Sovereign of the Three Realms – Chapter 1626 | Baca Novel Online

shadow

Sovereign of the Three Realms – Chapter 1626 | Baca Novel Online

Miracle City

“Apa? Dia ingin meninggalkan kediaman? Mustahil! “Reaksi usus para tetua rumah adalah untuk menentang gagasan Huang.

Lelucon kolosal macam apa ini? Mereka kesulitan mengirim Penatua Xi untuk membawanya kembali dari wilayah manusia. Dan sementara mereka sangat bersyukur bahwa Huang’er yang benar-benar sehat telah kembali, dia sekarang ditahan di bawah tahanan rumah virtual dengan satu-satunya tujuan memenuhi sumpah mereka kepada House Xiahou. Dendam akhirnya bisa diselesaikan tanpa kehilangan lebih lanjut.

Ini adalah pemikiran bersama dari hampir setiap anggota klan. Semua orang tahu bahwa tidak ada lagi yang bisa terjadi pada Huang. Jika ada yang terjadi, mereka akan gagal pengirimannya.

Jika House Xiahou punya alasan lain untuk menimbulkan masalah lagi, tidak ada cara itu akan ragu-ragu untuk memaksa House Yan masuk secara lengkap.

< Saraf semua orang tegang. Semua orang khawatir sesuatu yang tidak terduga akan terjadi lagi.

“Saya pikir kami telah memperlakukan gadis itu terlalu baik setelah membawanya pulang.”

“Mengapa tidak menyegelnya dan membawanya pergi dia akan? Mari kita melihatnya mengajukan permintaan yang tidak masuk akal! “

” Tentu, itu terdengar seperti ide yang bagus. “Beberapa tetua rumah mengambil sikap kejam. Memang, menahan Huang’er secara paksa akan menghilangkan dorongannya untuk melakukan apa saja.

Namun, para penatua yang lebih rasional, menentang. “Itu tidak pantas. Jika kita menahannya, kondisinya akan sangat berpengaruh dalam jangka panjang. Jika kita memberi House Xiahou kuali kultivasi setengah mati, bagaimana kita akan menjelaskan diri kita sendiri kemudian? “

” Ya, gadis itu memiliki semangat pantang menyerah. Jika dia meledakkan diri begitu kita menghapus batasan, kita akan gagal sepenuhnya Rumah Xiahou. Saya pikir kita perlu mengambil pendekatan yang lebih lembut. Meniduri pakaiannya jauh lebih efektif untuk membuatnya lebih lentur. ”

Tetua rumah terbelah dalam hal pendapat, tetapi sebagian besar sepakat tentang perlunya menghindari kekuatan. House Yan tidak dapat menanggung konsekuensi potensial dari kecelakaan yang terjadi.

“Ini yang saya pikirkan: mengapa tidak membiarkannya pergi ke Kepulauan Bluesmoke untuk cuti sebentar? Kami hanya dapat mengirim beberapa ahli tambahan untuk melindunginya di tempat terbuka dan beberapa lagi untuk mengamatinya secara rahasia. Apa pun yang terjadi, kami tidak dapat membiarkannya lolos dari genggaman kami. Tetap awasi dia. “

” Mm. Jika kami mengirim sekelompok ahli yang cukup besar, dia tidak akan dapat melakukan apa pun dengan tingkat kekuatannya saat ini. Tentu saja, tidak mungkin baginya untuk melarikan diri! “

” Jadi, apa konsensusnya? Biarkan dia pergi? “

” Saya tidak melihat banyak pilihan dalam masalah ini. Jika dia bertingkah dan mengancam kita dengan bunuh diri, kita akan lebih sulit berurusan dengannya. Hari-harinya ditentukan. Kita akan selesai jika dia kehilangan semua harapan dan bunuh diri. Mengapa tidak mengikuti apa yang dia katakan untuk saat ini? Setidaknya kita bisa menghindari perubahan suasana hati yang ekstrem. ”

“Yah, sudah diputuskan kalau begitu. Kirim beberapa ahli tambahan dengannya. “

House Yan akhirnya mencapai kesepakatan tentang bagaimana menanggapi permintaan Huang. Empat penatua dan delapan ahli setengah baya akan membawa beberapa anak muda di rumah itu ke Kepulauan Bluesmoke untuk mencari udara dan pengalaman.

Dua penatua ditugasi diam-diam mengikuti kelompok itu. Misi mereka adalah untuk tidak membiarkan Huang’er keluar dari pandangan, baik untuk menyebabkan masalah atau melarikan diri.

Adapun Penatua Shun, meskipun dia mempertahankan hidupnya, dia kehilangan statusnya sebagai penatua rumah. Dia tidak memiliki hak untuk menghadiri pertemuan itu.

Keputusan rumah itu berjalan dengan sangat cepat.

“Kabar baik, Huang. Rumah itu sudah setuju. Mereka akan membawa sekelompok jenius muda keluar untuk pengalaman. Kau salah satu dari mereka! ”Penatua Shun dengan cepat menyampaikan berita itu kepada Huang’er.

Dia cukup terpaku pada keputusan itu dan memutuskan untuk menggantung kematiannya di atas kepala rumah itu jika itu tidak setuju. Meskipun dia menemukan prospek itu tidak masuk akal, pikirannya tidak akan berubah.

Dia tidak mengharapkan mereka untuk setuju dengan begitu mudah!

Ini adalah kejutan yang kebetulan kebetulan. “Bisakah kamu ikut dengan kami, Penatua Shun?”

“Aku pengkhianat,” Penatua Shun tersenyum masam. “Mengapa mereka membiarkan saya pergi? Mereka khawatir tentang saya membawa Anda pergi. Nama saya tidak ada dalam daftar, tetapi jangan khawatir, Huang. Untung saya tetap di sini. Jika saya ikut dengan Anda, saya hanya akan mengacaukan rencana Anda. Mereka tidak perlu curiga, dan akan mengawasi Anda lebih dari yang Anda inginkan. “

Huang cukup bijak untuk memahami apa yang ingin disampaikan oleh orang tua itu. Anda telah melakukan banyak hal untuk saya selama bertahun-tahun ini, Penatua Shun. Saya harap saya akan memiliki kesempatan untuk membalas Anda suatu hari nanti. “

” Gadis bodoh, saya melihat Anda tumbuh dewasa. Saya orang tua yang jompo. Bahkan jika saya mati pada titik tertentu, saya akan melakukannya dengan cukup memuaskan. Tapi kamu berbeda. Kamu masih muda. Ingat, jangan pernah putus asa sampai jam dua belas. Ingat itu dengan baik! “Penatua Shun menatap Huang dengan penuh kasih.

” Ya, saya tahu. Saya pasti tidak akan menyerah. Saya benar-benar percaya bahwa Brother Chen akan datang ke Pulau Myriad Abyss. Mungkin dia sudah ada di sini! “

Penatua Shun tersenyum, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak ingin hujan di parade wanita itu. Alih-alih, ia mengucapkan doa dan berkat sunyi agar impiannya menjadi kenyataan.

Ah, satu hal lagi. Huang, keputusan untuk membiarkan Anda pergi pasti didahului oleh banyak perdebatan. Mereka akan sangat memperhatikan Anda. Jangan memberikan petunjuk apa pun bahwa Anda merencanakan sesuatu, yang hanya akan membuat segalanya lebih sulit. Apakah Jiang Huang adalah Jiang Chen atau tidak, Anda tidak dapat mencoba untuk mendapatkan informasi tentang dia. Dengarkan, daripada berbicara. Apakah kamu mengerti?”

Lansia jauh lebih berpengalaman. Meskipun Penatua Shun bukan lagi penatua rumah, dia tahu hati mantan teman sebayanya. Nasihatnya memiliki banyak pemikiran dan alasan di baliknya.

Huang tenggelam dalam refleksi. Itu hanya sekitar empat bulan sebelum festival batu giok. Jika rumah akan dipersiapkan sebelumnya, mereka akan memulai dalam dua bulan lagi. Dia memutuskan untuk meluangkan waktu sementara untuk memilah-milah pikirannya.

Dia tidak tahu alasannya, tapi dia punya firasat bahwa Jiang Huang dikejar oleh tiga rumah Polylore terkait erat dengan Jiang Chen.

Mungkin mereka bahkan satu dan sama.

……

Semua jalan keluar di Kepulauan Bluesmoke, Jiang Chen akhirnya mencapai bagian timur wilayah itu setelah perjalanan panjang. Keagungan dan keajaiban Kota Miracle terungkap di hadapannya.

Selain mengkultivasi dirinya sendiri, dia juga telah mencoba untuk menumbuhkan pertumbuhan Hua Ming. Sekitar sebulan atau lebih ketika mereka bersama, dia telah memantapkan yayasan bela diri bocah lelaki itu.

Proses ini juga memperkenalkan ketenangan ke dalam sifat Hua Ming. Kedangkalan muda yang menjadi ciri khas bocah itu perlahan-lahan dilucuti. Berkultivasi Hati Boulder telah banyak mengubah mentalitas bocah itu.

Sekarang setelah dia menjadi lebih akrab dengan tuannya, Hua Ming mengandalkan dan menghormati Jiang Chen lebih dari itu. Dia bersyukur dari lubuk hatinya. Dia bisa merasakan ketulusan tuannya dalam mengembangkan keterampilannya. Kehangatan ayah yang hampir menyentuh anak yatim piatu dalam-dalam.

Dia bersumpah pada dirinya sendiri bahwa dia akan berkultivasi dengan sangat serius sepanjang hidupnya. Dia akan mengorbankan segalanya untuk membayar tuannya, jika memungkinkan.

Setelah masuknya keduanya ke kota yang megah, Hua Ming tercengang. “Tuan, apakah Kota Ajaib ini?”

Jiang Chen tersenyum. “Kurasa begitu.” Meskipun dia merasa kota itu cukup ramai dan mewah, dia telah melihat tempat-tempat yang seratus kali lebih sibuk dalam kehidupan sebelumnya.

“Ah, tuan, aku selalu mengira Lembah Oriole adalah tempat yang cukup besar. Saya pikir saya tahu banyak, tetapi sepertinya saya hanya katak di dasar sumur. ”Hua Ming memperhitungkan kekurangannya sendiri. Dia telah tumbuh sedikit dan menjadi mampu melakukan refleksi diri.

“Tidak masalah menjadi katak yang hidup di dasar sumur, selama kamu cukup berani untuk melompat keluar.” Dunia adalah tempat yang besar, dan Anda akan mendapatkan lebih banyak pengalaman dengan melakukan perjalanan jauh dan luas. “

” Ya, tuan. “Hua Ming hanya mengagumi Jiang Chen. Semakin banyak waktu yang dia habiskan bersama tuan barunya, semakin dia kagum akan kedalaman tuannya yang tak terduga.

Sama seperti kota terakhir, Miracle City juga memiliki hadiah yang dikeluarkan oleh Polylore Divine Nation. Namun, ukuran kota berarti bahwa itu menarik perhatian yang jauh lebih sedikit. Topik terpanas Miracle City selalu menjadi batu giok kuno. Kepulauan Bluesmoke dikenal di Myriad Abyss karena batu giok mereka. Miracle City adalah kota metropolitan yang terkenal. Dengan demikian, tidak mengherankan sama sekali bahwa batu giok kuno akan menjadi perbincangan abadi kota. Jiang Chen dan Hua Ming berjalan di jalan-jalan kota, mengambil semua toko terkait batu giok di sekitar mereka. Industri ini sendiri menyita usaha lebih dari setengah bisnis di kota. “Saya selalu mendengar bahwa keajaiban terjadi setiap hari di Miracle City. Sepertinya kita berada di tempat yang tepat, tuan. “Pernah menjadi anak muda, Hua Ming sangat menikmati keramaian perkotaan. Kemakmuran City dan kemakmuran penduduknya mengungguli Lembah Oriole seperti matahari melawan lilin. Faktanya, Hua Ming merasa bahwa yang terakhir tampaknya adalah anak-anak bermain rumah. Pasangan yang tidak mungkin menemukan sebuah penginapan untuk check-in. Akomodasi kota secara seragam terlalu tinggi, tetapi Jiang Chen tampaknya tidak terlalu peduli tentang hal itu. Dia memilih penginapan dan kamar terbaik tanpa mempedulikannya. Hua Ming mendecakkan lidahnya ketika dia melihat kemewahan tuannya. Hua Ming, aku akan membuatmu tinggal di sini sebentar. Saya akan kembali di mana saja antara satu hingga tiga bulan. Jangan bersantai atau bermalas-malasan, teruslah berkultivasi setiap hari. Selain itu, keluar dan kumpulkan informasi apa yang Anda bisa. Saya ingin sebanyak yang Anda bisa tahu tentang festival batu giok, dan Anda akan baik-baik saja untuk menangkap angin apa pun yang terkait dengan Sepuluh Negara Ilahi. “Jiang Chen memberikan serangkaian instruksi. Lembah Oriole telah. Jiang Chen tidak ingin membuang waktu lagi. Ada sekitar empat bulan sebelum festival batu giok, jadi dia tidak melihat alasan untuk tidak membantu Burung Vermilion melakukan ritual kelahiran kembali di Pulau Raja Neraka. Hua Ming mengangguk ketika dia melihat keseriusan tuannya. Tidak diragukan lagi ini adalah ujian baginya. “Aku akan membuatmu bangga, tuan!”