Sovereign of the Three Realms – Chapter 1538

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1538

Rencana balasan

Berita terus diteruskan ke Jiang Chan melalui Raja Rat Goldbiter.

“Mengambil empat rute yang berbeda?” Jiang Chen benar-benar kaget saat ini. Apakah ini yang akhirnya dihasilkan oleh keempat pasukan besar setelah menunggu waktu mereka begitu lama?

Orang-orang Savage terisolasi di wilayah musuh. Melemahkan pasukan mereka dengan memecah belah mereka adalah dosa besar militer. Tuan muda terkejut dengan keputusan musuh. Bukan karena takut, tetapi tertegun oleh kebodohan semata.

“Orang-orang liar ini pasti punya bubur otak. Apakah mereka tidak takut? Untuk apa mereka membawa kita? “Dia tersenyum kecut di samping dirinya sendiri.

Wellspring bergumam,” Mereka selalu dikenal karena keberanian daripada skema yang rumit. Saya akan meragukan jika mereka bisa datang dengan rencana perang yang mendalam. “Sejujurnya, terlepas dari kebijaksanaan kaisar besar, dia tidak bisa memahami maksud musuh.

Peerless menggelengkan kepalanya dengan sebuah senyum masam. “Aku juga tidak mengerti ini.”

Jiang Chen tertawa. “Apa pun itu, menilai dari rencana perjalanan mereka yang berbeda, akan sulit bagi mereka untuk mengoordinasikan upaya mereka. Ini adalah kesempatan bagi kami. “

Mata Peerless menyala. “Apakah Anda punya ide, tuan muda?”

Jiang Chen tersenyum. Ya, memang. Tapi aku masih butuh lebih banyak informasi untuk memastikan itu bukan jebakan. ”

Tapi faktanya, dia sudah mencurahkan pemikiran signifikan untuk itu dan merasa bahwa orang-orang Savage sepertinya bukan orang yang keluar dengan yang baru. Trik. Tanpa pertanyaan, mereka membuat kesalahan besar.

Tapi dia tidak terburu-buru. Dia duduk dan menunggu berita.

Dengan memecah pasukan mereka dan berbaris ke arah yang berbeda, itu akan memakan waktu beberapa saat sebelum mencapai Veluriyam, belum lagi mereka berencana untuk memusnahkan pasukan liar di sepanjang jalan. Setidaknya butuh setengah bulan, memberi tuan muda waktu yang cukup untuk pengaturannya.

Jadi, ia menunggu untuk mengkonsolidasikan aliran informasi dari Tikus Pengorbit Emas. Nalurinya mengatakan ini adalah kesempatan. Benar saja, berita datang satu demi satu.

Keempat desa benar-benar telah berpisah! Sepertinya mereka menuju ke berbagai sekte peringkat pertama. “Dia terperangah ketika menyadari jalur mereka.

Wellspring menampar meja dengan berteriak. Tuan muda, kesempatan yang luar biasa! Mereka setia pada sifat mereka, tidak apa-apa. Keliaran mereka sangat dalam. Mereka tidak memiliki kemiripan disiplin dan hanya bisa melihat keuntungan langsung. Sepertinya mereka berencana untuk menjarah sekte peringkat pertama yang sepi. Mereka hanyalah bandit! “

Jiang Chen mengangguk setuju dan menampar pahanya. “Besar! Saya khawatir mereka akan berlubang di Sekte Dewa Bulan. Karena mereka berinisiatif untuk pergi dan bahkan berpisah, sayang untuk menolak hadiah seperti itu. Apa yang kamu pikirkan?”

Mata air tersenyum. Seseorang seharusnya tidak menolak hadiah yang dikirim dari surga. Tuan muda, apa rencanamu? “

Jiang Chen tersenyum samar. Aku hanya perlu menghancurkan satu dari empat desa. Jika saya dapat memberantasnya sepenuhnya, itu akan menakutkan ketiga lainnya. “

Dia tidak memiliki cukup banyak orang untuk membagi pasukannya sendiri. Tidak mungkin untuk menuju desa kedua setelah berurusan dengan yang pertama, jadi dia harus memilih targetnya dengan hati-hati.

Mata air membuka peta dan menganalisis empat rute. “Tuan muda, kelompok mana yang menjadi tujuan Anda?”

Tersesat, Jiang Chen diam sejenak. “Yang ini. Mereka terisolasi dan rencana perjalanan mereka penuh bahaya. Kondisinya sudah matang untuk penyergapan. “

” Ini yang dipilih oleh Desa Gunuo. “Rute ini menuju langsung ke selatan dari Sekte Dewa Bulan melalui daerah tandus yang tak terhitung jumlahnya dalam perjalanan ke Sekte Naga Langit.

Mungkin kaum Savage mengira mereka ahli dalam medan semacam ini, karenanya mereka tidak terlalu mempermasalahkan rute.

“Desa Gunuo, sungguh kebetulan!” Pikiran Jiang Chen tertuju. “Tuan-tuan, saya meninggalkan Veluriyam di tangan Anda saat saya pergi. Jika tuan terpencil ini menyebabkan masalah, tunda saja mereka. Mereka tidak akan terlalu ceroboh dengan Vermillion Bird di sini. “

Dia paling khawatir tentang ancaman yang ditimbulkan oleh para pertapa ketika dia pergi. Untungnya, dia tidak kekurangan tenaga saat ini. Dia bahkan memiliki Senior Vermillion yang menjaga kota.

Seperti biasa, dia meninggalkan empat bersaudara golem di Sacred Peafowl Mountain sebagai jaminan terhadap segala kemungkinan.

Dia diam-diam pergi pada hari itu bersama empat bersaudara lainnya, dalam perjalanan untuk membuat jebakan bagi Desa Gunuo. Secara keseluruhan, rute mereka sangat jelas baginya. Pertanyaannya adalah di mana harus menyergap mereka.

Pada akhirnya, dia mengarahkan pandangannya ke lembah gunung besar yang duduk tepat sebelum wilayah Sekte Naga Langit. Desa Gunuo pasti akan melewati sana; mereka harus mengambil jalan memutar yang akan berlangsung beberapa hari jika tidak. Itu adalah pilihan yang mustahil bagi kelompok yang terdesak waktu.

Belum lagi, lembah itu agak aman. Ada sedikit alasan untuk menghindarinya, terutama ketika Sekte Naga Langit hampir dapat dijangkau sekali di luar.

“Ini akan dilakukan.” Setelah inspeksi di tempat, tempat itu tampak sempurna.

Lembah itu tidak sulit untuk dilintasi, tetapi tidak terlalu luas. Ada garis tipis di tengah, terjepit di antara dua gunung.

“Tuan muda, apakah kita akan bertarung berhadap-hadapan dengan Gunuo di sini?” Big Stone dengan penuh semangat menggosok tangannya. p>

Hanya ada beberapa dari kita yang melawan sejumlah elit. Ini akan menjadi pertarungan yang memuaskan, tetapi apakah Anda pikir kami akan menang? “

Big Stone menggaruk kepalanya dengan tawa. “Hehe, tidak mungkin.”

Jiang Chen mengangguk. Kalau begitu, mengapa kita harus melakukannya? Kami bermain langsung ke gaya favorit mereka. “

Dengan senyum, ia mulai mencari tempat terbaik. Pilihan terakhir harus sempurna. Dia tidak bisa memberikan musuh kesempatan untuk mengendus petunjuk apa pun. Setelah selesai, dia mengumumkan sambil tersenyum, “Tempat ini.”

Dia mengambil bundel besar dari pakaiannya. Itu adalah rampasan yang dia rampas dari Ordo setelah membunuh Penatua Mo dan Penatua Peng.

Mereka berisi salah satu dari dua racun Ordo yang paling menakutkan, yaitu Serbuk Tanpa Jiwa. Itu transparan dan tidak berbau. Begitu menyatu ke medan, itu lebih mengerikan daripada racun apa pun, pembunuh diam-diam di malam hari yang menyerang tanpa peringatan.

Jiang Chen menyebarkan bubuk itu ke segala arah.

Big Stone terkekeh. “Hehe, bukankah hal-hal yang Ordo gunakan terhadap kita terakhir kali? Juruselamat, Anda sangat pandai mengambil keuntungan dari segalanya. “

Jiang Chen menepuk tangannya sambil tersenyum. “Ini gratis, jadi tidak ada gunanya untuk tidak menggunakannya.”

“Ya. Anda bukan orang tolol seperti Orde itu. Anda menggunakan barang itu dengan baik. Lagipula, orang-orang Savage adalah anggota pasukan otak, bagaimana mereka bisa menyamai kepintaranmu? ”

Tuan muda ini, selamatkan itu, Big Stone memuntahkan cambuk tanpa henti, sangat bersemangat. memang menggunakan Serbuk Tanpa Jiwa dengan baik. Ini adalah metode paling efisien yang bisa dia pikirkan saat ini. Lebih penting lagi, dia bisa menghindari pertengkaran yang tidak dibutuhkan. Jika cukup beruntung, dia bahkan bisa menaklukkan musuh-musuhnya tanpa membunyikan alarm.

Jika pertempuran keras meletus di sini, pertempuran mungkin akan menyiagakan desa-desa lain. Menyerang desa kedua tidak ada dalam rencana, tetapi jika semuanya berjalan tanpa hambatan, tidak ada alasan untuk tidak mencobanya, kan?

Setelah menyiapkan segalanya, dia santai dan memberi tahu empat saudara, “Ayo berlindung untuk sekarang.”

Dengan Goldbiter Tikus memimpin, mereka bersembunyi di bawah tanah, sepenuhnya menyembunyikan kehadiran mereka.

Yang perlu mereka lakukan sekarang adalah menunggu. Pasukan Gunuo Village akan segera tiba, dalam perjalanan mereka ke Heavenly Dragon Sect.

Sementara itu, desa itu menyesali hasil imbang mereka. Mereka mengalami kesulitan yang tak terhingga dalam perjalanan, menghadapi banyak krisis saat berjalan dengan susah payah: racun beracun, cuaca ekstrem, serangga atau binatang beracun, makhluk roh yang kejam …

Mereka sudah kehilangan sepersepuluh dari mereka Pasukan, jumlah yang cukup mengkhawatirkan. Tentara yang disebut mereka seluruhnya terdiri dari elit. Ada beberapa ribu dari mereka paling banyak. Kehilangan beberapa ratus orang sekaligus merupakan pukulan besar bagi desa.

Akhirnya mereka meninggalkan daerah yang mengerikan di belakang mereka. “Persetan, aku mengerti mengapa manusia tidak meletakkan jalan di sini. Itu tidak bisa dilewati! “Seorang pejuang Gunuo bersumpah. Raja Gunuo berjalan di antara anak buahnya, wajahnya yang karismatik tidak dapat dibaca. Mendengar seseorang mengeluh, dia menjawab dengan lembut, Tetap tajam. Jika Anda tidak bisa menahan sedikit penderitaan ini, bagaimana Anda akan menaklukkan manusia, mendapatkan kekayaan dan status, minum anggur mereka dan menikmati wanita mereka? “Seorang penatua di sisinya mendorong,” Berhenti mengeluh. Kami akan segera mencapai wilayah Sekte Naga Langit. Pikirkan jarahan! Bukankah itu alasan kami sampai sejauh ini? “Tentu saja, pangkatnya cerah karena kata-katanya.