Sovereign of the Three Realms – Chapter 1575

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1575

Menantang Babak Elite

Benar saja, pos pemeriksaan penuh dengan bahaya berlimpah dan kesulitan menunggu di setiap belokan di lorong. Jiang Chen melompati rahang berdarah, tetapi sebelum dia bisa mencapai kecepatan tertinggi, naga api yang memamerkan taring mereka muncul di langit berawan di atas.

Pilar api yang berputar menyulut lautan api yang membubung, seolah-olah dia tiba-tiba kembali ke Formasi Tujuh Pembantaian Kuno. Ada beberapa perbedaan, tetapi sama seperti formasi, berbagai perubahan berserakan di jalannya tanpa peringatan.

Syukurlah, dia akrab dengan rahasia formasi. Bahaya yang tampaknya besar yang mendekatinya tidak sama mengancamnya seperti yang terlihat.

Jiang Chen, jangan khawatir. Api adalah ilusi. Saya tidak merasakan energi mematikan datang dari mereka, “Vermillion Bird diam-diam mengirim.

Dia bahkan berani menghadapi kebakaran paling mengerikan dengan binatang buas kuno di sisinya, tetapi penjelasannya masih tetap ada. hatinya tenang. Sosoknya melaju cepat dan melesat lurus ke kobaran api, menembus menembus mereka di sisi lain. Sidang ketiga ada di belakangnya.

Selamat, anak muda. Anda telah melewati kualifikasi, “sebuah suara memberitahunya.

Mengumpulkan dirinya sendiri, Jiang Chen tidak menunjukkan kemiripan seperti apa pun saat ia mengikuti para pejabat. Sedangkan untuk kandidat lain, bukan urusannya berapa banyak yang akan lulus, selama dia sendiri melakukannya.

Dia dibawa ke aula besar, tenang besar untuk beristirahat. Beberapa kandidat telah selesai di depannya dan sedang menunggu di dalam. Dia melirik ke arah mereka dan menghitung selusin figur yang duduk.

Benar saja, ada banyak bakat di Winterdraw. Dia belum berusaha sekuat tenaga, tetapi dia masih terkejut melihat begitu banyak yang memenuhi syarat.

Kebanyakan kaisar hebat dari wilayah manusia mungkin akan gagal, bahkan tanpa batasan usia. Memikirkan tempat ini hanya sebuah pulau pengasingan di antara Kepulauan Peremajaan! Fondasi Myriad Abyss Island benar-benar bukan sesuatu yang bisa diremehkan.

Jiang Chen menjadi lebih waspada dengan pengakuan ini.

Dibandingkan dengan domain manusia, ia dikejutkan oleh energi roh yang jauh lebih kaya saat pertama kali dia mendarat di pulau itu, hanya untuk mengetahui kemudian Winterdraw hanyalah kekuatan tingkat kedua atau ketiga. Ini membuatnya mempertimbangkan kembali Myriad Abyss Island dengan cara baru, bahwa tempat seperti itu akan memiliki energi yang kaya.

Perjalanan saya kali ini tidak akan mudah. Jika saya menjadi ceroboh, saya bahkan dapat meninggalkan penyesalan di pulau marginal ini. Tempat yang menakutkan. Saya benar-benar tidak bisa menurunkan penjagaan saya sedetik pun di sini. Dia duduk bersila untuk mendapatkan kembali nafasnya.

Persidangan berlanjut. Hampir dua puluh ribu anak muda telah mendaftar, jadi butuh kira-kira empat hari untuk kualifikasi akhirnya berakhir.

“Baiklah, jenius muda, Anda sudah menunggu lama.” Suara pengawas berdering di dalam aula yang damai. Secara total, tiga ratus sembilan puluh delapan dari kalian telah memenuhi syarat. Pertama-tama saya ucapkan selamat kepada kalian semua karena berhasil sampai sejauh ini. Anda telah mendapatkan pengakuan bangsawan kota dan menjadi salah satu dari kami.

“Anda akan menghadapi putaran elit yang lebih keras berikutnya. Hanya delapan yang akan dipilih paling banyak. Para elit ini akan dianugerahi gelar kehormatan dan mendapat gaji tahunan sebesar dua juta batu roh langit. Ingat, itu hanya gaji pokok. Hadiah tambahan yang cukup menunggu setelah kontribusi atau prestasi besar. Rumah penguasa kota memiliki aturan yang sederhana dan langsung. Kemampuan Anda akan menentukan perawatan Anda.

Yang lebih penting, Anda harus menunjukkan pada penguasa kota bahwa bakat Anda lebih unggul daripada orang lain. Itulah satu-satunya cara untuk mendapatkan rasa hormatnya. Buat dia berpikir kamu sangat diperlukan, bahwa kamu layak untuk dipelihara dalam jangka panjang! “

Jiang Chen tetap acuh tak acuh meskipun pengawas berbicara, hatinya tenang seperti air.

Tentu saja, kalian yang tidak menjadi elit seharusnya tidak berkecil hati. Anda mungkin tidak mendapatkan pangkat atau bayaran yang sama, tetapi tuan kota tetap menyambut Anda dengan pintu terbuka. Anda hanya akan memiliki titik awal yang sedikit lebih rendah. Tuan kita tidak fleksibel. Tidak peduli betapa rendahnya asal-usul Anda, masa depan Anda akan sama cerahnya selama Anda menunjukkan bakat yang tiada taranya! dari sepuluh ribu kandidat.

Ada juga tiga bagian ke babak elit. Bagian pertama akan menguji pil dao. Yang kedua akan menantang kecakapan bela diri. Kami akan memilih enam puluh empat terbaik dari yang tersisa. Kemudian, Anda akan dihilangkan satu per satu sampai delapan yang terbaik tetap ada.

“Mungkin beberapa dari Anda mempertanyakan alasan dari tes pil dao. Tetapi perlu diingat bahwa penguasa kota menginginkan bakat yang komprehensif. Powerhouse puncak-puncak sejati membutuhkan jangkauan di banyak departemen. Sulit berjalan jauh melalui kekuatan kasar sendirian. “

Manor kota secara alami memiliki persyaratannya sendiri, jadi anak-anak muda itu tidak terlalu terkejut. Mereka yang berhasil sejauh ini secara alami memiliki prestasi mereka sendiri dalam pill dao.

“Persaingan itu kejam, tetapi langit adalah batasnya jika Anda memilih. Anak-anak muda, tunjukkan kepada kami apa yang Anda terbuat dari! “Setelah menyalakan emosi orang banyak, supervisor melanjutkan,” Anda sekarang akan diberi nomor baru. “

Jiang Chen dikaitkan nomor delapan puluh satu. Sembilan kali sembilan adalah delapan puluh satu, kembali ke asal semua. Ini menguntungkan. “Dia tetap tenang seperti biasa.

Pill dao adalah permainan anak-anak baginya. Tentu saja, itu hanya salah satu faktor penilaian sebagai tuan tanah kota memiliki prioritas sendiri. Peringkat terakhir akan mencakup banyak faktor subjektif.

Karena dia nomor delapan puluh satu, dia punya waktu untuk membunuh. Dia tetap duduk dan menunggu dengan tenang. Dia memiliki sedikit kekhawatiran pada tahap seleksi ini.

Di ruang pribadi rahasia di suatu tempat di aula besar, City Lord Xie Wushang dan bawahannya mengamati proses dengan semangat tinggi.

Seorang penasihat memerah karena kegembiraan. Tuanku, hasil panen ini berkualitas bagus. Semua yang telah mencapai babak kedua adalah benih yang baik. Kepala sipir pasti akan senang kali ini. “

Xie Wushang tersenyum, jelas agak puas juga. “Pembicaraan uang. Mengapa lagi begitu banyak genius yang datang? “

Mengangkat bar adalah langkah yang brilian. Penguasa kota cukup senang dengan kualitas para kandidat kali ini.

“Semua orang, adakah yang Anda sukai di antara tiga ratus itu? Seseorang yang pasti berhasil mencapai delapan besar? “

Banyak yang telah lolos kualifikasi, tetapi pada akhirnya, mereka hanyalah foil untuk centerpieces sejati, latar belakang untuk delapan teratas untuk bersinar lebih cerah. < / p>

Saya memiliki mata nomor seratus enam puluh tiga. Anak itu begitu tenang dan mantap sehingga Anda tidak bisa tidak percaya padanya. Penampilannya di babak sebelumnya juga agak menarik. “

” Saya sudah mengawasi beberapa dari mereka, tetapi kita harus menunggu hasil akhir untuk memberikan vonis mereka . Banyak yang mungkin menyembunyikan kekuatan mereka yang sebenarnya di kualifikasi. “

” Itu benar. Beberapa mungkin lebih cemerlang, tetapi siapa yang tahu jika yang lain tidak memiliki kartu As? Di dunia persilatan, tidak ada yang tahu siapa yang akan tertawa terakhir. “

” Heh, aku sudah mengamati nomor delapan puluh satu. Penampilan anak ini sangat persuasif. Dia tidak membiarkan suasana demam memengaruhi dirinya. Seseorang yang bisa tetap tahan terhadap pengaruh luar pasti akan menjadi seorang ahli! “

Nomor delapan puluh satu kebetulan Jiang Chen.

Xie Wushang melihat ke aula besar dan memindai nomor yang ditugaskan, matanya menyapu Jiang Chen.

“Eh? Benar-benar ada yang lebih dari pemuda ini daripada yang terlihat, “Sekilas, dia merasakan aura aneh yang keluar dari bocah itu. Itu murni naluri pembangkit tenaga listrik. Dia tidak bisa menahan untuk melihat lagi, mengangguk sedikit setelahnya. “Nomor delapan puluh layak untuk diawasi.”

Dengan mata terpejam, Jiang Chen samar-samar bisa merasakan helai kesadaran yang samar di udara mengamati dirinya sendiri. Tapi dia tetap tak bergerak, seolah-olah tidak sadar. Semua pejabat mengamatinya karena keputusan penguasa kota, tetapi yang terakhir berkata, “Jangan berlebihan, atau Anda mungkin membuat takut anak-anak muda dan menghambat kinerja mereka.” Para penasihat menghentikan mereka mengawasi perintahnya. Saat itu, seseorang memanggil nomor Jiang Chen. Akhirnya tiba gilirannya.