Sovereign of the Three Realms – Chapter 1591

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1591

Kejutan Lanjutan

Tanpa mempertimbangkan faktor lain, Jiang Chen hanya yakin bahwa kesadarannya lebih unggul, dan keuntungan luar biasa pada saat itu. Lawannya lebih dari pertandingan dalam hal kecepatan, potensi bela diri, dan kemampuan tempur.

Pertarungan menjadi panas-putih. Jiang Chen menyadari melalui kesadarannya bahwa lawannya tidak terlalu tertarik untuk bertarung lagi setelah gerakan berulang yang gagal. Bahkan, dia sepertinya ingin mundur.

Tidak mungkin. Butuh banyak upaya untuk mendapatkannya di sini. Jika dia lolos, bukankah semua petunjuk itu hanya jalan buntu? Ini memaksa Jiang Chen untuk memimpin pertarungan ke tempat Serbuk Angin dan Awan yang Jiwa tersebar.

Pria berjubah hitam itu menemukan ketenangannya perlahan berubah menjadi tidak sabar. Dia tidak berharap lawannya masih berdiri. Kartu-kartunya sebagian besar dihabiskan. Apakah lawannya benar-benar hanya kandidat dari Winterdraw?

Kebencian dan keraguan memenuhi hatinya.

Bam!

Dampak tinju terhadap tinju membuat kedua kombatan tersandung ke belakang. Bentrokan langsung semacam itu membebani mereka dengan adil. Tubuh marah Jiang Chen dan teknik kepemilikan musuhnya cukup melelahkan.

“Lagi!” Tuan muda Veluriyam menerkam ke arah lawannya sekali lagi. Lawannya menangkis serangan dengan flip kapak raksasa.

“Tunggu!” Gelombang dari orang asing mengisyaratkan untuk menghentikan pertarungan.

Jiang Chen tetap tenang, menatap tajam ke arah lawannya. Dia ingin melihat trik lain apa yang dimiliki pria berjubah itu. The Soulless Powder hampir akan memberikan efek penuh.

“Kamu cukup terampil. Anda bukan salah satu kandidat dari Winterdraw, bukan? “Pria berjubah hitam itu belum pulih, tetapi nadanya sekarang jauh lebih tidak sombong daripada di awal. Pertempuran itu memaksanya untuk menelan harga dirinya dan menghadapi kenyataan.

Jiang Chen mencibir. Aku punya medali dan nomor untuk membuktikannya. Saya dari Winterdraw terus menerus. Tapi, saya yakin Anda tidak! “

” Jika Anda tidak tahu siapa saya, mengapa tidak menyebutnya undian? “Pria berjubah itu balas dengan dingin. Tidak ada di antara kita yang bisa mengalahkan yang lain.”

Ini bukan arena. Tidak ada yang namanya undian. “Jiang Chen menggelengkan kepalanya.

” Oh? “Suara pria itu menjadi gelap. “Apa yang kamu rencanakan untuk dilakukan? Anda ingin menyelesaikan ini dengan tegas? Apakah Anda pikir saya takut pada Anda? “

” Apa, bukan kamu yang takut? “Jiang Chen mencibir. Kenapa lagi kamu berhenti? Mengapa Anda berpikir untuk mundur? Anda tidak ingin Goldensable Fleeceflower lagi? “

Pria berjubah hampir batuk darah. Dia adalah keturunan bangga dari delapan rumah. Setiap penduduk Winterdraw kurang dari semut baginya!

Dia tidak bisa mendapatkan keuntungan meskipun telah berkelahi dengan apa yang disebut ‘semut’ begitu lama. Kurangnya keberhasilan menyebabkan perasaan tidak nyaman. Lagipula, ada batas waktu untuk kompetisi. Dia tidak bisa membuang banyak waktu dalam pertarungan dengan peluang kemenangan yang minimal.

Tidak peduli seberapa kuat lawannya, dia hanyalah salah satu elit dari Winterdraw dan hanya bernilai lima poin.

Jika lima poin di luar genggamannya, tidak ada gunanya bertahan. Bahkan, itu benar-benar bodoh. Semuanya ada enam puluh kandidat elit. Mengapa menghabiskan waktu untuk bermain-main dengan yang sulit bukan kepalang ini?

Kontes kecil antara delapan rumah itu tampak biasa-biasa saja di permukaan, tetapi sebenarnya itu adalah selubung intrik yang tersembunyi. Tidak ada yang mau, atau sanggup kehilangan karena taruhannya tinggi.

The Fleeceflower Goldensable sangat berharga, tetapi apa yang didapat rumahnya dari memenangkan kompetisi jauh melebihi itu. Pria berjubah melotot ke arah Jiang Chen, seolah-olah dia ingin membakar pemuda dengan tampilan sendirian.

Kamu beruntung kali ini. Saya memiliki hal-hal lain untuk diperhatikan. ”Dia akhirnya menahan rasa frustrasinya. Setelah memberikan one-liner punchy, ia memutuskan untuk menggunakan kecepatannya untuk melarikan diri.

“Apakah Anda pikir Anda masih bisa pergi?” Jiang Chen tersenyum dengan mudah. ​​

Pria berjubah itu terlihat tumbuh masam. “Apa? Apakah Anda pikir Anda benar-benar memiliki kemampuan untuk mengalahkan saya? Jangan naif. Tidak mungkin bagi kami untuk mengakhiri pertarungan kami bahkan dengan dua minggu duel lagi. “

” Aku tidak akan terlalu terburu-buru. “Nada bicara Jiang Chen dilapisi dengan humor yang menghitam. Menurut perhitungannya, Serbuk Tanpa Jiwa akan segera menendang … sekarang.

Hmph. Terus bermimpi. ”Pria berjubah hitam itu cukup tabah untuk mengabaikan amarahnya yang mendidih. Lebih baik menghindari konflik dengan musuh yang begitu tajam.

Tiba-tiba, wajahnya berubah warna saat dia mendeteksi sesuatu yang keliru. Penjelajahan sederhana dari samudera qi-nya menceburkan suasana hatinya jauh ke dalam jurang. Setelah istirahat singkat, qi-nya telah disegel oleh kekuatan yang tidak diketahui!

Dingin yang mengerikan mengalir di tulang belakang pria itu, menyebar ke anggota tubuhnya. Sekilas dari pandangan periferalnya melihat senyum mengejek tergantung di wajah lawannya. Sebuah firasat buruk mengirim keringat dingin ke punggungnya.

Kirimkan nasibmu. Saya tidak peduli siapa Anda. Saya memberi Anda dua pilihan: Anda melepaskan jubah sendiri, atau saya melakukannya untuk Anda. “Suara Jiang Chen memegang gravitasi disediakan untuk penghakiman.

” Kau bajingan licik! “Orang asing itu dengan jelas melihat ikatan dan bahaya yang dia hadapi. Dia melemparkan benda asing ke udara, membuat cahaya aneh melambung dan menyebar ke langit.

Jiang Chen tidak cukup cepat untuk menghentikannya melakukannya. “Apa, memanggil temanmu?” Dia terkekeh. “Kau terlalu naif.” Dia melangkah maju dengan langkah besar, mengangkat orang asing itu dengan tangannya yang telanjang.

Whoosh!

Jubahnya terkoyak dalam satu cairan gerak, mengungkapkan seorang pria muda dengan fitur yang agak menyeramkan. Dia tampak beberapa tahun lebih muda dari Jiang Chen.

Jiang Chen menarik napas tajam. “Persis seperti yang kupikirkan.”

Dia mengenali pemuda ini di antara para tamu terhormat yang diundang oleh Rejuvenation Isles. Mereka yang disebut ‘tamu terhormat’ telah membawa sekelompok genius muda bersama mereka. Pemuda khusus ini berada di antara barisan mereka.

“Kamu mengenali saya?” Orang asing yang tidak berpakaian itu memucat.

“Saya tidak dan saya tidak melihat banyak kebutuhan untuk . Anda adalah musuh saya dan Anda ingin membunuh saya. Untuk itu, Anda layak mati. “Nada bicara Jiang Chen menjadi pembunuh.

” Kamu berani membunuhku? “Pekik orang asing itu. “Apakah kamu tahu siapa aku? Membunuhku hanya akan membawa masalah bagi Winterdraw. Hal yang sama berlaku untuk Kepulauan Peremajaan! “

” Begitukah? “Jiang Chen tertawa. “Anda hanya meyakinkan saya tentang kebenaran tindakan saya. Winterdraw adalah tempat para tahanan diasingkan. Apakah Anda pikir kami tahanan peduli untuk membawa masalah di sini? Itu tidak seperti itu akan mempengaruhi kebebasan kita, kan? “

Jantung orang asing itu membeku. Hmph! Apakah Anda pikir Anda akan dapat menjaga diri di tengah-tengah bencana? Tidak ada yang akan dibiarkan hidup di Winterdraw. Bisakah Anda menenangkan kemarahan para bangsawan dari bangsa ilahi? ”

Para bangsawan dari bangsa ilahi? Jiang Chen menduga tamu terhormat menjadi lebih penting. Sangat mungkin mereka berasal dari salah satu dari Sepuluh Negara Ilahi. Tebakannya ternyata terbukti benar.

“Kamu dari Sepuluh Negara Ilahi?” Dia menunda untuk membunuh karena rasa penasarannya telah meningkat.

Lagipula lawannya tidak punya trik. The Soulless Powder berarti bahwa hidupnya benar-benar ada di tangan Jiang Chen. Tidak ada salahnya mengekstraksi beberapa informasi yang berpotensi berguna.

Atau mungkin orang ini masih berpikir dia bisa mengulur waktu sampai rekan senegaranya datang untuk menyelamatkan?

“Itu benar.” Pria berjubah membusungkan dadanya. Tetap tidak berubah bahwa dia merasa berhutang gengsi karena asalnya.

“Negara ilahi yang mana?” Jiang Chen bertanya dengan dingin.

“Apakah Anda benar-benar perlu tahu? Apakah Anda siap untuk menentang bangsa ilahi? ”Orang asing itu berpikir bahwa menyebut bangsa ilahi saja sudah cukup untuk mengintimidasi penculiknya.

Kurangnya responsifnya membuat frustrasi. Tiba-tiba, telinga Jiang Chen berkedut. Dia merasakan beberapa tanda tangan energi terbang ke arahnya. Dia terguncang oleh wahyu ini.

Tidak banyak yang tersisa yang bisa dia peras dari pemuda ini khususnya. Mengangguk sedikit, dia berjalan dengan salib di antara seringai dan seringai. Lapisan es terbentuk di atas telapak tangan kanannya, berkilauan seperti api biru yang dingin. Orang asing itu merasakan tekanan pegunungan Jiang Chen. Kesombongan dan kepura-puraannya mencair. “Tunggu sebentar, aku akan memberitahumu. Delapan rumah Polylore Divine Nation memiliki dua puluh empat jenius di sini … “Kata-katanya dipotong pendek oleh jeritan. Sebuah anak panah telah bersarang di dadanya. Jiang Chen menguatkan dirinya, tertegun oleh kemunculan tiba-tiba panah. Dia tidak punya waktu untuk bereaksi sampai itu mencapai sasarannya. Proyektil yang mencari kehidupan seperti itu memang menakutkan! Dia memiliki perasaan bahwa lawan yang lebih sulit telah muncul – seseorang yang Jiang Chen tidak tertarik untuk tinggal di sekitar. Dia mengambil cincin penyimpanan pria berjubah itu, lalu melarikan diri dengan kilatan cahaya yang lepas. Pria berjubah itu dari tempat yang sama menonjolnya dengan Polylore Divine Nation. Cincin penyimpanannya pasti merupakan harta karun berupa barang. Nether Flames saja sudah cukup baginya untuk bertaruh! Kecepatannya tidak terpengaruh oleh pertempuran yang melelahkan yang baru saja ia alami. Beberapa saat sudah cukup untuk menempatkan medan perang di belakangnya sepenuhnya. Mayat lelaki berjubah tetap di tempatnya, kelopak matanya masih terbuka. Pada saat berikutnya, sosok hantu lainnya mendarat di samping mayat. Yang ini mengenakan jubah putih keabu-abuan. Mata orang asing kedua bahkan lebih tajam. Seolah-olah mereka bisa ilahi semua kebenaran dunia hanya dalam beberapa kedipan.