Sovereign of the Three Realms – Chapter 1540

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1540

Mengambil Semua Mereka

“Kamu … kamu adalah tuan muda dari Veluriyam Capital?” Raja Gunuo tidak lambat dalam uptake. Dia segera bereaksi terhadap usia dan usia remaja. Ini bukan seseorang dari Sekte Naga Surgawi!

Jiang Chen tersenyum dengan tenang. Kamu memiliki mata yang tajam. Sayang sekali Anda datang ke domain manusia untuk kehilangan hidup Anda. Haruskah aku mematuhimu? ”

Raja memucat. Dia akhirnya menyadari bahwa intuisinya telah memperingatkannya tentang formasi racun ini daripada penyergapan!

Formasi telah secara cerdik diatur untuk mengaburkan semua jejak keberadaannya. Ketika akhirnya dia perhatikan, racun itu sudah menyadarkan kesadarannya.

Raja Gunuo menyipitkan mata ke arah Jiang Chen melalui mata setengah tertutup. Jika aku bisa menjatuhkannya, mungkin aku bisa memaksanya memberikan penawarnya padaku! Ini adalah kesempatan terakhir saya!

Dia tahu kondisinya saat ini mengerikan. Jika dia memulai perkelahian, racun itu hanya akan bertindak lebih cepat. Tapi dia tidak punya banyak pilihan.

Dia menerkam seperti bayangan di sekitar Jiang Chen.

Empat bersaudara golem batu melangkah tanpa kata lain. Mereka mengayunkan senjata besar mereka ke Raja Gunuo dengan tangan yang terlatih.

Raja Gunuo sangat kuat di ranah empati tingkat keempat. Dua atau bahkan tiga pembudidaya di tingkat Shu Wanqing tidak akan mampu menghentikannya. Tapi dia harus berada di puncak kinerja agar tak terhentikan.

Saat ini, raja hampir tidak bisa mengerahkan sepertiga dari kekuatannya, dan fraksi itu dengan cepat berkurang. Inilah sebabnya dia mengambil risiko untuk menangkap Jiang Chen.

“Minggir!” Raja Gunuo secara naluriah percaya bahwa keempat penjaga yang kejam ini memiliki sedikit kemampuan tempur. Bahunya bergetar, aura empyreannya membanting ke empat raksasa.

Total ketidakefektifan serangan itu mengejutkannya.

“Bagaimana ini bisa terjadi?” Di antara para pejuang desa, empat pakar empyrean lain bergegas masuk dari belakang, melolong marah. Mereka mengerti apa yang ingin dilakukan raja.

Jiang Chen terkekeh. “Ayo, kalau begitu.” Dia melengkungkan punggungnya, mengangkat Busur Naga Suci pada musuh yang mendekat. “Strike!”

Dia adalah seorang kaisar besar setengah langkah sekarang. Kekuatan The Holy Dragon Bow telah sangat diperkuat berkat peningkatan dalam kultivasi. Setiap panah yang ditembakkan memiliki kekuatan untuk menyebabkan kematian.

Biasanya, dia tidak akan bisa membunuh pakar empyrean dengan panah tunggal. Tapi yang ini sangat lemah.

Rudal yang biasanya bisa dihindarkan menemukan tandanya dengan perbedaan setengah ketukan. Sebuah lubang berdarah muncul di kepala ahli Savage, tubuhnya meledak dalam final berdarah sesaat setelahnya.

“Lagi!”

Mengaum keras, Jiang Chen meraih tiga panah lagi, mengarahkan mereka pada tiga ahli empyrean lainnya. Mereka berhenti pada langkah mereka ketika mereka melihat pemandangan yang menakutkan dari mayat teman mereka. Mereka takut.

Raja Gunuo benar-benar jengkel dengan reaksi mereka. Mengapa mereka khawatir tentang keselamatan pribadi pada saat seperti ini?

Jika mereka berempat mengerumuni Jiang Chen, mereka akan memiliki peluang yang sangat bagus untuk menangkapnya. Bahkan jika mereka membunuhnya, adalah mungkin untuk menemukan penawarnya di tubuhnya di suatu tempat!

Penundaan sesaat karena teror mengubah keadaan sepenuhnya. Kesempatan telah hilang.

Pada saat mereka ragu, Jiang Chen melemparkan Formasi Sembilan Labirinnya. Tiga ahli tersapu dalam. Mereka tidak punya waktu untuk pulih dari ketahuan, dan bergegas ketakutan seperti anjing yang hilang.

Jiang Chen tidak ingin membuang energi menyerang mereka. Tujuannya adalah untuk menjebak mereka dan membiarkan mereka hidup atau mati seperti mereka.

Raja Gunuo adalah mangsa satu-satunya hari ini. Dia adalah musuh yang tangguh. Meskipun raja diracun, dia mampu menekan efeknya. Ini membedakannya jauh melebihi saudara-saudaranya sesama suku.

Syukurlah, keempat saudara golem batu itu cukup kuat juga. Mereka meletakkan segala yang mereka miliki untuk mencegah raja melarikan diri.

Mencibir, Jiang Chen mematerialisasikan dua Boneka yang Membingungkan di udara. Boneka-boneka menerkam Raja Gunuo dengan kecepatan yang sembrono.

Raja sudah terengah-engah dalam perkelahian satu lawan empat. Dua boneka tanpa kematian membuat pertempuran secara signifikan lebih sulit baginya.

Jiang Chen mengunci ke arah raja dari jauh, tiga anak panah berlutut di atas Busur Naga Suci-nya.

“Pergi!” p>

Satu, dua, tiga. Panah yang terhubung membentuk lengkungan sempurna di udara menuju raja.

Raja Gunuo cukup sibuk dengan perkelahiannya. Dia tidak bisa merespons dengan cara yang masuk akal untuk ketiga panah.

Buk! Pukulan palu dari salah satu golem batu menghantam punggung raja.

Raja Gunuo terhuyung ke depan, berusaha membubarkan diri menjadi cahaya yang melarikan diri.

Namun, Jiang Chen tidak memberikannya jeda apa pun. Tiga panah yang terhubung tiba di wajahnya.

Raja Gunuo tersentak, lalu membalik ke belakang, nyaris tidak berhasil menghindari serangan.

Boneka Pengganggu Jiang Chen tidak jauh di belakang. Mereka menerkam kaki raja, meraih satu kaki per wayang.

Raja ternganga karena apa yang terjadi. Dia telah melihat banyak gaya bertarung, tetapi tanpa malu-malu menempel di paha seperti ini adalah yang pertama sejak kecil. Bukankah ini sesuatu yang hanya dilakukan anak-anak dalam pertengkaran?

Persisnya karena dia tidak mengira bahwa dia tertangkap basah oleh boneka-boneka itu. Dia terjebak sekarang.

“Bagus sekali!” Jiang Chen berteriak. Sebuah panah nocked sekali lagi. Suara mendesing! Itu meluncur ke arah lutut raja.

Raja Gunuo bisa menggunakan berbagai postur untuk menghindari titik-titik serangan lainnya. Tapi tubuh bagian bawahnya terperangkap, jadi dia tidak bisa menggerakkan lututnya terlalu banyak.

Boom!

Panah berubah menjadi sinar cahaya, menenggelamkan dirinya jauh di dalam lutut raja . Ada suara retak.

Pada saat berikutnya, bagian bawah kaki menghilang. Hanya tunggul berdarah yang tersisa.

“Hah?” Raja Gunuo tidak mengharapkan sesuatu yang begitu dahsyat. Kakinya sebagus tidak berguna. Dia jatuh dengan sedih, defanged dan dideklamasi. Bubuk Tanpa Angin dari Jiwa dan Awan telah berpengaruh penuh sekarang.

“Jiang Chen!” Loathing ditulis di seluruh wajah raja. Pada akhirnya, itu berubah menjadi permohonan yang intens. “Jiang Chen, beri aku penawarnya. Saya akan bertukar intelijen kunci untuk itu! “

Antidote?

Jiang Chen tersenyum kecut. Aku mendapat racun ini dari orang lain. Saya tidak punya penawarnya. Meskipun ada, saya tidak tertarik. Mengenai kecerdasan kunci, mengapa tidak menukarnya dengan nyawa putra Anda? “

Seseorang menyeret pangeran desa, Gu Tianqing. Savage yang lebih muda menatap penuh kebencian pada tuan muda Veluriyam. Jelas, dia masih digantung karena terluka dalam upaya pembunuhan.

“Apakah licik satu-satunya cara Anda tahu bagaimana bertarung, Jiang Chen? Mencoba membunuhku dan menyergap pasukan Gunuo. Kenapa tidak bertengkar muka saja? Bukankah Anda penguasa muda Veluriyam? Beraninya kau berkelahi denganku ?! “Gu Tianqing menjerit.

Jiang Chen tersenyum mengejek. “Apakah kamu pikir dirimu layak untuk bertarung denganku?”

Dia telah bertarung dengan musuh yang jauh lebih kuat dari Gu Tianqing sebelumnya. Pertarungan yang adil? Jiang Chen ingin tertawa terbahak-bahak. Bajingan bandit ini, penyerbu wilayah manusia ini, menginginkan keadilan dan keadilan?

Gu Tianqing terlalu naif.

Rasa jijik di sudut mulut Jiang Chen membakar Gu Tianqing dengan rasa malu yang tak terlukiskan. Hanya satu di atas seperti dia yang cocok untuk membuat ekspresi seperti itu! Dia mendidih dengan amarah.

Oh itu benar, tentang percobaan pembunuhan itu. Kamu harus berterima kasih padaku! Orang yang bertanggung jawab sebenarnya adalah Shu Wanqing. Saya sudah berurusan dengannya. “

Langkah-langkah Gu Tianqing tersendat, wajahnya beralih antara merah dan ungu dengan emosi melepuh.

” Saya punya banyak waktu, Raja Gunuo , tapi anakmu tidak terlihat sama. Anda harus tahu seberapa kuat racunnya, hmm? ”Jiang Chen tidak punya kata-kata untuk dibuang bersama raja Savage. Kecuali dia ingin melihat putranya mati di depan matanya, dia harus membocorkan semua yang dia tahu. Raja Gunuo pucat, tampak satu dekade lebih tua.

“Ah, semuanya sudah berakhir. Saya benar-benar tersesat. Jiang Chen, apakah Anda yakin akan membiarkan anak saya pergi? Anda tidak akan membunuhnya? “” Saya tidak terlalu menikmati melepaskan predator kembali ke alam liar, “balas Jiang Chen dengan dingin,” tapi karena Anda bersedia melakukan pengorbanan besar untuk anak Anda, saya akan membuat pengecualian. Ceritakan rahasiamu. Setelah selesai, saya akan mengirim Anda di jalan. Katakan padaku, mengapa pasukan keempat desa tetap berada di bekas wilayah Moon God Sect tanpa berangkat? “Dia sangat ingin tahu jawaban untuk pertanyaan ini. Jawaban aneh dan bodoh seperti apa yang dimiliki Desa Gunuo untuknya? “Aduh, kalau bukan karena menunda di sana, bagaimana hal ini terjadi? Aku seharusnya tidak mendengarkan kebanggaan Raja Flowerback! ”Namun, raja Gunuo mengingat kembali kesepakatan bersama mereka. Tidak ada yang bisa mengingkari atau melampiaskan penyesalan mereka pada orang lain. “Jadi kamu tidak punya alasan khusus untuk tinggal di Sekte Dewa Bulan begitu lama?” “Tentu saja tidak. Hmph, kami semua menunggu Forefather Embittered Bamboo. Dia adalah pilar dari Orang-Orang Ganas yang Tertanam dan kata-katanya adalah hukum. Kami tidak bisa mencapai konsensus tanpa dia, apalagi merencanakan serangan kami. “” Lalu mengapa Anda membagi pasukan Anda empat cara? “” Itu adalah saran Raja Flowerback. Dia mengatakan bahwa nenek moyang akan datang pada suatu saat. Dia mengatakan bahwa lebih baik bagi kita untuk maju di Veluriyam Capital terlebih dahulu, mengeluarkan beberapa sekte lain di jalan. ”Raja telah membuang kesombongan agungnya. Dia tahu bahwa hidupnya sama baiknya dengan berakhir. Tapi mungkin dia bisa membuat putranya tetap hidup untuk membalas dendam pada musuhnya. Jiang Chen tertawa. Dia menggelengkan kepalanya ke dalam. Orang-orang Savage yang Dipalsukan ditakdirkan untuk tetap tidak beradab dan biadab; kecerdasan mereka tidak bisa ditaksir terlalu tinggi. Ada banyak cara untuk membagi pasukan, tetapi mereka memilih salah satu yang paling bodoh. Jiang Chen hampir ingin mengucapkan terima kasih kepada Raja Flowerback, meskipun belum pernah bertemu dengan Savage. Betapa bodohnya seseorang untuk datang dengan proposisi gila seperti itu? Menuju jauh ke dalam wilayah musuh setelah memecah pasukan terbatas menjadi empat kelompok … Jiang Chen tidak akan pernah membuat kesalahan pemula seperti itu.