Sovereign of the Three Realms – Chapter 1487

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1487

Siapa yang Lebih Cerdas Dari Siapa?

Seratus mil, lima puluh, tiga puluh, sepuluh …

Empat pemberani golem batu membentang dari titik-titik kecil ke titik-titik besar di depan mata Penatua Peng. Hanya perlu beberapa saat sebelum mereka tiba di lokasi penyergapan. Meskipun golem masih di pinggiran, mereka tetap terlampir dalam perangkap.

Tetap tenang. Jangan bergerak sebelum saya memberi kata! “Penatua Peng adalah ahli Pulau Abyss Myriad melalui dan melalui. Ketenangannya dalam menghadapi kegembiraan yang luar biasa menghasilkan kesaksian tentang statusnya sebagai sesepuh Rumah Xiahou. Semakin dekat tujuannya, semakin rasional dia menjadi.

Dia tahu betul kekuatan hiruk pikuk yang dimiliki golem batu. Jika mereka ditemukan sekarang, itu tidak akan bermanfaat bagi Ordo.

Karena para golem baru saja memasuki area penyergapan, Serbuk Angin dan Awan yang Tak Bernyawa belum berpengaruh sepenuhnya. Mengingat kehebatan tempur mereka yang luar biasa, tidak bijaksana untuk melawan golem sebelum mereka dikeluarkan dari komisi.

Seseorang yang mundur ke sudut sering memasuki kondisi pikiran yang gila. Secara khusus, penghancuran diri untuk kehancuran bersama sering terjadi. Final ledakan sebelum kematian tentu saja sesuatu yang harus diwaspadai. Tidak perlu membuat segalanya lebih sulit untuk diri sendiri.

Penatua Peng menunggu empat golem batu untuk memperhatikan bahwa semuanya serba salah.

Bubuk Tanpa Jiwa bukanlah racun yang bekerja cepat , tapi jenis yang tidak terlihat dan invasif. Siapa pun yang menderita itu akan kehilangan kemampuan untuk menolak tanpa menyadarinya. Ketika mereka melakukannya, akan terlambat.

Ini juga mengapa mereka bisa menangkap begitu banyak pembudidaya di pintu masuk Lembah Agarwood. Bukannya mereka tidak memiliki kekuatan mentah untuk melakukannya – sebagai gantinya, tujuannya adalah untuk menggulung mereka tanpa perlawanan. Itu tidak mungkin tanpa racun.

Bubuk Tanpa Jiwa sangat efisien untuk tujuan itu.

Racunnya unik karena siapa pun bisa rentan terhadapnya, terlepas dari apakah korbannya roh atau kerajaan empyrean. Kultivator yang tidak waspada juga mati.

Di zaman kuno, banyak pria berkemampuan yang terbunuh oleh racun aneh dan ingin tahu. Karena penerapannya yang luas, penggunaan racun adalah rentang disiplin yang sangat populer>

Semua orang menahan napas. Tidak ada yang berani mengintip, bahwa mereka mungkin tanpa sadar mengagetkan empat golem batu dan mengingatkan mereka sebelumnya. Situs penyergapan itu sangat besar dan racun tersebar di area yang sangat luas. Tikus Goldbiter telah menghindarinya sejauh sepuluh mil karena alasan yang tepat ini. Tidak ada makhluk hidup yang bisa selamat darinya.

Waktu berlalu sedikit demi sedikit.

Sukacita Penatua Berkembang dengan setiap detiknya. Dia bisa melihat empat golem batu perlahan melambat. Itu berarti racun sudah mulai mempengaruhi mereka. Ketika tanda-tanda keracunan mereka menjadi jelas, itu berarti racun telah berkembang sangat jauh.

Penatua Mo melirik rekannya. Penatua Peng sedikit condongkan kepalanya, menandakan bahwa sesamanya harus menunggu lebih lama.

Pada saat itulah pemberani golem batu yang berlari di garis depan memperlambat langkahnya. Jeritan menyedihkan keluar dari mulutnya. Dia sepertinya mengucapkan sesuatu kepada rekan-rekannya, yang menanggapi dengan bahasa yang tidak bisa dimengerti yang sama. Mereka jelas terbangun karena sesuatu.

Penatua Peng benar-benar gembira. Dia tahu bahwa keempat golem akhirnya menyadari bahwa mereka diracun. Sudah waktunya bagi rahang perangkap untuk menutup dengan cepat.

“Pergi!” Dengan lambaian tangan si penatua, pasukan Ordo melesat keluar dari kegelapan satu per satu. Mereka membentuk lingkaran sekitar seratus meter dari empat golem batu.

Pesta penyergapan itu tidak berukuran besar. Hanya ada beberapa lusin di sini. Namun, Penatua Peng dan Mo jelas merupakan luka di atas yang lainnya karena keahlian empyrean mereka. Sisanya adalah kaisar besar yang seragam. Kemampuan rata-rata mereka jauh melampaui domain manusia, saudara-saudara mereka.

Myriad Abyss Island memang menghasilkan orang-orang luar biasa. Ini adalah kekuatan inti dari Ordo Angin dan Awan, kartu truf tersembunyi penguasa tertinggi.

Para ahli domain manusia yang ia kumpulkan ke dalam Ordo Angin dan Awan – delapan Pelindung Raja, tiga puluh- enam Celestial Stars, dan tujuh puluh dua Iblis Bumi – mereka hanya sebagian dari kekuatan penuh Ordo. Orang-orang yang hadir hari ini adalah elit sejati yang dibawanya dari Myriad Abyss Island, orang-orang yang memberinya tulang punggung di dunia yang luas ini.

Empat bersaudara golem batu membubuhi orang-orang ini dengan marah, mata terbelalak. melotot. Segala macam suara aneh datang dari mulut mereka.

Penatua Peng mencibir. Berhenti berteriak. Bicaralah secara normal. ”

Tentu saja golem itu hanya akting. Akting adalah titik kelemahan alami mereka karena kegemaran suku itu untuk kejujuran, yang berarti bahwa saudara-saudara tidak bisa melakukan pekerjaan bintang.

Berpura-pura diracuni, marah, dan takut jika tidak ada yang sebenarnya racun adalah pekerjaan yang sangat sulit.

Jiang Chen telah menjaga keterampilan akting mereka yang terbatas dalam perencanaan selama bermain khusus ini. Satu-satunya hal yang dia minta dari mereka adalah berteriak keras pada waktu yang tepat. Menghindari pembicaraan demi teriakan yang tidak bisa dimengerti membuat segalanya lebih mudah dan lebih masuk akal.

Penatua Peng menyeringai ketika dia melihat kemarahan keempat golem itu.

Buk, Buk, Buk, Buk! Buk

tubuh raksasa mereka jatuh ke bumi di tengah-tengah teriakan yang marah.

< P> Penatua tidak bisa lagi menahan tawanya yang berani. Penatua Mo, kami telah mendaratkan empat tangkapan besar hari ini. Nasib Ordo tidak tertandingi, bukan? “

Penatua Mo mengangguk, tetapi dia mengucapkan kata hati-hati. “Penatua Peng, teriakan dari keempat barusan itu terdengar sangat aneh.”

“Siapa pun akan melakukan hal-hal aneh setelah mendapati dirinya diracuni.” Penatua Peng tampaknya tidak terlalu peduli. “Ayo,” dia melambai, “mari kita lihat lebih dekat.”

Empat pemberani golem batu terhampar di tanah, mengerang.

Penatua Peng mendekati mereka, datang ke sebuah berhenti di depan salah satu dari mereka dengan tendangan. Bagaimana rasa Bubuk Tanpa Jiwa, kamu orang bodoh?”

Pengecut!” Golem batu yang dimaksud dikutuk.

Sayang sekali. Suku Golem Batu Purba, jatuh dalam perbudakan kepada beberapa bocah nakal. Lucu, sungguh! ”Sebagai pemenang hari ini, Penatua Peng merasa mudah untuk menertawakan. “Sekarang kamu lihat. Baik Ibu Kota Veluriyam maupun Jiang Chen tidak dapat memberikan suku Anda masa depan yang cerah. Anda hanya memiliki satu jalan ke depan, dan itu adalah dengan Orde Angin dan Awan! “

” Apa itu Order? Saya tidak akan bergabung! “Golem memanggil.

” Ck, tk. Orde Angin dan Awan ditakdirkan untuk memerintah domain manusia di masa depan. Tuan tertinggi adalah bangsawan tinggi dari Pulau Myriad Abyss. Bagaimana anjing-anjing dari domain manusia ini bisa membandingkan? “

Raksasa mengerutkan alisnya, tampaknya ragu-ragu tentang sesuatu.

” Kalian berempat hanya hidangan pembuka, “kata Penatua Peng dengan dingin. “Ketika Jiang Chen kembali dari Ninesuns Sky Sect, dia akan menjadi tahanan saya juga. Ingat, tidak ada seorang pun di wilayah manusia yang dapat melawan penguasa tertinggi. Bukan Jiang Chen atau orang lain! “

Penatua Mo menggerakkan mulutnya ketika dia mendengar kata-kata sesamanya. Namun, dia tidak mengatakan apapun pada akhirnya. Namun, dia merasa ada sesuatu yang tidak beres tentang ini. Tapi apa? Dia tidak bisa mengatakan dengan tepat.

Pria kekar itu menghela nafas. Oke, kita menyerah. Penangkal. ”

Penatua Peng tertawa kecil. “Penawarnya? Tentu, itu cukup mudah. Namun, Anda harus bersumpah setia dulu. Saya tidak bisa mempercayai Anda sebaliknya. “

” Kami bersumpah. “Golem itu mengangguk. “Aku, Batu Ketiga, bersumpah …”

Tetua itu bersinar senang. Begitu sebuah sumpah diberikan, keempat golem batu tidak akan pernah bisa mengkhianati mereka.

Pada saat itulah sesuatu yang sangat tidak terduga terjadi.

Raksasa mengi itu bangkit dari tanah seperti dia telah disuntik dengan adrenalin. Dia melemparkan tubuh titaniknya ke Penatua Peng dengan kecepatan kilat.

Pergeseran cepat dalam keadaan ini menyebabkan warna mengering dari wajah si tua dan hatinya tenggelam. Refleksnya cukup cepat untuk memungkinkannya menghindar dari jalan tepat waktu. Sayangnya, tiga lainnya memilih untuk menyerang di detik berikutnya.

Buk! Aduh!

Penatua Peng dapat menghindari serangan pertama, tetapi bukan yang kedua atau ketiga. Golem batu baru saja mengeksekusi salah satu teknik rahasia mereka, ‘Flying Boulder Leap’. Itu adalah serangan yang sangat kuat yang memperlakukan tubuh pengguna sebagai objek meteorik, menggabungkan kekuatan dan kecepatan menjadi satu pukulan.

Memang, dampaknya mungkin juga merupakan meteor dari luar angkasa. Bahkan seorang ahli empyrean seperti Penatua Peng mengalami cedera internal yang luar biasa setelah dihancurkan beberapa kali. Dia batuk terlalu banyak darah.

“Ini tidak baik!” Penatua Mo memahami gawatnya situasi ketika dia melihat rekannya dipukul. Dia cukup tegak untuk mencoba melarikan diri bersama rekannya yang terluka sebagai awan cahaya.

Beberapa kekuatan lagi melonjak ke punggungnya dari luar, memotong rencananya pendek. Ancaman belaka di belakang mereka sudah cukup untuk menerapkan beban berat ke seluruh tubuh sesepuh itu. Kemungkinan kematian hampir pasti.

Mengingat bahaya yang mereka hadapi, Penatua Mo tidak bisa lagi menyelamatkan rekannya. Dia berbelok secara naluriah, memilih arah lain untuk meluncur masuk. Membuat Elder Peng keluar dari sana tidak mungkin. Melarikan diri dengan hidupnya adalah prioritas utama.

Dia merasa sangat menyesal atas apa yang terjadi; keanehan dari semua itu tidak luput darinya, tetapi Penatua Peng terlalu bersikeras pada strateginya sendiri, sedemikian rupa sehingga tidak ada kesempatan untuk menyela.

Tampaknya instingnya adalah benar setelah semua. Optimisme Penatua Penguasa adalah palsu!

“Saya harus melarikan diri untuk memberi tahu penguasa tertinggi!” Penatua Mo hanya punya satu pikiran di benaknya sekarang. Dia tidak punya energi untuk merawat sesama sesamanya.

Penatua Peng yang cacat senang melihat Penatua Mo menembak ke arahnya. Penatua lainnya kemungkinan besar akan membawanya keluar dari ikatan ini. Tanpa terluka, Penatua Mo lebih dari cukup mampu membawa pengendara dalam perjalanan satu arah keluar dari tempat ini.

Dia tidak terlalu berharap penatua lainnya tiba-tiba berbelok dan pergi.

Di tengah keterkejutannya, aura yang kuat meledak di belakangnya. Pisau golok menabrak bumi. Ada hamburan cahaya. Tubuh dan jiwa si penatua diiris menjadi dua, darah dan nyali tumpah ke mana-mana!