Sovereign of the Three Realms – Chapter 1393

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1393

Mengetuk Pintu Untuk Meminta Maaf

“Biarkan saya mengatakan beberapa hal terlebih dahulu.” Kepala sekte Asap Ungu adalah yang pertama untuk memecah kesunyian yang menyesakkan. “Hongxue, apakah Anda yakin pemuda itu bernama Jiang Yu?”

“Tidak ada pertanyaan tentang itu,” isak Yi Hongxue. “Dia benar-benar dipanggil Jiang Yu. Ayahnya selalu memanggilnya ‘Yu’er’. “

” Ah, seharusnya begitu. Saudara-saudara Jiao di Gunung Huai bergabung dengan tuan muda Jiang Chen, sehingga dapat dimengerti bahwa ia mengirim salah satu dari mereka untuk keperluan itu. Tuan muda harus tahu tentang semua ini, kalau begitu.

“Mengingat itu yang terjadi, fakta bahwa Senior Jiao menahan diri untuk tidak melakukan pembunuhan berarti bahwa tuan muda tidak memberinya izin untuk melakukan jadi. “Analisis kepala sekte itu masuk akal.

Audiensi tawanannya merasa hati mereka sedikit tenang.

” Pasangan ayah dan anak itu jelas sangat dekat dengan tuan muda Jiang Chen . Kalau tidak, dia tidak akan mengirim seorang kaisar yang hebat untuk secara pribadi menjemput mereka!

“Poin lain: tuan muda Jiang Chen tidak punya niat menghancurkan sekte kita. Kalau tidak, dia akan memberikan instruksi kepada Senior Jiao untuk melakukannya. Rumor itu benar; Tuan muda Jiang Chen adalah seorang lelaki berprinsip, bukan hanya sembrono yang kasar.

Akhirnya, Tuan Muda Jiang Chen tidak mungkin mengejar dendam terhadap kami di masa depan. Bagi kami, masalahnya adalah kehilangan seluruh sekte, tetapi tuan muda prihatin dengan hal-hal yang jauh lebih penting. Dia tidak punya energi untuk dihabiskan untuk orang-orang seperti kita! Tidak perlu menunggu. Jika dia ingin menghancurkan kita, dia pasti sudah melakukannya. “

Penjumlahan itu hampir terlalu rasional untuk didengar.

Salah satu tetua menghela nafas lega. Anda benar sekali, Sect Head. Kami udang dan goreng kecil untuknya. Dia tidak tertarik membungkuk ke level kami. “

” Cukup. Ayah dan anak itu menderita sedikit, tetapi setidaknya mereka masih hidup dan utuh. Satu-satunya penyesalan adalah bahwa ayah Jiang Yu agak dipukuli ketika dia pergi. Tetap saja, luka-luka itu tidak mendekati kematian. Mungkin tuan muda Jiang Chen bermaksud melihat apa yang menurut Jiang Yu adalah yang terbaik. Jika Jiang Yu ingin membalas dendam, Senior Jiao akan menindaklanjutinya. Kalau tidak, mereka hanya akan pergi dan membuka lembaran baru. “

” Masuk akal. Untung Jiang Yu bukan tipe picik … “Diskusi menjadi cepat memanas.

Nenek moyang Purple Smoke Sect tetap diam. Hanya setelah semua orang selesai berbicara, dia menghela nafas. Ya, biarlah dulu jadi masa lalu, tapi kita belum bisa tenang dulu.”

Nenek moyang, keberuntungan dan kemalangan sering terjalin satu sama lain. Apa yang telah terjadi mungkin banyak masalah bagi Purple Smoke Sect, tetapi ada peluang di sini juga. “

“Oh? Bagaimana bisa? “

” Jika Jiang Yu benar-benar tuan muda kerabat Jiang Chen, kita dapat mengambil kesempatan ini untuk pergi ke Veluriyam untuk meminta maaf. Pada saat yang sama, kita dapat membawa Agarwood Valley menjadi perhatian tuan muda sebagai sarana membangun hubungan. Tidak ada faksi di Phoenix Cry yang bisa melakukan apa pun tentang lembah, tetapi mungkin Veluriyam punya solusi? Jika kita bisa menggunakan ini sebagai kesempatan untuk membawa kita lebih dekat ke faksi yang menonjol, ini bisa berubah menjadi berkat yang luar biasa bagi Sekte Asap Ungu. “

Mata semua orang berbinar atas saran itu. Jika semua itu bisa terjadi, seluruh situasi akan berbalik.

Nenek moyang Purple Smoke berseri-seri. Pendekatan yang luar biasa. Phoenix Cry tidak memiliki kemampuan untuk menyelidiki Lembah Gaharu. Meminta bantuan Veluriyam bisa menjadi keputusan yang sangat bijak. “

… …

Jiao Yun tidak mengecewakan Jiang Chen. Dia membawa Jiang Tong dan Jiang Yu kembali ke Veluriyam Capital dengan sangat aman.

Dalam perjalanan, ayah dan anak tidak bisa melepaskan diri dari perasaan seperti mimpi. Mereka berdua cemas dan bersemangat.

Jiao Yun telah berbicara dengan jelas kepada mereka, tetapi mereka merasa sulit untuk sepenuhnya menerima kebahagiaan yang baru mereka temukan untuk saat ini. Kenangan akan tawanan masih terlalu segar dalam ingatan mereka.

Hanya setelah memasuki kota yang tepat dan melihat Jiang Chen di dalam kediaman tuan muda, hati mereka tenang. Jiang Feng sangat senang dengan melihat saudaranya yang hilang.

Setelah cobaan yang dia lalui, Jiang Tong merasakan hal yang sama tentang reuni mereka. Bahwa, setelah mengetahui bahwa saudaranya kembali bersama istrinya, membuatnya cukup bahagia untuk menangis.

Jiang Tong selalu sangat menghormati Jiang Feng. Apa yang terjadi pada pernikahan dan keluarganya selalu membuatnya sedih. Sekarang keluarga saudara lelakinya telah utuh sekali lagi, dia dengan sepenuh hati senang untuknya. Demikian pula, Jiang Yu sangat senang melihat Jiang Chen lagi.

“Saudara Chen, Anda menyelamatkan saya lagi,” desah pemuda itu. “Ini baru sepuluh tahun, tetapi kamu adalah tuan muda Veluriyam Capital sekarang, ya? Anda dihormati di seluruh dunia! “

” Saudaraku. Tampaknya dasawarsa percobaan Anda telah membuat Anda sedikit lebih matang. Sangat bagus. Saya pikir Anda akan meminta Jiao Yun untuk membantai mereka. Seperti yang diharapkan dari seorang putra Jiang! Kebaikan Anda akan melayani Anda dengan baik. Setelah Anda menetap di sini di kediaman tuan muda, kami dapat mulai mengejar sepuluh tahun budidaya Anda yang sia-sia. “

Tenggorokan Jiang Yu bergetar. Dia tidak bisa melakukan lebih dari mengangguk, memaksakan air matanya yang akan meledak setiap saat.

Jiang Chen memberinya tepukan di bahu. “Disana disana. Semua masalah itu ada di belakang Anda sekarang. Xue Tong, tolong temani Jiang Yu untuk sementara waktu berikutnya. “

Xue Tong dan Jiang Chen sama-sama sepupu Jiang Chen. Meskipun mereka tidak berhubungan langsung, mereka saling kenal dengan baik. Perusahaan itu sepenuhnya sesuai.

Setelah menerima Jiang Tong dan Jiang Yu kembali ke flip, Jiang Chen akhirnya selesai dengan masalah penting lainnya.

“Satu-satunya yang tidak bersama saya sekarang adalah Huang’er … “Jiang Chen merasakan sakit menyerang hatinya setiap kali dia memikirkannya. Reuni dengan Dan Fei, orang tuanya, kerabat lainnya … semua ini adalah hal yang baik. Tapi waktu dan sumpahnya dengan Huang juga sama tak ternilai dan tak tergantikan.

Pertemuan seperti ini tanpa Huang membuatnya agak kosong. Dia ingin menumbuhkan sayap dan segera menuju Pulau Myriad Abyss. Sayangnya, dia telah berjanji padanya bahwa dia tidak akan sebelum dia mencapai puncak kaisar.

Dia bukan tipe yang menjalankan mulutnya.

Ada alasan yang pasti untuknya. mengatakan bahwa ia harus mencapai ranah kaisar puncak. Tempat seperti Myriad Abyss Island tidak ada bandingannya dengan domain manusia.

Penggarap ranah kekaisaran memiliki level yang cukup tinggi dalam domain manusia, tapi mungkin mereka hanya menengahi di Myriad Abyss Island. Terlepas dari itu, tidak ada misteri dan ketakutan yang berkaitan dengan pulau itu yang dapat mengekang antusiasme dalam hati Jiang Chen.

Dia tidak bisa duduk dengan tenang kapan pun dia ingat bahwa Huang’er ada di sana, menunggunya dengan ketegangan gugup . Dia harus berkultivasi tanpa henti, secepat yang dia bisa. Dia tidak bisa menunggu terlalu lama. Waktu adalah esensi. Dia tidak ingin mencapai Myriad Abyss Island hanya untuk menemukan mayatnya.

Dia berjanji padanya bahwa jika dia tidak datang tepat waktu, dia tidak akan berfungsi sebagai kuali kultivasi untuk jenius. dari House Xiahou. Sebagai gantinya, dia akan bunuh diri. Namun, dia tidak bisa menerima hasil mana pun.

“Saya harus bergegas dalam kultivasi saya.”

Sayangnya, dia tidak merasa cukup percaya diri untuk menantang yang ketiga. Enam Istana Warisan tanpa mencapai ranah pertengahan kaisar terlebih dahulu. Tetap saja, dia sangat percaya diri karena dia sudah berada di puncak kaisar tingkat kedua.

Jika dia tidak dipaksa pergi untuk memerangi penculikan Kaisar Pillzenith selama waktunya di wilayah Eternal Celestial Capital, dia akan menembus level ketiga di kediaman itu.

Ketika dia menerobos ke tingkat ketiga, dia bisa menggunakan Pill Emperor Ascension untuk sampai ke tingkat keempat. Itu akan membuatnya pertengahan kerajaan, memenuhi syarat dia untuk istana ketiga. Rencana aksi jangka pendek semakin memperkuat tekadnya.

Setelah menghabiskan beberapa hari mengerjakan dokumen kota, Jiang Chen siap mengumumkan penanaman pintu tertutup pada hari berikutnya.

Pada hari pengumumannya, ada tamu tak diundang di luar gerbang Sacred Peafowl Mountain.

Phoenix Cry Lower Region? Sekte Asap Ungu? ”Jiang Chen agak terkejut melihat identifikasi pada kartu pengunjung. Bukankah ini sekte yang bertanggung jawab atas penculikan Jiang Yu?

Mengapa orang ini datang? Apakah mereka merasa sangat bersalah, mungkin?

Terlepas dari keterkejutannya, Jiang Chen juga menyadari bahwa sekte mungkin telah menebak lebih dekat dengan kebenaran. Itu jelas merupakan alasan yang paling mungkin untuk permintaan maaf tindak lanjut mereka.

Dia tidak merasa ada banyak darah buruk di antara mereka dan pada awalnya ditetapkan agar Xue Tong memecat pria itu. Tetapi tamu ini khususnya sangat keras kepala. Dia tidak akan melihat siapa pun selain Jiang Chen, dilaporkan karena dia memiliki berita penting untuk secara pribadi memberi tahu tuan muda.

“Tunjukkan padanya.” Ketegarannya yang luar biasa mengejutkan Jiang Chen, memacu perubahan hati.

Itu tidak lain adalah nenek moyang Purple Smoke Sect.

Salam, tuan muda Jiang Chen. Saya Zi Tan dari Sekte Asap Ungu. “Sikap leluhur itu adalah yang paling dihormati. Dia tidak berani mengudara di hadapan penguasa de facto Veluriyam.

Di dekatnya, Jiao Yun mencibir. “Apa? Saya tidak memusnahkan Sekte Asap Ungu pada kunjungan saya, jadi Anda datang meminta pemukulan? “

” Tidak sama sekali, tidak sama sekali. Sungguh, aku berterima kasih atas rahmatmu terakhir kali, senior. Saya minta maaf karena tidak mengenali seseorang yang terkenal seperti Anda. Syukurlah, seorang teman datang yang melakukannya, dan saat itulah saya mengetahui betapa banyak masalah sekte kami sebenarnya. Saya cukup khawatir, seperti juga seluruh sekte … “

” Hanya itu yang Anda katakan , Zi Tan? Setelah datang sejauh ini? “Jiang Chen memotongnya dengan dingin.

Detak jantung nenek moyang itu meroket. Dia merasakan tekanan yang tidak bisa dijelaskan di hadapan Jiang Chen, tekanan yang biasanya diberikan oleh orang yang berwenang. Kekuatannya mengeluarkan keringat dingin dari seluruh tubuhnya.

“Tuan muda Jiang Chen, saya tidak datang hanya untuk meminta maaf. Saya juga punya informasi yang sangat penting untuk dilaporkan. Hal ini telah mengganggu Phoenix Cry Lower Region selama bertahun-tahun, tetapi sekte-sekte wilayah kami tidak cukup kuat untuk berurusan dengan …. “Nenek moyang Sekte Asap Ungu melangkah maju dengan hormat, mengarah ke topik berikutnya.