi fakta bahwa lawannya telah membunuh rekan-rekannya tepat di depannya tidak diragukan lagi tamparan dalam dirinya wajah.

Jiang Chen mendengus dingin ketika dia memegang pedang tanpa nama, menghalangi jalan di udara dan menjaga jarak dari lingkaran pertempuran di depan.

Mata kakak ipar Yi berkilat dengan cahaya kekerasan saat dia menggeram dengan kejam, Serangan itu tidak terlalu buruk. Namun, jika Anda berpikir Anda bisa bertarung melawan praktisi roh dao dengan mengandalkan pelatihan Anda di dunia qi sejati, Anda sangat salah. “

“Hah. Seolah-olah saya belum pernah melihat praktisi roh dao sebelumnya. “Jiang Chen tersenyum dingin.

Tidak hanya dia melihat seorang praktisi roh dao sebelumnya, tetapi dia juga bertukar pukulan dengan satu. Meskipun saudara senior Yi ini setengah langkah di alam roh, dalam hal kekuatan, dia jauh lebih lemah daripada Xu Zhen. Betapa beraninya dia membunyikan trompetnya sendiri di depan Jiang Chen?

Arus udara sekali lagi bergetar di sekitar saudara senior Yi saat badai besar tiba-tiba muncul. Angin puyuh biru menyatu menjadi arus setebal ember.

Rantai kakak Yi berputar terus menerus di dalam angin puyuh ini dan benar-benar terkondensasi menjadi arus udara dalam bentuk naga hitam. Itu melesat ke arah Jiang Chen seperti latihan yang sangat besar.

“Hanya mengesankan dalam penampilan!”

Jiang Chen sudah benar-benar menyingkirkan saudara senior Yi dengan serangan pertama yang terakhir. Jiang Chen bahkan tidak repot-repot menggunakan pedang tanpa nama kali ini.

Dia tiba-tiba mendorong Goldwing Swordbird dan seterusnya, melesat ke langit.

Kedua tangannya melengkung menjadi kepalan tangan sebagai satu seperti bulan dan yang lainnya mengangkat matahari.

“Dewa Aeon Tinju, Yin Yang Melenyapkan!”

Dua arus qi sejati seolah-olah bulan dan matahari menyatu bersama. Mereka bergantian bergabung dan berpisah, mengembun menjadi jejak menakutkan di belakang pukulan yang menabrak aliran udara pihak lain!

“Divine Aeons Fist” adalah metode tinju yang memanipulasi yin dan yang qi. Dengan kekuatan Jiang Chen saat ini, dia hanya mengerti sampai puncak empat siklus layu dan berbunga.

Namun, misteri empat siklus layu dan berbunga setara dengan efek berlapis dari tiga tingkat qi benar. Menambahkan itu ke misteri yin dan yang, kekuatan gabungan dari dua pukulan ini sama dengan sepuluh kali efek qi benar berlapis.

Pukulan itu mewujudkan aura yang mengesankan dan siklus mekar dan layu . Pergantian dari empat musim bisa dialami di dalamnya.

Bam! Aura pukulan menabrak aliran udara dan membubarkannya dengan raungan. Setelah itu, aura perkasa dari pukulan itu juga hancur berkeping-keping saat kembali ke kekosongan.

Tabrakan pertama juga berakhir imbang.

“Apa?” Senior saudara Yi menemukan ini sulit dipercaya. Lagipula, dia adalah seorang ahli yang membuka samudera rohnya. Dengan mempekerjakan kekuatan roh dalam pukulannya, itu sudah merupakan pukulan di puncak alam roh setengah langkah.

Jika itu adalah praktisi qi sejati lainnya, dia sudah lama ditelan oleh serangan itu dan diaduk menjadi potongan daging.

Di mana pemuda ini berasal dari untuk bisa pergi head to head dengannya dua kali ketika dia setengah langkah ke alam roh!

Ini telah melampaui batas alasan dan melanggar aturan bela diri dao !

“Heh heh, sepertinya pada akhir hari, yang disebut alam roh setengah langkah masih belum berada di alam roh!” Nada bicara Jiang Chen memegang beberapa isyarat ejekan.

Tangannya menekuk saat dia sekali lagi memegang busur Da Yu. “Saya sudah mengambil dua gerakan Anda, sekarang Anda mengambil salah satu dari gerakan saya!”

Busur Da Yu, empat kali senjata roh halus.

Jiang Chen telah menampilkan hanya sebagian kecil dari bakatnya barusan ketika dia menembak tiga orang itu dengan panah biasa.

Tapi sekarang, Jiang Chen sangat menyadari bahwa tidak peduli seberapa kuat panah biasa, mereka tidak cukup untuk menimbulkan ancaman terhadap bekas luka yang dihadapi pemuda ini.

Lalu, biarkan dia merasakan kekuatan sejati dari busur Yu Yu!

Niat membunuh dengan tegas melintas di wajah berbatu Jiang Chen. Dia menjadi benar-benar marah. Istana Utara Azure Surga ini telah menantang garis bawahnya lagi dan lagi!

Bahkan jika perwakilan Istana datang mencarinya besok setelah dia membunuh orang-orang ini, Jiang Chen masih sama sekali tidak akan menyesali keputusannya saat ini. < / p>

Seseorang yang berjalan di jalur bela diri dapat bertahan, tetapi tidak bisa terus bertahan selamanya.

Ketika seseorang mencapai akhir kesabarannya, tidak ada lagi kebutuhan untuk bertahan dengan itu lagi.

Menahan sesuatu terlalu lama mungkin bisa mengakibatkan setan internal, dan itu akan menjadi hasil terburuk dari semuanya.

Mm? Senjata roh? ”Saudara senior Yi akhirnya memiliki kesempatan untuk mengamati dengan seksama busur Da Yu di tangan Jiang Chen. Begitu busur Da Yu dikombinasikan dengan panah yang menyertainya, kekuatan pembunuh khusyuk yang dibentuk datang melonjak ke arahnya.

“Memang, senjata roh!”

Jiang Chen tersenyum samar, “Kamu menyebut dirimu setengah langkah ke alam roh, jika aku tidak membunuhmu dengan setidaknya senjata roh, kamu mungkin tidak akan bisa mati dalam damai!”

Gelombang kejut memanggang dalam hati kakak senior Yi. Rantai yang dia gunakan hanyalah senjata roh semu.

Hanya praktisi roh dao sejati yang layak menggunakan senjata roh sejati.

Mereka yang bisa menggunakan senjata roh adalah anak-anak bangsawan yang baik putra bangsawan yang juga murid dari kekuatan dan pengaruh yang sangat besar, atau murid sekte dengan potensi luar biasa.

Meskipun saudara senior Yi adalah murid dari Istana Utara Langit Azure, Istana itu hanya tempat sekuler untuk Precious Tree Sect. melakukan ritus-ritusnya.

Terus terang, masih belum diketahui apakah dia bisa lulus ujian Precious Tree Sekte dan menjadi murid sejati Sekte.

Baginya, senjata roh adalah mimpi mewah.

Orang harus tahu bahwa ini hanya bisa terjadi di Kerajaan Skylaurel. Jika Jiang Chen telah mengungkapkan senjata roh di Kerajaan Timur, kemungkinan sebagian besar praktisi bahkan tidak akan mengenalinya.

Senjata roh adalah komoditas langka. Jiang Chen hanya melihat Long Juxue dan Long Yinye menggunakan senjata roh sekali di Kerajaan Timur.

Tapi senjata roh itu jelas yang paling biasa dari senjata roh. Pasti sesuatu yang Master Shuiyue tinggalkan di keluarga Panjang untuk mereka berdua lindungi.

Selain itu, bahkan Putri Gouyu keturunan bangsawan tidak memiliki senjata roh. p>

Meskipun saudara senior Yi adalah murid dari Istana Utara Azure Heaven dan terhitung di antara yang lebih teladan dari mereka, dia masih sedikit cara untuk menggunakan senjata roh.

” Bunuh dia dan rebut senjata roh! ”Gelombang keserakahan membakar dengan marah dalam diri kakak senior Yi seperti nyala api.

Matanya bersinar dengan cahaya haus darah saat saudara senior Yi berusaha menyerang terlebih dahulu untuk mendapatkan inisiatif.

Wanita muda itu mendesak ke depan dengan segera ketika kekuatan roh yang kuat membentuk dinding udara, turun langsung ke Jiang Chen.

Kali ini, sepertinya saudara senior Yi berniat menggunakan rohnya kekuatan untuk menghancurkan Jiang Chen.

Jiang Chen tersenyum dingin. Pemuda berwajah bekas luka ini ingin menggunakan kekuatan kasar untuk menghancurkannya?

The Goldwing Swordbird mundur tiba-tiba dan mundur ke jarak yang sesuai jauh dari serangan pemukulan muda pemuda bermuka luka itu.

The Da Yu busur mekar dengan kemegahan yang menakjubkan, menjadi lebih gemerlap daripada bintang-bintang di langit.

Panah dengan kehadiran unik dari busur Da Yu yang ditembakkan ke arah pemuda berwajah bekas luka dalam lengkungan keindahan yang tak terlukiskan. p>

Seberkas cahaya dingin mengeluarkan jejak panjang seperti meteorit yang terbakar.

Apa yang terjadi selanjutnya tidak terpikirkan. Anak muda berwajah bekas luka itu tahu betul bahwa panah yang kuat ini diarahkan langsung kepadanya, tetapi dia tidak mundur. Sebagai gantinya, dia datang dengan kecepatan yang meningkat.

Lebih cepat daripada yang bisa dikatakan oleh kata … pfft!

Kekuatan senjata roh empat kali yang disempurnakan sangat kuat. Itu telah berubah menjadi bola angin saat itu menembak ke leher tebal wyvern itu, menyemprotkan hujan darah.

Pada saat ini, pemuda berwajah bekas luka yang tiba-tiba melompat dan meluncur di udara. Dengan membalik tubuhnya, dia memanfaatkan kekuatan wyvern dan menerkam ke arah Jiang Chen.

Pada saat yang sama, keenam rantai di tangannya bergejolak ke arah Jiang Chen seolah-olah mereka adalah naga yang muncul dari laut.

Bekas luka yang dihadapi pemuda benar-benar telah mengorbankan nyawanya untuk mengurangi jarak antara dia dan Jiang Chen. Dia ingin merebut busur Da Yu dengan tangannya yang telanjang. Trik-trik kecil yang sepele! “Jiang Chen tampaknya telah melihat niat orang lain ketika panah kedua disembunyikan di belakang tembakan pertama dengan hampir tanpa ragu-ragu. Whoosh! Anak panah kedua terbang langsung dan dengan berani ke arah bekas luka yang dihadapi pemuda. Panah lain? “Bekas luka yang dihadapi pemuda itu sangat terkejut. Dia hanya setengah langkah ke alam roh dan sama sekali tidak bisa mendukung dirinya sendiri dalam penerbangan melalui langit. Dia hanya bisa mempertahankan postur meluncur ini selama rentang> Rantai di tangannya bergetar ketika mereka ingin meringkuk di sekitar busur Yu Yu di tangan Jiang Chen dan menariknya! Namun, kecepatan panah Jiang Chen jauh melebihi apa yang dia bayangkan . Pada saat rantainya terbuka, panah kedua sudah datang untuk menembaknya. Kakak lelaki yang lebih tua Yi dihadapkan dengan dua keputusan pada saat itu. Entah menyelamatkan diri, atau menerima pukulan! Dia masih sangat pendek. Gusi kakak ipar Yi sangat gatal karena kebenciannya. Dia memutar tubuhnya, mendarat di mayat wyvern di bawahnya dan mendorongnya untuk turun dengan lembut ke tanah. Dia juga tahu bahwa dia tidak memiliki kemampuan untuk terbang dalam pertempuran di langit. Jika dia tidak mendarat pada saat dia menghirup napas ini, dia akan mati! Seseorang harus mengakui, orang ini sangat kejam. Dia telah mengorbankan kudanya begitu saja dan bahkan menginjaknya setelah itu mati. Yi Qiansui, apa yang kamu lakukan? Kamu kelihatannya cukup terpukul huh! ”Pada saat ini, suara mengejek dan mengejek berjalan dengan malas di udara. Wajah Chen Chen berubah saat dia tidak lagi berhenti, dia berputar dan menyerang bagian belakang kelompok dengan pedang tanpa nama di tangannya. . Cahaya dari bilah mencurahkan, membawa serta qi sejati Jiang Chen yang paling mengerikan. Kepala mereka terpisah dari tubuh mereka ketika mereka jatuh dari udara. “Kepala selatan, jangan berhenti, cepat dan pergi! Saya akan tinggal di belakang! “Suara Jiang Chen agak cemas karena Telinganya Zephyr telah menangkap suara langkah kaki musuh yang tak berujung. Sebenarnya ada empat atau lima band yang berusaha mengelilingi mereka di semua sisi!