Sovereign of the Three Realms – Chapter 1590

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1590

Seni Ilahi yang tak terhitung jumlahnya

Bewitching Lotus of Fire and Ice adalah makhluk roh peringkat surgawi yang tumbuh secara sinonim dengan Jiang Chen.

Nether Flames mengerikan, tetapi lotusnya juga tidak bungkuk. Daun hijau yang dibentuk oleh Nether Flames menjelajahi sekeliling, seolah membakar udara yang mereka derita. Tetapi ketika dihadapkan dengan lotus api, mereka menyusut dan menyusut dalam ukuran.

Penyerang berjubah benar-benar terperangah oleh adegan yang telah terbentang di hadapannya. Dia telah melihat Bewitching Lotus kembali menyerang Goldensable Fleeceflower , tapi itu hanya menunjukkan sifat seperti anggur ketika terlibat dengan Golden Vines. Sifat api dan esnya yang ganda tetap tersembunyi.

Sekarang setelah mereka dipamerkan, pemandangan yang benar-benar mencengangkan.

Penampilan Nether Flames biasanya menjamin kemenangan. Bahkan sesama genius telah belajar untuk menghindari apinya. Itu tidak diketahui apakah para jenius top dari delapan rumah kali ini akan mampu mengalahkan api juga. Itu tidak salah untuk mengatakan bahwa itu adalah kartu truf yang paling kuat.

Dia menemukan perkembangannya begitu tak terduga sehingga tidak mungkin dipercaya.

“Hmph! Mari kita lihat seberapa banyak api yang dapat diserap tanaman merambat aneh Anda! ”Karena lelaki berjubah itu memiliki sumber Nether Flames, ia hanya perlu memanfaatkan seni ilahi untuk menyebarkan segala macam seni atribut api dari bola api hijau .

“Nether Destruction, Plague!” Lelaki berjubah itu bernyanyi sementara tangannya terbang melewati beberapa segel. Beberapa kolom nyala hijau meletus dari tanah di sekitar bola hijau yang menyala itu. Setiap kolom seolah-olah hellfiend ganas, siap untuk meletakkan sampah ke langit dan bumi.

Sekarang alih-alih hanya satu atau dua lembar daun menyala, ada banyak sekali lusinan.

Setelah penggunaan yang begitu berat, kecemerlangan Nether Flames langsung meredup. Jelas, pria berjubah telah menghabiskan api ilahi tanpa memikirkan konsekuensinya.

Jiang Chen telah mengantisipasi ini dan bergeser dari satu segel tangan ke yang lain. Ribuan tanaman merambat lotus ditembakkan dari tanah, memenuhi seluruh ruang. Mereka segera menikmati energi api yang dipancarkan dari Nether Flames seperti rakus yang telah kelaparan selama ratusan tahun.

Sementara itu, lotus es tetap berada di belakang, waspada dan waspada seperti biasa.

Bewitching Lotus tanpa diragukan jauh lebih kuat dari yang diperkirakan Jiang Chen, terutama terhadap atribut api serangan. Teratai api telah beradaptasi dengan kekuatan musuh mereka dan melahap seluruh Nether Flames.

Pria berjubah berada di ambang muntah darah.

Bagaimana ini bisa terjadi? Segala sesuatu yang pernah dikenalnya telah terbalik pada porosnya. Ini adalah salah satu teknik seni bela diri yang paling kuat! Masih ada satu kartu as di gudang senjatanya, tetapi untuk berpikir bahwa Nether Flames terbukti benar-benar tidak efektif melawan musuh!

Jantungnya yang sombong mulai goyah. Dia berpikir bahwa para genius di Rejuvenation Isles ada di bawahnya, tetapi sepertinya ini tidak mungkin jauh dari kebenaran.

Jiang Chen berdiri dengan tenang ke samping dan menunggu langkah lawannya berikutnya. Dia bisa mengatakan bahwa Nether Flames telah dihabiskan dan dalam keadaan rapuh. Itu bukan lagi ancaman aktif.

Namun, lawannya tentu memiliki banyak kartu truf yang menunggu di toko. Jiang Chen keduanya terkejut dan tetap waspada. Seseorang yang cukup kuat untuk memiliki Nether Flames pasti memiliki banyak trik lain untuk dimainkan. Jiang Chen telah mengumpulkan cukup banyak petunjuk untuk membentuk tebakan kasar tentang identitas lawannya.

Pria berjubah itu menatap dingin ke arah Jiang Chen, frustrasi melihat hanya senyum puas di wajah lawannya. Laju pertempuran tumbuh di luar kendali. Sebagai salah seorang jenius dari delapan rumah aristokrat, ia seharusnya menjadi pemburu yang menakutkan di daerah terpencil ini. Namun, di sinilah dia, bertanya-tanya siapa pemburu sebenarnya dan siapa mangsa.

Bocah ini tidak mungkin berasal dari Winterdraw. Dengan bakat dan warisan seperti miliknya … apakah dia juga dari Sepuluh Negara Ilahi? Sepotong kecurigaan merayap ke dalam hatinya. Ini tidak akan dilakukan. Saya tidak sanggup lagi menyeret ini keluar. Saya harus mengakhiri ini dengan cepat dan bersih, atau waktu akan habis.

Para jenius dari delapan rumah datang ke sini untuk memburu para kandidat. Itu adalah dasar inti dari permainan mereka.

Kandidat yang dipilih ditakdirkan untuk menjadi target hidup, atau dimangsa dengan kata lain. Mereka adalah alat untuk hiburan dan pelatihan bangsawan.

Namun, Jiang Chen tetap tidak menyadari semua ini. Dia terus berpikir bahwa permusuhan yang berasal dari pria berjubah berasal dari Goldensable Fleeceflower.

Untungnya, kesadarannya tetap sangat kuat. Sedemikian rupa sehingga dia samar-samar bisa merasakan bahwa lawannya sangat marah setelah menarik Nether Flames. Lawan akan menggunakan serangan terkuatnya. Bahkan mungkin kartu truf paling kuat di gudang senjatanya!

Ini tentu saja berita buruk. Dia sudah memutuskan bahwa selama musuhnya tidak berlebihan, dia akan membatasi dirinya pada seni kaisar agung. Tapi karena lawannya menarik semua berhenti, dia tidak punya pilihan selain mengikuti.

“Kamu punya bakat untuk membuatku menyingkirkan Nether Flames. Namun, Anda tidak akan begitu beruntung dengan apa yang akan saya tunjukkan kepada Anda berikutnya! “Dia berbicara seolah-olah dia sudah menjatuhkan hukuman mati pada Jiang Chen.

Jiang Chen tetap tidak peduli seperti sebelumnya. Itu bukan pertama kalinya dia mendengar ancaman seperti itu. Pria berjubah itu bergumam cepat. Dia tiba-tiba mengangkat tangannya dan memukul dadanya.

Bam Bam Bam!

Tanda aneh muncul di sekelilingnya. Benar-benar pemandangan untuk dilihat. Tubuhnya bertambah besar beberapa saat kemudian. “Keturunan roh jahat!”

Arus qi ungu yang tak terhitung jumlahnya berputar-putar dan berdesir di sekitarnya. Perubahan besar terjadi pada fisiknya. Dada, lengan, paha, dan ototnya melebar dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Hmm? Jiang Chen terkejut, tetapi dengan cepat mengenali apa yang sedang terjadi. Itu semacam persilangan antara warisan garis keturunan dan pemanggilan dewa!

Pria berjubah harus memiliki garis keturunan yang kuat di mana ia bisa memanggil para dewa dan menerima petunjuk mereka atau bahkan kepemilikan yang lebih mudah. Dia jelas tidak asing dengan teknik rahasia ini.

Iblis yang tampak kejam dan kejam telah mengambil lawannya. Sama menakutkan dan menakutkannya seperti iblis-iblis besar dari zaman purba.

Jiang Chen mengerti bahwa lawannya telah memaksa kekuatan dalam garis keturunannya untuk bangkit, menyebabkan perubahan besar dalam bentuk fisiknya. Setelah bernegosiasi dengan para dewa, dia menerima anugerah roh jahat yang memiliki tubuhnya. Ini menghasilkan peningkatan kekuatan yang menakutkan.

Jiang Chen menyeringai saat adegan itu terbuka di depan matanya. “Hebat! Ini sungguh luar biasa! ”

Dia tidak kekurangan keterampilan serupa. Tubuh Keemasan Iblis dan Dewa-Nya telah mencapai ranah awal kesempurnaan. Dengan hanya memutar sosoknya, dia langsung tumbuh oleh beberapa orang banyak.

Dua raksasa yang sangat mengesankan telah muncul di hutan. Yang satu dikelilingi oleh cahaya keemasan, sedangkan yang lain diselimuti oleh kecemerlangan ungu.

“Mati!” Pria berjubah itu menjadi marah ketika dia melihat bahwa lawannya juga tumbuh dalam ukuran yang besar. p>

Ini bukan pertama kalinya Jiang Chen menggunakan Tubuh Emas Setan dan Dewa. Keduanya bertukar pukulan, jatuh kembali ke cara pertempuran yang paling primitif. Namun, energi yang dipertukarkan di setiap kepalan tangan dan tendangan jauh melampaui apa pun yang terlihat sebelumnya.

Roh jahat datang dengan momentum yang mendominasi. Berbekal kapak perang raksasa yang tampak menyeramkan, ia melemparkan dirinya ke tubuh emas Jiang Chen seperti orang gila. Untungnya, tubuh emas Jiang Chen telah lama memasuki dunia kesempurnaan bertahun-tahun yang lalu. Dia tidak perlu takut meskipun dia tanpa senjata.

Ketika kapak datang menghambur ke wajahnya, dia bergerak sedikit dan membanting tinju ke sisi bilah, mengubah lintasannya. Pertarungan fisik seperti ini adalah ujian besar bagi fondasi seseorang. Keduanya bersaing bolak-balik, mengguncang langit dan bumi dengan perjuangan mereka. Jiang Chen adalah orang yang licin, diam-diam menyebarkan banyak Bubuk Angin dan Awan Jiwa ke lingkungan saat mereka bertarung. Dia tahu bahwa ini bukan lawan run-of-the-mill. Dia tidak akan pernah bisa mengklaim keunggulan absolut melalui pertarungan fisik sendirian. Bahkan ketika lawannya kehabisan trik, dia bisa dengan mudah melarikan diri mengingat kecepatannya. Sulit untuk mengejar seseorang ketika kelincahan mereka kira-kira sama. Oleh karena itu, Jiang Chen memutuskan untuk melupakan plot kompleks dan hanya menggunakan Serbuk Tanpa Jiwa. Bagaimanapun, Poison tidak akan memengaruhinya, jadi dia tidak merasakan tekanan untuk menggunakannya saat ini. Semakin lama pertarungan berlangsung, semakin santai dia jadinya. Dia punya perasaan bahwa lawannya kehabisan trik. Seperti itulah perkelahian berlangsung. Mereka harus selesai dalam sekali jalan. Perpanjangan hanya menyebabkan upaya yang terus melemah. Yang lain pasti ingin mundur setelah gagal terlalu lama untuk menjatuhkan Jiang Chen. Dan sekarang, tujuannya adalah untuk benar-benar mencegah lawannya dari keinginan untuk pergi. Bubuk Tanpa Jiwa belum dalam efek penuh, jadi dia ingin menyeret keluar sampai pria berjubah menyadari dia telah diracuni. Sementara itu, yang tinggi jenius aristokratik cukup gelisah. Dia sangat pasif dalam pertempuran ini. Setiap gerakan tampak seperti memiliki Jiang Chen dalam pandangannya, tetapi selalu ternyata dialah yang jatuh perangkap. Pikiran penarikan benar-benar muncul untuknya sekarang.