Sovereign of the Three Realms – Chapter 1562

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1562

Gadis Kecil Xing Tong

Jiang Chen berdiri tanpa ekspresi di tengah orang banyak. Dia mengamati pria paruh baya, lalu gadis itu. Kulit pria itu halus dan pucat di telapak tangannya, punggung tangan, leher, dan wajahnya. Alih-alih seorang pembudidaya biasa, detailnya berteriak seorang pembawa sendok perak.

Dan gadis itu, meski mengenakan rami mentah, jelas bukan pelayan dari keluarga miskin. Keduanya harus lebih dari sekadar penggarap berkeliaran sederhana.

cemoohan dan heckling dari kerumunan menjadi sedikit sulit untuk bertahan. Dia tiba-tiba mengambil keputusan dan berjalan keluar dari kerumunan untuk mengambil detak jantung pria itu.

Dengan “aiya,” gadis itu buru-buru berkata, “Jangan sentuh dia, dia diracuni.” p>

Tapi Jiang Chen mengerutkan kening dan memberi isyarat baginya untuk mundur. Dia sampai pada kesimpulan umum setelah mengambil denyut nadi pria itu sejenak.

Gadis, itu adalah sejenis racun dari serbuk sari. Saya perlu membuat penawarnya. Jika Anda memercayai saya, bawa saya ke apoteker. ”Ketulusannya, tanpa keinginan jahat, membuatnya tampak sangat berterus terang.

Mata polos gadis itu tampaknya mengambil langkahnya. Setelah beberapa saat, dia mengangguk dan berdiri, berjuang untuk menggulung ayahnya menjadi tikar.

Setelah melihat ini, Jiang Chen menawarkan, “Izinkan saya.”

Dia mengangkat pria yang ada di bahunya dengan satu tangan, lalu mengambil kepemimpinan dan memotong kerumunan. Gadis itu bergegas mengejarnya dengan cepat, berjalan di sisinya dalam keheningan total. Dia meliriknya sekarang dan kemudian dengan mata lugu, masih sedikit penakut dan khawatir.

Daripada menjelaskan sendiri, Jiang Chen hanya berkata, “Perlihatkan jalan ke apotek. Kami tidak punya banyak waktu. Racunnya tidak akan bisa disembuhkan segera jika ayahmu pergi tanpa penawar racun. “

Gadis itu bergetar. Dia mengangguk dan mengambil langkahnya.

“Hei, Nak, apa yang kamu lakukan? Mencoba merebutnya dari kami begitu saja? “Beberapa penonton tidak tahan lagi.

” Dia pasti! Nak, bukan itu yang dilakukan di sini! Ini kompetisi yang adil. Apakah Anda mencoba membuatnya dengan scam? “

” Hentikan dia! Seorang pahlawan menyelamatkan gadis dalam kesulitan? Siapa yang dia coba tipu dengan trik murahan itu? “

Untuk orang-orang jahat ini, gadis itu adalah buah yang matang untuk dicabut, jadi gangguan Jiang Chen secara alami tidak disukai. Mereka bergegas maju untuk kabur dengannya.

Jiang Chen tiba-tiba berhenti. Sinar keemasan menembakkan Evil Golden Eye langsung ke jiwa orang-orang di kerumunan.

Reaksi mereka terbukti identik dengan penutup mata kapten. Mereka mengelupas setelah kejang mengalir di tubuh mereka. Jiwa mereka tampak di ambang kehancuran. Sensasi ketakutan menghentikan langkah kuat mereka dan membuat hati mereka gemetar.

“Ikuti saya jika Anda ingin mati.” Memberikan peringatan menakutkan dengan nada terpisah, Jiang Chen berbalik dan pergi.

Segera setelah itu, gadis itu membawanya ke apotek. Dia berhenti di pintu, tangannya memutar-mutar ujung bajunya, wajahnya berkerut cemas.

“Ada apa?” Jiang Chen tersenyum lembut. “Khawatir aku akan menipu kamu?”

Gadis itu menggelengkan kepalanya dengan cepat. “T-Tidak.”

“Kalau begitu mari masuk ke dalam.” Dia mulai maju dengan senyum yang mudah, tetapi gadis yang bermasalah itu meraih lengan bajunya. Matanya yang murni terbelah antara gugup, gelisah, dan malu.

“A-Lebih baik jika aku menemukan cara lain.” Seperti nyamuk, suaranya lebih tenang daripada jarum yang mengenai lantai.

“Kamu masih tidak percaya padaku?” Jiang Chen merentangkan tangannya.

“Tidak, itu benar-benar bukan itu.” Pipi gadis itu memerah. Dia dengan cepat melihat sepatunya, suaranya hampir tak terdengar. “Aku … aku tidak punya uang.” Dia bahkan tidak punya cukup makanan dan penginapan, untuk mengatakan apa-apa tentang ramuan roh.

Jiang Chen tertawa terlepas dari dirinya sendiri. Ayo pergi, aku punya uang.”

Tanpa memperhatikan suasana hatinya, dia dengan berani melangkah ke dalam dan bertanya pada rekannya, Adikku, beri aku tangkai Goldcoin Bamboo, tangkai Wonder Kamuflase Rumput , dua Mutiara Kerang Asal … “

Banyak bahan yang keluar dari mulutnya. Mereka tidak luar biasa langka. Duduk di suatu tempat antara tingkat bumi dan tingkat langit, mereka bukan yang terkemuka di Pulau Myriad Abyss.

Orang itu dengan patuh mengambil barang-barang itu. “Itu akan menjadi dua ratus enam puluh ribu batu roh langit, tuan.”

Jumlahnya setara dengan dua puluh enam juta batu roh suci, tidak terlalu mahal untuk Jiang Chen. Dia masih memiliki banyak batu roh Shu Wanqing yang tersisa, jadi dia membayar tanpa basa-basi lagi.

“Di mana kamu tinggal?” Dia menatap gadis itu.

Dia memerah lagi. Dia dan ayahnya kehabisan uang dan diusir dari penginapan mereka dua hari yang lalu.

Jiang Chen membuat perkiraan kasar tentang situasinya dari reaksinya, jadi dia menghentikan pertanyaannya. Setelah meninggalkan toko, dia menemukan sebuah penginapan dan memesan dua kamar. Penginapan di tempat ini benar-benar mahal. Tetap saja, itu bukan masalah baginya.

“Jaga ayahmu sementara aku membuat penawarnya.” Karena dia memutuskan untuk membantu, dia akan melihat semuanya sampai akhir. Baginya, latihan itu sepotong kue.

Setelah beberapa jam, dia mengetuk kamar di seberangnya. Gadis itu berseri-seri dengan bahagia dan sedikit malu ketika dia melihatnya. “Apakah … Apakah sudah selesai?”

“Berikan kepada ayahmu.” Jiang Chen tidak berencana masuk ke dalam. “Yang pertama. Kemudian empat jam setelah dia bangun untuk yang lain. Dia akan membuat pemulihan penuh dengan cara itu. Kamarmu dibayar selama sepuluh hari, jadi kalian berdua bisa tinggal di sini. ”

Dia bertindak hanya karena belas kasihan. Dia memasukkan obat penawar di tangannya, dengan santai melambaikan tangan, lalu langsung menuju kamarnya. Di dalam, dia duduk bersila dan bermeditasi untuk sementara waktu, siap untuk segera keluar untuk menanyakan.

Ketuklah!

Seseorang mengetuk pintunya sekitar satu jam kemudian.

“Siapa itu?” dia bertanya dengan dingin.

“A-Ini aku,” suara gadis itu datang dari luar.

“Masuk.” Terlepas dari keterkejutannya, Jiang Chen tidak bertindak seperti orang asing.

Dia masih terlihat sedikit kuyu, tetapi sebagian besar kekhawatiran jauh di matanya telah lenyap, memberinya langkah-langkah bouncing sigap.

“Ayahmu pasti sudah bangun.”

“Bagaimana … bagaimana kau tahu?” Dia membeku kaget ketika dia masuk, sedikit canggung tertahan saat dia berdiri tidak terlalu jauh dan tidak terlalu dekat dengannya.

“Tentu saja aku tahu. Saya membuat penawarnya sendiri. Ngomong-ngomong, kamu tidak berutang apa pun padaku. Saya tidak punya agenda tersembunyi, jadi jangan takut. Jangan biarkan pikiran Anda menjadi liar. Kembalilah dan jaga ayahmu. “Dia tidak tahu latar belakangnya, tetapi dia tidak ingin menjadi beban psikologis untuknya.

Gadis itu menatapnya dengan takjub. Dia tidak mengharapkan pria muda itu untuk membantunya tanpa menuntut pembayaran dengan tubuhnya.

Dia menghela nafas dalam hati dengan lega, tetapi juga merasa sedikit kecewa karena Jiang Chen bahkan tidak pernah menggerakkan kelopak matanya ketika berbicara. Dia benar-benar tidak terlalu memikirkannya.

Jantung memiliki alasan yang tidak diketahui oleh pikiran, terutama hati seorang gadis muda.

Meski begitu, dia tetap setia pada asuhannya. Dia membungkuk dalam-dalam sebelum menyatakan dengan suara yang jelas, “Penasihat yang terhormat, gadis yang rendah hati ini disebut Xing Tong. Terima kasih saya yang paling dalam karena telah menyelamatkan ayah saya. ”

Jiang Chen mengangguk. “Xing Tong, itu nama yang bagus. Saya akan mengingatnya. “

Xing Tong memerah. “Lalu aku akan pergi dan tidak akan mengganggumu lebih jauh. Tetapi jika Anda memiliki perintah, yakinlah saya tidak akan pernah menolak. “

Jiang Chen tersenyum. “Jangan biarkan imajinasimu menjadi liar. Hal ini berakhir di sini. Kembali ke kamarmu. Ayahmu baru saja mulai pulih, dia membutuhkanmu di sisinya. “

Xing Tong memang gadis yang menyenangkan, tetapi itu jauh dari pikirannya ketika dia memutuskan untuk membantu. Belum lagi, tidak peduli seberapa cantik, siapa di dunia yang bisa dibandingkan dengan Huanger? Dan siapa yang bisa menggantikan istrinya Dan Fei?

Langkah kaki mendadak terdengar dari koridor.

Inspeksi dari penjaga kota! Semua tamu harus berkumpul di luar dan mempersembahkan segel tempat tinggal mereka! “Seorang pria berteriak dengan suara seperti gong yang rusak.

Xing Tong menggigit bibirnya. “Ini penjaga kota. Inspeksi ini umum dan sangat kejam. Jika segel Anda kedaluwarsa, mereka akan menangkap Anda dan bahkan mungkin membunuh Anda di tempat. “

Jiang Chen bertanya, “Apakah Anda punya?” “Kami membayar untuk sementara. Masih ada satu bulan tersisa di sana. Tuan, tidak ada masalah dengan milikmu, kan? “Tanyanya dengan sedikit khawatir.” Aku tiba hari ini, jadi milikku masih baru. “Seseorang menggedor pintu. Potong obrolan. Kumpulkan di luar dalam tiga napas. Kalau tidak, Anda akan ditandai sebagai tidak mau bekerja sama dan diperlakukan seperti itu! “Orang-orang ini lebih terdengar seperti bandit jahat daripada penjaga.” Nona Xing Tong, pergilah ke ayahmu. “Jiang Chen berjalan ke luar. Inspeksi itu menjengkelkan, tapi dia lebih suka tidak ikut campur dengan adat setempat. Xing Tong kembali ke kamarnya sebelum keluar, lengan ayahnya menutupi bahunya. Lebih dari seratus tamu secara total dibawa ke halaman belakang yang kosong. Mereka bingung ketika mereka melihat selusin penjaga. Inspeksi normal memiliki tiga hingga lima penjaga paling banyak. Mengapa ada begitu banyak saat ini? Apakah ada tersangka di sini? “” Benar, hal-hal sedikit tidak biasa hari ini. Saya bisa merasakan sesuatu akan terjadi. “” Lupakan saja. Diam dan berbaringlah. ”Berdiri di barisan belakang, Jiang Chen tidak peduli. Inspeksi itu tidak ada hubungannya dengan dia, jadi tidak ada alasan untuk ketakutan yang sia-sia. Dia melihat sekeliling sebelum melihat Xing Tong membantu ayahnya. Keduanya kebetulan sedang menatapnya. Dia melambai dengan senyum yang cerah dan murni, matanya dipenuhi rasa terima kasih.