Sovereign of the Three Realms – Chapter 1587

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1587

Bunga Bulu Goldensable

Meskipun Jiang Chen telah pergi jauh ke pegunungan, dia sama gelapnya dengan orang lain tentang tujuan sebenarnya dari persidangan. Dia tidak tahu bahwa persekongkolan yang terjadi di luar, dan bahwa jaring pembunuh sudah mulai menutup.

Setelah dikunci selama berabad-abad, kaki gunung pegunungan dipenuhi dengan tumbuh-tumbuhan. Seringkali tidak ada tempat untuk berdiri di hutan lebat dan semak-semak. Beberapa pohon cukup kekar sehingga membutuhkan banyak orang untuk merentangkan>

Energi roh di dalam gunung itu padat dan berlimpah, dipenuhi dengan elemen yang menyeramkan dan depresi. Itu adalah tempat berkembang biak yang benar-benar untuk semua jenis entitas roh.

Jiang Chen menuai banyak hadiah di sepanjang jalan. Banyak flora yang agak sederhana memiliki kegunaan yang sebagian besar tidak diketahui. Meskipun tidak ada yang secara khusus ramuan roh yang luar biasa, semua cukup langka untuk memiliki tujuan dukungan yang berbeda.

Variasi ramuan roh di Pegunungan Blackwraith cukup menakjubkan. Ada banyak ramuan roh di sini yang hilang dari domain manusia, dan semua spesimen berkualitas tinggi. Tanah di sini sangat subur. Saya kira kurangnya gangguan manusia selama berabad-abad juga membantu. “

Jiang Chen telah memasuki tanah suci tumbuhan roh yang sesungguhnya.

Bagi yang lain, gunung-gunung itu penuh dengan bahaya mimpi buruk. Bagi Jiang Chen, mereka diberi kesempatan. Keuntungannya di bidang ramuan roh adalah di bagian depan dan tengah pertunjukan. Banyak tanaman memiliki sifat obat sementara masih tetap beracun. Beberapa bahan yang luar biasa untuk pil tertentu.

Selama tiga hari berturut-turut, ia melakukan sedikit hal lain selain memetik ramuan semangat.

Blackwraith Mountains adalah harta karun yang bagus! Kebanyakan tidak akan mengenali banyak dari ramuan roh ini. “Harus diakui, Jiang Chen sendiri merasa kesulitan untuk memilih beberapa ramuan roh juga.

Pada sore hari hari ketiga, dia tidur siang di tempat yang relatif sunyi. Di Blackwraith Mountains, seseorang tidak bisa mengecewakan penjaga bahkan ketika sedang beristirahat.

Dia memanggil Long Xiaoxuan dan Little White untuk berjaga-jaga darinya. Burung Vermilion, di sisi lain, tetap disimpan. Burung itu tidak menikmati tempat yang gelap dan tidak menyenangkan, jadi Jiang Chen tidak melihat alasan untuk mengeluarkannya.

Kembali ke kekuatan biasanya setelah istirahat, ia melompat berdiri sekali lagi. Beberapa berjalan menempatkannya di lembah yang tenang. Dia menghirup udara, menemukan aroma yang dia kenal. Itu adalah aroma dari ingatan-ingatan tentang kehidupan sebelumnya.

Pikirannya beraksi, berusaha untuk mengingat apa yang berhubungan dengannya.

“Hmm? Mungkinkah itu Fleeceflower Goldensable? ” Jiang Chen cerah pada kemungkinan yang mengejutkan. Darahnya bertambah.

The Goldensable Fleeceflower adalah ramuan roh yang melampaui pangkat langit. Setelah mendapat persetujuan dao surgawi, itu adalah ramuan roh peringkat surgawi sejati; ramuan roh yang bisa memperpanjang umur siapa pun>

Goldeceable Fleeceflower berkualitas tinggi dikabarkan mampu memperpanjang kehidupan manusia biasa hingga kehidupan seorang kaisar hebat. Di tangan seorang kaisar besar, itu akan memperpanjang umur sepuluh kali lipat atau lebih!

Meskipun ramuan ini bukan yang terbaik dari yang terbaik di pesawat surga, yang memiliki kualitas melebihi itu tetap sangat berharga. Di pesawat biasa, ramuan ini jelas merupakan luka di atas kompetisi.

Jiang Chen mengendus-endus udara sekali lagi. Keakraban aroma semakin memperjelas pikirannya.

“Ya, ini benar-benar milik Goldensable Fleeceflower!” Jiang Chen terguncang. Dia sudah mengantisipasi mendapatkan ramuan itu.

Ramuan roh memiliki lebih dari satu manfaat dari memperpanjang hidup seseorang. Kalau tidak, tidak layak disebut ramuan surgawi. Itu bahkan lebih kuat dalam memperkuat budidaya. Digunakan dalam pil, itu menjamin peningkatan level untuk para ahli empyrean.

“Saya tidak berharap Pegunungan Blackwraith mengandung sesuatu yang berharga seperti ini!” Dengan terkejut, Jiang Chen mengikuti jejak aroma.

Semakin jauh dia pergi, hal-hal yang lebih gelap menjadi. Jalan menjadi lebih sulit dan lebih sulit untuk diikuti, sampai hampir tidak ada ruang untuk menjejakkan kakinya. Dia berkelok-kelok di antara tebing curam untuk mencapai tujuannya. Untungnya, itu bukan tugas yang terlalu sulit bagi seorang kultivator yang terampil.

Dia tidak membiarkan dirinya menurunkan pelindungnya terlalu banyak. Pengalaman mengatakan kepadanya bahwa ramuan roh peringkat surgawi cukup sulit untuk dipilih. Selalu ada bahaya di balik masing-masing dan setiap orang.

Risiko dan peluang hidup berdampingan berdampingan.

“Fleeceflower Goldensable itu sendiri agak tidak ofensif, tetapi Golden Vine selalu tumbuh di dekatnya.” Tanaman merambat mengikat apa pun yang mereka sentuh. Ini lebih tangguh daripada ular paling kenyal dan memiliki indera yang sangat tajam untuk boot. Itu akan menyerang jika melihat sesuatu yang tidak pada tempatnya. “

Pohon anggur itu juga bukan masalah terbesar. Golden Python sering membuat rumahnya di dekat ramuan roh juga. Ular ini adalah binatang beracun korosif. Kontak sekecil apa pun dari taringnya sangat mematikan bagi kebanyakan orang. Kekuatan dan intensitas racun itu mengejutkan, untuk sedikitnya.

Python dan anggur itu simbiosis dalam kemitraan mereka. Sulit untuk membedakan antara flora dan fauna dalam massa yang terjerat, yang semakin mempersulit pertahanan mereka.

Selain itu, python adalah ahli penyamaran. Hampir tidak mungkin untuk membedakannya dari pokok anggur jika ia menyamar, bahkan menyelidiki melalui kesadaran. Momen non-deteksi adalah yang paling mematikan. Mengira ular sanca sebagai anggur sering berakibat fatal. Dengan demikian, sangat sulit untuk mendapatkan Fleeceflower di tangan seseorang.

Jiang Chen melintasi beberapa puncak dan lembah menuju sumber wewangian. Tiba-tiba, angin sepoi-sepoi bertiup ke wajahnya dengan aroma yang menyegarkan. Dia sedikit mabuk olehnya.

Dia berhenti, Mata Tuhan mengunci tempat di atas tebing. Benar-benar ada massa Vines Emas tumbuh di sana. Seperti sekelompok akar kuno, mereka menjorok keluar dari tebing dengan simpul yang berantakan. Orde entah bagaimana hadir dalam kegilaan.

Sekilas tentang Fleeceflower Goldensable terlihat di dalam, berkilauan dengan cahaya oker. Aromanya yang luar biasa tidak dapat dikaburkan, terlepas dari seberapa keras anggur itu mencoba.

Dari kejauhan, massa berkilauan seperti sepotong batu giok yang tidak dipoles. Meskipun tidak memiliki warna yang sangat menakjubkan, nilainya terlihat jelas pada pandangan yang lebih dekat. Jiang Chen diliputi keinginan untuk ramuan berharga.

The Fleeceflower Goldensable sangat menggoda, sambil menunggu penghapusan tanaman merambat di sekitarnya. Dia tidak terlalu peduli dengan Golden Python, berkat kekebalannya terhadap racun. Lebih dari setengah ancaman yang ditimbulkan ular itu melalui racunnya, bukan kecepatannya.

Biasanya, seekor ular sanca mempertahankan wilayahnya sendiri dengan agresi yang berlebihan. A Goldensable Fleeceflower biasanya dilihat sebagai milik pribadi.

Jiang Chen memeriksa pemandangan di depannya dengan cermat. Ada empat lapisan pertahanan di sekitar Golden Vines. Tak satu pun dari lapisan pertahanan muncul sangat luar biasa, tetapi masuknya pemberani hanya akan mengakibatkan kematian.

Ada empat varietas tanaman di sekitar tanaman merambat. Tiga dari mereka fatal berkat racun, sementara satu sangat kuat secara fisik.

Jiang Chen terdiam beberapa saat sebelum melepaskan Pentecolor Divine Swords-nya. Aura pedangnya memanen ruang di sekitar tanaman merambat tanpa ampun, memotong pertumbuhannya.

Cahaya warna-warni berputar dalam gerakan mengiris cepat. Tidak butuh waktu lama untuk menyingkirkan tanaman di sekitar pokok anggur. Namun, ketika cahaya berusaha untuk menyerang tanaman merambat sendiri, Jiang Chen memperhatikan bahwa tanaman merambat itu sangat kuat.

Memotong tanaman merambat seperti memotong logam atau batu. Sulit untuk meninggalkan bekas luka yang signifikan, apalagi irisan sulur pergi.

“Seberapa solid tanaman merambat ini, eh?” Jiang Chen berkedip bingung. Hampir tidak mungkin untuk menghancurkan tanaman merambat seperti ini. Belum lagi, Golden Python yang menakutkan masih berbaring di suatu tempat. Jiang Chen mengambil napas dalam-dalam, memperluas kesadarannya dalam upaya menemukan ular itu. Tidak peduli seberapa bagusnya bersembunyi, kesadarannya harus cukup kuat untuk mengendus vitalitas dan lokasi aktualnya. Di bawah stimulasi segel rantai, kesadaran Jiang Chen telah meningkat pesat selama beberapa tahun terakhir. Keuntungan sekarang menunjukkan diri mereka. Kesadarannya mampu memindai seluruh area dan menemukan python di tengah-tengah simpul tanaman merambat yang rumit, sama seperti tanaman rambat lainnya dengan mata telanjang. “Sungguh monster!” Seru Jiang Chen. Dia memutuskan untuk mencoba serangan lain pada python. Dengan itu muncul kebutuhan untuk membela diri. Setelah Golden Python marah, itu akan bekerja sendiri menjadi hiruk-pikuk serangan cepat dan kuat. Menghindari penggunaan Pentecolor Divine Swords sekali lagi, Jiang Chen menggunakan Formasi Pedang Piala Surgawi sebagai gantinya. Yang terakhir lebih kuat dari yang sebelumnya. Kali ini, dia mengaktifkan enam belas pedang terbang sekaligus. Bilah cahaya berkumpul sekali lagi, menyebabkan ledakan cahaya untuk mengisi udara dalam susunan baja kaleidoskopik. Tiba-tiba, pusatnya menyala dengan kecemerlangan. Pada saat berikutnya, gulungan cahaya ular yang tak terhitung jumlahnya berputar ke arah tempat Golden Python berbaring. Serangan tiba-tiba Jiang Chen cukup efektif. Tubuh ular sanca itu tangguh, tetapi tidak lebih keras dari tanaman merambat.