Sovereign of the Three Realms – Chapter 1382

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1382

Kembali Di Veluriyam

“Modal Surgawi Abadi adalah temanmu dan kau takut dengan Sekte Naga Langit. Baiklah kalau begitu. Istana Sungai Empyrean dan Kuil Akord yang Luhur, aku akan membiarkanmu memilih yang mana pun. ”Jiang Chen merasakan keraguan Pillzenith dan terus mengolok-olok kaisar agung.

Setiap kali Jiang Chen memberi nama sekte, itu sangat bagus. kaisar mengejang dan jantung mereka berdebar kencang. Meskipun Pillzenith tidak mungkin setuju di depan umum, mereka semua tahu betapa dia sangat mencintai putra ini. Bagaimana jika kedua pihak mencapai kesepakatan rahasia?

Ketakutan mereka beralasan. Bagi Pillzenith, Tian Lin layak dihancurkan oleh sekte apa pun.

Dia menarik napas dalam-dalam dan memaku tuan muda dengan tampilan. “Jiang Chen, saya punya banyak putra. Tidak mungkin bagi saya untuk meninggalkan kebenaran seorang kultivator bahkan untuk salah satu dari mereka. Cukup dengan mencoba menabur pertikaian. Saya tidak akan menyetujui satu permintaan. “

Jiang Chen bertepuk tangan. “Haha, jika aku tidak mengenalmu lebih baik, aku akan mengagumi kejujuranmu. Oh well, aku akan membesarkan putramu untukmu dalam hal ini. Apakah Anda tidak memiliki banyak dari mereka? Hanya berpura-pura Anda tidak pernah memiliki yang satu ini. “

Pillzenith hampir meludahkan darah pada kesantaian Jiang Chen, tapi dia tidak bisa melakukan apa pun selain cemberut.

” Yang Mulia, anak itu jelas takut pada konflik habis-habisan. Dia tidak akan berani membunuh Sir Tian Lin. Kita mungkin mundur untuk saat ini. Kami dapat menangkap salah satu orangnya di masa depan dan melakukan perdagangan, “Tallpeak menawarkan.

Ini satu-satunya pilihan yang tersisa untuk menyelamatkan Tian Lin. Mustahil untuk membawanya kembali bersamaku hari ini. Pillzenith sedikit tenang ketika dia menerima ide itu.

Namun, dia masih tidak berani bersikap terlalu kasar. Dia melengkungkan tangannya. “Jiang Chen, aku telah hidup selama beberapa ribu tahun, tetapi kamu adalah lawan terhebat yang pernah kutemui, bahkan lebih dari Kaisar Peafowl. Murid itu memang telah melampaui sang master. Saya akui kekalahan hari ini. Namun, jika Anda melukai sehelai rambut putra saya, saya bersumpah untuk membantai jutaan penduduk Veluriyam. Jika Anda membahayakan hidupnya, saya tidak akan menyisakan satu jiwa pun di wilayah Anda!

“Ayo pergi.” Dia pergi dengan lambaian tangannya, kaisar agungnya mengikuti di belakang.

< Long Baxian menembakkan tatapan dingin dan bertentangan pada Jiang Chen, nadanya berbahaya. Cukup kartu truf bagus yang Anda dapatkan hari ini. Saya harap Anda bisa memegangnya erat-erat! "

Jiang Chen melirik ke belakang, tidak peduli. “Ingat, aku orang yang menyimpan dendam.”

Long Baxiang pergi dengan mendengus.

Sedikit khawatir, kaisar suci bahkan tidak memiliki keberanian untuk lakukan kontak mata sebelum pergi.

Tuan muda itu memperbaiki sosoknya yang sudah pergi dengan mata menyipit tetapi tidak bergerak untuk menghentikannya. Dia secara alami tidak bisa mengatasi Modal Surgawi Abadi sendirian.

Ketika semua musuhnya telah pergi, dia duduk bersila, bermeditasi, memilah-milah pikirannya, lalu akhirnya mengintip ke luar. Dia tidak terburu-buru untuk pergi. Pillzenith mungkin tidak menyerah dan bisa membuat jebakan tambahan.

Dia mengamati sekeliling dengan hati-hati, hanya menarik kembali istana setelah yakin bahwa pasukan Pillfire benar-benar telah pergi. Mengapa mereka tidak mencoba untuk menyergapnya? Ini agak aneh. Pillzenith dia bisa mengerti, tapi bagaimana dengan Modal Surgawi Abadi? Mengapa mereka tidak mencoba mencuri pawai padanya?

Mereka seharusnya tidak membiarkannya dengan mudah, mengingat kedalaman permusuhan mereka. Tapi Jiang Chen segera mengerti. Pillzenith pasti telah menghentikan mereka.

Memang, kaisar suci itu tertekan. Dia ingin menggalang kekuatan semua sekte dan membunuh Jiang Chen sementara yang terakhir masih berada di wilayahnya, tidak peduli risiko atau kerugiannya. Membiarkan harimau ini kembali ke sarangnya akan mengabarkan malapetaka sekte di masa depan.

Sayangnya, Pillzenith telah dengan keras melarang rencananya. Yang terakhir tidak ingin ikut campur dalam dendam antara Veluriyam dan Eternal Celestial Capital, tetapi bagaimana jika Jiang Chen menggunakan putranya sebagai perisai? Itu sudah terlambat untuk penyesalan kalau begitu.

Dia juga memperingatkan Sekte Naga Langit, tetapi dua kaisar besar mereka tidak yakin mereka bisa membunuh Jiang Chen di tanah asing. Peringatan Pillzenith memadamkan ambisi mereka sepenuhnya.

Namun, itu tidak menghentikan mereka untuk membenci master Pillfire. Dia adalah orang yang menyarankan untuk membunuh anak itu, tetapi juga merupakan alasan mengapa mereka mundur dengan ekor di antara kaki mereka.

Jiang Chen melakukan perjalanan yang mulus kembali ke Veluriyam.

Kota ini berdiri sebagai satu, siap untuk perang. Setelah dia memecat kaisar-kaisar besar, mereka membawa kabar kembali ke kota. Dari atas ke bawah, seluruh tempat berada di gelisah karena kesulitan tuan muda. Cukup banyak orang yang ingin mengirim pasukan untuk menyelamatkannya.

Namun, pada akhirnya tidak ada yang dikirim. Tuan muda tentu memiliki rencananya sendiri, atau dia tidak akan mengirim kaisar besar kembali. Yang paling penting adalah melindungi kota dengan baik dan menunggunya kembali.

Dan kembali dia melakukannya.

Seluruh kota menghela nafas lega saat kembali dengan selamat. Tanpa sadar, dia menjadi tulang punggung Veluriyam.

Jiang Feng dan Xu Meng telah kembali ke kediaman tuan muda beberapa waktu yang lalu. Bahkan pengawalan mereka telah kembali ke Sekte Dewa Bulan. Mengenai Xu Qingxuan, dia tinggal bersama orang tuanya beberapa hari yang lalu.

Kedatangannya telah meyakinkan pasukan kota. Jadi Jiang Chen tidak terjebak. Sebaliknya, dia menyelinap ke Pillfire dan menangkap putra Pillzenith!

Tuan muda sama sekali tidak takut dengan kaisar-kaisar besar ini! Dia menyelinap pergi meskipun mereka dikepung! Tidak heran dia cukup percaya diri untuk mengirim anak buahnya pergi. “Ayah, ibu, maafkan anakmu yang tidak berbakti karena membuatmu khawatir.” Kasih sayang menggenang di Jiang Chen ketika dia melihat keprihatinan orang tuanya. Kenangan masa lalunya bergabung dengan kehidupannya saat ini. Baginya, orang tua ini adalah kerabat darah asli. “Chener, untuk pengembalian kami yang aman, Anda menanggung semua risiko sendiri. Ibumu sakit parah. Sekarang setelah Anda aman dan sehat, dia akhirnya akan tidur nyenyak, “Jiang Feng menghela nafas. Xu Meng membelai kepala putranya. “Ini adalah kesalahanku. Anda tumbuh tanpa cinta ibu Anda, namun saya membuat Anda bekerja keras demi saya dan berani menghadapi bahaya yang tak terhitung … “” Ibu, itu tidak lebih dari kesalehan anak yang pantas. Kakak yang menyebalkan, bukankah begitu? “Xu Qingxuan mengedip padanya, membuatnya tersenyum.” Dia benar. Sebagai seorang putra, bagaimana saya bisa menghadapi surga jika saya tidak menyelamatkan orang tua saya? Ibu, jangan khawatir. Beberapa di Delapan Daerah Atas dapat menyudutkan saya, ”ibunya mengangguk. “Benar, benar. Memikirkan putra kesayanganku akan sangat hebat! Anda memberi saya banyak kejutan. Tetapi Anda harus berterima kasih kepada ayah Anda dengan benar. Dia tidak berusaha untuk membesarkan Anda sendirian selama bertahun-tahun … “Wajah Jiang Feng memerah. Sebenarnya, dia sedikit berperan dalam kesuksesan putranya. Faktanya, kesuksesan putranya sama mengejutkannya. Dia akan puas membiarkan putranya tetap menjadi sampah, selama dia hidup bodoh dan tidak khawatir. Namun, hal-hal yang tidak selalu berubah seperti yang diharapkan. Sampai hari ini, dia bingung oleh transformasi pemuda itu. Kadang-kadang, ia bahkan bertanya-tanya apakah seseorang telah menggantikan anaknya. Namun, tidak ada yang bisa memalsukan keintiman di antara hubungan darah. Mungkin, ketika putranya dipukuli oleh raja Kerajaan Timur, surga telah mengasihani dia dan mencerahkan Jiang Chen? ”Itu mengingatkan saya. Ayah, ibu, Qingxuan, lebih baik kamu tinggal di kediaman untuk saat ini. Saya telah menangkap putra Pillzenith, sehingga ia dapat mengirim para ahli untuk menyerang orang-orang yang dekat dengan saya. “Xu Qingxuan marah,” Hmph, biarkan mereka datang. Saya tidak takut! “Menyadari sifat agresif saudara perempuannya, Jiang Chen hanya tersenyum. Jam malam atau pentanahan keluar dari pertanyaan. Dia hanya bisa tetap waspada di sekitar kota. Untungnya, dia bisa mengerahkan Tikus Goldbiter dan mendeteksi siapa pun yang mencurigakan dalam beberapa ratus mil.