Sovereign of the Three Realms – Chapter 146

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 146

Bukan Hanya Memukul Seseorang, Tapi Juga Membunuh Seseorang

Meskipun saudara senior Kuang baru saja menampilkan wajah jahat ke arah tunangan Tang Long, ketika itu mengenai Jiang Chen, dia tidak sedikit pun ganas. Kakak senior Kuang sudah hampir mati dua kali di bawah tangan Jiang Chen.

Pertama kali karena Jiang Chen tidak ingin membuat musuh dan tidak melakukan pukulan fatal karena keinginan untuk hanya mengeluarkan sebuah peringatan.

Kedua kalinya, Jiang Chen bermaksud agar saudara senior Kuang meninggal, tetapi yang terakhir telah diselamatkan oleh saudara seniornya Yi Qiansui.

Dia belum mati dari kesialannya, dan kakak senior Kuang telah melupakan masalah ini beberapa hari kemudian. Tapi siapa yang akan berpikir bahwa dia akan bertemu Jiang Chen lagi hari ini?

“Minggir!” Kakak senior Kuang meraung rendah. Nak, kamu telah menyinggung kakak seniorku Liu, dan dia juga berada di ibukota sekarang. Jika Anda mengenali keadaan Anda sekarang, Anda masih punya waktu untuk keluar dari sini. “

” Serahkan item itu. “Kata Jiang Chen samar-samar.

” Barang apa? “Kakak senior Kuang bermain bodoh dan bertanya.

” Potong bulumu, Black Spirit Wood. “

” Black Spirit Wood? Saya tidak tahu apa yang Anda bicarakan! Jika Anda tidak menyingkir, saya akan menuntut Anda karena perampokan! “Saudara senior Kuang meringis sambil tersenyum. “Ini adalah wilayah Istana Selatan Azure Heaven. Istana Utara saya memiliki napas dan cabang yang sama dengan Istana Selatan. Kami saling menyayangi seperti anggota keluarga yang sama. Apakah Anda percaya bahwa dengan hanya satu kata dari saya, akan ada beberapa ratus murid Istana Selatan yang bergegas menyerang Anda? “

Kakak senior Kuang cukup berpengalaman dalam seni berjalan-jalan dengan pengaruh pinjaman. Kecuali, dia belum memasuki area transaksi sekarang dan belum tahu apa yang terjadi.

“Dari nafas dan cabang yang sama? Sayang satu sama lain seperti anggota keluarga yang sama? “Jiang Chen tertawa menghina. Jika mereka benar-benar saling menyayangi seperti anggota dari keluarga yang sama, lalu bagaimana Sir Bei akan memerintahkan untuk memancung murid Istana Utara itu sampai mati?

Saya tidak ingin berbicara kosong omong kosong. Apakah Anda menyerahkan Kayu Roh Hitam itu atau tidak? “

Kakak senior Kuang memandangi Jiang Chen dan kemudian memandangi gadis muda itu, berpikir,” Mungkinkah keduanya saling kenal? Dari mana datangnya anak ini sehingga dia mengenal seorang gadis yang tertindas? Menilai dari penampilan gadis itu, dia harusnya berada di bagian paling bawah tiang totem. Seberapa jauh latar belakang yang dimiliki anak ini? ”

Ketika pikirannya melintas di sini, kakak senior Kuang mengeraskan hatinya, Berhentilah memuntahkan darah. Saya memiliki sebatang Kayu Roh Hitam di sini yang saya gali dari hutan tua jauh di pegunungan. Kamu pikir siapa yang membuatku menyerahkannya? Apakah Anda ingin merampok seseorang di ibukota? Apakah hukum dan ketertiban ada lagi? “

Ketika orang sepele menggigit Anda, hanya kematian yang menunggu.

” Perampok yang menangis ‘tangkap pencuri’! “Alis Jiang Chen berkerut lemah, tapi dia malah tersenyum. “Bagus sangat bagus. Saya khawatir tentang alasan apa yang digunakan untuk menghitung hutang lama kami. Namun, Anda lebih suka membantu saya menyelesaikan masalah yang sulit ini. “

” Apa … apa yang ingin Anda lakukan? “Ekspresi wajah kakak Kuang berubah sangat.

” Lakukan apa ? “Jiang Chen maju ke depan dengan cara yang mengancam. “Menghentikan seseorang untuk merampok mereka, jika aku mengingatnya dengan benar, kamu bisa dieksekusi di mana kamu berdiri? Saudara Yan, peraturan seperti itu ada dalam hukum kerajaan, benar? ”

Feng Yan membuka mulutnya dan ingin mengucapkan kata yang mendamaikan ketika sebuah gagasan muncul di benaknya. Dia malah mengatakan, “Peraturan seperti itu memang ada dalam hukum kerajaan. Kecuali, saudara Jiang … “

” Maka semuanya mudah dengan undang-undang ini. “

Jiang Chen tersenyum dengan tenang ketika dia menginjak dengan kedua kaki, menyerang dengan dua tinju ke kedua kiri dan kanan dan mengirim dua pukulan terbang keluar.

Satu seolah-olah seratus bunga telah mekar, dan yang lain seolah-olah sepuluh ribu jiwa diletakkan di hibernasi.

Itu adalah misteri tinju dari “Divine Aeons Fist”.

Kekuatan kakak senior Kuang jauh di bawah kekuatan Jiang Chen, dan ketakutan tumbuh di dalam hatinya sekarang karena Jiang Chen telah mendukungnya ke tembok.

>

Kakak senior Kuang tidak punya waktu untuk bereaksi terhadap teknik tinju yang luar biasa ini sebelum dia mengayunkan kedua tangannya ke dada, terbang mundur seperti layang-layang dengan tali yang putus.

Jiang Chen melompat berdiri dan berlari ke saudara senior Kuang, dan hendak mengulurkan tangan dan mengambil kembali Black Spirit Wood.

Teriakan keras terdengar dari belakangnya, “Stop!”

Whoosh whoosh whoosh terdengar di detik berikutnya ketika enam anggota Dragonteeth Guard, mengenakan jubah kuning muda, menembak ke TKP seperti panah tajam.

Keenam Dragonteeth Guard mengelilingi Jiang Chen.

“Siapa kamu dan beraninya kau membunuh seseorang di siang hari bolong? “Seorang Penjaga Dragonteeth diinterogasi.

” Menanggapi Anda Pak, orang ini melakukan perampokan di siang hari bolong dan saya terpaksa mengambil langkah untuk mengambil kembali apa yang adalah milikku. “

” Perampokan di siang hari bolong? Apakah Anda punya bukti? “

“Ada tongkat Black Spirit Wood dalam kepemilikannya, itulah buktinya. Pemilik Black Spirit Wood masih di sini, dia adalah saksi. “

” Anda saksi? Apakah Anda yakin orang ini mencuri Kayu Roh Hitam Anda? “Penjaga Dragonteeth menunjuk tubuh kakak senior Kuang dan bertanya.

Tunangan Tang Long menatap Jiang Chen dengan wajah penuh rasa terima kasih saat dia dengan ringan menggigitnya. bibir, mengangguk dengan sangat tegas, “Ya, ini adalah penjahat yang mencuri Black Spirit Wood saya.”

Karena pembunuhan terlibat, wakil Penjaga Dragonteeth tidak berani membuat keputusan yang mudah. Belum lagi bahwa matanya tajam dan dia menyadari bahwa terdakwa adalah murid Istana Utara. Dia sepertinya tidak bisa mendengarkan cerita sepihak.

Dia segera berkata, Kasus yang melibatkan kehidupan manusia harus ditangani dengan sangat hati-hati. Hak dan kesalahan berbelit-belit, dan saya tidak bisa hanya mendengarkan sisi Anda. Saya merasa bahwa Anda harus kembali ke markas Dragonteeth dengan saya dan menunggu di sana untuk mendapatkan kembali kepolosan Anda sampai penyelidikan penuh atas masalah ini dilakukan. Jika kebenarannya tidak seperti yang Anda katakan, membunuh seseorang adalah kejahatan keji. “

Jiang Chen tersenyum samar,” Tidak ada masalah bagiku untuk kembali bersamamu, tapi bisakah aku diizinkan untuk melakukannya? tinggalkan beberapa kata? “

Jiang Chen juga tahu bahwa sejak Pengawal Dragonteeth muncul, dia akan menentang hukum jika dia menolak melakukan perjalanan dengan mereka yang pasti akan menimbulkan konflik yang lebih besar.

Karena dia baru saja tiba di tempat ini, dia tidak perlu membuat gangguan besar.

Ketika Penjaga Dragonteeth melihat bahwa Jiang Chen tidak terburu-buru dan tidak tergesa-gesa dengan sesuatu yang tidak biasa. udara, dia tidak berani menyinggung Jiang Chen dan mengangguk.

Jiang Chen berjalan ke Feng Yan, “Saudara Feng, meskipun Anda seorang saksi mata, tapi saya tidak mau meminta Anda untuk jadilah saksi. Ada daftar di sini, tolong berikan kepada wakil kepala Anda Shi dari Myriad Treasures Palace Anda. Jika dia tidak akan menerima Anda, katakan padanya bahwa itu ada hubungannya dengan Menara Berharap. “

” Oh? “Feng Yan kaget. Dia memang khawatir bahwa Jiang Chen akan memintanya untuk menjadi saksi, dan telah diam-diam menghitung apakah layak untuk menyinggung Istana Utara untuk mendapatkan Jiang Chen sebagai teman.

Melihat itu Jiang Chen tidak bermaksud memintanya untuk menjadi saksi, hatinya meringankan, tetapi juga merasa sedikit kecewa pada saat yang sama. Jiang Chen hanya ingin dia memberikan daftar, itu bukan hal yang sulit.

“Saudara Jiang, tolong tenang. Saya yakin, akan memberikan daftar ini dengan kecepatan tercepat yang mungkin untuk wakil kepala Shi. ”

“Baishi, ambil daftar ini dan sembunyikan bahan-bahan utamanya. Pergi mengobrol dengan Penatua Ning dari Azure Heaven Southern Palace. “Jiang Chen memberikan daftar lain dari Qiao Baishi.

Daftar ini berisi resep pil yang disiapkan Jiang Chen sebelumnya, yang disebut” Four Seasons Eternal Pil Musim Semi ”. Itulah tepatnya apa yang telah disiapkan Jiang Chen untuk Penatua Ning.

Penatua Ning telah membuat harapan pemuda yang kekal di Menara Berharap. Meskipun Jiang Chen tidak memiliki banyak minat dalam masalah ini, dia kemudian segera berpikir tentang bagaimana dia bisa memberikan kesempatan ini kepada Qiao Baishi.

Sekarang, Qiao Baishi adalah Jiang Chen yang dipercayai orang kepercayaan dan tahu makna mendalam di balik tindakan Jiang Chen. Dia mengangguk sedikit ketika dia mengambil resep. Tidak ada lagi kebutuhan untuk ucapan heroik sekarang untuk membuktikan kesetiaannya kepada Jiang Chen.

Setelah menyimpulkan instruksinya kepada Gouyu dan Qiao Baishi, Jiang Chen beralih ke Xue Tong, “Xue Tong, pergi mencari Qingyang Benteng Valley di ibu kota dan menyampaikan pesan kepada orang tua Fei bahwa aku diundang untuk minum teh oleh Penjaga Dragonteeth. Dia dapat melakukan apa yang menurutnya layak untuk dilakukan. Jika dia masih memikirkan Pil Pembaruan Kemurnian, maka dia harus segera pergi ke ibukota. “

Jiang Chen juga tahu bahwa dia baru saja tiba di Kerajaan Skylaurel dan tidak terbiasa dengan orang-orang dan wilayahnya. Dia belum membangun jaringannya. Jika dia dibawa pergi oleh Dragonteeth Guard dan jika Istana Utara turun tangan, dia, Jiang Chen, akan lebih atau kurang berakhir dengan ujung tongkat pendek.

Penjaga Dragonteeth dapat memutuskan kasus sesuai dengan hukum, tapi itu dengan satu peringatan bahwa Azure Heaven Northern Palace tidak campur tangan.

Setelah Istana Utara turun tangan, jika Jiang Chen tidak memiliki metode lain, maka dengan identitasnya sebagai orang asing yang baru tiba, dia pasti berakhir dengan nasib buruk.

Pada saat ini, Jiang Chen tentu saja tidak keberatan memanfaatkan kekuatan orang lain.

Jiang Chen telah bereinkarnasi bukan sebagai seseorang yang pergi dengan kekerasan. Dia menggabungkan semua faktor yang menguntungkan untuk menghilangkan semua faktor yang tidak menguntungkan. Dia tentu saja tahu nilai dari meningkatkan kekuatan orang lain.

Setelah menyelesaikan instruksinya, Jiang Chen dengan gagah kembali ke sisi Dragonteeth Guard dan tersenyum lemah, “Ayo pergi. Saya juga akan mengatakan ini, saya harap Anda dapat memutuskan kasus ini sesuai dengan hukum. Gadis muda ini adalah saksi, saya juga berharap dia tidak menderita perlakuan tidak adil. “

Deputi Pengawal Dragonteeth tidak berani kehilangan kewaspadaannya ketika dia melihat sikap Jiang Chen yang tidak biasa. Penjaga Dragonteeth saya tidak memihak dan objektif ketika memutuskan kasus. Anda tidak perlu khawatir tentang ini. “

…..

Di beberapa apartemen mewah di ibukota.

Beberapa anak muda mengenakan jubah Azure Surga Istana Utara minum roti bakar setelah bersulang dan bersenang-senang.

Tiba-tiba, seorang bawahan berjalan masuk dan menggumamkan beberapa kata ke telinga seorang pemuda berwajah bekas luka. Wajah pemuda itu segera berubah.

“Apa?” Pemuda berwajah bekas luka itu bangkit berdiri, matanya penuh dengan cahaya yang keras, dan wajahnya semakin gelap sehingga rasanya seperti dia ingin makan seseorang . “Apa katamu? Katakan itu lagi? “

Bawahan itu sangat ketakutan sehingga ekspresinya berubah sangat dan dia tergagap,” Ini … adalah berita yang baru saja kembali, saudara senior Zhang Meng dihukum cambuk sampai mati oleh penjaga hukum Istana Selatan di area transaksi, dan saudara senior Kuang juga dipukuli sampai mati dengan satu pukulan oleh seseorang di jalan. “

” Apa yang Anda katakan? “Seorang pemuda yang jenis kelaminnya sulit untuk dilihat , Mengenakan dengan cara fey, menembakkan sinar cahaya dari matanya. “Zhang Meng dipukuli sampai mati?”

“Bicaralah dengan jelas, apa yang sebenarnya terjadi?”

Bawahan berusaha dengan gagah berani untuk mengendalikan emosi gugupnya dan berkata, “Inilah yang terjadi, kakak laki-laki senior Zhang Meng melihat bocah yang kalian coba hilangkan untuk terakhir kali … dan kemudian … “

Bawahan ini tergagap dan akhirnya dengan jelas menjelaskan semua yang telah terjadi.

Perempuan itu pemuda memang saudara senior Liu, Liu Can, yang mengejar Jiang Chen ke Lembah Qingyang dan hampir ditampar sampai mati oleh Penatua Fei. Latihan orang ini telah menembus peringkat setengah langkah roh dao dan sekarang telah masuk ke tingkat pertama dari dunia roh. Dia sekarang adalah pemimpin kelompok itu.

Liu Can tidak keberatan dengan fakta bahwa saudara senior Kuang sudah mati, tetapi Zhang Meng berbeda. Zhang Meng adalah sepupu yang lebih muda dari Liu Can, dan keduanya telah memasuki Azure Heaven Northern Palace bersama ketika mereka masih kecil.

Zhang Meng juga cukup berbakat dalam bidang bisnis. Jalan pelatihan tidak bisa berjalan tanpa uang. Fakta bahwa dia, Liu Can, telah memiliki prestasi seperti itu di bidang pelatihan, tidak dapat diabaikan oleh kontribusi Zhang Meng di bidang uang.

Liu Can selalu memperlakukan Zhang Meng sebagai anak mudanya sendiri. saudara. Ketika dia tiba-tiba mendengar bahwa Zhang Meng telah dipukuli sampai mati oleh penjaga hukum, bahkan dia linglung, meskipun dia adalah seorang praktisi roh.

“Anak itu lagi.” Liu Can menggertakkan giginya saat api amarah menari di matanya. “Kamu beruntung terakhir kali dan melarikan diri ke Lembah Qingyang. Jika Anda pengecut berjongkok di Lembah Qingyang, saya tidak akan bisa melakukan apa pun untuk Anda. Sekarang setelah kamu mati di ibukota, aku akan menulis namaku sialan jika aku tidak bisa membunuhmu! ”Bekas luka yang dihadapi pemuda, Yi Qiansui, adalah salah satu pembunuh yang awalnya mengejar Jiang Chen. Dia berkata, “Kakak senior Liu, orang ini agak aneh. Bagaimana dia bisa muncul tanpa cedera setelah jatuh ke tangan lelaki tua Fei di Lembah Qingyang? “” Ya. Orang tua Fei terkenal sulit ditangani. Dia bahkan tidak memberi muka kepada kepala Istana Utara kita. Bagaimana dia bisa membiarkan anak ini menyimpang ke ibukota seperti ini dan tidak menjadi pelayan obat selama dua puluh tahun? “Orang yang berbicara adalah salah satu dari setengah alam roh langkah yang juga mengejar Jiang Chen awalnya, pemuda bermata segitiga itu. dengus dingin. “Orang tua Fei dapat membuang berat dan kekuatannya di Lembah Qingyang, tetapi aturannya yang rusak tidak ada gunanya di ibukota. Kali ini, tidak peduli siapa pendukung orang ini, aku akan menjadi kematiannya. “Yi Qiansui juga terkekeh. Saya pikir daging lemak ini telah terbang, tetapi siapa yang tahu bahwa kita akan mendapatkannya kembali setelah kehilangannya. Sepertinya kita membuat pilihan yang tepat untuk datang ke ibukota kali ini. ”