Sovereign of the Three Realms – Chapter 1628

Makhluk Liar Di Bawah Perairan

Pada hari ini, Jiang Chen dan Burung Vermilion akhirnya melintasi petak lautan damai yang berbatasan dengan perairan di sekitar Pulau Hell King.

“Senior, menilai dari lanskap, kami semakin dekat. Mungkin kita sudah berada di zona kematian. “Jiang Chen dipukul dengan rasa bahaya yang membayangi begitu mereka melintasi perbatasan yang tak terlihat itu. Ada perasaan nyata bahwa mereka memasuki domain yang sama sekali berbeda.

Burung Vermilion mendengus dengan jijik. “Jangan khawatir. Selama saya di sini, tidak ada yang akan berani menunjukkan wajah mereka. “

Itu memiliki garis keturunan dari garis keturunan binatang buas yang suci, setelah semua; ada suasana kekuasaan yang melekat padanya. Mereka semakin dekat dengan Pulau Raja Neraka. Bahkan jika bahaya besar menunggu, Vermilion Bird tidak akan membiarkan siapa pun mengganggu kelahirannya kembali.

Meskipun demikian, turbulensi itu tumbuh semakin kuat. Bahkan Vermilion Bird harus melambat untuk menanganinya.

“Tetap di sini, tuan muda Chen. Aku akan mengubah dan melindungimu dengan sayapku. Anda tidak perlu menggerakkan jari apa pun yang terjadi. “Itu adalah teman yang setia dan sangat berterima kasih kepada Jiang Chen karena menemaninya ke Pulau Hell King. Itu tidak akan membiarkan apa pun terjadi padanya.

Tubuh Vermilion Bird berubah secara halus. Bulu-bulunya terangkat sedikit, dengan yang di punggungnya berdiri tegak, membentuk lingkaran pelindung di sekitar Jiang Chen. Semua bulunya tampak lebih cerah dan menjadi lebih cerah. Lintasan dan gerakannya di udara membuatnya tampak seperti bola api.

Tidak peduli seberapa agresif turbulensi itu, Vermilion Bird memiliki caranya sendiri untuk bergerak di sepanjang arus untuk menghindari gangguan. Kecepatannya terpukul, tetapi arah gerakannya tidak berubah.

Gelombang tinggi yang ditendang oleh arus spasial mengancam langit. Gales menjerit dan laut berbusa. Seorang pembudidaya yang lebih rendah akan kewalahan dan dikunyah oleh turbulensi yang tak berujung, tidak pernah terlihat lagi.

Tapi untuk Vermilion Bird, itu nyaris bukan ancaman.

Kami Sudah dekat, ”kata Jiang Chen. Dia bisa merasakan pulau itu semakin dekat bahkan sebelum dia melihatnya.

Udara di sekitar mereka terasa lebih panas dan lebih tipis. Temperatur tinggi yang tipis membakar segala sesuatu di sekitar mereka.

Boom!

Tiba-tiba gelombang curam naik dari bawah mereka. Sekelompok monster laut ganas mengangkat kepala mereka dan menerjang Burung Vermilion. Mereka adalah penguasa laut di wilayah ini; reaksi pertama mereka untuk melahap setiap dan semua penyalahguna.

“Hmph, pacaran dengan mati!” Meskipun Vermilion Bird berada pada titik terendah dari siklus hidupnya, mata air kayu di Gunung Peafowl Suci telah menyembuhkan dan meringankan banyak hal. dari penyakitnya. Selain itu, ia hanya menahan diri dari pertempuran karena ingin menghemat energi.

Sekarang, tempat kelahirannya sudah dekat. Tidak peduli apakah itu pada kerugian alami dalam pertarungan ini. Dalam kondisi saat ini, ia mampu menguras sebagian energinya.

Burung Vermilion masih menjadi pejuang yang sangat ganas ketika ingin bertarung. Sebuah kepakan sayap tajamnya menciptakan gelombang api tajam yang menusuk, meninggalkan bekas luka di udara ketika mengenai monster laut di bawah.

Mereka terbelah dua dan dibakar menjadi arang oleh api yang menakutkan energi.

Celupkan! Silakan!

Satu demi satu, monster itu jatuh kembali ke laut. Namun, ada banyak lagi. Yang jatuh dengan cepat diisi kembali oleh gelombang baru dari dasar lautan.

Namun, Burung Vermilion sangat kuat. Itu membuat kerja cepat para monster dengan sayapnya setiap kali yang baru muncul.

Para penyerang menjadi berhati-hati begitu mereka melihat betapa kuatnya Burung Vermilion. Alih-alih bergegas menuju kematian mereka, mereka mengintai di bawah air dan membuntuti burung itu dengan tabah, menunggu pembukaan untuk upaya yang cepat dan mematikan.

Burung Vermilion mengejek. “Berani-beraninya kalian yang lemah mengejarku? Lihatlah dirimu sendiri! ”

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, itu masih merupakan binatang suci dari zaman kuno. Setiap monster laut mungkin setara dengan kaisar besar puncak, tetapi burung itu masih lebih kuat.

Monster terus muncul dari perairan hanya untuk menghadapi kematian yang cepat. Ada jarak terlalu besar antara mereka dan Burung Vermilion. Itu bukan sesuatu yang bisa diatasi oleh angka saja.

“Senior, pasti ada raja di antara monster laut. Menilai dari seberapa berbahaya daerah ini, raja di sini harus kuat. Kita tidak boleh mengecewakan kita. “

Burung Vermilion mengangguk. Itulah yang saya pikirkan juga. Jangan khawatir. Bahkan jika ada raja monster laut, saya tidak takut. “

” Haruskah saya meminta Saudara Long untuk datang membantu? “Tanya Jiang Chen.

” Tidak perlu , ”Jawab Vermilion Bird. Long Xiaoxuan baru saja mencapai kerajaan empyrean. Jika ada makhluk empyrean di sini, naga itu akan kesulitan menanganinya. Saya bisa melakukan ini sendiri. “

Jiang Chen tersenyum menanggapi kepercayaan diri Vermilion Bird. “Kalau begitu, aku mendukungmu.”

“Sangat dihargai, tuan muda Chen.” Vermilion Bird tidak berani meremehkan Jiang Chen sekarang. Ini adalah seseorang yang bisa membunuh tuan empyrean! Dengan cadangan manusia, Burung Vermilion akan dapat menangani dengan lebih baik segala bahaya yang tidak terduga.

Jiang Chen tetap berada di punggung Burung Vermilion dengan kesadarannya melebar sepenuhnya. Segel di benaknya luar biasa aktif. Itu memberi tahu Jiang Chen sesuatu yang besar akan datang.

“Lihat ke depan, Senior Vermilion. Daerah yang tertutup asap tebal dan cahaya merah yang memenuhi langit pasti ada di mana Pulau Raja Neraka berada. ”Jiang Chen melirik ke depan ke tempat laut itu sendiri tampak terbakar.

Burung Vermilion memandang daerah itu. cara seorang anak pengembara memandang kampung halamannya sekembalinya. Arus emosi naik di hatinya. Mereka akhirnya mencapainya. Itu bisa merasakan energi api yang sangat besar dari jauh sebelum mereka bahkan menginjakkan kaki di pulau itu.

Ini dia, tuan muda Chen. Ini adalah tempat suci tempat aku akan menyelesaikan kelahiran kembali. ”Vermilion Bird melesat maju, mengabaikan segala ancaman potensial dari laut di bawah.

Jiang Chen, di sisi lain, mengawasi setiap saat perubahan di area.

Monster laut akan menyebabkan gangguan di air saat muncul. Dari atas, Jiang Chen menjaga kesadarannya tetap fokus pada lautan. Dia akan dapat mendeteksi perubahan besar apa pun di lingkungan.

Dengan bantuan Jiang Chen, Burung Vermilion dapat fokus untuk bergegas menuju tujuan mereka. Hell King Island ada tepat di depan mereka.

Dari kejauhan, pulau itu tampak seperti bola api, mewarnai samudera dan udara merah. Bahkan, tampaknya benar-benar ada api di udara. Air di bawah Jiang Chen tampaknya telah terpengaruh juga, menggelegak lembut seperti mendidih.

“Awas, senior! Ada binatang buas yang kuat yang bersembunyi di suatu tempat. “

Burung Vermilion tiba-tiba bersiul panjang. Dalam bahasa kuno binatang buas, itu menyatakan peringatannya. “Makhluk dari daerah ini, jangan memprovokasi saya! Kalau tidak, saya tidak akan ragu untuk membunuh kalian semua. Wewenang saya sebagai binatang ilahi kuno tidak dapat ditantang oleh roh-roh liar seperti Anda. “

Whoosh!

Beberapa ratus meter di depan mereka, sesuatu seperti rantai besi tercocok tiba-tiba, memunculkan gelombang yang cukup tinggi untuk mencapai langit.

Naik dan naik, gelombang itu melonjak hingga beberapa ratus meter, membentuk lapisan air tanpa batas di hadapan mereka. Itu terus meningkat melawan hukum gravitasi, menyebabkan air mengalir ke atas.

Ratusan meter, lebih dari tiga ribu meter, enam ribu meter, sembilan ribu meter …

Burung Vermilion melayang di udara, menatap lekat-lekat ke layar air yang indah. Itu terus memekik peluit peringatannya.

Jiang Chen berkomunikasi secara mental, “Senior, ini pasti roh liar kuno. Mungkin sudah bertahun-tahun di sini. Saya bisa melihat dari kejauhan betapa besarnya itu. Itu mungkin roh besar yang terkait dengan ikan. Panjangnya melebihi sembilan ratus meter, dan masih tumbuh lebih besar. “

Mata Tuhan-Nya memandang melewati layar air dan melihat roh besar yang bertanggung jawab untuknya menyelimutinya. Itu memiliki aura yang menakutkan, jelas bukan musuh yang mudah. ​​Vermilion Bird mencibir. “Jika aku berada di puncakku, aku akan bisa membunuh roh kecil ini dalam sekejap. Itu tidak akan memiliki kesempatan untuk berjalan di depan saya. “Jiang Chen dengan tegas percaya bahwa itu tidak berlebihan. Vermillion Bird telah sekuat setengah dewa di zaman kuno, yang berada beberapa mil di depan roh laut besar ini, terlepas dari seberapa besar dan kuatnya itu. Dia mengeluarkan Busur Naga Suci dan tetap waspada. Serangan fisik biasa tidak cukup untuk membunuh semangat besar seperti ini. Seseorang harus menyerang titik lemahnya untuk menimbulkan luka fatal. Jika tidak, serangan akan sama efektifnya dengan goresan. Oleh karena itu, Jiang Chen berencana untuk mengidentifikasi titik lemah roh selama pertempuran. Semangat besar seperti ini pasti memiliki kelemahan. Jika dia bisa memukulnya dengan Holy Dragon Bow, itu akan terluka serius, jika tidak terbunuh secara langsung. Itu akan meringankan beberapa beban untuk Vermilion Bird dan menyelesaikan pertarungan ini secepat mungkin. Mereka berada di wilayah yang asing. Semakin lama pertarungan berlangsung, semakin besar risikonya. Siapa yang tahu kalau akan muncul roh liar yang bahkan lebih berbahaya saat mereka bertarung?