Sovereign of the Three Realms – Chapter 1576

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1576

The Elimination Matches

Pill dao adalah topik pertama babak elit, tetapi dijalankan secara berbeda dari banyak evaluasi dan kompetisi pil dao yang sebelumnya diikuti Jiang Chen. Itu telah menekankan teori, sementara aplikasi praktis adalah satu-satunya fokus kali ini.

Semuanya harus dipertimbangkan dari aspek praktis saat ini. Misalnya, ketika seseorang menerima luka ini dan itu, pil atau herbal apa yang dibuat untuk pemulihan terbaik?

Bagaimana seharusnya seseorang bereaksi ketika diracuni oleh racun ini dan itu? Apa penangkalnya atau tindakan pencegahan yang paling tepat?

Ada sepuluh pertanyaan total.

Delapan jawaban yang benar atau lebih adalah skor yang sangat baik dan akan menghasilkan pertimbangan prioritas. Tujuh rata-rata, sedangkan enam adalah minimum. Lima atau kurang berarti diskualifikasi langsung dari daftar enam puluh empat terakhir. “

Tidak ada rubrik penilaian yang tepat, tetapi evaluasi tersebut memiliki kriteria sendiri.

Desain pertanyaan-pertanyaan ini jauh lebih masuk akal daripada teori murni. Paling tidak, itu jauh lebih berguna, yang merupakan prioritas nomor satu bagi para pembudidaya di dunia yang berbahaya. Keterampilan ramuan Gaudy atau pengetahuan teoritis yang kaya tidak signifikan tanpa manfaat nyata.

Jiang Chen setuju dengan sudut serangan pemeriksa. Tidak peduli apa, dia memuji tidak adanya retorika atau prinsip-prinsip abstrak yang berpihak pada subjek yang didasarkan pada kenyataan. Hasil nyata seharusnya menjadi ukuran keterampilan yang paling benar.

Dia mulai menjawab pertanyaan dengan sungguh-sungguh. Pertanyaan tingkat ini tidak bisa membuatnya bingung, tetapi dia tidak cukup sombong untuk dibawa pergi hanya karena pengetahuannya yang unggul. Sebaliknya, ia menundukkan pikirannya pada tugas dan menjawab setiap pertanyaan dengan hati-hati.

Berdiri hanya akan menarik perhatian yang tidak diinginkan, atau begitulah pengalaman masa lalunya mengajarinya.

Dia tahu jawabannya dengan baik, tetapi alih-alih menuliskannya dengan segera, dia merenung dalam-dalam untuk sebuah lama, menata pikirannya, hanya menjawab setelah pertimbangan yang tampaknya hati-hati untuk menghindari kecurigaan.

Dan bahkan kemudian, dia bersusah payah untuk tidak memberikan sepuluh jawaban yang benar sepenuhnya. Delapan sudah menjadi prestasi yang mengagumkan bagi kandidat lainnya. Dia tidak ingin penampilannya terlihat terlalu abnormal.

Jadi, alih-alih mengejar kesempurnaan tanpa berpikir, dia mempertahankan nilainya menjadi delapan dari sepuluh. Adapun dua lainnya, dia sengaja membuat kesalahan halus namun kredibel untuk menipu para hakim.

Setelah menyerahkan jawaban, dia berjalan keluar seolah-olah masih sibuk dalam ujian sebelumnya. Orang lain membimbingnya ke daerah terbatas lainnya. Mereka yang telah menyelesaikan tes pertama dilarang kembali ke TKP, atau mereka mungkin membocorkan pertanyaan dan jawaban.

Jiang Chen menemukan dirinya di tempat yang asing. Menurut aturan, dia harus menunggu di sana sampai bagian selanjutnya.

Sama seperti di kualifikasi, evaluasi bela diri kedua adalah lomba rintangan yang hampir identik. Konten itu hanya lebih menantang. Tampaknya mereka kehabisan ide-ide segar dan harus puas untuk meningkatkan kesulitan.

Seperti sebelumnya, Jiang Chen tetap tenang dan melakukan hal-hal dengan ritme sendiri, dengan mudah melewati persidangan meskipun ada bahaya yang jelas. dia harus menghadapi. Sekali lagi, hasilnya hampir tidak memenuhi standar untuk skor yang sangat baik.

Dengan cara ini, ia mencapai nilai sangat baik di kedua ujian pertama, membuatnya sangat percaya diri untuk partisipasinya di ujian ketiga. Saya mungkin juga berkemas dan pulang jika saya tidak dipilih setelah mencetak dua gol yang sangat baik.

Tentu saja, nomornya termasuk dalam enam puluh empat terakhir, memberinya hak untuk berpartisipasi dalam tahap eliminasi .

Pemeriksaan ketiga dan terakhir ini akan menjadi grand finale.

Seorang kandidat harus mengalahkan tiga lawan berturut-turut, satu untuk mencapai tiga puluh dua terakhir, yang kedua untuk mencapai enam belas terakhir, dan akhirnya sepertiga untuk dipilih sebagai salah satu dari delapan besar. Mereka akan mencapai kejayaan tertinggi dari seleksi dan perlakuan terbaik setelahnya.

Orang-orang genius terpilih berkumpul bersama. Banyak dari mereka berharap untuk melakukan pertempuran. Mengapa pertempuran tidak bisa segera dimulai?

Jiang Chen tetap tenang dan tenang. Dia berbaur dengan orang banyak dengan sikap yang benar, tidak terlalu flamboyan tetapi juga tidak terlalu tenang.

Selamat, semuanya. Sejauh ini membuktikan Anda jauh lebih teladan daripada yang lain. Meski begitu, persaingan itu kejam. Hanya delapan yang paling menonjol di antara Anda akan dipilih dan diberikan kekayaan dan status. Siapa yang akan menjadi bintang paling terang di antara kamu?

“Saya tidak tahu dan penguasa kota juga tidak. Tapi kami semua menunggu Anda menunjukkan bakat Anda sepenuhnya. Dan sekarang, Anda akan ditugaskan kembali nomor satu terakhir kali. “

Nomor Jiang Chen adalah dua belas yang agak biasa saat ini.

” Sebelum kita mulai, kita harus terlebih dahulu menjelaskan beberapa detail.

Satu, artefak yang menentang surga atau makhluk roh terkontrak dilarang. Pertandingan harus merupakan pertukaran bela diri antara kandidat.

Dua, tidak ada kecurangan dalam bentuk atau bentuk apa pun. Tuan tanah kota memegang hak veto terakhir.

Ketiga, untuk mendorong pertempuran sepenuhnya, semua orang harus menandatangani kontrak hidup dan mati. Anda tidak akan bertanggung jawab jika Anda membunuh lawan Anda. Tentu saja, Anda dapat memilih untuk bertarung dengan sentuhan pertama atau memilih untuk kehilangan. Tetapi ingat bahwa Anda bertanggung jawab atas hidup Anda sendiri. “

Tidak peduli seberapa kejamnya, aturan telah diletakkan di atas meja dalam warna hitam dan putih. Anda masih punya waktu untuk menaikkan. ”Kepala bergetar. Kondisi berada dalam batas toleransi mereka. Hanya yang ketiga sedikit kejam, tetapi dunia kultivasi itu sendiri penuh dengan risiko. Pilihan itu bukan tempat yang tepat untuk berlayar yang aman dan lancar. Untuk mendaftar, tersirat beberapa kemampuan untuk menahan bahaya. “Kami sekarang akan mengacak semua angka. Pasangan yang ditarik akan saling bertarung, dengan total tiga puluh dua duel di babak pertama. Pemenang akan melanjutkan ke babak kedua, “Jiang Chen tenang seperti biasa. Identitas lawannya tidak ada konsekuensinya. Semua orang yang hadir berhak mendapatkan tempat mereka di enam puluh empat besar, tetapi tidak ada yang cocok dengannya. Jumlahnya muncul pada undian kedelapan belas. Lawannya adalah nomor tiga puluh tiga, orang yang tinggi dan kokoh. Pria itu berada di tiga besar ketika datang ke ukuran. Kerangkanya yang seperti menara besi tampak memancarkan kekuatan dan ancaman. Dia melemparkan Jiang Chen senyum lebar setelah melihat lawannya. “Nak, ingat bahwa aku dipanggil Wang Kui, karakter Kui yang sama dengan di ‘kuat’ atau ‘pertama.’ Bukannya memalukan untuk kalah denganku!” nada acuh tak acuh, kata-katanya bertepi dengan kesombongan. Jiang Chen tersenyum pada kepercayaan diri pria itu dan mengangguk kembali. “Sampai jumpa di atas panggung.” Tuan muda itu tidak tahu dari mana kepercayaan pria itu berasal, dan dia juga tidak peduli. Segera setelah itu, ketiga puluh dua head-to-head diputuskan. “Babak pertama telah ditarik. Anda semua tahu siapa lawan Anda. Kami akan melanjutkan dalam kelompok empat. Empat pertarungan akan berlangsung pada waktu yang sama pada empat tahap yang berbeda, sehingga babak pertama akan berakhir setelah delapan putaran. Ingat urutan duel dan jangan tunda yang lain! ”Mengorganisir terlalu banyak perkelahian satu per satu akan terlalu lama, bukan hasil yang diinginkan penguasa kota. Penguasa kota sepertinya terburu-buru. Dia ingin seleksi selesai dan hasil akhirnya dipublikasikan sesegera mungkin. Tidak ada orang lain yang tahu alasan urgensinya, tetapi mereka harus mengikuti perintahnya, maka mengapa duel harus dilanjutkan empat sekaligus. Karena pertarungan Jiang Chen adalah yang kedelapan belas, ia berada di babak selanjutnya. Wang Kui berjalan di samping anak muda Tuhan tampaknya sengaja, atau tidak; tubuhnya yang tinggi mengirim provokasi berulang dalam upaya intimidasi. Dia tidak berusaha menutupi tatapannya yang mengancam, seolah berusaha menakuti lawannya dengan mata matanya sendiri.