Sovereign of the Three Realms – Chapter 1645

Jatuh dan Konsekuensi

Seseorang yang terjerat oleh Formasi Sembilan Labyrinth akan merasa sangat sulit untuk melarikan diri. Dengan tingkat kendali Jiang Chen saat ini, ia mampu menjebak para ahli hingga tingkat empyrean tingkat ketiga.

Xiahou Xi hanyalah seorang jenius empirre setengah langkah. Dari segi kultivasi, dia hampir tidak lebih kuat dari rekan-rekan kaisar agungnya seperti Yan Qingsang dan Yan Jinnan.

Apa yang harus ditakuti Jiang Chen dari musuh seperti ini? Dia sudah melihat banyak pakar empyrean dalam perjalanannya. Selain itu, ia telah mengalahkan mereka beberapa kali di domain manusia.

Seorang jenius seperti Xiahou Xi tidak layak berdiri di hadapan Jiang Chen.

Nasib sang pembentuk disegel ketika formasi mulai berkontraksi. Meskipun dia bisa menghindari satu atau dua panah, dia tidak bisa menghindari aliran yang stabil dari mereka.

Tidak punya waktu untuk menjerit, Xiahou Xi dipukul oleh panah dalam kilatan cahaya. Pada saat berikutnya, dia meledak seperti gelembung ke ketiadaan. Hanya cincin penyimpanan yang tersisa, menempel ke lantai tanah simulasi labirin.

Jiang Chen tersenyum samar, dan hendak mengambil cincin itu ketika dia mengingat sesuatu. Dia dengan hati-hati menyulap formasi untuk membungkus cincin itu, lalu menutup telapak tangannya di sekitarnya.

Tiba-tiba, kesadarannya mendeteksi seseorang mendekat pada radius beberapa puluh mil dari area tersebut. Tanpa ragu-ragu, Jiang Chen menyingkirkan Formasi Sembilan Labyrinth dan berlari secepat kilat.

Meskipun pertempuran telah sengit saat berlangsung, tidak ada yang tersisa dari tubuh Xiahou Xi kecuali debu. Siapa pun yang mendekati tempat itu hanya dapat merasakan bahwa telah terjadi perkelahian; tidak banyak lagi yang jelas.

Ini adalah hari terakhir festival selama sebulan. Tidak ada yang bisa meluangkan waktu atau energi untuk mengkhawatirkan orang lain. Para penyelundup yang tidak dikenal memandang sekeliling, tidak menemukan petunjuk, dan segera pergi.

Jiang Chen melemparkan cincin penyimpanan Xiahou Xi ke samping. Dia memutuskan untuk membuangnya.

Jika Xiahou Xi lebih rendah dari Xiahou Jing, kepemilikan di cincin penyimpanannya juga tidak akan banyak. Membawa bersamanya hanya akan menciptakan ancaman masa depan untuk dirinya sendiri. Pembunuhan sudah cukup. Perampokan sepertinya tidak menarik hari ini.

Jiang Chen mencapai pintu keluar empat jam kemudian. Dia menerima inspeksi dengan tenang dan tenang, keluar seolah-olah tidak ada yang terjadi setelah menyerahkan token gioknya. Di luar lembah, dia melihat Yan Qingsang menunggunya. Jiang Chen mengabaikannya untuk saat ini.

Pemuda House Yan tidak bodoh. Perilaku Jiang Chen memberi tahu dia untuk menahan diri dari salam. Setelah Jiang Chen bergabung dengan tim House Yan, anggota House Yan yang lain juga keluar.

Huang’er termasuk di antara yang muncul di pintu masuk lembah.

Penatua He dan Quan menghela napas lega secara kolektif. Mereka sangat khawatir tentang Huanger. Jika sesuatu terjadi padanya, tidak ada penatua yang akan mampu menanggung konsekuensinya. Keamanannya sangat meyakinkan.

“Bagaimana kabarmu di sana, Huanger?” Elder He bertanya dengan munafik.

“Baiklah. Tidak ada yang istimewa, “jawab Huang dengan dingin.

Tidak ada seorang pun di House Yan yang cukup bodoh untuk meminta Huang untuk menunjukkan padanya menuai. “Partisipasi adalah bagian yang paling penting,” seruan mereka.

Huang melirik Yan Qingsang. “Saudara Qingsang, bagaimana dengan Anda? Anda memiliki taruhan untuk menang, saya mengerti. “

” Baiklah, saya jamin itu! “Yan Qingsang terkekeh. “Tiga puluh juta itu sebaik milikku!”

Yan Jinnan terkekeh. “Jangan terlalu mendahului dirimu sendiri. Saya melakukannya dengan sangat baik! “

” ‘Anda dengan baik’ tidak berdaya sebelum kemenangan saya. Terima kasih untuk sepuluh juta, bodoh! ”

Penatua He dan Quan mengabaikan pertengkaran kecil seperti itu.

Mereka yang di dalamnya hampir seluruhnya sudah disaring. Rumah Xiahou semuanya diperhitungkan, kecuali satu.

“Di mana Xiahou Xi?” tanya sesepuh rumah itu kepada para jenius rumah lainnya. “Kenapa dia belum keluar?”

“Aku melihat Brother Xi di dalam. Saya pikir dia menuju pintu keluar lebih awal dari saya. Apakah dia belum keluar? Saya pikir dia sudah melakukannya. “

” Apa, Saudara Xi belum keluar? Bagaimana itu mungkin? ”

Wajah sesepuh Xiahou menjadi gelap. Apakah kamu yakin Xiahou Xi pergi mendahului kamu?”

Ya, aku berbicara dengannya ketika kita bertemu satu sama lain. Dia mengatakan dia telah melakukan cukup baik dan sedang menuju ke luar. Apakah dia tertunda oleh sesuatu? “

” Waktu belum habis. Lima belas menit masih tersisa. Saya berasumsi dia akan keluar pada menit terakhir. “

” Mungkin. Mungkin Saudara Xi ingin membuat pintu masuk yang megah dengan menjadi yang terakhir keluar? ”

Para jenius Rumah Xiahou optimis secara keseluruhan. Jelas, mereka tidak berpikir mungkin bagi siapa pun di sini untuk mengancam saudara mereka. Lagipula tidak ada yang menyarankan hal itu terjadi.

Ditambah lagi, suasananya cukup bersahabat di kompetisi ini. Tidak ada pertempuran yang signifikan, kecuali pertarungan oleh dan melawan para penggarap berkeliaran.

Sepuluh Bangsa Ilahi tidak saling berkelahi. Ada semacam saling pengertian bahwa acara ini hanya untuk keuntungan. Di mana Xiahou Xi mungkin berada, mengingat ini?

Karena lebih banyak waktu berlalu terakhir, dia tidak bisa ditemukan. Tetua House Xiahou terlihat semakin buruk.

Baiklah. Waktunya habis. Tambang batu giok Yellow Dragon Ridge akan ditutup! “Teriak seorang penyelenggara dari Bluesmoke.

“Tunggu!” Seseorang dari Rumah Xiahou tidak bisa lagi tetap tenang. House Xiahou memiliki seorang jenius muda yang belum keluar.”

Penyelenggara agak terkejut. Dia melirik kelompok rumah untuk memverifikasi bahwa memang itulah masalahnya.

“Penatua Geng, apakah Brother Xiahou belum keluar?”

“Tidak.” telah berubah agak sulit.

Penyelenggara Bluesmoke merasa situasinya agak rumit. Mereka telah memperingatkan semua orang sebelum kemungkinan kematian. Tanggung jawab apa pun atas korban bukanlah tanggung jawab mereka. Tetapi apa yang mereka takutkan benar-benar terjadi. Jika sesuatu terjadi pada Xiahou Xi, rumahnya bukan faksi yang mudah ditangani.

Jika itu terjadi pada faksi seperti House Yan, itu akan jauh lebih baik. Di Negara Ilahi Abadi, Rumah Xiahou berlayar dalam angin yang menguntungkan; itu adalah rumah terpenting, kedua setelah keluarga kekaisaran. Orang-orang jenius dari sebuah rumah sama pentingnya dengan yang secara universal dimanjakan dan dihargai.

Untungnya, peringatan mereka sebelumnya membuatnya tidak mungkin disalahkan bahkan oleh orang-orang seperti House Xiahou.

Kami ‘ Aku akan menunggu lebih lama, kalau begitu. Penatua Geng, berapa lama Anda mau? “Penyelenggara sangat sopan kepada sesepuh House Xiahou.

” Tiga puluh menit sudah cukup. Xiahou Xi adalah bocah yang tepat waktu. Sesuatu yang penting harus menunda dia, “Penatua Geng malu untuk memperpanjangnya lagi. Bagaimanapun, panitia membutuhkan waktu untuk membersihkan setelah penggalian selama sebulan.

Terlalu banyak waktu tiga puluh menit.

Sayangnya, tidak ada bayangan pemuda bahkan setelah waktu itu. . Penatua benar-benar dikalahkan. Dia tidak pernah mengira sesuatu akan terjadi pada Xiahou Xi di tempat seperti ini.

Tidak ada keraguan tentang itu. Meskipun rumah itu belum mengirim berita bahwa lampu jiwanya telah hancur, Penatua Geng hampir yakin bahwa Xiahou Xi sudah mati.

“Kamu banyak, apa kamu yakin Xiahou Xi menuju ke luar lebih awal daripada kamu?” Dia menanyakan para jenius muda di rumahnya sekali lagi.

“Oh, ya, tentu saja.”

“Saudara Xi memiliki panen yang sangat baik dan dia tampak seperti berada dalam kondisi yang baik. suasana hati. Tetapi saya ingat dia menyebutkan seseorang yang ingin dia awasi. “

” Siapa? “Penatua Geng bertanya dengan rasa ingin tahu.

” Dia tidak mengatakan. Seseorang yang tidak dia sukai, kurasa. Mungkin mantan lawan. “

Banyak dari peserta ingin pergi dengan kemenangan mereka, dan sekarang. Mereka tidak ingin tinggal di tempat sekarang setelah pesta selesai. Semua orang mulai keluar.

“Tunggu sebentar!” Penatua Geng tiba-tiba mendahului mereka. “Rekan-rekan Taois!” Dia mengepalkan tangan ke faksi Sepuluh Negara Ilahi “Tolong, saya minta perhatian Anda.”

Ada apa?” ​​Ada beberapa ketidaksenangan di sesepuh House Xiahou yang menghalangi jalannya, Aku ingin mengatakan sesuatu. House Xiahou telah kehilangan kejeniusan muda. Kami menduga bahwa ia telah disergap dalam perjalanan keluar. Saya mohon Anda membantu kami membantu kami menemukan penjahat. Saya curiga dia menargetkan Sepuluh Negara Ilahi secara keseluruhan, dan memamerkan tindakannya kepada kami! ”Kalimat terakhir seluruhnya dibuat-buat. Dia ingin memprovokasi mereka untuk bertindak, tidak lebih. Jika mereka menemukan musuh bersama dengannya, mereka pasti akan membantu yang terbaik dari kemampuan mereka. Tetapi Penatua Geng jelas telah melebih-lebihkan dirinya sendiri. Faksi dari negara-negara ilahi lainnya tidak peduli. “Anda terlalu banyak berpikir, Penatua Geng. Saya merasa festival berjalan cukup baik dan suasananya sangat bagus. Anak-anak muda kami memberi tahu kami bahwa hampir tidak ada pertempuran. Mungkin dia mengalami kecelakaan — tidak seperti itu tidak biasa di dunia bela diri, kan? Mengapa sangat keberatan, Penatua Geng? “” Pasti. Bluesmoke menekankan bahwa ada sejumlah risiko tertentu, bukan? Kami diingatkan untuk tidak terlibat dalam bentrokan yang mengancam jiwa. “” Kita semua sibuk, Daois Geng. Mengapa membuang-buang waktu dan energi kita? ”Rumah Xiahou hanya penting di Bangsa Divine Eternal. Faksi negara-negara ilahi lainnya tidak perlu memberikan wajah apa pun. Lebih tua Geng agak tertekan oleh kurangnya reaksi. Dia terlalu memikirkan pengaruh House Xiahou. Di luar Bangsa Divine Eternal, faksi-faksi yang ada sebagian besar ambivalen. Tentu saja, ada beberapa yang sengaja menunjukkan kebajikan mereka. Itu cukup mudah. Bagaimana jika kita meminta semua orang untuk mengambil cincin penyimpanan mereka dan memeriksanya? Penjahat harus memiliki cincin Xiahou Xi, bukan? “Ini bukan saran yang sangat bagus, tetapi Penatua Geng tetap tertarik. Namun, hampir tidak mungkin untuk mematuhi semua jenius muda dari Sepuluh Bangsa Ilahi untuk mematuhinya.