Sovereign of the Three Realms – Chapter 1581

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1581

Pilihan Selesai

Semua orang terpana dengan perubahan mendadak yang terjadi di hadapan mereka. Bukan hanya oleh gambar naga, atau dengan duel luar biasa di antara dua gambar, melainkan serangan balik setan yang berhasil dilakukan anak Jiang untuk menghadapi kesulitan.

Berapa banyak lagi yang dia sembunyikan?

Jelas terlihat bahwa dia sengaja membiarkan Su Hong melakukan serangan pertama.

Dalam pertarungan bela diri, orang yang melakukan serangan pertama mendapatkan keuntungan luar biasa yang bukan t tentu langsung jelas. Mengambil inisiatif sangat berharga.

Su Hong melakukannya dengan sangat mudah di sini. Karena ini, semua orang berpikir bahwa dia pasti akan menang. Pembalasan Jiang Chen yang brilian telah mengejutkan seluruh audiensnya!

Mengembalikan serangan pada pemiliknya adalah salah satu bentuk seni tertinggi. Untuk menghancurkan lawan dengan gerakan favoritnya sendiri – sebuah manuver seperti itu memang sangat kuat dan kuat.

Sebuah kekuatan membanting ke dada Su Hong dengan menghancurkan gambar elang raksasa. Dia merasakan darah di mulutnya, nyaris tidak berhasil menjaga semuanya turun. Dia telah menanamkan bagian dari esensi darahnya sendiri ke dalam gambar, dengan cara yang sama seperti Jiang Chen telah menggunakan garis darahnya untuk mengaktifkan gambar naga yang sebenarnya.

Tapi Jiang Chen jelas jauh lebih terlatih dalam penggunaannya. Dia memiliki kontrol yang sangat baik atas detail.

Su Hong di sisi lain, tidak memiliki kemewahan ini. Harganya sedikit lebih banyak esensi darah untuk menggunakan dan memelihara seni ini. Dengan demikian, ini meningkatkan serangan balik pada dirinya sendiri ketika gambarnya rusak.

Wajahnya yang tampan berubah warna beberapa kali sebelum ia menenangkan darah yang mengalir di dalam tubuhnya. Struktur qi di dalam dirinya berada di ambang kehancuran.

Fisiknya yang bangga secara naluriah terbang mundur beberapa langkah untuk menjaga jarak yang cukup dari Jiang Chen. Dia prihatin dengan tindak lanjut.

Jiang Chen tersenyum dingin, matanya setenang air. Aku punya banyak cara untuk mengalahkanmu. Saya tidak perlu mengambil keuntungan dari suatu situasi. “

Su Hong sangat marah dan berjuang untuk menguasai emosinya.

” Jangan menahan diri seperti itu. Jika Anda tidak ingin luka itu melukai Anda di masa depan, Anda lebih baik memuntahkan seteguk darah itu. “Jiang Chen hampir ceria. Kata-katanya adalah sedotan terakhir yang mematahkan punggung unta.

Su Hong tidak bisa lagi menekan darah yang keluar dari perutnya. Cairan merah tua keluar dari mulutnya. Wajahnya memucat seketika.

Jiang Chen adalah citra seorang pria terhormat dan tidak menekan serangannya. Dia bukan pembunuh berdarah dingin, juga tidak cukup kasar untuk menuntut darah setiap orang yang menghalangi jalannya.

Sejujurnya, Su Hong memiliki sedikit harapan untuk menang pada saat ini. Meskipun dia tidak berada di ujung tambatannya, lebih baik baginya untuk menyerah di tempat.

Dia berusaha untuk mengumpulkan kekuatan dan menggambar qi batinnya beberapa kali tanpa hasil. Dia tidak mengalami cedera yang melumpuhkan, tetapi dia jauh dari kondisi puncak.

Gambar elang ilahi yang telah dilepaskannya pada puncak kekuatannya telah gagal mengalahkan lawannya. Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, Su Hong meragukan kekuatannya sendiri. Apakah lawannya benar-benar gigih?

Jelas, Su Hong punya kartu lain di lengan bajunya. Namun, tidak ada yang lebih baik daripada gambar elang. Fakta bahwa dia tidak bisa lagi membawa semua sumber dayanya untuk ditanggung berarti bahwa serangan selanjutnya akan lebih lemah juga.

Kemudahan yang ditampilkan lawannya sangat jelas; dia belum menyusun hampir seratus persen dari kekuatannya. Su Hong merasa aneh di dalam. Ketidakberdayaan dan kesedihan membanjiri hatinya. Itu semua menegaskan bahwa dia tidak bisa mengalahkan lawan ini.

Kesimpulan ini lahir dari pengetahuan tentang dirinya dan orang lain. Lawannya bahkan tidak bisa repot-repot menindaklanjuti ketika Su Hong jelas-jelas kurang beruntung! Jika dia melanjutkan pertarungan, dia pasti akan disambut oleh serangan serangan berbeda.

Terus terang, lawannya tidak menganggapnya sesuatu yang dekat dengan ancaman. Kalau tidak, badai serangan akan turun saat citranya rusak. Dia akan ditidurkan di atas panggung dalam satu gerakan.

Sobekan terakhir semangat juang Su Hong hancur. Dia bukan tipe orang yang mudah menyerah, tapi dia bukan orang bodoh. Pemahaman bahwa pertarungan itu berakhir menghela nafas.

“Lupakan saja. Tidak peduli seberapa baik saya, selalu ada seseorang yang lebih baik. Kekuatan Anda adalah luka di atas kita semua. Saya tersesat di sini. Bolehkah saya berani menanyakan nama siapa yang mengalahkan saya? “

” Jiang Huang. “Arti di balik nama samaran ini jelas: itu terkait dengan Huang’er.

“Jiang Huang, Jiang Huang!” Su Hong menggumamkan ini beberapa kali pada dirinya sendiri, lalu tersenyum muram. “Kurasa aku sudah diberi pelajaran tentang kehilangan ini. Saya tidak memiliki hal lain untuk dilakukan di sini dan tidak ada wajah tersisa untuk tinggal. Begitu lama! “

Dia mengangkat tinju memberi hormat, bersiap untuk pergi.

” Tunggu! “Sebuah suara yang dipenuhi otoritas datang dari udara. Di saat berikutnya, sesosok muncul untuk mendarat sebelum arena.

Seluruh penonton tergerak saat melihatnya. “Tuan Kota,” mereka mengakui dengan hormat.

Itu tidak lain adalah penguasa Kota Sin, Xie Wushang. Penghargaan ditulis di seluruh wajah pria itu ketika dia melihat antara Su Hong dan Jiang Chen.

“Kamu berdua genius muda, jenis yang sangat dibutuhkan oleh Kota Sin. Su Hong, terlepas dari kekalahan Anda dari Jiang Huang, Anda tentu saja berada di posisi tiga di antara semua genius yang berpartisipasi dalam seleksi. Saya telah memutuskan untuk membuat pengecualian untuk Anda. Apakah Anda bersedia untuk tetap? “

Xie Wushang adalah salah satu pemain terbesar di Winterdraw Island. Sebuah langkah metaforis darinya akan menyebabkan pulau itu bergetar tiga kali.

Su Hong tersanjung bahwa orang seperti itu secara pribadi memintanya untuk tinggal. Kebanggaannya tidak mencegahnya dari merasa kaget dengan pujian dari sikap seperti itu. Meskipun dia jenius, dia membutuhkan seorang pendukung dan pelindung pada akhirnya. Sin City jelas merupakan faksi terbaik untuk peran itu, dan Xie Wushang salah satu eksistensi paling kuat dalam imajinasi Su Hong.

Mata bijak dan karismatik penguasa kota itu menggerakkannya. “Junior ini bersedia mengikutimu, Tuan Kota.”

Xie Wushang tertawa terbahak-bahak. “Bagus bagus bagus! Pilihan hari ini telah menghasilkan banyak orang jenius – kesempatan yang luar biasa bagi Sin City. Kalian semua akan diberikan gelar sebagai pejabat tinggi saya, dengan gaji yang dibayar dengan baik. Para jenius lainnya yang berhasil mencapai babak elit berhak untuk menjadi eksekutif saya, dengan satu tingkat gaji turun. Dan para genius kualifikasi, satu lagi turun dari itu. Apakah Anda semua bersedia? “

Pidato penguasa kota membawa kehormatan besar bagi semua kandidat. Beberapa awalnya tidak mau, tetapi karisma tuan mengubah mereka. “Kita, kita!” Teriak mereka dengan seragam. “Kami bersedia melayani Anda, tuan kota!”

Jiang Chen merasakan semangat di udara. Ketenangan penguasa kota membuatnya berpikir. Seorang pemimpin karismatik di dunia bela diri dao memiliki daya tarik lebih dari yang diharapkan. Antusiasme orang-orang ini cukup jitu. Kemungkinan mereka semua akhirnya akan menjadi pendukung diehard Xie Wushang.

“Jiang Huang.” Pandangan bijak Xie Wushang terfokus pada Jiang Chen.

Jiang Chen tidak ikut serta dalam semangat yang sama, dia juga tidak terlalu senang dengan keberhasilannya. Tetap saja, dia menawarkan salut pada tinju. “Jiang Huang menyapa tuan kota.”

Xie Wushang tertawa. “Saya telah melihat banyak orang genius, tetapi seseorang seperti Anda sangat sulit ditemukan. Saya memperkirakan Anda akan menjadi hadiah terbesar dalam pemilihan kali ini, dan ternyata penilaian saya benar. “

” Anda terlalu memuji saya, tuan. Keberuntungan pasti terlibat dalam kemenangan saya melawan Brother Su. “

Xie Wushang melambai. “Baik. Baik bagi kaum muda untuk memiliki sedikit keunggulan. Tidak perlu berhati-hati tentang segalanya, Nak! Anda harus bangga dengan prestasi Anda. Anda lebih kuat dari Su Hong, dan tidak perlu bagi saya untuk membesar-besarkan hal itu. Tapi juga tidak perlu putus asa, Su Hong. Peluang yang tersedia di dunia bela diri dao berbeda untuk semua orang. Anda lebih lemah dari dia sekarang, tetapi Anda mungkin masih memiliki kesempatan di masa depan untuk mengungguli dia. Di dunia kita, kita tidak pernah tahu bagaimana keadaan sampai akhir. ”

“Saya mengerti, Tuan.” Mentalitas Su Hong telah pulih dari kekalahannya. Jiang Chen tidak terlalu memikirkannya. Apakah Xie Wushang hanya menghibur Su Hong atau benar-benar berpikir itu, tidak ada yang penting baginya. Selanjutnya datang upacara penghargaan. Sembilan orang yang diberikan status terhormat sangat gembira. Jiang Chen harus berpura-pura sama. Setelah upacara selesai, Xie Wushang memiliki beberapa kata lagi. “Mulai sekarang, kamu milik Kota Sin sebagai pria di bawah komandarku. Anda mewakili kota dalam perjalanan Anda. Di Winterdraw, Anda tidak lagi harus memperhatikan siapa pun kecuali sipir. Apakah Anda mengerti? “Ini adalah kepercayaan yang dimiliki Sin City dalam dirinya sendiri – dan Xie Wushang, pada dirinya sendiri.” Ya, Tuan! “” Ada banyak hal yang harus Anda ketahui. Anda adalah pendatang baru di rumah penguasa kota. Anda harus tinggal di sini selama beberapa bulan ke depan, sehingga Anda dapat berintegrasi dengan lebih mudah untuk masa depan. Jika Anda ingin pergi, Anda harus memintanya dari saya sendiri. Biarkan saya memperjelas ini sebelumnya: sebagai anggota fraksi saya, Anda harus mengikuti aturan yang kami miliki di sini. Kegilaan, individualisme, dan impulsif tidak ditoleransi di sini. “Xie Wushang bukan semacam penguasa yang terlalu baik hati. Di tempat yang dipenuhi dengan kebencian seperti ini, bagaimana mungkin penguasa setempat bisa menjadi orang baik yang sederhana? Namun, kata-katanya melewati kepala Jiang Chen dari satu telinga ke telinga lainnya. Tidak perlu baginya untuk melanggar aturan biasanya, tetapi ia tidak akan menghindar dari melanggar ketika diperlukan untuk keberangkatannya. Xie Wushang menindaklanjuti peringatan itu dengan beberapa kata lagi dorongan sebelum ia menolak mereka untuk mereka sendiri. bisnis. Segera setelah itu, ia segera mengirim utusan ke kepala sipir dengan surat. Di dalamnya, ia melaporkan bahwa seleksi di Sin City baru saja selesai. Banyak talenta muda telah dipilih, mungkin yang lebih bagus dari biasanya.