Sovereign of the Three Realms – Chapter 1529

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1529

Musuh yang Kuat Datang Memanggil

Naga Melingkar menyeringai. “Saya tahu bahwa saya tidak perlu khawatir tentang manfaat mengikuti tuan muda Jiang Chen.”

Void tertawa juga, tetapi tidak mengatakan apa-apa lagi. Sebagai gantinya, dia menunggu kata-kata selanjutnya Jiang Chen dengan penuh harap.

“Naga Melingkar, kau adalah keturunan dari garis keturunan naga sejati. Saya selalu memiliki harapan tinggi untuk Anda. Ketika Anda menerobos ke kerajaan empyrean, Anda akan mampu beberapa hal yang benar-benar menakjubkan. Anda tidak akan kalah dari Yang Mulia Peafowl dalam hal potensi. “

” Yang Mulia Peafowl? “Naga Berputar dan Void bingung.

” Ya, Yang Mulia Peafowl punya merak darah di nadinya, binatang suci kuno lainnya. Anda, Coiling Dragon, disejajarkan dengan naga sejati kuno. Anda berdua adalah pewaris garis keturunan berkualitas tinggi dari zaman kuno. Oleh karena itu, saya memiliki harapan yang tinggi terutama untuk Anda, Coiling Dragon! “Seru Jiang Chen.

Kaisar besar merasa sulit untuk tetap tenang sepenuhnya.

Dia tersenyum masam. “Tuan muda, aku yang paling tidak berbakat di antara para kaisar besar Veluriyam. Saya menerobos ke kaisar besar hanya karena pil Pinecrane Anda. Ah … “

” Kamu tidak kekurangan bakat. Anda hanya perlu memanfaatkannya dengan lebih efektif. ” Jiang Chen melambaikan tangan. Dia tidak menghargai Coiling Dragon hanya karena pria itu adalah seorang kenalan lama; garis keturunannya sama pentingnya dan luar biasa.

“Kamu baru saja menyebutkan Yang Mulia Peafowl, tuan muda,” Void tiba-tiba menyela. “Apakah dia … benar-benar … masih hidup?”

“Aku tidak bisa membuat jaminan untuk itu,” renung Jiang Chen. Tetapi intuisi saya mengatakan bahwa dia masih hidup. Ketika dia muncul kembali di dunia sekali lagi, dia akan mengejutkan kita semua – bukan sebagai ‘Kaisar’ Peafowl, tetapi sebagai seorang empyrean senior. “

” Seorang empyrean senior? “Semua orang menarik napas tajam. < / p>

“Tuan muda, Yang Mulia, dia …”

“Ya,” Jiang Chen mengangguk. Yang Mulia Peafowl pertama kali merasakan dao surgawi bertahun-tahun yang lalu. Selain itu, ia memiliki lebih dari cukup kesempatan untuk menerobos. Seharusnya hanya masalah waktu. Aku hanya ingin tahu dia akan jadi level apa ketika dia kembali ke kita? “

Jiang Chen mengenang waktunya dengan penguasa yang baik hati.

Coiling Dragon dan Void keduanya sangat dekat untuk Kaisar Peafowl. Mendengar Jiang Chen menceritakan ini menghangatkan hati mereka.

Terlepas dari mereka, Jiang Chen melihat sedikit alasan untuk menghibur emosi orang lain. Sebagian besar yang lain tidak sedekat beberapa orang yang sudah ia ajak bicara, yang berarti bahwa mereka tidak akan memiliki pemikiran kedua tentang tindakannya.

Setelah istirahat malam, tentara memulai kembali perjalanan ke Veluriyam.

Sebelum orang-orang Savage yang Berani menyerbu, pasukan ini sudah cukup untuk menaklukkan seluruh wilayah manusia. Tidak ada yang berani menyentuh kekuatan dalam jumlah dan kekuatan seperti itu.

Jiang Chen buru-buru memasuki pengasingan setelah kembali ke ibu kota. Dalam pertempuran terakhirnya, dia telah mencapai pemahaman baru tentang Formasi Sembilan Labirin. Dia ingin mengambil cuti beberapa hari untuk mencerna apa yang telah dia pelajari. Pertarungan itu secara tidak langsung mengajarkan kepadanya potensi formasi.

Bahkan seorang ahli empiris tingkat ketiga seperti Shu Wanqing tidak dapat membebaskan dirinya untuk sementara waktu dalam formasi. Jika formasi dapat diperkuat lebih jauh, Jiang Chen akan memiliki waktu yang lebih mudah baik ofensif dan defensif dalam pertempuran di masa depan.

Dia menyadari bahwa dia membutuhkan beberapa jaminan jika dia ingin menjelajah ke tempat seperti Myriad Pulau Abyss. Formasi Sembilan Labirin dan Boneka Perancu adalah kandidat yang luar biasa.

Namun, pasukan Savage yang Dipendam tetap berada di tanah Moon God Sect tanpa banyak aktivitas, mengejutkan semua orang. Ini berlaku sejak Jiang Chen meninggalkan kultivasi pintu tertutup.

Dia sama seperti orang lain. Itu tidak tampak seperti gaya Embittered Savage. Kenapa mereka menahan diri seperti itu? Saat dia menebak motif tidak bertindak Savage, Veluriyam melihat kedatangan tamu yang tidak disukai.

……

Di luar pintu masuk Sacred Peafowl Mountain, seorang lelaki tua berjubah abu berdiri tinggi-tinggi di awan dengan ekspresi dingin. Seolah-olah gunung es melayang di atas kepala.

Penampilan si tua saja yang menurunkan suhu sekitar. Udara tampaknya telah membeku juga. Perubahan drastis ini mengejutkan setiap pengamat di sekitarnya, termasuk Jiang Chen.

Delapan batu golem bersaudara berkumpul dengan cepat di sisi Jiang Chen, terbang cepat bersama ke sumber gangguan.

“Kamu adalah Jiang Chen?” Pria tua berjubah abu-abu itu adalah patung es di tengah-tengah awan. Kesombongannya yang dingin membuat semua orang yang hadir menggigil.

Jiang Chen bahkan belum memulai pendekatannya ketika ada tangisan rendah di dekatnya. Burung Vermilion bergegas ke sini dari belakang Gunung Peafowl Suci, aliran merah yang membawa sayapnya.

Ia telah memurnikan tubuhnya melalui pegas roh kayu di bagian belakang gunung pada akhir-akhir ini. Melakukannya tidak secara mendasar menyelesaikan masalah burung, tetapi itu menstabilkan kondisinya. Setidaknya saat ini, Burung Vermilion tidak terikat bertindak seperti sebelumnya. Paling buruk, setiap upaya pertempuran berarti cedera serius pada dirinya sendiri.

“Mundur, Jiang Chen!” Burung Vermilion dengan cepat bergegas ke depan, menjaga dan mencegah pemuda itu bergerak maju. >

Jiang Chen menghentikan langkahnya karena gugup burung itu. Dia memusatkan pandangannya pada pria tua berjubah abu-abu itu.

Mata orang tua itu jernih seperti kristal. Tidak mungkin untuk melihat emosi manusia di dalamnya. Mengganti itu adalah sihir yang sepertinya membuat kesadaran Jiang Chen bergetar. Namun, segel rantai dalam kesadarannya segera membalas kekuatan misterius ini.

Jiang Chen menguatkan dirinya. “Tutup matamu,” dia memanggil golem batu. “Jangan melihat ke dalam miliknya.”

Para golem biasanya sekelompok tak kenal takut. Beberapa saat sebelumnya, mereka telah melirik lelaki tua berjubah abu-abu dengan wajah provokatif. Peringatan Jiang Chen membunyikan alarm di hati mereka. Saudara-saudara dengan tergesa-gesa menoleh.

Pria tua berjubah abu-abu itu agak terkejut melihat Burung Vermilion menghalangi jalannya. Jelas, dia tidak cukup ceroboh untuk mengabaikan atau tidak menghormati makhluk ilahi. Dia bisa merasakan aura kuno yang memancar dari burung dengan cara yang gamblang.

Energi api yang kuat. Apakah ini unggas suci kuno? Tidak heran Anda begitu kurang ajar, Jiang Chen. Apakah burung purba ini pendukungmu? ”

Pria tua berjubah abu-abu itu memiliki sikap yang dingin dan terpisah. Setiap kata yang diucapkannya tampaknya mampu membekukan jiwa seseorang, suku kata mereka hampir menjadi kutukan.

Jiang Chen jauh lebih waspada dari biasanya. Orang tua itu tidak diragukan lagi adalah musuh yang sangat menakutkan, jauh lebih dari lawan sebelumnya yang dia hadapi. Mungkin satu-satunya karakter misterius yang tak dapat ditembus yang ia temui di masa lalu adalah Penatua Shun dan Xi. Yang lain tidak bisa dibandingkan dengan kekuatan orang tua berjubah abu-abu ini, termasuk Shu Wanqing.

“Siapa kamu?” Selain itu, dia tampak frustrasi. Terlepas dari identitasnya, lelaki tua itu datang tanpa pemberitahuan dengan menunjukkan kekuatan dan dominasi. Pelecehan dan hasutan jelas terlihat dalam sikap itu. Jiang Chen memiliki lebih dari cukup alasan untuk merasa terganggu.

“Anda tidak perlu tahu siapa saya. Saya hanya di sini untuk bertanya apakah Anda membunuh Shu Wanqing. “Pria tua itu berbicara dengan otoritas seseorang yang berada di posisi superior.

Shu Wanqing?

Jiang Chen memiliki samar-samar tahu dari mana lelaki tua itu berasal.

“Ada apa denganmu?” Dia mencoba membuat rencana di tempat. Jiang Chen ingat bahwa sebelum dia meninggal, Shu Wanqing telah memperingatkan melalui teriakan hiruk pikuk bahwa membunuhnya akan menyebabkan ahli empati lainnya berusaha untuk menghukum tindakan itu. ?

“Oh?” Mata pria tua itu berputar di rongganya. Dia terkekeh tanpa perasaan. “Seorang anak semuda Anda agak terlalu membunuh. Dan sangat tidak sopan kepada orang tua Anda. Saya ingin tahu siapa tuanmu. Siapa yang mengajarimu, hmm? ”

Dia tidak membeli kemungkinan Jiang Chen menjadi jenius otodidak sama sekali. Dia merasa bahwa harus ada seseorang yang lebih misterius dan kuat di balik tirai.

Jiang Chen mencibir. “Senior? Jika Anda benar-benar seorang senior yang pantas dihormati, saya akan menyambut Anda dengan lebih dari cukup. Namun, permusuhan Anda kepada saya ditampilkan melalui upaya Anda menunjukkan kekuatan Anda di depan gerbang saya. Apakah saya seharusnya sopan meskipun begitu? Anda terlalu naif, pak tua! “

Dia menghormati para tetua, tetapi bukan mereka yang suka memamerkan senioritas mereka. Baginya, setiap senior yang memiliki karakter dan integritas nyata – bahkan pembudidaya yang merupakan lambang biasa-biasa saja – pantas mendapatkan perawatan sesuai dengan usia mereka.

Perilaku orang tua ini membuat sangat sulit bagi Jiang Chen untuk menganggapnya sebagai senior, terlepas dari tingkat kultivasinya. Ini adalah salah satu prinsip hidupnya. Dia menunjukkan rasa hormat hanya kepada mereka yang memberikannya padanya.

Nada suara lelaki tua itu menjadi gelap. Mata dinginnya menyala dengan cahaya Arktik. Anak nakal yang tak punya hukum. Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Veluriyam Capital telah mengambil alih seluruh wilayah manusia? Apakah Anda menganggap diri Anda sendiri suara di dunia? “

Jiang Chen menyeringai. “Aku tidak tahu tentang seluruh wilayah manusia, tetapi di Veluriyam Capital dan wilayah Sacred Peafowl Mountain, tentu saja aku! Anda bermimpi jika Anda mengharapkan saya untuk menjawab agresi Anda dengan penjilat sombong! “Dia sama sekali menolak dengan sopan.

” Bocah kurang ajar! Bodoh! ”Orang tua itu sangat tidak senang. Shu Wanqing adalah seorang kenalan lama saya dan salah satu pemimpin kemanusiaan di dunia. Pembunuhan Anda yang tidak diizinkan atas dirinya bertentangan dengan kepentingan kemanusiaan dan memalukan leluhur Anda. Apakah Anda tahu betapa tercela dan keji tindakan Anda? “

Jiang Chen tertawa ketika mendengar apa yang dikatakan. Berlawanan dengan kepentingan kemanusiaan? Orang tua, Anda menggembungkannya menjadi semacam pemimpin kemanusiaan yang empati. Izinkan saya bertanya kepada Anda, apa yang telah ia lakukan pada masa krisis ini untuk pantas mendapatkan gelar itu?

“Apakah ia memperbaiki Boundary Stele yang rusak di Agarwood? Apakah dia berdiri di jalur Embittered Savages ‘di limbah barat laut? Atau apakah dia memadamkan pemberontakan Orde Angin dan Awan? “Jiang Chen tertawa karena betapa marahnya dia.

Para ahli pertapa ini telah menyebabkan semacam cedera otak pada diri mereka dengan bersembunyi. Logika mereka adalah bandit. Meskipun mereka sama sekali tidak melakukan apa-apa, mereka bangga menyebut diri mereka sendiri sebagai pemimpin umat manusia.

Seolah-olah mereka layak untuk memimpin semata-mata karena kekuatan mereka. Bahkan jika satu-satunya hal yang mereka lakukan adalah tidur sepanjang hari, dunia harus tunduk pada keinginan mereka. Orang lain mungkin menyetujui intimidasi, tetapi tidak Jiang Chen.

Kepemimpinan membutuhkan tanggung jawab. Bahkan tanpa menjadi yang terkuat di dunia, adalah mungkin untuk mengambil alih mantel melalui empati yang mencakup semua dan kerja terus-menerus untuk kepentingan ras. Hanya orang seperti itu yang pantas disebut pemimpin! Seseorang yang lancang dan sia-sia karena ini tidak jauh dari memimpin apa pun.