Sovereign of the Three Realms – Chapter 1589

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1589

Pertikaian Antar Genius

Keduanya sama-sama cocok dalam kecepatan, dan terlibat dalam pengejaran kucing dan tikus di sekitar lembah terpencil. Karena Jiang Chen ingin menguji batas lawannya, ia dengan tenang menahan diri untuk tidak menggunakan teknik lainnya. Itu murni kontes kelincahan.

Apa sebenarnya latar belakangnya? Kecurigaan dan keterkejutan melanda Jiang Chen. Dia tidak ingat ada orang seperti itu di antara ribuan kandidat yang memasuki Pegunungan Blackwraith.

Musuhnya dengan kuat diselubungi oleh jubah hitam yang menambah misteriusnya. Seseorang hanya bisa yakin bahwa dia bukan salah satu kandidat.

Apakah ada faksi lain di Pegunungan Blackwraith? Rasa dingin merambat ke tulang punggung Jiang Chen. Siapa yang mungkin dia?

Dia bisa merasakan bahwa lawannya belum masuk ke ranah kerajaan, yang membuatnya semakin curiga. Dia seharusnya bisa mendominasi semua musuh di bawah kerajaan empyrean, namun orang berjubah misterius ini bisa bertarung melawannya dengan bakat mentah saja.

Menilai dari kecepatan lawan, ini adalah jelas bukan musuh biasa. Lagipula, kecepatan adalah indikasi keterampilan seseorang.

Pria berjubah itu tidak lebih baik dari Jiang Chen. Dia juga sangat terkejut. Dia adalah seorang jenius muda dari salah satu dari delapan rumah aristokrat dan lima teratas di antara tiga puluh atau lebih genius aristokrat muda.

Dia tidak akan terkejut jika lawannya adalah salah satu dari mereka. dari teman-temannya, tetapi orang di depannya jelas adalah kandidat dari Winterdraw Island!

Ini sangat menakjubkan. Dia dan teman-temannya adalah beberapa pemuda paling berbakat di Pulau Myriad Abyss.

Mereka datang ke Winterdraw murni untuk dipusingkan. Itu adalah sebuah game; kandidat Winterdraw hanyalah mangsa yang menunggu untuk dibantai. Mereka tidak menganggap ini serius sejak awal. Namun, kinerja Jiang Chen benar-benar membalik prasangka pria berjubah itu.

Untuk berpikir bahwa ada jenius kaliber ini di daerah terpencil seperti Kepulauan Peremajaan!

Dia menemukan Goldensable Fleeceflower lebih awal dari Jiang Chen, tetapi karena berbagai bahaya di sekitarnya, ia minggir untuk membuat rencana.

Sayangnya baginya, Jiang Chen tiba-tiba muncul entah dari mana dan mencapai Fleeceflower terlebih dahulu. Dia benar-benar terkejut dan ingin mencegat, tetapi gagal. Ini mengarah pada pengejaran, di mana dia akhirnya menyadari bahwa dia menghadapi musuh yang sangat kuat.

Waktu berlalu dengan cepat saat pengejaran berlangsung. Malam berlalu dalam sekejap mata.

Waktu malam di Blackwraith Mountains sangat menakutkan. Namun secara visual, tidak ada bedanya dengan Jiang Chen karena ia mengolah Mata Tuhan. Pria berjubah itu tampaknya juga tidak takut akan kegelapan dan tidak terpengaruh olehnya.

Pengejaran telah berlangsung dari senja hingga fajar, namun Jiang Chen sepenuhnya tidak terpengaruh oleh kelelahan. Namun, setelah sepanjang malam kucing dan tikus, ia menyadari bahwa kecepatan mungkin tidak cukup untuk menyingkirkan pengejarnya.

Dengan demikian, ia memperlambat langkah kakinya dan secara bertahap menurunkan kecepatannya. Keduanya telah memasuki hutan hujan lebat dan ditumbuhi. Orang-orang berjubah mengikutinya dan melambat juga.

Jiang Chen terhenti, berbalik, dan menatap pria berjubah itu dengan mata murka. Jarak mereka beberapa ratus meter, tapi dia bisa dengan jelas melihat kekuatan menakutkan yang tersembunyi di balik mata gelap dan menyeramkan sosok berjubah itu.

“Saya menganggap Anda bukan orang dari Pulau Winterdraw?” .

“Apakah Anda memutuskan untuk berhenti berlari?” Jawab pria berjubah itu dengan dingin.

Jiang Chen mengangkat bahu. Apakah kamu benar-benar berpikir aku melarikan diri?”

Cukup omong kosongmu. Serahkan Goldenerable Fleeceflower! “Tidak ada emosi dalam nada pria berjubah. Dia sedingin pisau tajam.

“Kamu mengenali ramuan roh?” Jiang Chen sedikit terkejut.

“Kamu punya dua pilihan. Serahkan itu dengan sukarela, atau aku akan mengambilnya dari tubuhmu yang mati. “Pria berjubah itu menjawab dengan nada menyeramkan.

Jiang Chen tertawa terbahak-bahak. “Aku akan memberimu dua pilihan juga! Lepaskan jubahmu, atau aku akan merobeknya sendiri setelah aku membunuhmu! “

Pria berjubah telah menunjukkan banyak potensi, tapi itu saja tidak cukup untuk menakuti Jiang Chen. p>

Pria itu menatap tajam ke arah Jiang Chen. Sampah bodoh! Apakah Anda tahu dengan siapa Anda berbicara? “

Jiang Chen menjawab dengan lembut. “Satu-satunya sampah di sini adalah kamu. Mengapa saya perlu tahu siapa Anda? Seorang pengecut yang bersembunyi di balik jubah itu tidak layak. ”

Niat membunuh melintas di mata pria berjubah itu ketika seorang berkotek menyeramkan keluar darinya. “Baiklah. Saatnya menyerahkan diri pada nasib. Genius dari Winterdraw Island, saya akan menunjukkan kepada Anda betapa tidak signifikan dan lemahnya Anda sebenarnya! “

Tiba-tiba cahaya bersinar dari lengan yang terangkat. Pedang besar samar-samar bisa terlihat di dalam cahaya. Lengan kanannya telah berubah menjadi pedang setajam silet!

Jiang Chen agak terkejut. Ini bukan seni ilahi yang biasa. Laki-laki berjubah itu menyaring lengannya dengan niat pedang sejati, menyatukan pedang dan lengan menjadi satu.

Apakah Anda ingin diparut atau dipotong-potong? ”Pria berjubah itu tertawa. Dia mengangkat tangannya, menyalakan cahaya menyilaukan sekali lagi. Lengkungan cahaya pedang yang menakutkan mematikan berselang-seling di udara.

Mengubah lengan seseorang menjadi pedang membuat penanganannya menjadi jauh lebih mudah. Itu jauh lebih baik daripada pedang tradisional dalam hal kecepatan dan kemampuan manuver.

Niat pedang meluncur cepat seperti tornado.

Jiang Chen tidak berani menerima serangan ringan. Dalam hal teknik bela diri, pria berjubah hitam misterius itu tidak lebih lemah dari tuan empyre yang dia hadapi sebelumnya. Dia bergeser, menghindari serangan yang datang dengan posisinya yang menguntungkan di langit.

Pada saat yang sama, dia memanggil gunung magnet emas dan melemparkannya ke udara. Gunung itu secara spontan meluas dan melayang di atas kepala mereka. Kekuatan magnet yang kuat datang mengalir.

Jiang Chen dengan cepat menindaklanjuti dengan segel tangan dirantai, memanggil badai magnet yang keras ke udara. Itu sangat sengit sehingga tampaknya bisa menelan seluruh tanah.

Pria berjubah itu sedikit terkejut juga. Teknik pedangnya sangat kuat dan gesit. Dia telah membunuh banyak musuh yang tangguh dengannya. Namun, teknik yang sangat ia banggakan sebagian besar telah diserap oleh gunung magnet emas dan badai magnet.

Dengan napas tajam, ia menatap gunung magnetik dengan waspada. Harta karun itu melepaskan kekuatan magnet dan menyerap cahaya pedangnya!

Tsk tsk. Saya tidak berpikir bahwa Winterdraw akan memiliki seseorang kaliber Anda. Harta yang Anda miliki dan teknik yang Anda kembangkan tidak terlihat seperti berasal dari daerah terpencil ini. Apakah Anda benar-benar dari pulau itu? “Kecurigaan pria berjubah itu telah dibangkitkan.

Jiang Chen tersenyum dingin. “Bagaimana denganmu?”

Pria berjubah itu tersenyum jahat tanpa mengakui atau menyangkal apa pun. “Seperti yang diharapkan. Anda tidak dari pulau ini, bukan? Apakah Anda benar-benar percaya bahwa badai magnet belaka akan cukup untuk menghentikan saya? Kamu terlalu naif! “

Dia mencibir dan mengangkat lengan kanannya sekali lagi. Pedang raksasa itu menjadi buram dan perlahan menghilang dari pandangan. Dia kemudian bertepuk tangan, perlahan-lahan menarik tangannya untuk mengungkapkan sesuatu di antara telapak tangannya.

Itu lidah api seukuran kacang. Tampaknya tidak banyak, tetapi pria berjubah itu benar-benar fokus padanya. Dia melirik dengan kejam, melemparkan tatapan dingin pada Jiang Chen.

Api itu membesar secara eksponensial dengan goyangan tangannya. Itu berubah menjadi bola api yang mengamuk dengan sekejap mata, yang kemudian diubah menjadi rune hijau yang menyilaukan.

Putus asa! Nether Flames akan mengubah jiwa Anda menjadi abu! ”Dia menyilangkan tangannya dengan kepalan erat. Ketika dia membuka tangannya sekali lagi, tangannya tersusun dalam segel tangan aneh yang tampak seperti bunga teratai.

Seolah memetik bunga, dia mengulurkan satu jari dan mengirim panennya, bola Nether Flames, melemparkan ke arah Jiang Chen.

Jiang Chen menghirup udara segar. Nether Flames jelas adalah api surgawi yang sangat kuat! Selain itu, lawannya telah memperbaikinya ke titik di mana ia bisa dimanipulasi sesuka hati. Hanya diperlukan sentuhan lembut untuk mewujudkannya dengan sempurna. Gaya yang mudah menandai suasana seorang grand master.

Jiang Chen menahan napas. Dia tahu bahwa dia akan bertemu musuh yang benar-benar kuat. Lawannya tidak hanya memiliki bakat dan potensi besar, tetapi juga peralatan yang kuat dan kartu truf pembunuh. Dia harus menanggapinya dengan serius. Dia membuat gerakan dengan tangannya sendiri dan menyulap puluhan teratai api dan es. Mereka telah ditingkatkan secara signifikan juga. Teratai api adalah pemakan yang rakus. Mereka benar-benar telah mekar dan dengan rakus menarik bola api. Teratai es tersusun di depan Jiang Chen. Dinding transparan es tampak seperti gunung es, melindunginya dari segala bahaya.