Sovereign of the Three Realms – Chapter 1577

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1577

Dominasi dengan Satu Gerakan

Keanehan Wang Kui menghibur Jiang Chen tanpa akhir. Semakin pria itu menggembungkan dirinya, semakin banyak Jiang Chen curiga pria itu lemah. Seorang ahli yang benar-benar kuat di dalam dan luar tidak perlu menggunakan metode seperti itu untuk mengintimidasi lawannya. Aura dan ketenangannya di arena saja akan menunjukkan kekuatannya bagi dunia untuk melihat.

Menggertak di tribun adalah perilaku menyedihkan dan hal terjauh dari menakutkan. Bagaimana mungkin seseorang yang berhasil mencapai final enam puluh empat menjadi takut dengan tampang?

Jiang Chen tentu tidak akan, dan dia meragukan siapa pun akan melakukannya.

Wang Kui diperlakukan cemoohan pemuda itu sebagai semacam ketakutan. Dia agak senang dengan dirinya sendiri; lawan dari lawannya ini tidak memiliki keberanian bahkan untuk mengunci matanya dengannya!

Sebenarnya, Jiang Chen dengan tenang mengamati pertempuran di atas ring. Ini adalah pertarungan antara kaisar besar, tetapi tontonan itu sangat mengesankan. Para kaisar besar Winterdraw tidak diragukan lagi adalah pemangkasan di atas wilayah manusia, apakah itu menyangkut penanaman, kemampuan tempur, atau pemahaman dao bela diri.

Karena Winterdraw adalah tempat bagi orang buangan, mereka yang bertahan di sini cenderung manfaatkan potensi mereka dengan lebih teliti, bukan? Ini adalah lingkungan yang keras.

Meskipun pulau itu menimbulkan keputusasaan sehubungan dengan keteraturan, sampai batas tertentu, pulau itu juga memberi energi pada para petani dengan kebutuhan yang membara untuk tumbuh hingga potensi mereka sepenuhnya.

Tidak seorang pun berani menyerah pada kemalasan mengingat kondisi sulit di sini. Mereka tidak memiliki kemewahan untuk itu.

Tentu saja, para kaisar besar dibatasi oleh kultivasi mereka pada akhirnya. Terutama dalam kondisi terbatas seperti itu, Jiang Chen tidak menganggapnya sebagai tantangan untuk menangani lawan kaliber ini.

Bagaimanapun, ia telah bertarung dengan para kaisar besar ketika ia masih menjadi kaisar – dan memuncak kaisar-kaisar besar , pada saat itu. Sekarang dia sendiri adalah seorang kaisar yang hebat, dia memiliki kepercayaan diri untuk mengalahkan setiap orang pada levelnya dalam wilayah manusia.

Meskipun kaisar-kaisar besar di sini menunjukkan kekuatan dan kemahiran yang merupakan pukulan mengejutkan di atas, Jiang Chen merasa yakin bahwa dia berada pada ketinggian yang berbeda. Lawannya yang sebenarnya sekarang adalah ahli empyrean.

Bahkan jika dia tidak memanfaatkan makhluk roh terkontrak atau harta yang kuat, dia tidak terancam oleh kaisar besar mana pun.

Setiap pertempuran dimainkan dengan caranya sendiri yang sengit. Jarang terjadi perkelahian satu sisi; setiap pertarungan menjadi pertarungan antara kontestan leher-dan-leher. Terbukti, keenam puluh empat finalis itu kira-kira sekuat satu sama lain.

Partai-partai yang menang sangat menentukan dianggap sebagai kandidat terpanas untuk delapan besar. Akhirnya, giliran Jiang Chen untuk naik ke arena.

Wang Kui mengejeknya. Dia menyerbu ke dalam cincin dengan langkah besar, melotot ke arah Jiang Chen di bawah dengan keagungan percaya diri.

“Apakah Anda akan kehilangan diri sendiri? Atau Anda akan naik, hanya untuk dipukul mundur? “Nada suaranya sudah menempatkannya dengan kuat di posisi pemenang.

Jiang Chen terkekeh pelan sebelum perlahan melangkah di atas panggung. Dia memandang dengan dingin pada sikap Wang Kui yang terlalu percaya diri. “Aku tidak tahu dari mana kamu mendapatkan kesombonganmu, tetapi kekasaranmu berarti bahwa kamu akan diusir secepat mungkin!”

Saat dia berbicara, sinar tembakan cahaya berwarna emas keluar dari murid-muridnya. Mata Jahat Emas melanda seperti sambaran petir jahat.

Penyempurnaan teknik Jiang Chen secara bertahap berarti bahwa teknik itu sekarang sangat ampuh. Hampir tidak ada seorang pun di dunia yang sama dapat bertahan melawannya.

Wang Kui cukup lancang untuk tidak memperhatikan Jiang Chen sama sekali. Dia hanya fokus pada pendaratan pukulan kritis. Cahaya membuatnya gemetar. Pada saat berikutnya, matanya yang tajam berkaca-kaca. Jiwanya terikat oleh beberapa kekuatan tak terlihat, jatuh pingsan.

“Pergi bersamamu!”

Meskipun pembunuhan diizinkan di arena, Jiang Chen tidak ingin meninggalkan kesan membunuh pada pendengarnya. Dengan demikian, ia menggunakan Kunpeng Meteoric Escape untuk berlari melintasi sayap yang tidak kuat. Dalam hitungan detik, dia sudah sampai ke Wang Kui.

Segel tangan menciptakan salinan yang lebih besar dari dirinya sendiri, telapak membanting ke wajah Wang Kui.

Smack!

Wang Kui tampaknya lumpuh di tempat. Dia tidak bisa bergerak sama sekali. Satu dorongan dari telapak tangan raksasa sudah cukup untuk membuatnya terbang dari panggung seperti layang-layang yang rusak.

Buk!

Awan debu menendang dari tempat ia berbaring. Tubuh luas Wang Kui telah melakukan kontak dekat dengan bumi dan dia tidak dalam keadaan cantik.

Jiang Chen menarik kembali seninya, membebaskan pikiran lawannya dari ikatannya. Wang Kui menguatkan dirinya, tetapi menemukan bahwa dia sudah jatuh dan tidak bisa bangun. Seluruh penampilannya lebih buruk daripada menyesal.

“Aku … tersesat?” Pria besar itu berkedip, mencoba memulihkan akalnya dan sedikit bingung dengan apa yang baru saja terjadi. Kenapa dia kalah dalam rentang>

Kemarahan berkobar di dalam hatinya. Malu sampai sekarang belum berpengalaman menyebabkan dia mengaum, “Tidak, kamu menggunakan semacam mantra iblis pada saya!”

Dia tidak punya penjelasan yang lebih baik. Apa lagi itu?

“Hakim yang terhormat, dia menggunakan semacam mantra jahat!” Wang Kui mengangkat laporan ketidakpuasan. Dia menemukan pengalamannya semakin aneh. Bagaimana dia bisa kehilangan kendali atas kesadarannya? Kekalahannya terlalu mudah. Itu tidak masuk akal.

Cukup dengan ocehan. Anda kalah. “Hakim mengabaikan permintaan Wang Kui, dengan dingin menyatakan akhir pertarungan.

Wang Kui sangat marah. “Bagaimana mungkin aku kalah?” “Tidak bisakah kau melihat bagaimana dia menggunakan mantra iblis? Apakah Anda memihaknya? ”

Meskipun pria itu cukup besar, kapasitas tengkoraknya kurang dari bintang. Dia langsung mempertanyakan keadilan hakim.

Seperti yang diharapkan, wajah hakim menjadi gelap. “Ketidaktahuanmu bukan salahmu, tetapi berbicara dalam ketidaktahuan adalah. Anda bahkan tidak tahu bagaimana kehilangan Anda. Bahkan jika ada seratus pertarungan lagi, kamu tidak akan bisa menang melawannya. “

Kata-katanya adalah seember air es, sama sekali memadamkan penolakan Wang Kui.

Bagaimana ini bisa terjadi? Bagaimana ini bisa terjadi? “Kehilangan dan lesu, dia tidak bisa menerima kekalahannya.

” Keterampilan okuler yang luar biasa! “Para penasihat penguasa kota mengucapkan pujian seragam dari dalam ruang observasi rahasia.

“Mata tuan kota memang tajam. Pemuda ini tidak kekurangan yang luar biasa. Dia pasti telah menyembunyikan kekuatannya sebelumnya. Dia menghancurkan kompetitornya hingga berkeping-keping. “

” Keahlian okulernya mengesankan, tetapi begitu juga keberuntungannya. Lawannya bodoh sekali! “

” Memang, lelaki besar itu tidak bisa membungkus kepalanya. Menang melawan seseorang seperti itu sama sekali tidak bisa dikatakan. Kita akan melihat bagaimana dua putaran berikutnya berjalan dengan baik. “

” Sulit dikatakan. Sejauh ini dia belum menunjukkan kemampuannya sepenuhnya. Pertarungan ini sama dengan KO instan. Saya tidak ragu dia akan menjadi salah satu perempat finalis, setidaknya. Saya yakin semua orang setuju? “

Semua penasihat sangat tertarik dengan kinerja Jiang Chen. Beberapa orang menganggap faktor keacakan untuk berperan, tetapi lebih menyadari bahwa pemuda ini memiliki banyak potensi – seperti yang dikatakan oleh penguasa kota. Ada beberapa perkelahian luar biasa setelah Jiang Chen juga.

Akhirnya, ketiga puluh dua pertarungan selesai. Pemenang maju ke babak dua. Hanya dua langkah yang tersisa sampai delapan besar bisa diputuskan.

Semua jenius yang cukup beruntung untuk menang di babak pertama serius, semangat juang mereka tinggi. Mereka tahu bahwa mereka akan menjadi pengikut penting penguasa kota, sehingga memasuki lapisan eksekutif masyarakat. Ini adalah kesempatan yang belum pernah mereka miliki sebelumnya!

Setelah akhir babak pertama, pemenang dapat beristirahat selama empat jam. Babak kedua akan diadakan setelah istirahat. “

Singkatnya istirahat menggambarkan bagaimana waktu jelas dari esensi. Mereka yang menang setelah putaran yang sulit sangat pahit. Bagaimanapun, akan membutuhkan banyak waktu bagi mereka untuk memulihkan kekuatan dan stamina mereka. Empat jam jauh dari cukup.

Untungnya, semua ini adalah jenius tingkat atas. Ini berarti mereka memiliki pil yang dapat dengan cepat mengembalikan vitalitas. Itu penting bagi mereka untuk mengkonsumsi pil pada saat yang genting ini, mengingat persyaratan sulit untuk memulihkan kekuatan mereka secepat mungkin. Pertempuran kedua hanya akan semakin sulit, tidak mudah. Mengingat hal itu, pil diminum dengan murah hati. Di babak pertama, Jiang Chen adalah di antara minoritas yang berkelahi dengan mudah. Dapat dikatakan bahwa dia bahkan tidak melakukan pemanasan. Satu pandangan sudah cukup untuk mengakhiri pertarungan, tanpa biaya sama sekali. Dia tidak menghabiskan empat jam yang diberikan. Dia menutup matanya, bermeditasi pada pandangan setiap pertempuran yang dia saksikan. Pikirannya mengolah mereka berkali-kali. Meskipun Jiang Chen sangat percaya diri, dia tahu bahwa mengetahui musuh seseorang adalah cara yang paling pasti untuk menang. Setelah menyaksikan pertarungan demi pertarungan, ia dapat menemukan berbagai keuntungan para pemenang. Melakukan hal itu memberinya tinjauan awal tentang kekuatan lawan-lawannya yang potensial. Empat jam berlalu dalam waktu singkat. “Baiklah, waktu habis. Berikutnya adalah gambar untuk babak penyisihan kedua. Sama seperti terakhir kali, Anda akan mendapatkan nomor baru. “Jiang Chen adalah nomor sembilan kali ini, nomor keberuntungan lainnya. Lawannya adalah nomor tujuh belas. “Nomor tujuh belas?” Dia segera memanggil gambar calon ini. Bukankah orang itu sedikit berlemak? Dia menang di babak pertama, tetapi tidak melalui cara yang luar biasa. Dia tampak pejuang yang fleksibel dan berubah-ubah. Ingatannya tidak mengkhianatinya. Lemak pucat berkeliaran diam-diam menatapnya dari jauh. Lemak ini tidak berbeda dari Wang Kui. Hatinya jauh lebih jelas tentang kebenaran. Sebenarnya, dia agak kecewa setelah melihat bahwa Jiang Chen akan menjadi lawannya. Ini bukan kandidat yang menarik dengan imajinasi apa pun!