Sovereign of the Three Realms – Chapter 1536

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1536

The Forefather Bamboo yang Tidak Peduli

Forefather Bamboo dan Savage tidak pernah menjadi yang pantas, tetapi seperti orang lain, mereka lebih keras pada orang lain daripada pada diri mereka sendiri. Itu cukup baik menindas orang lain, tetapi mereka tidak akan pernah bisa dipermainkan!

Benar saja, suara itu terkekeh dari jarak jauh. Tidak masuk tanpa izin ke ras lain merupakan keahlian Anda? Apa, hanya Anda yang diizinkan? Tidak bisakah saya datang dan berjalan-jalan di domain Anda? “

” Oh? “Terlihat termenung, mata Forefather Bamboo tiba-tiba menyala. “Saya mengerti sekarang. Manusia? ”Dia tertawa terbahak-bahak. “Sulit dibayangkan. Manusia selalu lemah dan malu-malu seperti tikus, tetapi Anda harus menjadi yang kuat untuk berani membuat masalah di tanah suci saya. “

” Anda benar. Dan bagaimana dengan itu? ”

Awan tiba-tiba bergolak ke bawah, seolah-olah semacam kekuatan menekan seluruh langit. Baut petir ungu yang tak terhitung jumlahnya meliuk-liuk di antara awan seperti ular dan naga saat hujan turun dengan deras.

Tampaknya memiliki kemampuan membidiknya sendiri, baut yang menakutkan menyerang kelompok pusat prajurit pendekar Savage. Setidaknya ada beberapa ribu prajurit di depan kuil, semuanya tidak berdaya melawan banjir petir. Torpedo telanjang jatuh satu demi satu ketika mereka berbaring di tanah, bergerak-gerak.

Mereka yang paling kritis terkena langsung hangus menjadi gumpalan batu bara.

Forefather Bamboo menatap, bengong. “Bajingan, aku akan membunuhmu!”

Untuk berpikir manusia ini akan menyerang tanpa peringatan! Dan bukannya nenek moyang itu sendiri, targetnya adalah pejuangnya. Manusia yang memegang petir jelas adalah seorang empyrean master, seseorang yang tidak dapat dibandingkan dengan para prajurit yang berkumpul secara individual.

Meskipun cerdas di luar perbandingan, nenek moyang itu telah tertangkap basah.

“Mati!” Sosok kurus pria tua itu berubah menjadi kabur biru samar yang menembak ke langit. Pada saat yang sama, jari-jarinya mencengkeram udara, menciptakan cakar tulang besar yang mengelilingi setengah dari langit.

Cakar ini bisa menangkap siapa pun yang kurang berkultivasi. Sangat sulit untuk melepaskan diri dari cengkeraman mereka.

Tapi dengan kilatan cahaya, sosok di awan berubah menjadi jejak cahaya yang menghilang di langit.

“Don ‘Kupikir kau bisa melarikan diri!’ Mendidih, Forefather Bamboo mengejar dengan ketat di belakang, bayangan mengikuti di belakang saat dia mendapatkan kecepatan dan menusuk awan.

Namun, sosok yang melarikan diri di depannya juga sama cepatnya. Sepertinya setelah semua pembicaraan itu, penyelundup akan menghindari konfrontasi langsung!

Binatang Suci mengikuti di belakang leluhur, manusia dan makhluk roh yang bersatu dalam pengejaran.

Kuil itu berantakan setelah kejadian aneh. Serangan sebelumnya telah menewaskan lebih dari setengah prajurit, sementara yang selamat terbaring di tanah dan meratap dengan kesedihan.

Kilau mengerikan bersinar di mata leluhur, tetapi dia diam-diam waspada. Mereka mengatakan manusia lemah, tetapi pria ini jelas berbeda. Bahkan jika dia bukan lawan saya, dia tidak akan seburuk itu dengan menilai kecepatannya. “

Dia sebelumnya membayangkan dia akan cepat mengejar ketinggalan. Lalu dia akan menangkap pria itu dan mengalahkannya untuk tunduk, dan kemudian membawanya di sekitar dalam wilayah manusia dan melakukan pukulan mematikan bagi moral mereka. Namun, rencananya terdengar indah, tetapi dalam praktiknya tidak begitu mudah dicapai.

Satu mundur dan satu dikejar. Acara berlangsung selama satu jam, kemudian dua jam …

Satu hari, dua hari, tiga hari …

Sebulan berlalu dalam sekejap mata. Berkali-kali, nenek moyang itu mengira dia akhirnya menangkap mangsanya, hanya untuk digagalkan pada detik terakhir.

Pada awalnya, dia menganggap menyebutnya berhenti, tetapi amarahnya tidak membiarkan dia. Menjelang akhir, kebulatan tekad ini hampir menjadi bentuk siksaan.

Dia meninggalkan wilayah kekuasaannya untuk membawa kerabatnya menuju kejayaan besar. Pasukan dari empat desa besar berkumpul di barat laut wilayah kekuasaan manusia, menunggu perintahnya. Tetapi musuh yang mengejutkan telah muncul sebelum dia bisa berangkat.

Pada hari ketiga, dia mulai curiga bahwa manusia itu dengan sengaja membimbingnya mengejar kesenangan. Tapi dia tidak bisa menyerah sekarang bahkan jika ini masalahnya. Setiap kali dia berpikir untuk melakukan hal itu, pria itu akan menyombongkan diri di depannya seperti hantu, mengancam akan meratakan pelipisnya dan menghancurkan iman kaum Savage.

Kuil itu adalah pilar dukungan spiritual suku-suku itu. Itu adalah totem, titik tumpu dari kepercayaan mereka. Kehancurannya akan menjadi malapetaka bagi seluruh suku.

Oleh karena itu, meskipun leluhur lelaki itu dibakar dengan tidak sabar dan ingin terbang ke wilayah manusia, ia tidak punya pilihan selain tetap berada di jalur. Dia memanggil berbagai pembangkit tenaga listrik Savage sementara itu, mendesak mereka untuk mengejar penyusup ini.

Hanya, targetnya jauh lebih licin daripada yang dia bayangkan.

Yang terpenting, manusia itu selalu waspada. Dia secara akurat memprediksi setiap kali para ahli menghalangi jalannya dan dengan cekatan menghindari jebakan mereka, meninggalkan leluhur dan bala bantuannya tidak berdaya. Crestfallen, mereka hanya bisa melemparkan penyalahgunaan dengan caranya.

… …

Di tengah malam, di dalam lembah yang dalam di suatu tempat di wilayah Savages,

Di dalam gua terpencil, Forefather Bamboo dan empat empyrean lainnya sedang berdebat tentang rencana terbaik. Keempat penatua baru ini adalah penjaga dari empat desa besar yang datang atas permintaannya, dengan menghormati statusnya sebagai totem bagi suku secara keseluruhan.

“Nenek moyang, bajingan itu licik. Dia menyia-nyiakan waktu Anda dengan sengaja. Pasukan kita menunggu di barat laut, dan semakin kita menunda, semakin besar pukulan terhadap semangat mereka. “

” Saya setuju. Manusia memiliki pepatah bahwa seseorang harus memukul setrika ketika sedang panas. Kita tidak bisa membuat prajurit kita menunggu lebih lama lagi. “

” Manusia tercela, beraninya mereka menggunakan trik murahan seperti itu! “

” Nenek moyang, kenapa kamu tidak melanjutkan saja dan memimpin invasi? Tinggalkan pengejaran untuk kami. Kami dapat melindungi kuil bahkan jika kami tidak dapat membunuhnya, “seorang sesepuh dengan mata sudut menyarankan.

Nenek moyang menghela nafas. Kamu pikir aku tidak mau? Tetapi bagaimana jika bajingan itu pergi ke desa Anda dan menyerang tanah Anda saat Anda menjaga kuil? Apakah ada orang di rumah yang bisa menahan pria itu? ”

Orang-orang Savage memiliki empat desa besar, masing-masing cukup kuat untuk menghitung beberapa empyrean master di barisan mereka. Namun, sebagian besar telah pergi untuk kampanye melawan manusia, siap untuk menyapu semua yang ada di jalan mereka seperti tornado.

Keempat tetua memucat, ekspresi mereka berubah kaku.

Setelah mencoba untuk mengejar tenaga manusia selama ini, mereka secara pribadi mengalami betapa merepotkan pria itu. Ini benar-benar akan menjadi masalah jika dia menyerbu rumah mereka seperti kata leluhur leluhurnya.

Suasananya bertambah berat.

Seorang penatua yang agak gemuk menggertakkan giginya. Bagaimana rencana kita tentang perang suci yang agung dapat dihentikan oleh seorang pria lajang?”

Grup itu akhirnya kehabisan akal. Jika nenek moyang tidak bisa pergi ke tanah barat laut, hasilnya akan cukup mudah untuk dibayangkan.

Dibiarkan menggunakan perangkat mereka sendiri, setiap desa memiliki tujuan egoisnya sendiri. Mereka jarang berakting dalam konser. Jika mereka bertarung tanpa pemimpin, para tetua akan berterima kasih kepada surga jika pasukan tidak semuanya ditarik satu per satu, untuk mengatakan tidak ada yang memusnahkan manusia. Itulah alasan mereka menunggu nenek moyang.

Yang terakhir adalah leluhur bersama desa. Tidak ada yang bisa melawan prestise atau kekuatannya. Dia adalah sosok tertinggi yang menjulang di atas mereka semua. Kehadirannya akan membuat pasukan di bawah kendali.

Tanpa dia, tentara mungkin mencapai beberapa kemenangan mudah, tetapi untuk membuat terobosan yang mendalam ke wilayah musuh adalah ketel ikan lain.

The leluhur bertanya dengan suram, Orang tua ini punya misi untukmu. Bisakah Anda menyelesaikannya? “

” Apa itu? “

” Anda tidak perlu membunuhnya. Buat dia sibuk. Bisakah kamu melakukan itu? ”Dia sekarang tidak punya pilihan selain berkompromi. Dia tidak bisa membuang waktu lebih lama lagi.

Keempat penatua bergumam bimbang. Tidak ada yang menjawab langsung. Mereka lelah setelah pengejaran selama sebulan dan tidak yakin mereka bisa menangani manusia.

“Ada empat dari kalian dan hanya satu dari dia. Jika Anda tidak bisa berurusan dengan satu manusia, kami mungkin akan menyerah invasi dan pulang ke rumah. Merevitalisasi suku kita adalah hal yang mustahil. “Ketidaksukaan terdengar dari suara nenek moyang itu. Dia berharap keempat orang ini akan setuju. Tapi sepertinya tidak ada dari mereka yang memiliki keberanian. Mereka terkurung dan terengah-engah, mengabaikan tanggung jawab mereka. Diintimidasi oleh cemberut leluhur, penatua dengan mata sudut merespons dengan lemah, Membuatnya sibuk mungkin saja. Berapa lama kita perlu melakukannya? ”Nenek moyang berpikir sejenak. Sebanyak sebulan, paling banyak tiga. Saya kira-kira mengetahui situasi umum manusia. Hanya ada Veluriyam Capital yang dapat mengatasi badai. Faksi lain adalah rakyat jelata yang tidak berharga. Tentu saja, pasti ada beberapa tuan tersembunyi juga, yang mengkhawatirkan. Dengan memperhitungkan semua elemen, tiga bulan adalah perkiraan yang masuk akal! ”Tiga bulan. Keempat penatua saling memandang dan mengangguk. “Nenek moyang, kami akan melakukan yang terbaik. Yang terburuk datang ke terburuk, kami lebih suka membiarkan desa-desa kami rentan daripada membiarkannya menghancurkan kuil. Ini kami bersumpah untuk Anda! “Mereka tahu kuil adalah kekhawatiran utama leluhur. Mengenai desa mereka, dia mungkin tidak terlalu peduli.