Sovereign of the Three Realms – Chapter 1598

Segalanya Datang Kepada Dia Yang Menetapkan Pikirannya Di atasnya

Jiang Chen santai setelah mempelajari semua yang dia inginkan. Adapun orang-orang ini, dia secara alami tidak bisa mengampuni mereka. Dia menelanjangi mereka dari barang-barang rumah mereka sebelum mengirim mereka ke alam baka.

Pikiran menyamar sebagai salah satu dari tiga terlintas di benaknya, tetapi akhirnya dia memutuskan untuk tidak melakukannya. Dia melihat sangat sedikit gaya dan metode bertarung mereka, dan terlalu pendek untuk mempelajarinya.

Dia memilih untuk tetap berpegang pada rencana asli dan terus memainkan peran Xuan Rui. Ketiganya hanyalah selingan yang tak terduga. Dia sudah terdesak waktu untuk memulai, dan mereka hanya memperburuknya. Dia masih belum mendapatkan jubah abu-abu yang tidak terpisahkan dari strateginya.

“Saya benar-benar perlu menemukan jubah itu dalam waktu yang singkat yang tersisa.” Jiang Chen tetap bertekad.

Dia telah berkeliaran di seluruh pegunungan dalam beberapa hari terakhir, tetapi belum melihat keturunan House Xuan lagi.

“Xuan Rui menempati urutan pertama di antara ketiganya dari rumahnya. Apakah dua lainnya mengalami bahaya? Lagipula, bahkan para genius dari delapan rumah dapat saling menyerang di Pegunungan Blackwraith. ”Dia menjadi semakin tegang saat memikirkan itu. Jika batang aristokrat benar-benar akan saling membunuh, maka beberapa hari terakhir akan menjadi puncak pertempuran.

Namun, ia mengetahui dari interogasinya bahwa kedelapan rumah itu sepakat untuk tidak saling bertarung sampai mati.

“Semoga kedua orang itu masih baik-baik saja.”

Daripada berkeliaran tanpa tujuan, dia memutuskan bahwa menunggu dalam satu atau dua poin yang ditetapkan akan menjadi lebih usaha produktif.

Kesabarannya akhirnya membuahkan hasil. Dua hari sebelum batas waktu, dia akhirnya melihat jubah abu-abu kedua.

Pria yang dimaksud tidak memberikan kehadiran sekuat Xuan Rui. Dia sedang mengejar kontestan dari Winterdraw ketika Jiang Chen melihatnya. Tuan muda menyaksikan pasangan dari kejauhan dengan kejutan tipis.

Para pemburu dari Polylore jauh lebih kuat dari target mereka. Lebih penting lagi, kekuatan mereka lebih komprehensif, dan banyak kartu truf mereka memberi mereka keunggulan luar biasa. Kultivator Winterdraw seharusnya semuanya terbunuh setelah beberapa minggu.

Bahkan Jiang Chen tidak akan menghabiskan beberapa hari terakhir dalam kedamaian relatif jika bukan karena keuntungan substansialnya. Pengejaran itu membangkitkan minatnya.

Yang mengejutkan, yang diburu adalah wajah yang dikenalnya: Su Hong, lawan terakhir Jiang Chen di tahap terakhir seleksi di Sin City.

Kekuatan dan bakat pria itu terpuji saat itu, tetapi itu belum sepenuhnya potensinya, dilihat dari adegan saat ini. Meskipun dia saat ini memotong angka maaf, situasinya belum sepenuhnya sia-sia.

Ulat House Xuan memegang kendali sebagai pemburu, tetapi lawannya tidak diusir. Itu semua agak menarik.

Jiang Chen diam-diam membuntuti pasangan.

Su Hong mungkin menyadari sesuatu sedang terjadi jika saya membunuh pria House Xuan sekarang, tapi siapa yang tahu berapa lama itu akan ambil jika aku harus menunggu kematiannya? Pada tingkat ini, persidangan akan berakhir sebelum penyerangnya berhasil membunuhnya. Apakah saya harus mempercepat kematiannya?

Itu murni pemikiran yang singkat. Dia tidak menindaklanjutinya. Dia tidak pernah menjadi orang yang menggoda nasib atas kemauannya sendiri.

Su Hong adalah seorang kenalan lama. Tidak ada permusuhan yang mendalam di antara mereka. Bahkan, ia hampir bisa dikatakan sebagai saudara seperjuangan. Daripada menaruh dendam karena kehilangannya, pria itu telah membuktikan dirinya anggun dalam kekalahan, jadi Jiang Chen memiliki kesan yang baik tentangnya.

Menendangnya saat dia turun adalah keluar dari pertanyaan, bahkan jika tuan muda tidak mengulurkan tangan membantu.

Saya akan terus duduk. Aku akan menyerang begitu orang Xuan itu gagal membunuh mangsanya dan menyerah.

Dengan cara ini, mereka bertiga melukis tablo hidup seekor belalang menguntit jangkrik, tidak menyadari lubang di belakang. < /p>

……

Satu hari kemudian, pada hari terakhir pelatihan.

Pemburu House Xuan tampak frustrasi oleh kurangnya keberhasilan. Jiang Chen sendiri tidak percaya melihat potensi hebat Su Hong pada tampilan sempurna selama pengejaran.

Meskipun tidak sekuat Xuan Rui, klannya masih jauh lebih unggul daripada anak-anak Winterdraw.

< Tapi Su Hong bukan kontestan biasa. Bakat dan kemauan untuk hidup yang dipamerkannya dengan punggung menghadap ke dinding hanya menumbangkan akal sehat. Bahkan Jiang Chen cukup terpesona oleh pertunjukan itu.

Pengejaran itu tampaknya gagal. Sangat disayangkan seseorang yang berbakat seperti Su Hong dilahirkan di Winterdraw. Sayangnya, sayang sekali.

Melarikan diri dari penyerangnya tidak akan menjamin keselamatan Su Hong. Winterdraw tentu saja akan menghilangkan calon penyintas sesudahnya.

Memilih para genius hanya untuk dikorbankan sebagai mangsa manusia; kontroversi pasti akan muncul jika ini menyebar. Ini akan menjadi pukulan besar bagi reputasi Winterdraw. Siapa yang akan mempercayai pilihan mereka di masa depan? Bahkan tindakan memalukan keluarga kekaisaran akan terungkap. Mereka tidak bisa membiarkan berita tersebut bocor.

Jadi, kehidupan Su Hong kehilangan satu atau lain cara. Bahkan jika dia meninggalkan Blackwraith Mountains hidup-hidup, hanya eksekusi rahasia yang menunggunya.

Jiang Chen menghela nafas belas kasihan. yakin akan berkembang menjadi keberadaan yang menakutkan jika dia selamat. Sedihnya, dia dilahirkan di tempat yang salah di waktu yang salah.

Hanya empat jam tersisa sebelum batas waktu. Anak muda House Xuan telah mencegat targetnya beberapa kali, tetapi perkelahian berikutnya adalah pertempuran dangkal di terbaik. pria itu waktu untuk menggunakan kartu asnya.

“Sekarang giliranku.” Menunggu lebih jauh akan menghambat rencana Jiang Chen.

Setelah berbaring dalam penyergapan untuk waktu yang lama, tuan muda tiba-tiba mengaktifkan Formasi Sembilan Labirin.

Formasi tersebut menjebak anak muda House Xuan sebelum dia bisa bereaksi. Dia bahkan tidak bisa mulai memahami situasinya sebelum panah fatal dari Holy Dragon Bow masuk ke dalam tengkoraknya.

Dia mungkin sudah hidup kembali dengan amarah murni jika dia tahu dia telah terbunuh karena jubah sepele. Untung baginya, dia tetap tidak sadar bahkan sampai mati.

Serangan Jiang Chen cepat-cepat. Mengaktifkan formasi dan menembakkan panah mematikan telah menghabiskan waktu kurang dari satu nafas.

Semuanya berakhir pada saat Su Hong sadar. Sambil gemetaran, dia melihat ke belakang. Pada saat yang tepat ini, matanya kebetulan bertemu dengan tatapan Jiang Chen. Mereka saling menatap.

Untuk berpikir bahwa satu panah saja sudah cukup untuk membunuh seorang pria yang memburuku selama ini.

Jiang Chen mendengus dingin. “Kamu tidak melihat apa-apa.”

Su Hong membeku, lalu mengangguk tanpa sadar. “Kanan. Apa yang seharusnya kulihat? Sobat, apakah Anda seorang kandidat dari Winterdraw, atau apakah Anda bersama mereka? “

” Apakah itu penting? “Jiang Chen dengan sengaja mengubah nada suaranya.

” Jika mantan , Saya perlu memperingatkan Anda. Sekelompok pemburu telah menyusup ke pegunungan dengan tujuan membunuh kami. Saya pikir hampir semua ribuan kontestan telah meninggal saat ini. Jika Anda bersama mereka, maka berpura-pura saya tidak mengatakan apa-apa. Saya berjanji bibir saya tertutup rapat. “

Jiang Chen tidak mengaitkan Su Hong sebagai tipe yang menawarkan peringatan baik. Dia mengangguk, sedikit tersentuh. “Tidak mudah bagimu untuk belajar banyak, jadi biarkan aku meninggalkanmu kata yang baik juga. Anda harus yakin Anda akan aman selama Anda bisa bersembunyi dari para pemburu. Lupakan itu. Winterdraw merencanakan agar para kontestan mati sejak awal. Bahkan jika Anda dapat meninggalkan tempat yang aman dan sehat, akan sulit untuk selamat setelahnya. “

Su Hong gemetar. Tebakannya tentang para pemburu berasal dari apa yang dilihatnya dan pengalaman pribadinya. Tidak menyukai dia, Jiang Chen dipersenjatai dengan pengetahuan yang dipaksakan dari tahanannya.

Bingung, Su Hong berdiri membeku. Berita itu adalah baut dari biru.

Jiang Chen mendengus pelan. “Jaga dirimu baik-baik saja kalau begitu.” Dia menghargai pria itu, tetapi kelangsungan hidupnya sendiri berisiko. Dia tidak dalam posisi untuk mencoba menyelamatkan orang lain. Dan tidak seperti dia, Su Hong tidak bisa menyamar sebagai salah satu pemburu. Melihat termenung, yang terakhir menyaksikan sosok muda tuan menghilang, baik kejutan dan rasa terima kasih melintas di wajahnya. Pria misterius itu menyelamatkannya, dan bukannya membunuhnya, memberinya peringatan. Dunia para pembudidaya tidak mengenal moral. Pengejarnya terbunuh dalam satu serangan, jadi dia sendiri bisa saja dibuang dengan mudah. ​​Tapi pria itu menyelamatkannya dengan risiko meninggalkan saksi yang masih hidup. Apa yang bisa menjadi alasannya? Pikiran yang tak bisa dijelaskan muncul dalam benaknya. Dia mengenakan kerudung, tetapi mengapa saya memiliki perasaan singkat bahwa dia mengenal saya? Dia ragu-ragu sekarang karena dia tahu yang sebenarnya. Dia awalnya berpikir dia hanya perlu menunggu setengah bulan untuk akhir persidangan. Semuanya akan berakhir begitu segel di atas Pegunungan Blackwraith diangkat. Tetapi kenyataan sebaliknya dengan kejam menimpanya dengan keras. Bahkan jika dia bisa pergi tanpa cedera, nasib yang lebih pahit telah menantinya!