Sovereign of the Three Realms – Chapter 1544

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1544

Saatnya Menerima Hadiah

“Apakah mereka sudah memasuki tenda?” Jiang Chen dengan santai menunggu berita di atas Gunung Peafowl Suci. Benar saja, Tikus Goldbiter segera memberitahunya bahwa Forefather Embittered Bamboo dan ketiga pemimpin suku telah menerima Raja Gunuo atas undangannya.

“Tanpa ragu, tuan muda Chen,” jawab raja tikus dengan tegas. < / p>

Jiang Chen dengan santai bangkit dan menyalak dengan tawa percaya diri. “Ha ha! Mereka mengatakan bahwa cara terbaik untuk memenangkan pertempuran adalah melalui penggunaan strategi, menghasilkan kemenangan tanpa darah! “

Dia sudah mengumpulkan pasukan besar yang bisa bertarung melawan Savage , tetapi hanya karena dia bisa, bukan berarti dia harus. Sebuah perang harus dihindari jika mungkin karena kaum Savage ganas dan mematikan. Dengan kekuatan Veluriyam saat ini, perang hanya akan berakhir dengan kerugian besar di kedua sisi. Kemenangan harus datang dengan biaya besar.

Hasil itu sepenuhnya tidak diinginkan karena banyak bawahan dekatnya bisa kehilangan nyawa dalam perang. Bahkan memikirkan hal itu sangat menyakitkan baginya.

“Sudah waktunya.” Jiang Chen menyatakan dengan acuh tak acuh dan memanggil saudara-saudara golem. Kamu akan menemaniku dalam aksinya, kalian semua siap dengan perintahku!”

Di dalam tenda Raja Gunuo, makhluk roh yang dikontrak nenek moyang itu tiba-tiba bergeser dengan gelisah dan tidak akan berhenti menggeram. Ketakutan dan kecemasan yang aneh bisa terlihat jelas di matanya.

“Binatang Suci, pertempuran ada di cakrawala. Mengapa kamu membuat ulah? ”Nenek moyang itu menegur.

Bulu binatang itu berujung, binatang buas itu berganti-ganti antara menggeram dengan panik dan menjerit dengan ganas.

“Ada apa?” Nenek moyang itu bertanya pada makhluk roh terkontraknya. Beberapa saat kemudian, ekspresinya menjadi gelap. Dia memeriksa samudera qi-nya dan merasa sangat lemah. Kondisinya saat ini adalah siang dan malam dari dirinya yang biasa. Apa yang terjadi?

Nenek moyang selesai terkejut. Dia tiba-tiba mengangkat kedua tangannya tinggi-tinggi untuk memotong tenda, seolah-olah telapak tangannya adalah dua bilah. Tenda itu jatuh di dua sisi, penghuninya terekspos ke dunia.

Hampir semua eksekutif dari keempat suku berkumpul di sini. Mereka benar-benar tercengang karena mereka tidak bisa mengerti mengapa nenek moyang itu melakukan hal seperti itu.

“Nenek moyang, apa yang salah?” Salah satu dari mereka bertanya dengan ekspresi bingung.

The nenek moyang menatap tajam ke arah Raja Gunuo. “Pengkhianatan apa yang kamu coba di tendamu?”

Pada titik ini, raja sudah mundur beberapa meter jauhnya. Senyum menyeramkan muncul di sudut mulutnya. “Nenek moyang, apa maksudmu? Mengapa kamu marah? “

Nenek moyang berteriak dengan marah. “Kamu bodoh! Tidak ada di antara Anda yang menyadari bahwa Anda diracun? “

Warna mengering dari wajah orang lain saat mereka dengan tergesa-gesa memeriksa tubuh mereka. Hasilnya membuat mereka semakin ngeri. Tak satu pun dari mereka yang bisa mengerahkan kekuatan apa pun! Lautan qi mereka kosong!

“A-apa yang terjadi?” Raja Yuanqing tercengang. Teror dan kegelisahan bisa terdengar dalam suaranya. Jelas, pergantian peristiwa yang tiba-tiba telah membuatnya sangat tertekan.

King Flowerback memelototi Gunuo, benar-benar marah. Pasti kamu! Jalan dari Sekte Dewa Bulan ke Sekte Naga Langit penuh dengan bahaya! Dengan dua sekte untuk dijarah, Anda harus tiba terakhir! Tapi tendamu sudah bangun saat aku tiba! Anda pasti tidak baik ketika Anda mengundang kami ke tenda Anda! “

Raja Gunuo membalas dengan mengejek. “Kamu mungkin makan tempayan, tapi tidak perlu memuntahkannya dari mulutmu. Flowerback, kami memiliki perbedaan di masa lalu, tetapi tentunya Anda tidak perlu memfitnah saya seperti ini? “

Nenek moyang itu melotot ke arah Gunuo dengan dingin. Mengapa kamu tinggal begitu jauh jika kamu benar-benar tidak melakukan kesalahan? Semua gerakan kami terhalang oleh racun, namun Anda dapat mundur dengan mudah. Apakah Anda masih ingin menyangkal keterlibatan Anda? “

Gunuo memutuskan untuk menghancurkan semua kepura-puraan setelah nenek moyang menggulingkannya.

” Itu benar, itu semua yang saya lakukan! Anda semua sudah diracuni! Anda akan merasa lemah dan tidak berdaya dan Anda tidak akan bisa mengumpulkan kekuatan apa pun. Apakah ini cukup mudah bagi Anda? “

Hening mematikan jatuh di kerumunan setelah ia mengakui keterlibatannya. Rasa sakit, kebingungan, dan keputusasaan tertulis di wajah mereka.

Flowerback tertawa mengerikan. “Bajingan! Aku selalu tahu kau bajingan pengkhianat! Nenek moyang, kita harus mencabik-cabiknya sementara kita masih memiliki kekuatan dan mengambil penawar darinya! ”

Gunuo tertawa terbahak-bahak. “Penangkal? Apakah Anda benar-benar percaya bahwa penawarnya ada di tangan saya? Saya punya ide yang sama ketika saya di sepatu Anda! Semakin Anda berjuang, semakin cepat racun menyebar! Hahaha! ”

Bala bantuan dari tiga desa lainnya dengan cepat tiba. Nenek moyang itu berteriak, Berhenti! Tinggal jauh dari sini! Racunnya belum hilang! “

Para pemberani memekik ke arahnya.

” Kelilingi area ini! Jangan biarkan seorang bajingan Gunuo melarikan diri! “Perintah Flowerback.

” Ya! Kelilingi mereka dan buatlah mereka melepaskan penawarnya! ”Yuanqing menambahkan.

Greenplume mengeluarkan perintah kepada prajuritnya juga. Berhentilah ragu! Anda harus mengepung para pengkhianat Gunuo! ”

Para prajurit di Desa Gunuo telah berkumpul di sisi raja mereka, membentuk sebuah skuadron di salah satu sudut. Para pejuang dari desa-desa lain bergerak mengelilingi mereka.

Pada saat ini, tawa gema yang renyah bergema di udara.

Ck tsk. Itu pasti hidup di sini! Betapa beruntungnya saya berhasil tepat waktu. “Jiang Chen telah tiba dengan Batu Golem.

Ahli yang kuat dari berbagai faksi telah berkumpul dan menempatkan diri mereka di pinggiran Veluriyam sebagai persiapan untuk perang! Hampir setiap elit dari wilayah manusia berkumpul di Veluriyam Capital. Tidak peduli bagaimana orang melihatnya, mereka memiliki keunggulan, baik dalam hal jumlah maupun moral.

Jiang Chen perlahan menguat, seperti fatamorgana yang terbentuk. Gambarannya berangsur-angsur menajam saat dia mendekat. Sepertinya dia muncul dari zaman purba.

Dia menjentikkan jarinya sekali saat dia berjalan, menyebabkan tanah dalam radius sepuluh mil bergetar dan bergetar. Suara gemuruh tanah menggigil.

Torrents dari gelombang emas muncul dari tanah, menjawab panggilannya. Itu bukan jenis air, tetapi pasukan besar dari Goldbiter Rats!

Gelombang tikus telah muncul sekali lagi!

Rentang angka mereka>

“Forefather Embittered Bamboo?” Jiang Chen melirik leluhur dengan Evil Golden Eye. Orang bisa dengan mudah mengidentifikasi yang terakhir karena sama kurusnya dengan sebatang bambu, disertai dengan kepala besar yang tidak pas.

Nenek moyang melotot belati di Jiang Chen.

“Kamu Tuan muda Veluriyam, Jiang Chen? ”Frustasi mengisi hatinya ketika menilai pemuda itu.

Seorang pria muda berjingkrak di depannya, namun tidak ada yang bisa dia lakukan. Bagi seorang empati tingkat enam, penghinaan itu lebih buruk daripada kematian.

“Itu benar.” Jiang Chen tersenyum dengan acuh tak acuh. Orang-orang liar yang marah, mengapa kamu mengingini tanah kami padahal jelas wilayahmu lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhanmu? Apakah Anda benar-benar percaya bahwa ras manusia berada di bawah penjajah kecil dan tidak penting seperti Anda? “

” Betapa kurang ajarnya! “

” Beraninya Anda berbicara omong kosong seperti itu! “

“Kalian manusia yang tercela tidak berhak mengatakan bahwa suku kami kecil dan tidak penting!” Suku Savage yang getir sangat bangga dengan identitas mereka. Mereka selalu secara naif percaya bahwa mereka lebih unggul daripada manusia. Keyakinan ini meresap jauh ke dalam tulang-tulang mereka.

Jiang Chen tidak berminat untuk bertengkar. Dia menyeringai lembut. Teriak saja yang kamu mau. Nasib Anda sudah diatur di atas batu. Anda dapat mengejek dan menertawakan keinginan hati Anda. Hanya itu yang bisa Anda lakukan sekarang. “

Dia mengejek orang-orang Savage dengan berani.

Nenek moyang beringsut mendekat ke Jiang Chen, serangan mematikan disimpan di toko. Dia belum menyerah dengan harapan serangan balik. Sial baginya, Jiang Chen telah melihat niatnya.

Tuan muda tersenyum lembut. Bambu Pahit, kamu bisa menghemat usaha. Semakin Anda bergerak, semakin cepat Anda mati. Karena saya sudah muncul di hadapan Anda, saya dapat menjamin bahwa saya memiliki cara untuk berurusan dengan Anda. Faktanya, bahkan jika Anda belum diracuni, kecil kemungkinan Anda akan dapat menyakiti saya dengan cara apa pun. “Begitulah kepercayaan Jiang Chen. Kemarahan nenek moyang hilang setelah Jiang Chen memukul kepala. Dia menghela nafas putus asa. Saya telah merajalela di seluruh dunia sepanjang hidup saya, tetapi untuk berpikir bahwa seorang pemuda manusia akan menyebabkan saya kehilangan makan! Oh, ironi itu! ”Nada leluhur itu diwarnai dengan keputusasaan. Semuanya di luar kendalinya. Jiang Chen tidak lengah hanya karena ini. Yang dia lakukan hanyalah tersenyum dingin pada lawannya. Pemenang menang atas yang kalah. Saya tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan. ”Nenek moyang itu secara mengejutkan terus terang. “Namai persyaratanmu. Apa yang harus kami lakukan agar Anda membiarkan prajurit kami yang tidak bersalah pergi? “” Tidak bersalah? “Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. “Apakah mereka tidak membunuh atau menjarah? Bagaimana mereka tidak bersalah? “” Bambu Pahit, jangan anggap aku bodoh! Saat ini, kamu tidak dalam posisi untuk berbicara, mengerti? ”Dia memperingatkan dengan sungguh-sungguh. Dia terbakar dengan amarah impoten setelah kuliah manusia. Tetapi ketika dia menyusun kekuatannya untuk menyerang, dia menyadari bahwa dia tidak yakin dia bisa mencapai targetnya.