Sovereign of the Three Realms – Chapter 1418

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1418

Penyimpanan Harta Karun

Salah satu dari keduanya harus berbahaya. Tapi yang mana? Jiang Chen sudah memikirkannya sejak lama, tapi dia masih belum bisa sampai pada kesimpulan yang pasti.

“Apa yang kamu tunggu? Cepatlah ke istana untuk menemukan keberuntungan Anda. Lantai kedua memiliki peluang yang tak terhitung jumlahnya bagi mereka yang beruntung di pihak mereka. Namun, saya menyarankan Anda untuk berbuat salah di sisi hati-hati. Binatang buas berbulu itu tidak akan membiarkanmu pergi dengan mudah. Anda harus menemukan semua harta sebelum pulih kekuatannya, lalu datang ke lantai tiga. Saya di sana untuk melindungi Anda. Anda dapat yakin bahwa ayam itu tidak akan menyakiti Anda! “Suara itu mengeluarkan pengingat tanpa henti.

Semua orang yang mendengar ini berbondong-bondong ke atas, masing-masing khawatir bahwa ia akan kalah dibandingkan yang lain.

Melewati aula utama yang mewah adalah tangga panjang yang sepertinya membentang ke dalam misteri masa lalu kuno.

“Ayo pergi!” Angin puyuh tubuh tergelincir ke lantai dua dalam kegilaan gila.

Jiang Chen benar-benar tidak tergesa-gesa. Dia tahu bahwa karena begitu banyak kaisar besar dan peraturan pembagian yang ditetapkan, dia akan kesulitan mendapatkan sesuatu yang berharga.

Karena dia tidak akan mendapatkan hasil curian di atas papan berarti, dia tidak dalam terburu-buru untuk bangun di sana dalam waktu dekat. Istana itu terlalu aneh. Itu meragukan di mana harta akan berakhir pada akhirnya. Siapa yang akan tertawa terakhir?

Bukan ide yang baik untuk langsung menuju rampasan sekarang. Hanya memiliki sesuatu yang berharga adalah kejahatan di banyak tempat. Terlalu berisiko untuk menarik perhatian siapa pun pada tahap proses ini.

Jiang Chen perlahan naik ke lantai dua.

Itu benar-benar level yang didedikasikan untuk menyimpan harta. Ruangan yang diblokir jelas dirancang untuk menyimpan barang berharga dan sebagian besar masih diisi dengan konten aslinya. Ada senjata, gulungan berisi metode, pil misterius dan resep mereka, jimat yang luar biasa, dan berbagai item tak bernama lainnya.

Stand yang tersebar di mana-mana berisi ratusan harta karun. Beberapa terlihat sangat menarik sehingga mereka bersinar dengan keinginan.

Cloudbillow memimpin serangan, sosoknya yang tinggi di depan kelompok. Teman-teman, apakah kamu ingat perjanjian kita sebelumnya? Semua orang bersumpah untuk itu dan sekarang saatnya untuk membuat yang baik. Jika ada yang mencoba untuk menimbulkan masalah, mereka tidak akan lagi memenuhi syarat untuk potongan mereka. Adakah yang punya pendapat berbeda? “

Cloudbillow masuk akal. Rencana sebelumnya harus dijalankan; kalau tidak, argumen panjang mereka tidak akan ada artinya.

Pillfire City dan sekutunya akan menerima enam puluh persen, dan Sekte Naga Langit dan Sekte Ninesun Langit, masing-masing lima belas persen. Sepuluh terakhir milik kolektif faksi yang tersisa.

Itu juga tidak banyak yang berhasil masuk. Meski begitu, tidak mungkin setiap orang akan mendapatkan satu harta karun pada akhirnya.

Mata Jiang Chen menyapu mimbar. Dia tidak tertarik dengan senjata yang disimpan di sana. Meskipun senjata yang bagus bisa menjadi seorang kultivator, jadi bisa menghancurkannya. Bilah yang tak tergoyahkan sering menyebabkan mental mengendur, varietas yang biasanya tidak terlihat.

Harta lainnya juga sama. Mereka cukup unik, tetapi itu tidak membuat mereka menarik bagi Jiang Chen. Jimat dan pil yang sangat berharga bagi orang normal cukup membosankan bagi tuan muda Veluriyam. Yang paling penting, karakter minor dari Purple Smoke Sect tidak memiliki hak untuk mengambil harta apa pun.

Jiang Chen lebih dari senang untuk berdiri di sudut dan mengamati dengan tenang. Dia benar-benar bingung sekarang. Istana masih terasa aneh baginya, tetapi tempat penyimpanan dan harta di sini sangat nyata.

Semua ini dalam domain manusia akan sangat mahal. Beberapa dapat digambarkan sebagai tidak tertandingi, bahkan.

Apakah saya hanya paranoid? Apakah ranah rahasia ini adalah tempat suci kuno yang normal, dan tidak ada bahaya seperti yang saya bayangkan? Jiang Chen mulai meragukan penilaiannya sendiri.

Namun, meterai kesadarannya tidak pernah berbohong padanya. Selama masih dalam keadaan siaga tinggi, dia tidak bisa menenangkan diri.

Semua harta ini bisa disebut langka di tangan mereka sendiri. Namun bagi saya, tidak mendapatkannya bukanlah kerugian besar. Keamanan adalah prioritas saya dalam perjalanan ini. Jika tidak ada harta yang muncul pada saya, saya akan sekonservatif mungkin.

Dia memutuskan sendiri apa yang harus dilakukan. Setelah melakukannya, Jiang Chen memeriksa sekelilingnya dengan detail yang luar biasa. Tingkat penyimpanan harta karun cukup luar biasa, dan dia menyimpannya mungkin sepersepuluh dari fokus yang layak.

Harta karun di tribun, dia menganalisis dengan hati-hati. Mata dan pengalamannya berarti dia bisa membanggakan akurasi sembilan puluh sembilan persen ketika melakukannya.

Sementara itu, para kaisar besar akhirnya mencapai konsensus.

“Teman-teman, ada tiga ratus enam puluh harta karun di tribun ini. Kami akan memeringkat mereka menurut nilainya, kemudian membaginya sesuai dengan kesepakatan kami sebelumnya. “Kata-kata Cloudbillow memenuhi semua orang dengan harapan.

Uji coba dan kerja keras mereka dalam perjalanan di sini hampir seluruhnya dikhususkan untuk saat ini. Bagaimana mungkin mereka tidak tertarik pada harta yang membentang sejauh mata memandang?

Peringkat harta itu sangat sulit. Kaisar-kaisar besar tanpa henti bertengkar di antara mereka sendiri tentang nilai yang dirasakan dari setiap item, sampai pada keputusan akhir yang sulit setelah diskusi panjang. Berbagai peringkat diambil setelah upaya besar.

Jiang Chen mengangguk pada dirinya sendiri ketika melihat perpecahan. Jadi kaisar-kaisar hebat ini sama sekali tidak berguna. Peringkat ini sebagian besar benar, dan nyaris tidak ada yang terlewatkan.

Saya hanya seorang murid junior dari Purple Smoke Sect. Dia tersenyum mencela diri sendiri. Harta karun tidak akan menghubungiku dalam waktu dekat

Itu masih belum ada alasan baginya untuk menyerah. Dia menyapu matanya sendiri di meja terdekat.

Ada pot sikat di atasnya yang berisi selusin sikat dengan berbagai ukuran. Itu sedikit usang setelah bertahun-tahun yang tak terhitung banyaknya, seperti halnya alat tulis yang dikandungnya.

Beberapa pembudidaya telah datang ke meja selama waktu sementara, mencari-cari di antara hal-hal di atasnya. Beberapa mengambil pot sikat dan melihatnya beberapa kali sebelum melemparkannya ke dalam cemoohan.

Mereka secara seragam yakin bahwa pot sikat benar-benar normal. Tidak ada yang istimewa sama sekali. Kuas-kuas itu juga merupakan kuas tinta berambut yang biasa dipakai.

Tentu saja, pasti ada yang mau mengambil apa yang dibuang beberapa orang mengingat banyaknya orang di sini. Namun, tidak ada yang tertarik pada akhirnya.

Setelah para ahli dari Delapan Daerah Atas mengambil semuanya, pot sikat dan sikatnya di dalam akhirnya berserakan dan tidak diketahui.

A beberapa pembudidaya dari faksi tingkat kedua dan ketiga tertarik untuk menyaring sampah yang ditinggalkan oleh para ahli dari Delapan Daerah Atas. Namun setelah pertimbangan yang cermat, pot sikat ternyata menjadi objek normal.

“Anak … itu sampah. Ada sampah seperti ini di penyimpanan harta karun? “Seorang pembudidaya bersumpah, melemparkan pot dan menyikat ke tanah.

Pot sikat itu berbentuk silinder, jadi berguling ke tempat Jiang Chen berada.

Dia mengambil pot itu tanpa perasaan, meniup debu. “Tidak ada yang mau ini?” Dia tertawa. “Bahkan jika itu bukan harta, itu adalah sesuatu dari tempat suci kuno. Tidak seburuk suvenir, kan? ”

Nada suaranya agak merendahkan diri. Beberapa orang di sekitarnya mencibir ketika mendengar apa yang dia katakan, tidak terkesan dengan kelakuannya yang memulung.

Jiang Chen tidak peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain. Dengan gerakan santai, ia memasukkan pot sikat ke dalam cincin penyimpanannya.

Saat sampah yang telah dibuang berkali-kali, pot sikat sangat tidak mungkin menarik minat lebih lanjut. Karena itu, tindakannya sama sekali tidak menimbulkan kecurigaan. Sebaliknya, ada beberapa yang ejekannya terlihat jelas di wajah mereka.

Kurangnya perhatian membuat Jiang Chen bernapas lega. Dia agak khawatir bahwa seseorang akan mencoba mengambilnya darinya, tetapi perhatian orang untungnya ada di mimbar. Pot sikat tidak memiliki energi roh, yang berarti itu hanya barang normal. Selain dari bahannya yang sangat bagus, ia tidak memiliki banyak manfaat.

“Apa yang baru saja kamu lakukan, Nak?” Bahkan ketika Jiang Chen santai, tatapan seseorang terkunci padanya. Pada saat yang sama, suara dingin memotong dari kejauhan. Itu adalah Long Baxiang yang baru saja berbicara! Kaisar agung Sekte Naga Langit selalu taat meskipun di sekelilingnya. Dia telah berada di tengah-tengah membagi rampasan stan, tetapi mendeteksi aktivitas di dekat Jiang Chen juga ada dalam ruang lingkupnya. Dia memandang Jiang Chen dengan rasa ingin tahu dan curiga. Keterampilan pengamatannya luar biasa; meskipun dia tidak mengenali identitas asli Jiang Chen, dia secara naluriah merasa ada sesuatu yang salah tentang tindakan pemuda itu. “Tidak … tidak ada yang menginginkan pot kuas itu, j-jadi aku menginginkannya sebagai oleh-oleh. Saya tidak akan mendapatkan harta lainnya, apa pun … pokoknya … “Kecemasannya yang pura-pura tidak sepenuhnya berhasil menipu Long Baxiang. Kaisar memelototi Jiang Chen. “Beri aku suvenir itu,” sela tiba-tiba. “Aku akan melihat dulu.” Sebagai salah satu yang paling paranoid di sekitarnya, dia sangat sensitif terhadap apa pun yang diambil Jiang Chen. Dia belum melihat seperti apa pot sikat itu sendiri.