Sovereign of the Three Realms – Chapter 1539

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1539

Kegelisahan Raja Gunuo

Setelah mengeluarkan peta untuk menganalisis kemajuan mereka saat ini, pasukan Gunuo hidup dengan bersemangat. Sekte Naga Langit memang sangat dekat.

“Melewati sungai ini adalah sebuah lembah. Di luar itu adalah alasan suci sekte. Sekte itu sendiri merupakan sekte terkuat ketiga dalam wilayah manusia dan dikabarkan memiliki warisan naga kuno. Kami tidak akan pulang dengan tangan kosong hari ini! “Sang tetua menghujani dengan semangat.

” Hebat. Ayo pergi sekarang, kita tidak perlu istirahat! Itu hanya sebuah lembah! “

” Tidak akan ada banyak bahaya di lembah itu, kan? “

” Haha, apakah menurutmu bahaya akan dibiarkan tetap di dalam lembah di dekat pangkalan sekte? “

” Itu benar. Jadi lembah itu harus aman kalau begitu! “

” Ayo. Kita akan lihat apakah aman atau tidak. Kepala suku memimpin kita dan kita memiliki banyak penatua. Apakah Anda pikir mereka akan kehilangan sesuatu? “

Prajurit Gunuo bersinar dengan keserakahan untuk barang-barang Sekte Naga Langit. Pembersihan Sekte Dewa Bulan mereka telah memberi mereka rasa rampasan perang. Kemenangan potensial dari sekte peringkat pertama yang lebih kuat dari Sekte Dewa Bulan hanya bisa lebih dari apa yang mereka dapatkan sejauh ini.

“Jangan terburu-buru,” perintah Raja Gunuo. Semua orang lelah melintasi bukit dan gunung. Beristirahatlah untuk semalam dan kita akan berangkat besok pagi. “

Perintah raja harus dipatuhi terlepas dari kemauan. Tentara beristirahat di tempat. Setelah beberapa tidur yang layak, ia memulihkan banyak energi dan semangatnya.

Raja senang dengan antusiasme rakyatnya. “Menurut informasi kami, Sekte Naga Langit bergabung dengan Orde Angin dan Awan pada awalnya. Setelah kekalahan Ordo itu, ditutup oleh Veluriyam Capital. Sebagian besar ahlinya sudah mati dan itu adalah kulit dari diri sebelumnya. Anak-anakku, ini saatnya kita menjarah kekayaan mereka. Apakah Anda bersedia mempertaruhkan darah dan hidup Anda? “

” Kami! “Para prajurit Gunuo ini sangat bersemangat.

” Kami berangkat! “Raja dibangunkan oleh kegembiraan rakyatnya. Dia telah memerintahkan istirahat semalam untuk memberikan waktu untuk berpikir. Mereka jauh ke wilayah manusia sekarang tanpa bantuan luar atau cadangan. Kehati-hatian dan pertimbangan tambahan diperlukan untuk setiap gerakan mereka.

Raja Gunuo sedikit berbeda dari kepala suku lainnya. Dia suka berpikir sebelum melakukan, meskipun orang-orang Savage tidak dikenal karena kebijaksanaan mereka.

Melewati sungai adalah pegunungan berliku. Ada sebuah lembah di depan mereka; di luar itu adalah perbatasan markas Heavenly Dragon Sect. Lembah itu tampaknya tidak terlalu berbahaya.

Raja Gunuo mengamati lembah untuk waktu yang lama. Gu Qi, apakah menurutmu ada sesuatu yang aneh tentang lembah ini?” Dia bertanya pada lelaki tua di dekatnya.

Gu Qi mempertimbangkan pemandangan itu sejenak sebelum menggelengkan kepalanya. “Aku tidak tahu,” dia menyeringai bengkok. “Itu … berbeda dari tanah kosong tempat kami berada?”

Raja Gunuo menghela nafas setelah lama melihatnya. “Saya tidak tahu mengapa saya memilih untuk beristirahat daripada melanjutkan kemarin. Saya merasa tidak enak karena beberapa alasan. “

Mata Gu Qi berputar. “Haruskah kita mempersiapkan sedikit lagi, kepala suku saya? Atau jalan memutar? ”

Raja tertawa. Apakah saya harus mundur dari rencana karena beberapa gangguan emosional? Apakah Anda tahu berapa lama jalan memutar akan berlangsung? “

” Dua atau tiga hari, “Gu Qi berdehem kering.

” Ya. Kami tidak punya banyak waktu untuk dihabiskan. Tiga desa lainnya memiliki jalan yang lebih mudah dan lebih lurus ke tujuan mereka daripada kita. Kita tidak bisa ketinggalan di belakang mereka dalam penaklukan kita. “

” Setidaknya tidak terlalu banyak. “Gu Qi mengangguk.

” Ayo. Kami telah menempuh jalan yang lebih sulit dan lebih sulit dari ini. Apa yang bisa dilakukan lembah yang tidak berbahaya ini terhadap saya? “Nada bicara Raja Gunuo membawa nada superioritas dan otoritas.

Para pemimpin terkemuka seperti dia cenderung menjadi kelompok yang percaya diri. Dia tidak akan takut dengan peringatan internal yang tidak penting, juga tidak akan menghindar dari tugas yang sedang dihadapi.

Orang-orang liar tidak menolak dalam menghadapi bahaya. Jika Sekte Naga Langit akan mencoba perlawanan bodoh, semua lebih baik. Menguasai sekte peringkat pertama bisa membuat mereka sangat kaya dalam semalam. Bagi mereka, domain manusia adalah surga!

Tidak seperti manusia, para pemimpin Savage lebih bertanggung jawab. Saat ini, Raja Gunuo berada di barisan depan pasukannya. Beberapa ahli suku mengikuti dari belakang. Dua lainnya menopang bagian belakang. Keseluruhan distribusi cukup masuk akal.

Tidak seperti waktu biasanya, raja tidak mengambil langkah besar ke depan. Sebagai gantinya, dia perlahan melanjutkan dengan hati-hati dan bijaksana.

Lembah itu sangat sunyi. Ada beberapa tangisan binatang, tetapi itu tidak mempengaruhi mentalitas para pembudidaya. Segalanya tampak cukup aman.

Namun, Raja Gunuo lebih merasa terganggu saat dia pergi. Ada keraguan dalam benaknya bahwa tidak bijaksana mengambil rute ini. Namun, tidak ada bukti yang membuktikan bahwa firasatnya benar. Tidak ada sedikit pun bahaya muncul.

“Apakah aku terlalu memikirkan hal-hal?” Keraguan muncul di benaknya. Dia biasanya menaruh kepercayaan besar pada intuisinya.

Intuisi saya jarang mengecewakan saya selama bertahun-tahun. Apa benar ada seseorang yang menunggu di lembah? ”Raja Gunuo melambat sedikit lagi. Pada saat yang sama, dia mengirimkan informasi kepada orang-orangnya: Pertahankan akalmu tentang dirimu. Bersiap untuk bertempur.”

Meskipun semua orang tidak tahu mengapa raja mereka begitu bijaksana, kekuatan dan kemampuannya cukup untuk memberi kepercayaan pada instruksinya. Saraf santai tentara mulai kencang.

Pasukan terus berjalan. Setiap langkah dilakukan dengan sangat hati-hati, seolah-olah tanah akan tenggelam pada saat berikutnya.

Semua orang gelisah, tetapi perjalanan yang tenang tampaknya tidak memerlukan reaksi mereka. Pertempuran yang mereka antisipasi tidak tiba.

Mereka hampir sampai di pintu keluar lembah. Mereka bisa melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Ada desah kolektif. Mungkin kepala suku mereka bereaksi berlebihan. Sepertinya tidak ada banyak bahaya. Jika mereka sudah di akhir, apa yang sebenarnya bisa dilakukan penyergapan pada titik ini?

“Gu Qi, apakah Anda merasa ada yang salah?” Raja Gunuo masih belum sepenuhnya nyaman. Dia menoleh ke penasihatnya yang tepercaya.

“Kepala suku saya,” Gu Qi tersenyum masam, “Saya khawatir saya terlalu lambat untuk memperhatikan apa pun.”

“Mungkin saya Aku terlalu paranoid, ”Raja Gunuo menghela nafas. “Kami hampir di pintu keluar. Jangan biarkan pergi! Di luar lembah ini adalah perbatasan sekte. Di tanah yang datar, sekte itu tidak bisa berharap untuk menyergap kita dengan sukses. “

” Ya, tuan! “

Raja melambai. Pasukan maju tanpa penundaan.

Saat itu terjadi, wajah Raja Gunuo tiba-tiba jatuh. Alisnya berkerut, kesadarannya mengalami kejutan aneh. Rasa takut menjalari hatinya. Pada saat berikutnya, dia merasakan kekosongan yang samar-samar di samudera qy empannya. Sulit untuk mempertahankan fokus.

Apa yang terjadi?

Kondisi yang tidak dapat dijelaskan ini mengirimkan butir-butir keringat dingin ke punggung raja.

“Berhenti, berhenti! “Raja melambaikan, suaranya singkat.

” Ada apa, ketua? “Para tetua di dekatnya berkumpul di sisinya.

” Rasakan qi lautanmu. Apa ada yang aneh dengan mereka? “Raja Gunuo muram, jelas agak gelisah.

Salah satu tetua segera berteriak. Lautan qi saya terhalang. Kepalaku berputar … “

” Milikku … milikku juga! “

” Tidak bagus! “Raja Gunuo berada dalam mode panik penuh. Semua orang menagih! Tidak menahan apa pun. Kita harus keluar dari sini! “

Kepala desa Gunuo memimpin serangan dengan meluncur menuju pintu keluar lembah.

Yang lain tidak berani menentang raja karena reaksinya . Mereka mengikuti dari belakang menggunakan setiap ons kekuatan yang tersisa.

Formasi pasukan mulai runtuh. Beberapa dari mereka yang memiliki kultivasi yang lebih lemah tersandung, kakinya menekuk.

Buk, Buk!

Semakin banyak jatuh ke tanah, mengerang agar teman-teman mereka membantu mereka.

Tapi siapa yang akan menyelamatkan sesamanya saat ini? Teror kematian mengejar orang-orang liar, menyumbat dada mereka dengan naluri primitif untuk melarikan diri. Tak satu pun dari mereka akan membantu bahkan seseorang di kaki mereka.

Beberapa detik mungkin berarti perbedaan antara hidup dan mati mereka sendiri. “Abaikan yang lain. Mengisi! ” Mengisi! ”Meskipun formasi sekarang berantakan, banyak yang berhasil mencapai pintu keluar lembah. Sosok gagah Raja Gunuo berdiri di atas ruang kosong di dekatnya, matanya menatap ke kejauhan. Dia sedang mencari sesuatu. “Ayo, keluar!” Suara raja dingin. “Kalian manusia pengecut dan tak tahu malu. Anda hanya tahu cara menggunakan trik dan skema! Saya tidak takut dengan Anda! “Suaranya terdengar seperti bel besar, megah dan megah. Dari suaranya, itu sama sekali tidak terdengar seperti dia melemah sama sekali. Tawa mengejek bergema dari kehampaan. Desa Gunuo, bukan? Anda adalah raja, kalau begitu. Sepatah nasihat, jangan mencoba berpura-pura Anda baik-baik saja. Semakin Anda menolak, semakin cepat toksin akan bekerja. Jadilah anak yang baik dan duduk. Dengan kultivasi Anda, Anda mungkin masih memiliki kesempatan untuk menghilangkannya dari sistem Anda. ”Setiap anggota suku bermata lebar dan ternganga mendengar pesan itu. Kekhawatiran tampak jelas di wajah mereka. Mereka diracuni? Pikiran yang menakutkan ini mengalir ke tulang setiap orang. Orang-orang Savage yang Pahit itu biadab dan tak kenal takut, tetapi mereka takut mati. Jenis kematian tanpa darah seperti ini tanpa pertempuran sama sekali memalukan bagi mereka. Wajah tampan Raja Gunuo berubah. “Kamu bajingan, apakah kamu pikir aku tidak bisa mencabutmu dari tempat persembunyianmu?” Suara itu tertawa terbahak-bahak. “Sangat bagus. Semakin marah Anda, semakin dalam racun itu akan menyebar. Raja Gunuo, mengapa kamu ada di sini? Bukankah Anda kepala suku di rumah? Mengapa Anda harus menyerahkan diri Anda ke dalam rahang kematian di sini dalam wilayah manusia? “Cemoohan datang tidak lain dari Jiang Chen, tentu saja. Ketika ia berbicara, ia muncul tidak jauh dari raja. The Holy Dragon Bow digantung di punggungnya dan empat saudara golem batu berdiri di garis di belakangnya.