Sovereign of the Three Realms – Chapter 16

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 16

Memasuki Istana, Diagnosis

Bahkan jika subjek yang dimaksud adalah metode dari surga, tidak ada yang dia tidak bisa mengerti, tidak dengan luasnya pengetahuan. Baginya, metode dasar dari dunia biasa adalah sesederhana seorang anak yang membaca “Tiga Karakter Klasik” atau “Ratusan Nama Keluarga” 1.

Setelah menjalankan metode itu melalui pikirannya, kekhasannya, pro, dan kontra, semua tanpa malu-malu terungkap kepadanya.

Apa yang membuat Jiang Chen sangat marah dan geli adalah, bahwa dalam ingatannya, Jiang Chen di masa lalu hanya berlatih Amethyst Qi Timur enam kali di masa lalu dua setengah tahun.

Dan dari masa itu, dua sesi telah berlangsung bahkan sepuluh menit sebelum beberapa temannya menyeretnya keluar untuk bersenang-senang.

Apa yang benar-benar membuat marah adalah bahwa seorang praktisi harus menjadi puncak dan lambang kemalasan agar gagal begitu keras.

Satu-satunya lapisan perak dan sumber hiburan adalah semakin sedikit yang dilatih mantan Jiang Chen, semakin baik itu untuk Jiang Chen sekarang.

Dengan cara ini, dia bisa menghabiskan lebih sedikit waktu untuk memperbaiki kesalahan yang dilakukan Jiang Chen sebelumnya ketika berlatih. Tetap saja, dia benar-benar hanya berlatih metode ini berkali-kali selama enam kali.

Ini pada dasarnya dimulai dari awal.

Mempraktikkan metode semacam ini sebagai dasar karena metode ini tidak memerlukannya. pemikiran tertentu atas nama Jiang Chen. Tidak hanya dia dapat dengan mudah memahami banyak misteri perang dao yang bahkan akan terjadi pada orang lain, tetapi dapat meningkatkan, dalam sekop, metode cacat atau tidak lengkap.

Tentu saja, Jiang Chen tidak repot-repot dengan refleksi yang tidak semestinya, karena metode dasar seperti itu tidak layak baginya menghabiskan terlalu banyak waktu.

Dia telah sepenuhnya mencerna teori-teori dasar dalam satu jam.

Akan mudah untuk berlatih begitu dia punya sepenuhnya mencernanya.

Dia agak ragu-ragu dan tidak terbiasa pertama kali melalui, tetapi menjadi jauh lebih nyaman dan percaya diri untuk kedua kalinya.

Ketiga kalinya, eksekusinya adalah semurni api bengkel.

Keempat, kelima kalinya …

Jika leluhur kerajaan Timur bisa menyaksikan penyebaran metode keenam Jiang Chen, rahangnya pasti akan terkejut dan mungkin bahkan ingin memuji Jiang Chen sebagai tuannya.

Ini karena dia sudah melewati lebih dari sepuluh derivasi metode dasar , dan ini adalah saat Jiang Chen menahan diri. Jika bukan karena fakta bahwa dia tidak ingin membuang sel-sel otak yang tidak perlu, dia sebenarnya akan dengan mudah memperoleh lebih dari seratus permutasi.

Keingintahuannya terpuaskan setelah beberapa kali, Jiang Chen bosan dan berhenti berlatih. Memboroskan terlalu banyak waktu dalam mempelajari taktik dasar seperti itu sama saja dengan mencekik puncak hidupnya.

Dia memutuskan untuk meninjau kembali ujian ketiga.

“Artikel Seni Bela Diri”, “Artikel Pengobatan Roh”, “Makalah Kekuasaan dan Pengaruh”, dan “Makalah Strategi Militer”. < / p>

Ujian ketiga sebagian besar mencakup konten di atas, yang hanya perlu dilakukan untuk memori. Tentu saja, ada juga ruang untuk kreativitas.

Untuk bagian-bagian kreatif, seseorang dapat menerima tanda kelulusan bahkan jika mereka tidak mengisinya. Itu hanya sesuatu yang digunakan untuk memisahkan para genius dari yang biasa-biasa saja.

Jiang Chen melirik setengah hati melalui itu, itu adalah koleksi barang yang kasar dan sederhana. Dengan pengalaman dan bank pengetahuannya, seolah-olah orang dewasa menjawab pertanyaan yang ditulis untuk anak-anak. Tidak bisa lebih mudah dari ini.

Baiklah, tidak perlu membuang terlalu banyak waktu untuk goreng kecil seperti Percobaan Naga Tersembunyi. Tugas yang dihadapi adalah menemukan metode yang cocok untuk badan ini. Itu tidak mungkin terlalu bagus, tetapi harus memiliki potensi yang tidak terbatas. ”

Agung, metode surgawi terbentang>

Pertama, tubuh ini tidak akan dapat mempraktikkan metode apa pun yang terlalu luar biasa dan bertentangan dengan perjalanan alam. Itu akan seperti seseorang yang terbiasa makan makanan sederhana yang tiba-tiba melahap makanan lezat dari darat dan laut. Itu pasti menyebabkan gangguan pencernaan.

Tentu saja, metode ini juga tidak terlalu rendah. Jika itu di bawah standar, maka titik awalnya akan lebih rendah daripada yang lain dan sangat membatasi dirinya di masa depan.

Jiang Chen tidak memiliki keinginan untuk membuat jalur kultivasinya yang tidak perlu kasar dan bergerigi hanya karena ia telah memulai pada kaki yang salah.

Ini juga sesuatu yang tidak bisa terburu-buru. Dengan kondisinya saat ini, Jiang Chen belum sepenuhnya dibiasakan dengan tubuhnya, dan secara alami tidak dapat menyesuaikan metode yang paling cocok untuk dirinya sendiri.

Oh, well, Amethyst Qi Timur yang baru dan lebih baik sudah cukup baginya sekarang. .

Tugas yang dihadapi adalah menangani dengan tepat Lu Timur.

Hari ketiga, Jiang Chen berjongkok dengan koleksi buku di manor alih-alih keluar. Dia hampir tidak tahu apa-apa tentang dunia ini sejak kedatangannya. Terlepas dari sekelompok tindakan gila, konyol, dan tidak berguna yang dilakukan oleh masa lalunya, tidak ada banyak kenangan yang berharga sama sekali.

Jiang Chen tidak berniat menjalani hari-harinya dengan ketidaktahuan. Untuk mengetahui musuh seseorang dan juga dia tahu dirinya adalah cara untuk terus-menerus muncul sebagai pemenang dari pertempuran.

Meskipun dia adalah putra reinkarnasi dari Kaisar Langit, dia sekarang menempati posisi biasa, dan kenangan masa lalunya. hanya bisa mendukungnya secara teoritis. Dia masih harus mengandalkan tubuhnya saat ini dalam hal pelatihan yang sebenarnya.

Teori bisa menyelamatkannya dari banyak upaya dengan menghindari jalan berkelok-kelok, dan bisa membantunya tumbuh lebih cepat daripada yang lain, tetapi itu tidak bisa mengubahnya menjadi master yang tiada taranya dalam waktu singkat.

Jika dia beristirahat kemenangannya karena ingatan dari masa lalunya dan menjadi super, maka ia mungkin saja mati suatu hari tanpa tahu caranya.

Bagaimanapun, tingkat kekuatan bela dirinya peringkat di antara yang terendah dari yang terendah di ini dunia. Ada terlalu banyak orang yang bisa menghancurkannya sampai mati dengan satu jari.

Pemahaman Jiang Chen tentang dunianya saat ini sangat mendalam setelah satu malam membaca, dan ia merasa cukup produktif. Ketika malam tiba, dia memasuki ruang rahasia lagi dan susah berlatih.

Setelah malam pelatihan, dia semakin mengkonsolidasikan kontrolnya atas empat tingkat qi sejatinya. Keempat meridian yang dibersihkan tampak lebih kuat setelah dia menempatkan mereka melalui pemeras beberapa kali.

Dilihat dari tempo dan kecepatan ini, meridian saya akan dapat mendukung pembersihan acupoint kelima dalam lima atau enam waktu hari. ”

Di ranah qi sejati, setiap langkah berurutan akan menjadi lebih sulit daripada yang terakhir.

Kesulitan membuka setiap meridian berurutan akan berkali-kali lebih besar daripada yang sebelumnya. Jika fondasi awal tidak kokoh diletakkan di atas batu, dan praktisi mulai membuka meridian mau tak mau, maka sangat mungkin ia akan menyebabkan gesekan antara meridian. Skenario kasus terbaik adalah meridian rusak, dan praktisi selamanya terhenti di jalur pelatihan. Skenario kasus terburuk adalah meridian meledak dan praktisi segera meninggal.

Jalur kultivasi penuh dengan bahaya. Ini bukan jalur kosong entah dari mana.

Tentu saja, Jiang Chen juga memiliki kelebihan. Ada banyak cara untuk menguatkan meridian di bank ingatannya, dan banyak pendekatan untuk memperkuat mereka. Tambahkan sejumlah obat roh untuk mendukung, dan dia akan dapat secara drastis mengurangi waktu yang dia butuhkan.

Biasanya, mereka yang berpotensi besar akan menggunakan tiga bulan untuk naik dari empat meridian menjadi lima meridian. Itu ada di puncak. Enam bulan dianggap sangat baik, dan rata-rata sembilan bulan. Mereka yang membutuhkan waktu lebih dari setahun biasa-biasa saja.

Tentu saja, ada juga yang berjuang sepanjang hidup mereka dan tidak pernah berhasil. Mereka berada di luar bidang pertimbangan.

Tetapi dengan Jiang Chen, melalui penggunaan teknik-teknik tertentu dan dukungan pengobatan roh, ia yakin bahwa ia dapat menerobos empat meridian ke lima meridian qi sejati hanya dalam tujuh hari.

Ada satu proses khususnya yang tidak perlu dia habiskan, dan itu adalah untuk menemukan acupoint qi sejatinya.

Di dunia ini, eksplorasi dan refleksi diperlukan untuk menemukan dan membersihkan setiap acupoint. < / p>

Tapi Jiang Chen dilengkapi dengan metode lokasi True Acupoint Resonance.

Jiang Chen cukup puas dengan gaya hidup pelatihan yang berkelanjutan.

Keesokan paginya, Jiang Chen bangun pagi-pagi ketika sinar cahaya pertama mengintip dari timur. Dia pindah ke bidang pelatihan di manor dan menjalankan seluruh metode Eastern Amethyst Qi, serta dua taktik seni bela diri yang terkandung di dalamnya.

“Amethyst Cloud Palm” anggun dan elegan. Itu adalah hembusan daun dan bunga yang jatuh satu detik, dan awan pelangi mengejar bulan berikutnya. Keduanya tidak substansial dan nyata, itu menekankan menjadi halus.

“Titik Raja Timur” di sisi lain, menekankan ketidakpastian. Itu tiba-tiba seperti guntur, tetapi juga seperti bintang jatuh. Sekilas sekilas naga ilahi akan tiba-tiba terwujud, menangkap satu lengah.

Jiang Chen sepenuhnya melewati mereka berdua dan melonggarkan anggota tubuhnya. Di tangannya, banyak detail yang tidak terkandung dalam instruksi asli diperlihatkan, diambil dari metode untuk mengembangkan pikiran bersama dengan iringan dua teknik seni bela diri.

Sayang sekali tidak ada satu penonton pun yang melihatnya. Anggota hadir saat itu, kalau tidak Jiang Chen pasti akan membuat kerumunan berdiri.

Jiang Chen telah sarapan pagi satu jam kemudian dan mengirim Jiang Zheng ke bos Song, memerintahkan yang pertama untuk secara pribadi mengirimkan pengiriman membungkuk batu-batu yang ke istana.

Jiang Chen di masa lalu telah mengikuti adipati Jiang Han ke istana beberapa kali, sehingga rute ke istana tidak asing dalam pikirannya. Dia juga cukup berpengalaman dalam adat istiadat yang harus diperhatikan.

Bersenjata dengan medali naga berukir, dia tidak menghadapi rintangan di sepanjang jalan.

Meskipun istana seratus kali lebih banyak mengesankan daripada rumah tangga sementara yang diatur oleh adipati Jiang Han di ibukota, itu masih sama sekali tidak menarik bagi Jiang Chen.

Dibandingkan dengan adegan-adegan besar yang telah dia lihat dalam kehidupan sebelumnya, kemegahan yang beragam itu istana ini tampaknya agak ingin dibandingkan.

“Jiang Chen memberi hormat kepada Yang Mulia.” Mereka sepakat untuk tidak membungkuk di depan raja, jadi Jiang Chen hanya sedikit condong ke tubuhnya ketika dia melihat Eastern Lu.

Eastern Lu secara alami tidak berminat untuk membuat keributan tentang hal-hal kecil seperti sopan santun, belum lagi ini adalah suatu kehormatan yang dia berikan secara pribadi. Tidak ada yang menjadi kesal.

“Jiang Chen, saya senang dengan kehadiran Anda hari ini. Mari kita lupakan apa yang terjadi sebelumnya antara Anda dan saya, dan berharap. Apa yang Anda katakan tentang itu? “

” Apa yang terjadi sebelumnya? Yang Mulia, sifat terbaik yang saya miliki adalah ingatan saya yang buruk. Heh heh. “Jiang Chen tidak merasa ingin memotong-motong kata-kata dan hanya memutuskan untuk menjadi bodoh.

” Bagus, saya suka orang pintar. Xia Ting, bawa Jiang Chen ke halaman dalam untuk mendiagnosis Putri Zhiruo. “

” Ya, hamba Anda mematuhi. “Xia Ting adalah seorang kasim. Pangkat seorang kasim yang bisa hadir di sisi seorang raja tentu saja tidak rendah.

Xia Ting adalah orang yang pandai, dan tidak memandang rendah Jiang Chen karena masa lalunya yang rapscallion. Sebaliknya, dia menyenangkan dan sopan, dan tersenyum dengan santai, “Duke muda, tolong ikuti saya.”

Jiang Chen mengangguk, “Pengurus pelayan saya, Jiang Zheng akan mengirimkan kiriman batu nanti, tolong kirim mereka ke kamar putri. “

Istana itu cukup luas, dan butuh beberapa saat berjalan untuk mencapai harem kekaisaran.

Jiang Chen mengguncang nya kepala sedikit ketika berjalan menyusuri jalan sepi di taman bunga.

Dalam hal lingkungan, tidak ada yang perlu dikritik tentang lokasi ini. Pohon-pohon teduh, kelompok bunga, medan damai, koridor ke paviliun, dan berbagai dekorasi taman berjajar di trotoar.

Hamparan hijau terungkap setelah melewati jalan setapak dan pintu melengkung. Xia Ting membuat Jiang Chen berhenti di depan bingkai kayu yang penuh dengan bunga.

“Duke muda, kita berhenti di sini.”

Ada dua orang di lapangan. Dua gadis, lebih tepatnya. Kepolosan muda masih tetap ada di salah satu wajah gadis itu, dan tubuhnya berada di antara sepenuhnya berkembang namun belum berbentuk. Gadis yang dimaksud adalah Zhiruo Timur.

Saat ini dia sedang memegang pedang kayu, menangkis kemajuan gadis itu dengan usaha keras.

Gadis lainnya baru berumur dua puluh tahun. dengan tubuh yang sangat berkembang dengan baik. Dia mengenakan setelan pelindung kulit bentuk pas, yang semakin menonjolkan lekuk tubuhnya yang indah.

Gadis itu memiliki wajah yang bersemangat, dan muncul cukup serius di antara teriakan. Udara heroik, pantang menyerah dari gerakannya.

“Hit!”

Teriakan cahaya terdengar ketika pedang kayu di tangan Zhiruo Timur berdentang ke tanah. Pada gilirannya, pedang kayu wanita seksi itu bersandar di leher mungil Zhiruo Timur.

Jiang Chen menggelengkan kepalanya tanpa kata-kata. Siapa wanita ini? Dia punya nyali, meletakkan pedang kayu di leher sang putri. Apakah dia tidak mengerti arti menahan pertandingan sparring pendidikan?

Dan, bukankah saya sudah berulang kali menyarankan terakhir kali bagi Zhiruo Timur untuk berhenti berlatih bela diri? “Wanita idiot.” Jiang Chen menipiskan bibirnya sedikit ketika dia mengambil pengecualian di tempat kejadian. “Bimbo yang tidak punya otak, nenek moyang itu benar ketika mereka menciptakan kalimat ini.” Tetapi siapa yang tahu bahwa goyangan kepalanya dan penipisan bibirnya akan jatuh ke dalam garis penglihatan wanita seksi itu, dan menyebabkan masalah tanpa akhir. .1) Bahasa Cina kuno dasar yang akan dipelajari semua anak