Sovereign of the Three Realms – Chapter 1352

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1352

Jiang Chen Putri, Nian’er

Urutan bisnis pertama Jiang Chen setelah kembali ke Veluriyam adalah kunjungan mendesak ke Plumscore Retreat. Melihat putrinya tidak bisa datang terlalu cepat.

Suasana Dan Fei sekembalinya adalah kutub terpisah dari ketika dia pergi. Kebingungan dan ketidakberdayaan telah digantikan oleh kepuasan dan kepuasan. Semua kekhawatiran yang menggerogoti dirinya telah tersapu.

Bahwa putri adopsi Kaisar Peafowl dan raja muda itu adalah teman lama dari Myriad Domain yang terperangah mengecam penduduk gunung. Mereka menghela nafas pada tikungan dan tikungan yang aneh. Sacred Peafowl Mountain, tampaknya, berbagi ikatan yang tak terpisahkan dengan Myriad Domain.

Tuan muda itu berasal dari Myriad Domain. Begitu juga dengan Nona Daner. Mereka berdua bahkan memiliki seorang putri bersama.

Bahkan pengikut tuan muda itu terkejut, untuk tidak mengatakan apa-apa tentang orang lain.

Gouyu Timur dalam suasana hati gembira akhir-akhir ini , terima kasih atas kedatangan keponakannya Zhiruo Timur. Tetapi dia merasa gelisah ketika mengetahui bahwa putri adopsi Kaisar Peafowl dan Dan Fei yang dia temui di Skylaurel adalah satu dan sama.

Dia dan Dan Fei memiliki pertengkaran di masa lalu. Hubungan mereka bukanlah hubungan yang tidak bisa didamaikan, tapi dia tidak bisa menyangkal sedikitpun kebencian yang tersisa.

Goyou sudah lama melepaskan harapan yang pernah dia pegang tentang Jiang Chen karena dia mulai menyadari jurang antara dirinya dan Huanger. Dia mengerti betapa jauhnya mimpi itu, dan malah membenamkan dirinya dalam perannya sebagai pelayan di kediaman tuan muda.

Tentu saja, tempat Jiang Chen di hatinya sama tak tergoyahkan seperti sebelumnya . Dia adalah imannya. Dia tidak akan menolak permintaan darinya.

“Bibi, apakah ada sesuatu yang membuatmu tidak bahagia?” Zhiruo Timur telah menjalani kehidupan terpencil di Kerajaan Timur dan hampir tidak pernah berurusan dengan dunia luar. Karakternya semurni anak berusia dua belas tahun. Dia bisa merasakan suasana hati Gouyu, tetapi tidak tahu alasan di baliknya,

Gouyu menenangkan diri, meremas senyum, dan membelai wajah cantik keponakannya. “Saya baik-baik saja. Zhiruo, apakah Anda ingat? Saya dulu memaksa Anda untuk berlatih seni bela diri setiap hari untuk meningkatkan kesehatan Anda. Pada akhirnya, aku hampir menyakitimu. Apakah Anda membenci saya karena itu? “

” Bibi, mengapa saya membencimu? “Bafflement jelas terlihat di wajah Zhiruo. Kamu melakukan itu demi diriku.”

Rasa bersalah dan kasih sayang Gouyu semakin dalam ketika dia melihat keponakannya sama baiknya seperti sebelumnya.

Zhiruo, aku egois meninggalkan Anda di belakang. Saya hanya bisa membayangkan betapa membosankannya itu hidup sendirian di kedalaman istana. ”Seperti halaman kosong, keponakannya tidak bersalah seperti sepuluh tahun yang lalu.

Bibi, kadang-kadang sedikit membosankan. Saya sangat merindukanmu, dan ayah, dan kakak lelaki Jiang Chen. Kalian bertiga adalah satu-satunya yang baik padaku di seluruh dunia. ”Zhiruo menjadi sedikit murung ketika dia memikirkan ayahnya yang sudah meninggal. “Kadang-kadang, saya berbicara dengan bunga dan pohon, berpura-pura mereka adalah Anda, atau ayah, atau kakak laki-laki Jiang Chen.”

Hati Gouyu merindukan keponakannya. Betapa sepi rasanya hanya memiliki bunga dan pohon sebagai teman selama sepuluh tahun. Zhiruo tampaknya menikmati kekayaan yang tak terhitung sebagai seorang putri, tetapi dia menjalani kehidupan sebagai tahanan.

Retret Plumscore tetap setenang dan seindah biasanya, surga yang terpisah dari dunia luar. Daripada vulgar, perasaan duniawi, salju sepanjang tahun memberinya pesona dunia lain.

“Saudara Chen, apakah Anda bertemu Nianer ketika Anda datang ke sini sebelumnya?” Berdiri di pintu masuk, Dan Fei melihat di mulut lembah, harapan mendesak bersinar di matanya yang anggun.

Aku datang sekali untuk memanggil Plumscore Monarch. Nianer memiliki gunung yang dia sebut Whitey, rajawali salju yang sangat ganas. Tapi itu sangat patuh setelah dia menjinakkannya. “Semuanya masih terasa seperti mimpi bagi Jiang Chen. Gadis kecil yang cantik seperti bunga yang entah bagaimana merasa begitu akrab dengannya, seorang anak yang merasa tertarik padanya, adalah putrinya sendiri!

Kicauan! Kicauan! Chirp chirp!

Tangisan tajam tiba-tiba menembus langit yang tenang, untuk kesenangan Jiang Chen dan Dan Fei.

“Dia di sini!” Keduanya bertukar pandangan penuh kegembiraan. < / p>

Dengan kepakan sayap yang besar, kilatan putih melesat ke lembah seperti sambaran petir, menyapu embusan angin yang mengamuk di belakangnya. Itu mendarat tidak jauh di depan Jiang Chen dan Dan Fei.

Wajah seindah boneka porselen, kulitnya begitu halus sehingga angin sepoi-sepoi akan meninggalkan bekas, dan mata penuh dengan kehidupan. Nianer masih tetap seindah yang diingat Jiang Chen, tapi dia bertambah beberapa sentimeter di tahun-tahun yang belum dilihatnya.

“Nianer!” Dan Fei tidak bisa lagi menekan emosinya sendiri. Rasa bersalah dan kerinduan yang dia rasakan selama bertahun-tahun tiba-tiba melonjak di dadanya.

Atas panggilan itu, Nianer mengalihkan pandangannya yang bersemangat ke arah mereka. Plumscore Monarch menyuruhnya pergi sendiri ke mulut lembah setelah kembali. Beberapa orang sedang menunggunya di sana.

Dia sudah mencoba menebak siapa itu. Matanya bersinar dengan kepolosan segar yang unik untuk usianya. Tatapannya yang murni mendarat di Dan Fei. Sekilas dia membeku, ingatannya sepertinya mengatakan sesuatu padanya. Ikatan sedalam tulang antara kerabat darah membuat matanya memerah. “Mama?”

Perasaan Dan Fei memancar keluar seperti banjir melalui tanggul yang rusak. Dia berlari ke depan dan memegangi putrinya erat-erat.

Nianer, itu ibu, itu ibu. Aku sangat merindukanmu … ”Cinta keibuan, yang terakumulasi selama bertahun-tahun, memancar keluar darinya.

Nian meneteskan air mata kebahagiaan yang besar saat dia menangis seperti anak yang dirugikan. “Bu, Nian merindukanmu setiap hari. Boohoohoo … “

Dia adalah seorang anak berusia sepuluh tahun yang akhirnya melihat ibunya setelah lama berpisah. Emosinya meletus saat dia menikmati kehangatan tiba-tiba ibu tercinta yang dia lewatkan siang dan malam.

Ibu dan anak perempuan saling berpelukan untuk waktu yang lama. Dan Fei akhirnya menangkupkan pipi Nianer dengan tangannya yang lembut, dengan cermat mengamati putrinya, mengukir setiap garis wajah anak itu ke dalam benaknya. “Nianer, apakah Anda menyalahkan saya karena tidak berperasaan?”

Nian menggelengkan kepalanya. “Nianer tahu kamu melakukannya untuk kebaikanku sendiri.”

Mata Dan Fei memerah lagi. Dia memeluk putrinya dengan janji. “Nianer, ibu tidak akan pernah meninggalkanmu lagi. Tidak pernah! ”

Nian membeku. Bu, kamu membawaku pergi?”

Ya. Tapi aku bukan satu-satunya yang membawamu pergi. Lihat, lihat siapa lagi yang ada di sana? “Dan Fei menunjuk Jiang Chen.

” Tuan muda Zhen? “Gadis kecil itu langsung mengenalinya. Dia pernah bertemu dengannya ketika dia berusia sekitar enam tahun.

Dia meninggalkan kesan mendalam padanya. Dia tahu dia adalah kakak laki-laki paling kuat di Gunung Peafowl Suci, jenius yang paling menonjol. Dia selalu menjadi idolanya.

Jiang Chen mendekati mereka dengan senyum tak disengaja.

Dan Fei bersungguh-sungguh. “Nianer, biarkan ibu secara resmi memperkenalkan dia kepadamu. Dia tidak dipanggil tuan muda Zhen. Nama aslinya adalah Jiang Chen, dan dia juga ayahmu. “

Nian berkedip, bibirnya cemberut. “Ibu, apakah kamu dengan tuan muda Zhen? Saya hanya berpikir tuan muda Zhen sebagai kakak, bukan … “

Dan Fei menjadi cemas ketika dia menyadari kesalahpahaman putrinya. Gadis kecil itu mengira ibunya dan Jiang Chen berselingkuh, bahwa Jiang Chen akan menjadi ayah tirinya!

Nianer, dengarkan aku. Dia ayahmu. Dia adalah orang yang selama ini dicari ibumu. “

Nian bingung dengan kata-kata. Sepasang mata indah dan murni itu menatap Jiang Chen. “Ayah? Tuan Muda Zhen, apakah Anda benar-benar ayah Nianer? “

Jiang Chen menghela nafas lembut. Tidak ada yang dia inginkan selain untuk memeluk dan menghargainya.

“Nianer, aku ayahmu. Hanya saja, baik aku maupun ibumu tidak tahu bahwa kami berdua berada di Gunung Peafowl Suci. Saya tidak pernah tahu sebelumnya bahwa saya memiliki putri yang cantik dan menggemaskan. Katakan pada ayah, apakah kamu ingin aku menjadi ayahmu? “

Nianer memiringkan kepalanya ke samping dan mengangguk setelah beberapa pertimbangan. “Saya lakukan.” Jiang Chen berseri-seri dengan sukacita. “Besar! Nianer, ikut dengan ayah. Kami tidak akan kembali ke Retret Plumscore di masa mendatang. Kami akan tinggal di kediaman tuan muda sebagai gantinya. Apakah Anda menginginkan itu? “” Apakah ibu ikut dengan kami? “Gadis kecil itu bertanya dengan sungguh-sungguh.” Kami adalah keluarga. Tentu saja kita harus bersama. Ayo pergi, “Jiang Chen berjanji dengan anggukan. Nian segera bersorak. Dia berlari untuk memberi Dan Fei ciuman keras di pipi, lalu berlari untuk menampar keras dahi Jiang Chen. Dia memegang tangan ibunya di kirinya dan tangan ayahnya di kanan, dengan gembira melompat di salju. “Whitey, Whitey, apakah kamu mendengar? Nianer memiliki ibu dan ayah sekarang! “Orang tua akan selalu menjadi tokoh terpenting dalam kehidupan seorang anak. Nian’er selalu menjadi gadis yang baik selama dia tinggal di Retret Plumscore, tetapi itu adalah sifat seorang anak muda untuk merindukan orang tuanya. Sekarang ayah dan ibunya membawanya pergi dan tidak pernah meninggalkannya lagi, dia ingin sekali berbagi kegembiraannya dengan seluruh dunia. Whitey berkicau, mungkin karena kecemburuan, atau mungkin karena kebahagiaan baginya. Jiang Chen membawa mereka kembali ke kediaman tuan muda. Gouyu memiliki pemahaman yang kuat tentang emosinya sekarang dan telah mengubur melankolisnya jauh di dalam hatinya, siap untuk menyambut nyonya muda itu. Ekspresi wajah Fei berkedip ketika dia melihat Gouyu dari jauh. Semua kenangan masa lalunya muncul kembali. Namun, sekarang sepuluh tahun lebih dewasa, dia tidak lagi berperang seperti diri mudanya dulu. Sebaliknya, dia memeluk Goyou dan memeluknya dengan tulus. Saudari Penatua Gouyu, untuk berpikir kita tidak pernah bertemu muka meskipun kita begitu dekat di sini di Gunung Merak Suci! Kamu semakin cantik. ”Dia menghujani Goyou dengan kasih sayang yang ramah. Dia sangat menyadari pertengkaran mereka di masa lalu tidak lebih dari kenakalan kaum muda. Keduanya adalah wanita dewasa sekarang. Dia secara alami tidak akan menyimpan dendam atas pertengkaran sepele.