Sovereign of the Three Realms – Chapter 1441

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1441

Munculnya Busur Ilahi

Di sudut pandangnya yang tinggi, raja iblis mampu menangkap semua detail di sekitarnya dengan sekejap mata. Keagungan iblis surgawi ditampilkan dalam setiap gerakan kecil yang dia lakukan.

Tiga ahli empyre dari Suku Celestial Selatan saling bertukar tatapan rumit. Mereka membaca kepanikan di mata masing-masing. Sebagai pembudidaya empyer yang seragam, mereka bisa merasakan aura besar yang terpancar dari apa yang disebut iblis di hadapan mereka. Itu cukup kuat bahkan bagi mereka untuk merasa tidak berdaya.

Berbicara secara psikologis, mereka tidak takut pada kultivator manusia mana pun. Mereka bahkan akan mengerumuni manusia untuk bertarung terlebih dahulu. Mendengar bahwa musuh mereka adalah setan melemahkan ketabahan mental mereka bahkan sebelum pertarungan dimulai.

Perang pemeteraian iblis kuno telah melibatkan ratusan – bahkan ribuan ras di seluruh Divine Abyss.

Suku Celestial Selatan tidak terkecuali. Itu memiliki wilayah dan sumber daya yang lebih sedikit dibandingkan dengan umat manusia, dan dengan demikian tidak menjadi fokus serangan. Namun, itu tidak mengurangi rasa takut mereka untuk musuh lama mereka sedikit pun. Lagipula, tidak ada ras asli yang tetap utuh dalam perang kuno itu.

“Kalian bertiga, dengarkan.” Suara tirani dari raja iblis bergema sekali lagi. Kerja bagusmu yang tidak disengaja tadi baru saja mengilhami aku untuk memberimu kesempatan.”

Ketiganya terlihat agak terganggu. Mereka bertukar pandang diam-diam, keinginan untuk mundur jelas. Mereka telah mematahkan Boundary Stele semata-mata untuk menyerang tanah manusia. Mereka hanya ingin menjarah dan merampas.

Mereka tidak pernah mengharapkan hal seperti ini terjadi sebelum mereka mendapatkan barang apa pun. Alih-alih, mereka menusuk sarang lebah.

“Haha, jangan berpikir untuk melarikan diri. Dalam domain saya, Anda tidak dapat melarikan diri terlepas dari seberapa cepat Anda. ”Nada raja iblis itu tidak ganas atau mengintimidasi secara dangkal, tetapi kata-katanya yang bertele-tele langsung menghilangkan ide trio untuk berlari.

Mereka bahkan tidak menyangka pikiran ini akan langsung dirasakan oleh musuh mereka.

“Aku baru saja membebaskan diriku dari pembatasan, jadi aku butuh beberapa prajurit yang berguna. Kalian bertiga tidak seburuk itu. Persis jenis pengikut yang saya butuhkan. Ingat, ini hadiah dari saya untuk Anda. Jika Anda tahu apa yang baik untuk Anda, maka Anda harus tahu lebih baik daripada berdebat! “Nada dingin raja iblis itu menghasilkan merinding pada kulit kepala trio.

Pengikut? Mereka adalah pakar yang sangat agung dalam Suku Celestial Selatan, yang terbaik dari yang terbaik.

Mereka tidak bisa menerima menjadi punggawa seseorang karena mereka terbiasa diangkat di atas yang lain. Ada hambatan psikologis yang nyata.

Thunderroar adalah yang pertama mengaum. Dalam mimpimu, bodoh! Anda ingin saya menjadi pengikut Anda? Apakah Anda menganggap diri Anda layak? Zhong Liyan, Redcloud, mari kita bunuh dia bersama-sama! “Dia berteriak kepada rekan-rekan senegaranya.

Mata Zhong Liyan juga berkilauan karena marah. Dia bahkan lebih mulia daripada teman-temannya di rasnya, anggota keluarga kekaisarannya. Ia terbiasa memperbudak orang lain, tidak diperbudak. Pengalaman sebaliknya lebih buruk daripada membunuhnya secara langsung.

“Dia harus mati!” Niat membunuh Zhong Liyan terbukti.

Wajah Redcloud berkobar dengan crimson, niat membunuh sendiri meledak keluar . “Ayo pergi!”

Tiga angka berubah menjadi tiga garis cahaya, meluncur ke arah raja iblis.

Mereka meluncurkan serangan dahsyat dengan gerakan yang paling biasa, bergerak maju dengan gegabah serangan. Aura dan momentum tiga ahli empyre yang menyerang serempak sungguh luar biasa. Udara berderak dan muncul, riak-riak yang tak terhitung jumlahnya muncul di atasnya dengan cara yang mengacaukan dunia.

Terlepas dari jarak Jiang Chen, dia masih bisa merasakan keributan yang mengerikan. Panasnya pertempuran tampaknya mampu menyapu dirinya kapan saja.

“Ini satu-satunya kesempatanmu untuk pergi, Jiang Chen!” Burung Vermilion mengingatkan.

Jiang Chen mempertimbangkannya sejenak. Meninggalkan? Apakah dia akan berbalik dan melarikan diri, seperti pembelot pengecut?

Dia tidak puas dengan meninggalkan hal-hal seperti ini. Tapi apa lagi yang akan dia lakukan? Akankah dia memiliki kesempatan untuk pergi nanti, ketika raja iblis selesai pulih?

Dia merasa tidak berdaya untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Segalanya berkembang terlalu cepat untuk diimbanginya.

Di Delapan Daerah Atas, dia selalu merasa segalanya berada dalam genggamannya. Tidak peduli betapa buruknya hal itu, dia tidak pernah merasa sangat tidak berdaya.

Tetapi raja iblis selestial dan tiga ahli empyre dari Suku Celestial Selatan telah mengajarinya dengan menyakitkan: bahwa beberapa hal sama sekali tidak dapat diprediksi. Bahwa kecelakaan itu biasa terjadi.

Jiang Chen memandang ke arah delapan saudara dari Suku Batu Golem. “Big Stone, bagaimana perasaanmu tentang raja iblis surgawi?”

Big Stone menggaruk kepalanya. “Jika kita bersaudara berada pada bentuk puncak kita, kita mungkin sama dengan dia. Sekarang … saya tidak tahu. “

Kebanggaan adatnya tidak membutakannya terhadap kenyataan situasi. Dia bisa merasakan bahwa raja iblis pulih dengan sangat cepat meskipun belum mencapai kekuatan puncak. Dalam hal ini, delapan Stone bersaudara tidak bisa membandingkan.

Proses pemulihan mereka mengikuti periode glasial pemisahan antara kesadaran dan tubuh. Butuh proses bertahap untuk melelehkan es yang terbentuk.

Raja iblis di sisi lain, belum menerima pukulan mematikan ke tubuhnya meskipun dia disegel. Dia hanya perlu meluangkan waktu untuk menghangatkan diri dan membiasakan diri dengan kemampuannya saat ini.

Tidak butuh waktu lama.

Jangan khawatir, Juruselamat. Raja iblis itu ganas, tapi kami saudara tidak takut! Kami bertempur sampai mati! “Big Stone menyatakan dengan keras ketika dia membenturkan dadanya, khawatir bahwa Jiang Chen akan berpikir rendah tentang dia dan saudara-saudaranya karena hal ini.

” Dia benar. Iblis itu bodoh. Golem batu tidak pernah takut! “

” Serahkan tuan iblis kepada kami, Juruselamat! Kami akan memberikan semua yang kami miliki sebelum kami membiarkannya melukaimu! “Golem batu itu cukup tulus.

” Tidak perlu, “tersenyum Jiang Chen. “Raja iblis itu menakutkan, tapi kita tidak harus bertarung sampai mati. Sekarang setelah dia bebas dari segel, kita perlu memikirkan … “

Saat dia berbicara, dia mendeteksi serangkaian pulsa cepat di bawah kakinya. Pada saat berikutnya, sebuah celah laba-laba muncul di bawah puncak gunung.

Burung Vermilion berkedip, lalu menjadi sangat gembira. “Jiang Chen, ini adalah indikator kemunculan kembali busur legendaris!”

Jantung Jiang Chen berdetak kencang saat dia menyapu matanya melintasi lanskap.

Di tengah-tengah puncaknya, celah mulai melebar. Sinar cahaya lebih bersinar daripada bintang-bintang itu sendiri yang keluar dari dalam, menyala dalam cahaya mereka.

Whoosh!

Cahaya menyala ke atas ke langit. Di dalam cahaya suci itu ada busur kuno yang hanya diukir. Itu secara alami menarik dirinya sendiri lebar, bulat seperti bulan purnama.

Tiga panah emas tertambat pada senar, seperti kekuatan tak terlihat mengendalikan busur. Itu memancarkan otoritas dan kekuatan. Panah nocked menunjuk akurat ke arah istana.

Burung Vermilion sangat senang. “Seperti yang aku pikirkan, seperti yang aku pikirkan … ini jauh lebih masuk akal. Sekte Primosanct kuno tidak bisa membiarkan raja iblis surgawi berlari seperti itu! “

Hati Jiang Chen melonjak bahkan saat dia memeriksa kekuatan di dalam haluan, senjata mengunci ke arah tuan iblis itu. < / p>

Seolah-olah semua kekuatan besar yang hadir di bidang ruang ini telah diserap oleh busur dan misilnya. Konsentrasi energi membuatnya seolah-olah bisa menembak jatuh matahari, bulan, dan bintang-bintang.

Di istana, raja iblis bersiap untuk menggunakan salah satu kemampuannya yang lebih kuat untuk mengalahkan tiga dari Suku Surgawi Selatan. Tiba-tiba, kesadarannya mendeteksi niat membunuh besar yang terkunci padanya dari jauh. Jantungnya berdetak kencang karena teror yang tidak diketahui.

Ini adalah peringatan yang disampaikan murni oleh instingnya sebagai seorang ahli. Mengutuk dirinya sendiri, raja iblis menepuk kedua telapak tangannya yang sangat besar, menghasilkan tiga tornado hitam yang mengalir deras menuju tiga ahli empati.

Para ahli Celestial Selatan sangat gembira dengan gangguan yang jelas dari penguasa iblis. Ketiga tornado itu kelihatannya terlalu kasual untuk menjadi efektif, dan ketiganya tanpa takut menyerbu ke arah mereka. Vortisitas hitam menarik seperti lubang hitam yang menyerap semua, membatasi tubuh para pembudidaya dengan untaian energi ebon. Mereka kehilangan gerakan pada dasarnya sepersekian detik. Ini tidak baik! Tekanan melintas di benak trio hampir bersamaan. Itu benar pada saat ini ketika … Whoosh, whoosh, whoosh! Tiga panah emas melesat melintasi ruang, tampaknya mengabaikan batas-batas ruangwaktu seluruhnya. Kilatan cahaya yg berlapis emas membawa misil ke sekitar istana. Tiga motif emas tiba dengan tiba-tiba yang luar biasa, lebih cepat daripada bahkan sambaran petir. Niat mematikan mereka mengunci area itu sepenuhnya. Ketiga ahli itu siap secara mental untuk dilupakan. Mereka akhirnya memahami bahwa raja iblis mencoba menggunakannya sebagai perisai daging. Tiga panah emas ditujukan untuk raja iblis, yang memanfaatkan kehadiran kebetulan mereka dengan cerdik untuk melakukan manuver defensif. Semua tiga ahli bisa merasakan pendekatan kematian. Rasa takut akan dunia luar berkeliaran dalam kesadaran mereka. Pada saat itulah sesuatu yang sangat aneh terjadi. Tiga panah menghilang dalam ledakan cahaya kedua sebelum menusuk para ahli, berbelok oleh tiga alien untuk langsung menuju iblis yang mengudara. raja. Perkembangan yang tak terduga ini memungkinkan ketiganya bernafas lega. Tubuh mereka licin oleh keringat, dan pikiran mereka gembira setelah diberikan kehidupan baru. Raja iblis, di sisi lain, pucat mengerikan. Dia tahu betapa menakutkannya ketiga panah itu! Mereka benar-benar bisa menghancurkannya. Itulah tepatnya mengapa dia mengikat tiga ahli Langit Selatan sebagai perisai daging. Tidak pernah terpikir olehnya bahwa ketiga anak panah itu dapat melakukan apa yang baru saja mereka lakukan. Mereka mengabaikan pembelokannya yang lemah, dan langsung menuju ke arahnya!