Sovereign of the Three Realms – Chapter 14

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 14

Menolak Wajah Dua Kali

Pewaris Macan Putih, Bai Zhanyun dan pewaris Vermillion Bird, Hong Tiantong diam-diam mendiskusikan sesuatu di sebuah kedai terpencil di ibukota.

” Saudara Putih, anak itu sangat sombong. Dia tidak memikirkan Anda atau saya, terutama Anda Saudara Putih. Anda dan dia tiba di waktu yang hampir bersamaan, tetapi dia mencuri Dragonbone Sun Grass dari Anda, ini tidak bisa ditoleransi! ”

Hong Tiantong jelas-jelas cukup cerdik dan kata-katanya membawa nada provokasi yang jelas. p>

Hah! Jiang Chen, menghina saya, Bai Zhanyun, adalah mencari kematian! “

Saat Bai Zhanyun berbicara, seorang bawahan yang bertanggung jawab untuk mengikuti orang lain datang dengan tergesa-gesa masuk.

” Duke muda, anak itu tidak kembali ke rumah Jiang Han. Dia sepertinya telah pergi ke Turquoise Hall. “

” Turquoise Hall? Apa yang dilakukan anak itu di sana? Apakah dia ingin membeli batu roh? “Hong Tiantong agak skeptis.

Bai Zhanyun, di sisi lain, menunjukkan senyum aneh setelah mendengar kata-kata itu. Turquoise Hall kan? Apakah Anda yakin? “

” Hamba Anda terus-menerus mengikutinya dan tidak mungkin salah. “

Bai Zhanyun tertawa gembira. “Jiang Chen, kau bocah, kau membawa ini pada dirimu sendiri. Pemilik Turquoise Hall adalah paman saya! ”

Dia menjadi semakin bangga ketika dia selesai berbicara. “Kakak Hong, ayo. Mari kita menonton pertunjukan dan dengan kejam menghina anak ini. Mari kita juga mengambil Dragonbone Sun Grass sementara kita berada di sana! “

Lokasi mereka saat ini tidak begitu jauh dari Turquoise Hall. Mereka berdua dengan cepat tiba dan masuk melalui pintu belakang.

Turquoise Hall adalah pengecer yang berspesialisasi dalam roh dan batu eksotis. Skala operasinya mencakup semuanya, dan merupakan merek utama di ibukota.

Kunjungan Jiang Chen secara alami bukan untuk melihat atau mengagumi batu, tetapi untuk menyesuaikan batu.

Dia berkeliaran di sekitar Turquoise Hall selama setengah hari, meminta berbagai kenangan masa lalunya untuk menilai batu untuk memutuskan batu tertentu. Dia berdiskusi, dan memutuskan harganya.

Pemilik Turquoise Hall bergegas keluar ketika Jiang Chen menunggu untuk membayar. Dia tersenyum, Adik kecil, kebetulan yang mengerikan. Saya baru saja belajar sendiri bahwa batu berjongkok yang telah Anda pesan sudah dipesan oleh orang lain tadi malam. “

” Siapa yang memesan? Kebetulan sekali! “Jiang Chen cukup terkejut, apakah kebetulan seperti itu benar-benar ada di dunia ini?

” Kenapa, aku yang hebat tentu saja! “Sebuah suara yang menusuk telinga terdengar dari belakang saat Bai Zhanyun berjalan santai. keluar.

“Jiang Chen, sangat disayangkan. Saya sudah membeli batu yang ini. Anda ingin? Serahkan Dragonbone Sun Grass. Saya mungkin hanya mempertimbangkan untuk memberikan batu kepada Anda jika saya dalam suasana hati yang baik. “

Jiang Chen cepat berdiri. Ketika dia melihat Bai Zhanyun, Hong Tiantong yang dengan malu-malu menyeringai di belakangnya dan kemudian pemilik Turquoise Hall, dia langsung memahami situasinya.

Sepertinya Bai Zhanyun ini bosan karena pikirannya yang kosong. Dia mulai berkelahi di Aula Penyembuhan dan melanjutkannya ke Aula Turqouise. Dia benar-benar ingin memulai sesuatu dengan Jiang Chen.

Namun, pemilik Turquoise Hall sangat merendahkan dirinya dalam menerima perintah dari putra seorang duke. Pendapat Jiang Chen tentang pria itu tiba-tiba direvisi ke bawah.

“Menarik. Menarik. Bos Song, apakah Anda yakin tidak menjual batu itu kepada saya? “Jiang Chen bertanya sambil mempertahankan ketenangannya.

Bai Zhanyun berteriak,” Jiang Chen, saya sudah mengatakan kepada Anda bahwa saya akan hanya menyerah batu jika Anda menyerahkan Dragonbone Sun Grass. Kalau tidak, jangan pernah berpikir untuk mendapatkan batu yang meringkuk. “

” Oh? Bagaimana jika saya harus memilikinya? “Jiang Chen tersenyum ringan.

” Hahaha, apakah Anda pikir saya, Bai Zhanyun yang perkasa, akan menyerahkannya kepada Anda? Saya akan segera membeli batu ini untuk melapisi jamban saya daripada memberikannya kepada Anda. “

” Jamban rumah tangga Anda pasti mewah. Jadi, tidak ada ruang untuk negosiasi? “

” Negosiasikan pantatku! Entah kamu menyerahkan Dragonbone Sun Grass atau keluar dari sini! ”Bai Zhanyun juga sedikit banyak tahu bahwa tidak realistis untuk mengharapkan Jiang Chen menyerahkan Dragonbone Sun Grass.

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak dan tidak memedulikan Bai Zhanyun. Dia tidak bisa repot-repot menyia-nyiakan orang idiot seperti Bai Zhanyun. Bukannya dia membeli barang untuk dirinya sendiri.

Dia membeli peralatan untuk putri kerajaan. Dia tidak akan membuang waktu dan tenaga dalam penjelasan. Karena si idiot desa, Bai Zhanyun ingin melawan keluarga kerajaan, maka biarlah dia berusaha.

Bos Lagu. Sepertinya Anda adalah orang pintar yang terlibat dalam transaksi bodoh. “Jiang Chen tertawa ringan dan menggelengkan kepalanya sambil menghela nafas. “Jika kamu tidak menjual kepada saya sekarang, akan terlambat bahkan jika kamu datang kepadaku menangis di masa depan.”

Dia melenggang keluar tanpa melirik Bai Zhanyun atau Hong Tiantong setelah itu.

Dia baru saja mencapai lobi utama ketika seorang rekan kerja merobek, ekspresinya sangat ketakutan. Dia menggumamkan beberapa kalimat di sebelah telinga bos Song dengan wajah penuh reservasi yang menakutkan. Dia bahkan tidak berani menatap mata Jiang Chen.

Wajah Boss Song tiba-tiba memutih setelah dia selesai mendengarkan. Seolah-olah semua darah tiba-tiba tersedot keluar dari tubuhnya. Wajahnya sangat pucat dan bibirnya dipenuhi kepahitan.

Dia memanggil dengan suara yang hampir menangis, Duke muda Jiang, tahan langkahmu, tolong tahan langkahmu! Batu yang meringkuk ini milikmu. Turquoise Hall tidak akan membebankan biaya apa pun kepada Anda dan akan segera mengirimkannya ke rumah Anda. ”

Sikap Boss Song melakukan 180 langkah dalam sekejap mata, sangat mengejutkan Bai Zhanyun dan Hong Tiantong.

Khususnya Bai Zhanyun, kakinya sangat kaget.

“Paman, apakah kamu serius? Bukankah kita sudah setuju? “

Boss Song memiliki wajah yang menyedihkan. “Aku katakan kaisar kecil, jangan membuat hal-hal sulit untuk pamanmu. Jangan melemparkan kami manusia biasa ke tengah saat makhluk surgawi bertarung. “

Bai Zhanyun menjadi marah. “Makhluk surgawi? Faugh. Makhluk surgawi macam apa itu Jiang Chen? Duke Jiang Han-nya bahkan tidak berada di peringkat teratas dari semua 108 bangsawan Kerajaan Timur. Anda takut padanya paman? “

Jika dia tidak diintimidasi oleh orang tua Bai Zhanyun, bos Song pasti akan bergegas dan menangani pemukulan seumur hidup. Dia pertama-tama akan memukul Bai Zhanyun dengan sangat keras sehingga dia tidak akan bisa berfungsi secara normal, dan kemudian dengan jijik meludahinya beberapa kali untuk mengukur yang baik.

Bocah ini bukan hanya kehancuran keluarganya, tetapi juga menyeret bos Song ke bawah dengannya!

Boss Song hampir melompat ke depan dan menempelkan dirinya ke paha Jiang Chen. Adipati muda, aku tidak berperasaan dan buta. Saya mohon, saya mohon Anda menerimanya! Silakan lihat batu yang meringkuk ini sebagai tanda pengabdian Song lama! “

Mereka berkata untuk memaafkan dan melupakan, Jiang Chen tidak berniat membuat terlalu banyak keributan terhadap pemilik usaha kecil.

>

Dia tersenyum, Boss Song, kata-katamu sebenarnya menyoroti bahwa aku adalah orang yang tidak tahu berterima kasih. Karena kamu sangat tulus, aku akan menerima batu ini jika aku harus. Adapun harga, seseorang secara alami akan membayarnya. Kirim batu ke alamat tertentu pada lusa. Saya akan memberi tahu Anda tentang alamat saat waktunya. “

” Ya, ya. Duke muda itu murah hati dan murah hati. Saya malu, malu. “

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. Bagaimana mungkin dia tidak tahu bahwa seseorang di luar harus campur tangan, sehingga Song tua tentang wajah?

Adapun siapa yang melakukan intervensi, itu bahkan lebih jelas.

Berapa banyak rumah di ibukota memiliki kekuatan sedemikian rupa sehingga bahkan adipati besar tidak berani menentang? Dan pada saat ini, siapa lagi selain keluarga kerajaan yang akan melindungi kepentingan Jiang Chen?

“Tampaknya ole Lu Timur telah membuat persiapan tertentu. Takut saya akan mengingkari? “Jiang Chen menggelengkan kepalanya di pikirannya dan melangkah keluar dengan riang.

Dia selesai mempersiapkan semua komponen yang diperlukan untuk langkah-langkah awal.

Bai Zhanyun telah berulang kali diabaikan oleh Jiang Chen dan menderita di bawah perasaan kekalahan yang paling tercela. Dia melotot tajam ke arah bos Song, “Paman, kau harus memberiku penjelasan untuk masalah ini!”

Bos Song memutar matanya, “Bai Zhanyun, sebaiknya kau perhatikan sendiri! Ini adalah ibukota, bukan wilayah Macan Putih Anda! Pikirkan apakah Anda mampu menyinggung seseorang sebelum bertindak kejam. Sebagai paman Anda, saya akan memberi Anda nasihat. Berhati-hatilah untuk menghancurkan generasi pekerjaan keluarga Anda dalam satu malam jika Anda membuat satu langkah yang salah! “

Boss Song sama sekali tidak menjadi pencemas. Rekannya hanya mengucapkan dua kalimat sekarang.

Yang pertama adalah, “Komandan Tiandu dari penjaga kerajaan di luar”, dan yang kedua adalah, “kita harus menjual batu berjongkok yang ke Jiang Chen, atau lain menghadapi konsekuensinya. “

Dua kalimat itu saja sudah cukup untuk mengubah sikap bos Song.

Siapa yang tidak tahu bahwa pengawal kerajaan adalah pengawal pribadi raja, kontingen dengan salah satu kompetensi pertempuran tertinggi, entitas yang memiliki kekuatan hidup dan mati di Kerajaan Timur?

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa jika penjaga kerajaan tersinggung, bahkan Macan Putih Duke akan berakhir berkeping-keping, belum lagi hanya bos Song!

Pengawal kerajaan juga salah satu kekuatan paling kuat di dalam kerajaan. Apa yang ditunjukkan ini ketika entitas kaliber ini diam-diam melindungi kepentingan Jiang Chen?

Boss Song bukan idiot, dia bisa membaca tulisan di dinding dan melihat keseriusan situasi.

Dengan pengunduran diri tertentu dia tidak bisa dengan jelas menjelaskan dirinya sendiri di hadapan keluhan Bai Zhanyun yang merengek. Peringatannya memenuhi tugas menjadi kerabat.

Jika Bai Zhanyun bersikeras mengejar ini seperti ngengat menjadi nyala api, maka bos Song harus menarik garis batas antara keluarga Putih dan miliknya pada kesempatan paling awal.

Bai Zhanyun masih mengutuk dan mengoceh saat dia menuduh bos Song tidak menghormati ikatan hubungan. Namun Hong Tiantong, tenggelam dalam pikirannya. Dia pikir perkembangan ini terlalu aneh. Ini terjadi tidak hanya sekali, tetapi dua kali!

“Mungkinkah Jiang Chen ini benar-benar memiliki tokoh berpengaruh yang mendukungnya?”

Adapun Jiang Chen, dia tidak t berkeliaran di luar begitu dia menyelesaikan tugasnya, tetapi langsung menuju rumah Jiang Han.

Dua orang berjalan keluar begitu dia menginjakkan kaki ke ambang pintu. Salah satunya adalah Jiang Feng, adipati Jiang Han dan ayah yang ia dapatkan dengan harga murah.

Yang lainnya adalah seorang pria paruh baya dengan wajah suram dan tidak menyenangkan. Ekspresinya dingin dan dia berjalan lurus menuju pintu keluar. Duke Jiang Han menemaninya dengan senyum yang agak patuh, menggumamkan sesuatu dengan suara rendah.

Sikapnya bahkan agak rendah hati.

Tapi tidak peduli seberapa hangat Jiang Feng datang, seolah-olah dia meletakkan wajah panas di sebelah pantat dingin. Pria paruh baya itu tetap terpencil dan tidak bereaksi sama sekali.

Ketika mereka sampai di pintu, mereka bertemu dengan Jiang Chen yang baru kembali.

Jiang Chen akhirnya ingat siapa pria ini dari ingatan masa lalunya. Asisten Penyelenggara Du?

Pria ini sebenarnya adalah salah satu penyelenggara utama Uji Coba Naga Tersembunyi.

“Chener, Anda sudah kembali? Datang dan sambut Organizer Du yang hebat. Saya akhirnya bisa mengundangnya ke rumah kami, tetapi sayangnya, tuan Du perlu menghadiri beberapa hal. “

Asisten Penyelenggara Du melirik Jiang Chen, dan tersenyum tanpa benar-benar tersenyum , “Kamu Jiang Chen?”

Sebagai salah satu penyelenggara utama Pengadilan Naga Tersembunyi, dia secara alami tahu siapa Jiang Chen. Pertanyaan ini jelas palsu.

Jiang Chen adalah pria yang cerdas dan pengamat yang tajam. Dia takut ayahnya mendapatkan wajah penuh debu dari orang ini, dan menjawab tanpa komitmen, Itu aku. Anda adalah asisten penyelenggara Du? “

Du Ruhai, asisten penyelenggara Uji Coba Naga Tersembunyi, berada di peringkat nomor dua dalam hal kekuatan sebenarnya. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa dia memegang kekayaan semua keluarga besar yang berpartisipasi dalam Pengadilan!

Tidak peduli siapa pun duke itu, yang tidak menghadirkan front yang sopan dan mengharukan ketika mereka bertemu Du Ruhai? Siapa yang tidak mau merendahkan diri?

Jika dia melemparkan kunci pas ke dalam pekerjaan pada saat yang kritis karena Anda menyinggung perasaannya, Anda bahkan tidak akan tahu bagaimana Anda mati.

Karena itu, melihat bahwa Jiang Chen tidak hanya tidak bersemangat untuk menyenangkan, tetapi sebenarnya menanyainya kembali dengan nada seperti ini, penyelenggara Du dengan cepat marah.

Bukannya Du Ruhai tidak memiliki ukuran kehalusan, tetapi lebih seperti dia tidak perlu berpura-pura dia murah hati dan pemaaf di depan rumah tangga Jiang.

Ekspresinya membeku, Adipati Jiang Han? Putramu cukup berkarakter. Dia bahkan berani menodai Ritus Penyembahan Surgawi, tidak heran dia tidak banyak berpikir tentang organisator belaka. ”

Jiang Feng tahu segalanya buruk ketika dia mendengar kata-kata itu, dan hendak meminta maaf. < / p>

Du Ruhai mengulurkan tangannya dan tertawa dingin. “Duke of Jiang Han, tidak ada kata-kata lebih lanjut yang diperlukan. Saya berencana untuk membantu putra Anda selama Percobaan Naga Tersembunyi. Tetapi saya telah menerima banyak pesan dari adipati lainnya siang ini, mengatakan bahwa putra Anda tidak memiliki pemahaman moral atau etika. Membantu dia sama saja dengan membahayakan diriku sendiri. Karena itu, Anda sendirian untuk Ujian! “

“Organizer Du, ini …” Jiang Feng sangat gelisah. “Duke of Jiang Han, jangan salahkan aku karena berbicara terus terang. Bahkan tanpa pengingat adipati, berdasarkan murni pada sikap anakmu yang tidak berguna, kamu harus berdoa setiap hari agar aku tidak menyulitkannya! ”Du Ruhai dengan sewenang-wenang memutuskan untuk mengesampingkan semua pertimbangan untuk orang lain.