Sovereign of the Three Realms – Chapter 1550

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1550

Pesta Teh Dao Martial

Di ruang tamu, Jiang Chen mengucapkan selamat tinggal dan menawari anak buahnya untuk merawat tamu-tamunya yang terhormat.

Bangau Tua sedang dalam suasana serius. Dia merasa sangat tertekan dan agak bersalah setelah berbicara dengan Jiang Chen.

Ke samping, Zhu Yun terengah-engah. “Bagaimanapun, Jiang Chen terlalu muda. Dia tidak mengerti bagaimana berkomunikasi dalam masyarakat yang sopan. Dia memuliakan iblis dan meremehkan sesama manusia! ”

Old Crane tahu bahwa Zhu Yun cepat-cepat mengambil kesimpulan dan tidak memiliki niat buruk. Dia mengalihkan pandangannya ke Liu Yuan sebagai gantinya. “Liu Yuan, bagaimana menurutmu?” Orang yang dimaksud itu berpikir dalam-dalam. Ini adalah masalah yang perlu dipertimbangkan secara serius.

“Bangau Tua, kata-kata Jiang Chen kasar, tapi saya setuju dengannya. Ras manusia telah sangat melemah setelah perang kuno. Sebagian besar warisan kuno kita dibawa ke Pulau Myriad Abyss atau telah lenyap sepenuhnya. Seperti saat ini berdiri, fondasi dan kekuatan kita saat ini bahkan tidak sepersepuluh dari nenek moyang kita ‘. Jika iblis pulih hingga tiga puluh persen dari kekuatan penuh mereka, kami tidak akan bisa melakukan banyak perlawanan. “Liu Yuan sudah bersikap agak bijaksana.

Bangau Tua menghela nafas. “Awalnya saya berpikir bahwa Jiang Chen melebih-lebihkan keparahan juga, tetapi setelah pertimbangan yang cermat, saya percaya kata-katanya benar. Orang-orang Buas Pahit dan Celestial Selatan mungkin bukan sesuatu yang perlu ditakuti, tetapi dimulainya invasi iblis akan menjerumuskan kita ke kedalaman neraka. ”

Suasana tertekan menempel pada kerumunan setelah kata-kata ini.

Mereka adalah empyrean master. Hal-hal duniawi tidak lagi memprihatinkan mereka, tidak juga masalah kemanusiaan, tetapi iblis adalah ancaman yang bahkan tidak bisa mereka hindari. Begitu iblis hidup kembali, bahkan para ahli akan tertarik ke dalam konflik. Bahkan, mereka kemungkinan akan menjadi yang pertama menanggung beban bencana.

Liu Yuan yang menyeringai tidak suram seperti yang lain. “Old He, meskipun Jiang Chen sangat waspada terhadap iblis, kemungkinan dia memiliki beberapa rencana di toko. Selama percakapan kami, dia menyebutkan sesuatu tentang perubahan besar nasib. Mungkin hal-hal yang mungkin tidak seram seperti yang kita pikirkan. “

Alis Old Crane berkedut. Di mana menurutmu perubahan nasib ini berada?”

Aku tidak bisa mengatakannya untuk saat ini, tetapi mungkin Veluriyam dan Jiang Chen adalah salah satu kemungkinannya. Saya pernah mendengar bahwa seorang pemimpin kuno umat manusia membangun Veluriyam Capital, dan bahwa Pagoda adalah mahakarya khasnya. ”

Old Crane merenung dalam-dalam. “Itu memang pepatah, tapi itu tidak pernah diverifikasi. Dan faktanya, setiap zaman sejak zaman kuno membawa serta beberapa empyrean master yang mencoba memata-matai rahasia Pagoda. Tetapi tidak ada yang pernah berhasil. Entah mereka sadar bahwa mereka perlu mundur, atau mereka tidak berhasil. “

……

Beberapa master terpencil lainnya menyaring selama sisa hari itu. Itu tidak diberikan bahwa semua empyrean master telah berurusan satu sama lain. Mereka yang tiba setelah kelompok awal bahkan lebih misterius dan low profile. Beberapa dari mereka bahkan mengejutkan Old Crane – dia tidak mengira bahwa mereka masih hidup.

Setelah bertukar basa-basi, semua pensiun malam itu di kamar tamu yang ditugaskan Jiang Chen kepada mereka. p>

Itu tanpa keraguan bahwa mereka tidak di sini hanya untuk pesta teh. Mereka juga ingin melihat orang seperti apa tuan muda yang terkenal ini. Akankah pembuat mukjizat ini benar-benar menghasilkan beberapa manfaat berharga kali ini?

Matahari bersinar cerah pada hari berikutnya, menghadap cuaca yang sangat menyenangkan. Jiang Chen bangun pagi-pagi dan pergi untuk melihat tamunya setelah mandi dan menenangkan diri. Tidak ada yang terlewatkan dalam perawatan tamu-tamunya.

Upacara bela diri teh dao diadakan di tempat terbuka di gunung ke bagian belakang kediaman tuan muda. Itu adalah lokasi utama yang dilengkapi dengan ketinggian tinggi, visibilitas luar biasa dan tidak terhalang, dan pemandangan yang luar biasa.

Pengunjung empir yang bepergian cukup jauh untuk berada di sini disaring ke tempat terbuka. Ada sembilan total – angka yang lebih kecil dari apa yang diantisipasi Jiang Chen, tapi secara keseluruhan kekecewaan tidak terlalu besar.

Pada awal pesta teh, tuan muda itu mengumumkan sambil tersenyum, “Semuanya, kami memiliki segala macam minuman dalam jumlah yang cukup hari ini, baik itu teh atau alkohol. Sacred Peafowl Mountain hanya tempat yang rendah hati, jadi tolong permisi jika persembahan kami tidak memadai. “

Teh dan roh yang disiapkan Jiang Chen hari ini kemungkinan akan menjadi hal baru bahkan bagi para empyrean master – terutama para roh.

Kembali ke kerajaan duniawi, ramuan ‘Sembilan Magnificience Dew Wine’ acaknya sudah cukup untuk menaklukkan Kerajaan Skylaurel. Untuk pesta teh hari ini, dia dengan susah payah menyiapkan minuman nyata tingkat surgawi.

“Semua orang, pot hijau di depan Anda diisi dengan Drunken Immortal, sementara pot merah memegang Shennong [Sebuah mitos Dewa Cina dan penguasa bijak Tiongkok kuno] Liquor. Saya telah melakukan perawatan yang cermat dengan keduanya. Tolong, cobalah beberapa. Mereka semua adalah empyrean master, jadi mereka secara alami bisa membedakan yang baik dari yang buruk setelah mereka berani menjawab undangan. Pemindaian cepat sudah cukup untuk memberi tahu mereka bahwa semuanya baik-baik saja dengan minumannya.

Minat mencengkeram Old Crane dan dia menghabiskan secangkir Drunken Immortal. Manisnya yang lembut langsung memberi semangat yang baik dan pikiran yang ringan. Dia mengucapkan pujian, Anggur yang luar biasa. Sesuai dengan namanya, baik-baik saja! Ini adalah anggur yang dapat menurunkan bahkan para dewa dan abadi. Sungguh cantik, haha! ”

Melihat Old Crane ikut serta semakin menjauhkan reservasi dari pikiran orang. Selain itu, salah satu minat bersama antara para pakar terpencil ini adalah kecanduan minum.

Masing-masing memilih Drunken Immortal atau Shennong Liquor seperti yang mereka mau, dan hampir semua meletakkan cangkir mereka dengan penghargaan bulat. “Ini benar-benar alkohol yang baik!”

“Tuan muda Jiang Chen, Anda menyeduh ini sendiri? Benar-benar sesuatu! Hahaha, sepertinya aku harus sering berkunjung di masa depan! ”

Zhu Yun suka minum. Jiang Chen jauh lebih menyenangkan matanya setelah dua cangkir; ada prasangka sebelumnya yang tidak bisa ditemukan.

Bagaimana mungkin pembuat bir yang mengandung alkohol yang sedemikian enak bisa menjadi buruk? Begitulah logika Zhu Yun.

Yang lain tertawa. Jiang Chen juga bergabung. Silakan memiliki sebanyak yang Anda suka jika minuman sesuai dengan selera Anda. Seperti yang saya sebutkan, kami memiliki lebih dari cukup untuk semua orang hari ini. “

Mata Zhu Yun berkilau. “Sangat? Lalu aku akan memanjakan diriku dengan sungguh-sungguh! “

Ada lagi deru tawa mendengar kata-katanya. Atmosfer selalu paling mudah dihangatkan saat minum. Setelah beberapa gelas alkohol, orang-orang saling menghangatkan diri dan hubungan semakin dekat.

“Tuan muda Jiang Chen, saya sering mendengar nama Anda di tahun-tahun terakhir. Fogeys lama seperti kami jarang bertanya tentang hal-hal duniawi, tetapi saya harus mengacungkan jempol saya untuk menyetujui dan mengagumi apa yang telah Anda lakukan belakangan ini. Anda pasti sesuatu! Ini adalah kekayaan manusia untuk memiliki seseorang seperti Anda. “

Pembicaranya adalah penatua yang pendek dan gagah. Dia memiliki hidung merah besar yang meminjamkannya beberapa karakter.

Bicara itu murah dan pujian gratis. Yang lain ikut berdebat juga. Setelah meminum alkohol tuan muda, Jiang Chen jauh lebih menyenangkan di mata mereka.

“Tuan muda Jiang Chen, pertempuran dengan Embeddeded Savages memperkuat posisi Anda sebagai pemimpin umat manusia. Meskipun kami orang-orang tua tampaknya tidak menyelesaikan apa pun, kami juga harus mengakui bahwa Anda adalah pemimpin yang memenuhi syarat untuk domain manusia. Anda memiliki kemampuan seperti itu pada usia Anda dan rasa tanggung jawab seperti itu. Itu benar-benar membuat kita semua merasa malu. “

” Oleh karena itu, kehadiran kami di pesta teh hari ini juga merupakan tanda penghormatan. “

Kata-kata indah berlimpah, tetapi Jiang Chen tidak melupakan dirinya di tengah sanjungan massal.

“Niat kedua saya adalah memanfaatkan pesta teh untuk mengekspresikan beberapa sentimen kepada berbagai senior yang hadir. Kematian She Wanqing bukan hasil provokasi runcing pada saya. Dia menjatuhkannya pada dirinya sendiri, dan aku benar-benar tidak bermaksud tidak hormat kepada para senior empatianku. Dia terlalu bejat dan tenggelam ke kedalaman berkolusi dengan perampok dari Myriad Abyss Island! Dalam keadaan seperti itu, saya tidak akan membiarkannya pergi bahkan jika saya mengenalnya secara pribadi! “

Sikap Jiang Chen cukup tegas dalam hal ini. “Mungkin akan ada orang-orang yang berpikir saya terlalu sombong, bahwa saya tidak sopan kepada senior saya. Saya ingin menekankan kembali bahwa saya bermaksud tidak menyinggung. Pada saat yang sama, saya ingin menekankan bahwa bahkan jika para senior di sini memutuskan untuk menarik diri dari dunia dan menahan diri dari berbagi beban umat manusia, tolong tetap pada garis bawah moral. Jangan membantu dan bersekongkol dengan tiran, atau berkolusi dengan penjajah asing. “Kata-kata tuan muda itu agak berat, tetapi ia menyampaikannya secara terbuka. Yang lain bisa tahu dari pandangannya yang bersih di matanya bahwa dia tidak punya motif tersembunyi. Niat ketiga di balik pesta teh adalah bahwa saya ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk mengenal semua senior yang hadir. Saya benar-benar tidak ingin menghabiskan waktu dan upaya saya untuk perselisihan sipil, dan bahkan ingin lebih sedikit masalah internal untuk membuat kesalahpahaman! Bocah ini merasa bahwa meskipun bahaya bagi kemanusiaan telah dijinakkan untuk sementara waktu, wilayah manusia itu berada dalam kekacauan dengan seribu bisul dan seratus lubang. Itu tidak bisa lebih. Jadi, apa pun yang kita semua lakukan, harap ingat bahwa kita semua adalah manusia pada akhir hari. “Dan akhirnya, ketika saya mengirim undangan, saya menyebutkan bahwa akan ada beberapa manfaat untuk hadir.” Jiang Chen menunjukkan tangan mahir bagaimana beroperasi dalam situasi sosial. Dia berbicara serius dengan yang pertama, kemudian berputar pada manfaat di akhir. Dengan cara ini, bulu-bulu yang mengacak-acak atau kegelisahan akan dihaluskan ke tingkat tertentu.