Sovereign of the Three Realms – Chapter 1388

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1388

Seorang Tamu Tidak Diundang

Jiang Tong adalah pos pencambukan. Bulu mata Yin Hongxue yang hingar-bingar mendarat tanpa henti pada korbannya, tetapi yang terakhir membuat tidak ada suara protes, seolah-olah tubuhnya bukan miliknya.

Dia hanya berharap dia menunjukkan belas kasihan dan mengaksesi untuk permintaannya begitu amarahnya mereda. Namun, dia melebih-lebihkan kebaikannya. Pukulan jatuh satu demi satu seolah-olah dia adalah binatang buas beban.

“Yin Hongxue, berhenti!” Teriakan cemas tiba-tiba mengganggu cambuk itu. Saat berikutnya, sosok melonjak dari bawah.

Jiang Tong pucat.

Secara alami, pendatang baru adalah Jiang Yu. Ekspresi ayahnya sudah mencurigakan sebelum pergi. Curiga, dia mengikuti di belakang. Ketika dia tiba, darahnya menjadi dingin di tempat kejadian. Tidak ada orang yang bisa mentolerir ayahnya yang memukul. Melihat merah, dia menerjang ke depan.

Yin Hongxue mendengus. “Apakah kamu datang untuk bagian dari meronta-ronta?”

Dia mengarahkan cambuk padanya. Dia tidak lemah, tetapi mereka tidak berada pada level yang sama. Dia mencoba meraih kulit itu, tetapi dengan goyangan tangan, rindu muda itu mendaratkan pukulan terbakar di wajahnya, menggambar tanda berdarah panjang.

Mengabaikan rasa sakit, Jiang Yu berteriak pada ayahnya, “Cepat dan pergi!”

Jiang Tong dipenuhi memar. Dia sudah mati jika bukan karena konstitusi yang kuat dari seorang kultivator. Dia tidak bergerak untuk pergi. Sebagai gantinya, dia menerkam Yin Hongxue dan mencoba merebut cambuknya.

“Yuer, ayo, pergi!” Dia berteriak histeris.

Wanita muda itu mengangkat cambuknya tinggi-tinggi di udara dan menatap pasangan itu dengan mengejek. Kalian yang baik-baik saja tidak ada yang berani. Sangat baik. Saya dalam suasana hati yang baik hari ini, jadi saya akan memberi Anda kesempatan. Selama salah satu dari kalian mati di bawah cambuk saya, saya akan membiarkan yang lain pergi. “

Jiang Tong berteriak tanpa ragu-ragu. “Saya! Saya tidak akan melawan, biarkan saja Yuer pergi! “

Jiang Yu berteriak,” Kamu iblis, pukul aku jika kamu berani! Apakah kamu pikir pria sejati sepertiku takut padamu? ”

Yin Hongxue tersenyum dingin. Baginya, mereka hanyalah serangga, mainan untuk meringankan suasana hatinya.

Jiang Tong memohon, “Nona Hongxue, tolong pikirkan persahabatan masa lalu Anda dengan Yu’er. Anda bisa memukul saya atau membunuh saya, Anda tidak akan mendengar keluhan dari saya. “

Wajah rindu itu acuh tak acuh saat dia mengacungkan cambuknya. Kamu memiliki sepuluh nafas. Putuskan sebelum itu, atau kalau tidak itu berarti kalian berdua ingin mati bersama! “

Jiang Yu meraung, matanya merah,” Yin Hongxue, kau penyihir gila! Mengapa kamu memaksaku untuk datang ke sini? Mengapa kamu menyiksa kami sekarang? Apakah Anda gila? “

Gadis itu terkikik. “Kamu benar, aku gila. Anda tahu, saya suka menggoda semut seperti Anda dan memberi Anda harapan sebelum saya menghancurkan Anda di bawah kaki saya. Nak, apakah Anda pikir Anda istimewa? Bahwa aku akan jatuh cinta pada pesonamu? “Dia berseri-seri.

Jiang Yu meletus, Kamu monster! Setan, pelacur gila! ”

Yin Hongxue tampaknya menikmati kegelisahan korbannya. Jauh dari marah, dia tertawa lebih riang.

“Nak, kau tidak lebih baik bersumpah setelah bertahun-tahun,” Wajahnya tiba-tiba menjadi gelap. Sepuluh nafasmu hampir berakhir. Karena Anda belum memilih, sekarang saatnya untuk mengucapkan selamat tinggal pada Anda berdua. “

Jiang Tong memucat ketakutan. Kami telah memilih! Saya akan tinggal, Anda akan pergi. “

” Saya akan tinggal. Bebaskan ayah saya. Yin Hongxue, bukankah kau menangkapku untuk mempermalukan dan menyiksaku? Itu tidak ada hubungannya dengan ayah saya. Saya tidak peduli bagaimana Anda menyiksaku, biarkan saja dia pergi! “

Bolak-balik menjengkelkan kehilangan sampai akhir. Entah kenapa, tekad mereka untuk mengorbankan diri demi yang lain tak tertahankan.

“Kalau begitu, kalian berdua bisa mati!” Dia mengepalkan giginya dan memukul cambuknya pada pasangan itu.

Saat itu, suara yang mengguncang bumi meledak di luar gerbang gunung. Hampir pada saat yang sama, seluruh sekte terguncang ke fondasinya, seolah-olah dewa telah mengguncang gunung-gunung, menyebarkan gelombang kejut ke medan sekitarnya.

Yin Hongxue tidak pernah mengalami fenomena seperti itu. Melompat ketakutan, dia melilitkan cambuknya di sekitar pilar tebal dan berusaha menenangkan dirinya.

Mengambil keuntungan dari situasi ini, Jiang Yu berguling di samping ayahnya dan mengambil pria itu dalam pelukannya. Dia tersedak kesedihannya ketika dia melihat luka pria itu. “Ayah, ketidakmampuanku telah melukaimu.”

Jiang Tong menggelengkan kepalanya, berteriak, “Yuer, mengapa kamu tidak pergi? Kebebasanmu sangat berharga dalam hidupku yang buruk! “

Saat hampir menangis, Jing Yu menggelengkan kepalanya. Selama bertahun-tahun ini, kita hanya saling bergantung. Aku mencintaimu lebih dari apapun. Jika kamu mati, apa artinya hidupku? Saya mungkin juga akan mati … “

” Idiot! Anda bisa mencari sepupu Anda Jiang Chen setelah Anda pergi. Dengan kejeniusan seperti itu, klan kami tidak akan pernah mati! “

Jiang Tong memiliki rasa kepemilikan yang kuat terhadap klannya. Dia tidak ingin melihat kematian putranya. Rumah Jiang harus terus hidup!

Getaran semakin keras.

Membawa ayahnya, Jiang Yu mencoba menyelinap pergi, tetapi dia melihat dia dan berteriak, “Nak, jika kamu berani melarikan diri, aku akan mencabik-cabik kalian berdua! “

Jiang Yu gemetar.

Saat itu, suara lain meledak di udara, sangat keras sehingga bisa membuat hati seorang pria terpisah. Dipenuhi dengan keraguan dan bahkan beberapa kepanikan, Yin Hongxue menatap ke kejauhan. Dia tidak tahu apa yang terjadi, tetapi getaran yang menakutkan itu bukan pertanda baik.

Apakah musuh yang kuat menyerang mereka?

Di Phoenix Cry, sangat sedikit yang cukup kuat untuk melakukannya. dijuluki musuh yang kuat untuk Purple Smoke Sect. Meskipun bingung, dia tidak kehilangan ketenangannya.

“Dengar, orang-orang dari Purple Smoke Sekte!” Sebuah suara bergemuruh di udara seperti menggelindingkan guntur, menciptakan gelombang suara menakutkan yang menyelimuti seluruh sekte. Kaisar agung ini datang untuk menjemput beberapa orang. Ketahui tempat Anda dan bawa mereka keluar. Kalau tidak, saya mungkin akan membuat pertumpahan darah hari ini! “Semua pembudidaya di sekte itu pucat ketakutan, seolah-olah mereka tiba-tiba jatuh ke dalam jurang tak berujung. Orang itu menyebut dirinya “kaisar agung ini.” Apa artinya itu? Musuh adalah seorang kaisar agung! Surga! Tidak ada satu pun kaisar besar di seluruh Sekte Asap Ungu! Faktanya, tidak ada seorang pun di seluruh Wilayah Bawah Phoenix Cry. Tetapi seseorang tiba-tiba datang hari ini. Ini akan menjadi peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi jelas itu bukan panggilan kehormatan. Nada suaranya tidak apa-apa jika tidak berperang! Leluhur leluhur sekte ini juga bisa merasakan tekanan hebat kaisar agung dan perbedaan yang jelas di antara mereka. Namun, dia adalah kekuatan tertinggi di sekte tersebut. Jika dia tidak melangkah maju, siapa lagi yang mau? Dia bergegas keluar dan menangkupkan tinjunya. Beraninya aku bertanya senior mana yang menghiasi kita dengan kehadirannya? Apa yang membawamu ke sini? ”Dia hanyalah kaisar tingkat sembilan. Kultivasi semacam ini membuatnya menjadi raksasa di Phoenix Cry, tetapi ia hanya bisa menurunkan dirinya di depan tamu yang tiba-tiba ini, seperti seorang junior yang memberi penghormatan kepada seorang senior. “Apa yang membawaku ke sini?” Pendatang baru itu tertawa dingin. “Apakah aku harus mengulangi diriku sendiri? Bersyukurlah atas suasana hati saya yang baik hari ini, atau saya akan mewarnai sekte Anda dengan darah! “Nenek moyang itu menegang. Dia bergegas mengatakan, Ya, saya ingat, senior mencari beberapa orang. Siapa mereka? Selama mereka berada di sekte, kami dengan hormat akan membawa mereka ke depan! “Dia berdiri di domain Purple Smoke Sect, dengan kekuatan seluruh sekte di belakangnya. Tapi bagaimana dengan itu? Dia masih tunduk pada pendatang baru seperti cucu kaisar besar. Seperti kata pepatah, mungkin benar!